Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Askep TB Paru Dengan Pendekatan 3S, SDKI SLKI dan SIKI

TB Paru merupakan penyakit menular yang umum terjadi di seluruh dunia. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan bahwa 2 miliar orang memiliki TB laten dan secara global. Selain itu, prevalensi TB yang resistan terhadap obat juga meningkat di seluruh dunia. Koinfeksi terkait dengan human immunodeficiency virus (HIV) telah menjadi faktor penting dalam penyebaran dan resistensi. Pada tulisan ini kita akan membahas konsep medik dan Askep TB Paru dengan pendekatan 3S atau SDKI, SLKI dan SIKI.

Askep TB Paru Dengan Pendekatan 3S, SDKI SLKI dan SIKI
https://www.myupchar.com/

TB Paru, Konsep Medik dan Asuhan Keperawatan (Askep)

Definisi

Tuberkulosis (TB) adalah penyakit menular melalui udara yang disebabkan oleh Mycobacterium tuberculosis. Infeksi, yang dimulai di paru-paru, menyebabkan nodul yang dikenal sebagai tuberkel, yang merupakan bintik-bintik yang ditinggalkan oleh jaringan mati yang terinfeksi.

Seiring waktu, penyakit ini dapat menyebar ke area lain dan organ lain, seperti ginjal, otak, dan tulang belakang.

Epidemiologi

TB Paru adalah penyakit yang sudah ada sejak jaman dulu. Tanda-tanda TB tulang (penyakit Pott) telah ditemukan pada sisa-sisa dari Eropa dari zaman Neolitik, Mesir kuno, dan Dunia Baru pra-Columbus.

TBC diakui sebagai penyakit menular pada zaman Hippocrates sekitar 400 SM, ketika itu disebut "phthisis". Dalam bahasa Inggris, TB paru sudah lama dikenal dengan istilah “consumption”. Dokter Jerman Robert Koch menemukan dan mengisolasi M. tuberculosis pada tahun 1882.

Insiden TB di seluruh dunia meningkat dengan kepadatan penduduk dan pembangunan perkotaan, sehingga pada zaman Revolusi Industri di Eropa (1750), bertanggung jawab atas lebih dari 25% kematian orang dewasa.

Pada awal abad ke-20, TB adalah penyebab utama kematian di Amerika Serikat. Namun, selama periode ini kejadian TB mulai menurun seiring perkembangan penangannannya seperti penggunaan praktik pengendalian infeksi dasar, universal precaution, dan isolasi.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS telah mencatat informasi epidemiologi rinci tentang TB Paru sejak tahun 1953. Peningkatan diamati terutama pada etnis minoritas dan terutama pada orang yang terinfeksi HIV.

Sebagai infeksi oportunistik terkait HIV/AIDS, TB dikaitkan juga dengan infeksi ganda yang sering dicatat. Secara global, koinfeksi HIV tertinggi di Afrika Selatan, India, dan Nigeria. Orang dengan AIDS 20-40 kali lebih mungkin mengembangkan TB aktif dibandingkan orang yang imunokompeten. Selain itu, TB adalah penyebab utama kematian di antara orang yang terinfeksi HIV.

Penularan

Tuberkulosis adalah penyakit yang ditularkan melalui udara, menyebar  melalui droplet yang dilepaskan ke udara setelah orang yang terinfeksi batuk, meludah, atau bersin. Risiko infeksi paling besar adalah pada mereka yang menghabiskan waktu lama di lingkungan tertutup dengan orang yang sudah terinfeksi sebelunya.

Faktor-faktor yang mempengaruhi penularan TB paru antara lain:

  • Jumlah organisme yang dikeluarkan
  • Konsentrasi organisme
  • Lamanya waktu paparan dengan udara yang terkontaminasi
  • Status kekebalan individu yang terpapar

Faktor yang meningkatkan resiko terkena TB Paru antara lain:

  • Populasi yang berisiko tinggi tertular infeksi antara lain karyawan rumah sakit, penghuni panti jompo, dan tahanan.
  • Infeksi HIV
  • Alkoholisme
  • Diabetes melitus (peningkatan risiko 3 kali lipat)
  • Terapi imunosupresif
  • Kanker kepala dan leher
  • Keganasan hematologi

  • Operasi bypass usus atau gastrektomi
  • Sindrom malabsorpsi kronis
  • Berat badan rendah
  • Kebiasaan merokok
  • Usia di bawah 5 tahun

Tanda dan Gejala

Ketika orang yang sehat terinfeksi TB Paru, sistem kekebalan biasanya akan menutup infeksi dan menyebabkan bakteri TB berubah menjadi bentuk tidak aktif, tidak menimbulkan gejala dan tidak menular, yang dikenal sebagai infeksi TB laten.

Namun jika sistem kekebalan melemah, infeksi dapat menjadi aktif dan menyebabkan gejala. Sekitar 5% sampai 10% dari orang yang terinfeksi TB laten akan akan berkembang menjadi  penyakit TB aktif pada suatu waktu.

Gejala TB paru aktif  yang sering muncul antara lain:

  • Batuk yang berlangsung lebih dari tiga minggu
  • Batuk yang mengeluarkan dahak (dahak) hijau atau kuning yang mungkin juga bercampur darah
  • Kelelahan
  • Kehilangan nafsu makan dan penurunan berat badan
  • Keringat malam

Pada kondisi tertentu, TB Paru aktif dapat menyebar ke luar paru-paru ke kelenjar getah bening, ginjal, tulang, otak, rongga perut, selaput di sekitar jantung (perikardium), sendi, dan organ reproduksi. Kondisi ini dikenal sebagai tuberkulosis ekstrapulmoner. Gejala tuberkulosis ekstraparu tergantung pada area yang terkena, antara lain:

  • Kelenjar getah bening: Jika bakteri menyebar ke kelenjar getah bening di leher, ada kemungkinan kelenjar tersebut mengeluarkan pus.
  • Ginjal: Infeksi TB pada ginjal dapat menyebabkan demam, sakit punggung, dan terkadang darah dalam urin. Infeksi bisa menyebar ke kandung kemih, menyebabkan nyeri dan sering buang air kecil.
  • Otak: Tuberkulosis yang menginfeksi otak, disebut meningitis tuberkulosis dan mengancam jiwa. Meningitis tuberkulosis paling sering terjadi pada orang tua atau orang dengan sistem kekebalan yang lemah. Gejalanya meliputi demam, sakit kepala terus-menerus, leher kaku, mual, dan kantuk yang dapat menyebabkan koma.
  • Perikardium: Pada perikarditis tuberkulosis, perikardium menebal dan terkadang mengeluarkan cairan ke dalam ruang antara perikardium dan jantung. Hal ini dapat melemahkan jantung, menyebabkan pembuluh darah leher bengkak dan kesulitan bernapas.
  • Genital: Tuberkulosis juga dapat menyebar ke organ genital. Pada pria, TBC genital menyebabkan skrotum membesar. Pada wanita, hal itu menyebabkan nyeri dan radang panggul, ketidakteraturan menstruasi dan meningkatkan risiko kehamilan ektopik.

Diagnosis

Terdapat lima komponen kunci dari evaluasi lengkap penyakit TB paru, yaitu: anamnesis, pemeriksaan fisik, uji infeksi M. Tuberkulosis, radiografi dada dan  pemeriksaan bakteriologis spesimen klinis.

Diagnosis keseluruhan dimulai dengan anamnesis untuk menyelidiki gejala yang muncul dari pasien yang dicurigai. Dalam kasus TB Paru, ini biasanya bermanifestasi sebagai kombinasi dari satu atau lebih gejala berikut: batuk lebih dari 3 minggu dengan atau tanpa produksi sputum, batuk darah, nyeri dada, kehilangan nafsu makan, penurunan berat badan yang tidak terduga, keringat malam, demam dan kelelahan.

Dalam kasus TB ekstra paru, gejala yang muncul seringkali ditentukan oleh bagian tubuh yang terkena, meskipun, beberapa gejala seperti kehilangan nafsu makan, keringat malam dan demam mungkin bisa terjadi.

Masalah lain yang diselidiki dalam penilaian awal pasien antara lain faktor demografi, paparan TB sebelumnya termasuk kepatuhan pengobatan dan penyakit yang mendasarinya.

Kemudian dilakukan pemeriksaan fisik yang mengevaluasi kondisi total individu dan menginformasikan metode diagnostik. Meskipun demikian, pemeriksaan fisik tidak dimaksudkan untuk mengkonfirmasi atau menyingkirkan TB.

Pengujian M. Tuberkulosis juga dilakukan melalui tes kulit atau darah. Tes kulit dikenal sebagai tes tuberkulin atau Mantoux test yang dilakukan dengan menyuntikkan cairan tuberkulin dosis standar ke kulit bagian bawah lengan. Hasilnya tergantung pada diameter reaksi kulit yang ditandai dengan indurasi atau area mengeras yang teraba bebas dari eritema setelah 48 hingga 72 jam pengujian.

Diameter 0 sampai 4 mm menunjukkan tes kulit negatif. 5 sampai 9 mm adalah hasil yang meragukan sedangkan 10 mm atau lebih positif untuk TB laten atau TB Aktf.

CDC mengklasifikasikan lebih lanjut interpretasi hasil positif berdasarkan risiko perkembangan individu dari TB laten menjadi TB Aktif. Oleh karena itu, misalnya, pada individu dengan gangguan kekebalan atau orang yang telah menjalani implan organ, indurasi 5 mm atau lebih dianggap positif.

Tes darah juga dikenal sebagai Interferon-Gamma Release Array (IGRA) yang mengukur sejauh mana sistem kekebalan bereaksi terhadap basil tuberkel. FDA telah menyetujui penggunaan dua IGRA yaitu QuantiFERON-TB Gold In-Tube test (QFT-GIT) dan uji TB T-SPOT® (T-Spot).

Respon positif dari tes IGRA menyimpulkan adanya basil tuberkel. Sebaliknya, tanggapan negatif menyiratkan tidak adanya infeksi TB. Namun, pernyataan kebijakan 2011 dari WHO menyatakan keprihatinan terhadap penggunaan IGRA oleh negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah sebagai tidak bijaksana secara ekonomi dibandingkan dengan tes kulit dan tidak merekomendasikan penggunaannya di negara-negara ini.

Karena tes kulit dan darah tidak dapat membedakan antara TB laten dan penyakit TB Aktif, tes lebih lanjut seperti radiografi dada, computerized tomography (CT) scan dan pemeriksaan bakteriologis spesimen klinis diperlukan.

Selanjutnya, pengujian kerentanan obat (DST) dilakukan pada spesimen basil tuberkel yang diisolasi untuk menguji resistensi terhadap obat anti-tuberkulosis lini pertama.

Resistensi terhadap isoniazid dan rifampisin pada obat lini pertama didiagnosis sebagai TB yang resistan terhadap berbagai obat (MDR-TB).

DST yang melibatkan obat lini kedua dilakukan dalam kasus khusus seperti pengobatan TB sebelumnya, kontak dengan pasien yang didiagnosis TB resistan obat, resistensi yang dikonfirmasi terhadap obat anti-TB lini pertama atau kultur positif setelah lebih dari 3 bulan pengobatan.

Setelah uji kerentanan obat lini kedua, diagnosis dapat dibuat untuk TB yang resistan terhadap obat secara ekstensif (XDR-TB) jika selain resistensi isoniazid dan rifampisin, isolat TB menunjukkan resistensi tambahan terhadap setidaknya satu dari tiga obat lini kedua yang dapat disuntikkan (yaitu , amikasin, kanamisin atau kapreomisin) dan salah satu fluorokuinolon.

Penatalaksanaan

Tindakan fisik meliputi:

  • Isolasi pasien dengan kemungkinan TB di ruang pribadi dengan tekanan negatif
  • Mintalah staf medis memakai masker sekali pakai berefisiensi tinggi yang cukup untuk menyaring basil
  • Lanjutkan isolasi sampai apusan dahak negatif untuk 3 pemeriksaan berturut-turut (biasanya setelah kira-kira 2-4 minggu pengobatan)

Terapi farmakologis empiris awal terdiri dari rejimen 4 obat berikut:

  • Isoniazid
  • Rifampisin
  • pirazinamid
  • Etambutol atau streptomisin.

Pertimbangan khusus untuk terapi obat pada wanita hamil meliputi:

  • Pirazinamid disediakan untuk wanita dengan dugaan MDR-TB
  • Streptomisin tidak boleh digunakan
  • Perawatan pencegahan dianjurkan selama kehamilan
  • Wanita hamil berada pada peningkatan risiko untuk hepatotoksisitas yang diinduksi isoniazid
  • Menyusui dapat dilanjutkan selama terapi pencegahan

Pertimbangan khusus untuk terapi obat pada anak-anak meliputi:

  • Sebagian besar anak dengan TB dapat diobati dengan isoniazid dan rifampisin selama 6 bulan, bersama dengan pirazinamid selama 2 bulan pertama jika kultur dari kasus sumber sangat rentan.
  • Untuk TB pascanatal, durasi pengobatan dapat ditingkatkan menjadi 9 atau 12 bulan

Pertimbangan khusus untuk terapi obat pada pasien terinfeksi HIV meliputi:

  • Penyesuaian dosis mungkin diperlukan
  • Rifampisin harus dihindari pada pasien yang menerima PI. Rifabutin dapat diganti
  • Pertimbangan pada pasien yang menerima terapi antiretroviral meliputi:
  • Pasien dengan HIV dan TB dapat mengembangkan respon paradoks ketika memulai terapi antiretroviral
  • Memulai terapi antiretroviral lebih awal misalnya <4 minggu setelah dimulainya pengobatan TB Paru dapat mengurangi perkembangan menjadi AIDS dan kematian.
  • Pada pasien dengan jumlah sel T CD4+ yang lebih tinggi, mungkin beralasan untuk menunda terapi antiretroviral sampai fase lanjutan pengobatan TB.
  • TB yang resistan terhadap banyak obat
  • Multidrug-resistant TB (MDR-TB) mengacu pada isolat yang resisten terhadap isoniazid, rifampisin, dan mungkin obat lain. Ketika MDR-TB dicurigai, mulailah pengobatan secara empiris sebelum hasil kultur tersedia untuk mendapatkan pengujian kerentanan obat molekuler.

Sedikitnya 5 obat untuk pengobatan fase intensif dan 4 obat untuk fase lanjutan, diurutkan berdasarkan preferensi sebagai berikut:

  • Fluoroquinolone: ​​levofloxacin atau moxifloxacin
  • Bedaquiline
  • Linezolid
  • Clofazimine
  • Sikloserin
  • Aminoglikosida: streptomisin atau amikasin
  • Etambutol
  • Pirazinamid
  • Delamanid
  • Etionamida
  • Asam para-aminosalisilat


Askep TB Paru dengan Pendekatan 3S (SDKI, SLKI, dan SIKI)

Pada pelaksanaan askep TB Paru, Perawat  bertanggung jawab membantu memastikan kepatuhan terhadap rencana perawatan secara keseluruhan. Hal ini untuk memastikan keberhasilan pengobatan, keselamatan pasien dan mencegah penularan di masyarakat. Selain itu, Askep TB Paru bersifat kompleks, termasuk  menghubungkan pasien dengan layanan klinis dan sosial yang dibutuhkan selama perawatan.

Fokus askep TB Paru meliputi:

  • Memberikan pendidikan pasien yang berkelanjutan.
  • Memberikan terapi yang diamati secara langsung (DOT).
  • Membuat rencana keperawatan yang mempertimbangkan nilai, kebutuhan, budaya, dan keyakinan pasien.
  • Memaksimalkan sumber daya yang tersedia, termasuk pendukung dan insentif, untuk membantu pasien menyelesaikan pengobatan sampai tuntas.
  • Menentukan risiko penularan kepada orang lain dan mengevaluasi mereka yang berisiko terkena infeksi dan penyakit TB Paru.

Pengkajian Keperawatan

Pada askep TB Paru, pengkajian keperawatan yang dilakukan antara lain:

Pola aktivitas dan istirahat

Subjektif : rasa lemah cepat lelah, aktivitas berat timbul. Sesak nafas (nafas pendek), sulit tidur, demam, menggigil, berkeringat pada malam hari.

Objektif : takikardi, takipnea/dyspnea saat kerja, irritable, sesak (tahap lanjut ; infiltrasi radang sampai setengah paru), demam subfebris (40-41 ÂșC) yang terjadi hilang timbul.

Pola nutrisi

Subjektif : anoreksia, mual, tidak enak diperut, penurunan berat badan.

Objektif : turgor kulit jelek, kulit kering/bersisik, kehilangan lemak sub kutan.

Respirasi

Subjektif : batuk produktif/non produktif, sesak nafas, sakit dada.

Objektif : mulai batuk kering sampai batuk dengan sputum hijau/purulent, mucoid kuning atau bercak darah, pembengkakan kelenjar limfe, terdengar bunyi ronkhi basah, kasar di daerah apeks paru, takipnea (penyakit luas atau fibrosis parenkim paru pleural), sesak nafas, pengembangan pernafasan tidak simetris (effusi pleura), perkusi pekak dan penurunan fremitus (cairan pleural), deviasi trakeal (penyebaran bronkogenik).

Rasa nyaman/nyeri

Subjektif : nyeri dada meningkat karena batuk berulang.

Objektif : berhati-hati pada area yang sakit, perilaku distraksi, gelisah, nyeri bisa timbul bila infiltrasi radang sampai ke pleura sehingga timbul pleuritis.

Integritas ego

Subjektif : faktor stress lama, masalah keuangan, perasaan tak berdaya/tak ada harapan.

Objektif : menyangkal (selama tahan dini), ansietas, ketakutan, mudah tersinggung.

Diagnosa, Luaran dan Intervensi Keperawatan

Diagnosa keperawatan, luaran, dan intervensi keperawatan pada askep TB Paru antara lain:

1. Bersihan jalan napas tidak efektif b.d hipersekresi mukosa (D.0001)

Luaran : bersihan jalan napas meningkat (L.01001)

  • Kemampuan batuk efektif pasien meningkat.
  • Produksi dahak menurun
  • Mengi/wheezing menurun
  • Sesak napas menurun
  • Ortopnea menurun
  • Kesulitan bicara menurun
  • Sianosis menurun
  • Perasaan gelisah menurun
  • Frekuensi dan pola napas membaik

Intervensi utama :

a. Latihan Batuk Efektif (l.01006)

  • Identifikasi kemampuan batuk
  • Monitor adanya retensi sputum
  • Atur posisi semi-fowler atau fowler
  • Pasang perlak dan bengkok di pangkuan pasien
  • Buang dahak pada tempat sputum
  • Jelaskan tujuan dan prosedur batuk efektif
  • Anjurkan tarik napas dalam melalui hidung selama 4 detik, ditahan selama 2 detik kemudian keluarkan dari mulut dengan bibir mencucu selama 8 detik
  • Anjurkan mengulangi tarik napas dalam hingga 3 kali
  • Anjurkan batuk dengan kuat langsung setelah tarik napas dalam yang ke 3
  • Kolaborasipemberian mukolitik atau ekspektoran jika perlu

b. Manajemen Jalan Napas (l.01011)

  • Monitor pola napas (frekuensi, kedalaman, usaha napas)
  • Monitor bunyi napas
  • tambahan (wheezing, mengi)
  • Monitor sputum (jumlah, warna, aroma)
  • Posisikan semi fowler atau fowler
  • Berikan minum air hangat
  • Lakukan fisioterapi dada

c. Pemantauan Respirasi (l.01014)

  • Monitor frekuensi, irama, kedalaman dan upaya napas
  • Monitor pola napas
  • Monitor kemampuan batuk efektif
  • Monitor adanya produksi sputum
  • Auskultasi bunyi napas

2. Gangguan Pertukaran Gas b.d perubahan membran alveolus-kapiler (D.0003)

Luaran : pertukaran gas meningkat (L.01003)

  • Dispnea menurun
  • Bunyi napas tambahan menurun
  • Diaforesis menurun
  • PC)2 membaik
  • PO2 membaik
  • Pola napas membaik

Intervensi :

a. Pemantauan Respirasi (l.01014)
b. Terapi Oksigen (l.01026)

3. Defisit nutrisi berhubungand ketidakmampuan memasukkan atau mencerna nutrisi oleh karena faktor biologis psikologis atau ekonomi (D.0019)

Luaran : status nutrisi membaik(L. 03030)

  • Porsi makanan yang dihabiskan meningkat
  • kekuatan otot mengunyah dan menelan meningkat
  • Berat badan dan indeks masa tubuh membaik
  • Frekuensi makan menbaik
  • Nafsu makan membaik
  • Bising usus menbaik
  • Membran mukosa membaik

Intervensi Utama:

a. Manajemen nutrisi (l.03119)
  • Identifikasi status nutrisi
  • Identifikasi alergi dan intoleransi makanan
  • Identifikasi makanan yang disukai
  • Monitor asupan makanan
  • Monitor berat badan
  • Berikan makanan tinggi serat untuk mencegah konstipasi
  • Berikan makanan tinggi kalori dan protein

b. Promosi berat badan (I.03136)

  • Identifikasi kemungkinan penyebab BB kurang
  • Monitor adanya mual dan muntah
  • Monitor jumlah kalori yang dikonsumsi sehari-hari
  • Monitor berat badan
  • Jelaskan jenis makanan yang bergizi tinggi namun tetap terjangkau
  • Jelaskan peningkatan asupan kalori yang dibutuhkan

4. Ketidakpatuhan b.d program terapi kompleks dan/lama (D.0114)

Luaran : tingkat kepatuhan meningkat (L.12110)

  • Verbalisasi kemauan memenuhhi program perawatan atau pengobatan meningkat
  • Verbalisasi mengikuti anjuran meningkat
  • Risiko komplikasi penyakit menurun
  • Perilaku mengikuti program perawatan/pengobatan membaik
  • Perilaku menjalankan anjuran membaik
  • Tanda dan gejala penyakit membaik

Intervensi :

a. Dukungan kepatuhan program pengobatan (l.12361)

  • Identifikasi kepatuhan menjalani program
  • Buat komitmen menjalani program pengobatan dengan baik
  • Buat jadual pendampingan keluarga untuk bergantian menemani pasien selama menjalani program pengobatan, jika perlu
  • Informasikan program pengobatan yang harus dijalani
  • Anjurkan pasien dan keluarga melakukan konsultasi ke pelayanan kesehatan terdekat, jika perlu

b. Dukungan tanggung jawab pada diri sendiri (l.09277)

  • Identifikasi persepsi tentang masalah kesehatan
  • Monitor pelaksanaan tanggung jawab
  • Berikan kesempatan merasakan memiliki tanggung jawab
  • Diskusikan konsekuensi tidak melaksanakan tanggung jawab
  • Promosi Kepatuhan Pengobatan (l.12468)
  • Identifikasi tingkat pemahaman padapenyakit
  • Identifikasi perubahan kondisi kesehatan yang baru dialami
  • Sediakan informasi tertulis tentang jadwal pengobatan pasien
  • Libatkan keluarga sebagai pengawas minum obat
  • Atur jadwal minum obat dengan menyesuaikan aktifitas sehari-hari pasien, jika memungkinkan

5. Defisit pengetahuan berhubungan dengan kurang informasi (D.0111)

Luaran : tingkat pengetahuan membaik ( L.12111)

  • Perilaku klien sesuai dengan yang di anjuran meningkat
  • Minat klien dalam belajar meningkat
  • Kemampuan klien menjelaskan pengetahuan tentang penyakitnya meningkat
  • Kemampuan klien menggambarkan
  • pengalaman sebelumnya yang sesuai dengan penyakitnya meningkat
  • Perilaku sesuai dengan pengetahuannya meningkat
  • Pertanyaan tentang penyakitnya menurun
  • Persepsi keliru tentang penyakitnya menurun
  • Perilaku kllien membaik

Intervensi : edukasi kesehatan (l.12383)

  • Sediakan materi dan media pendidikan kesehatan
  • Jadwalkan pendidikan kesehatan sesuai kesepakatan
  • Berikan kesempatan untuk bertanya
  • Jelaskan klien tentang penyakitnya
  • Jelaskan faktor resiko yang dapat mempengaruhi kesehatan
  • Ajarkan perilaku hidup bersih dan sehat
Referensi :
  1. Thomas E Herchline. 2020. Tuberculosis (TB). Med Scape. https://emedicine.medscape.com/article/230802-overview.
  2. Inggrid Koo. 2021. What Is Tuberculosis. Verywell Health. https://www.verywellhealth.com/tuberculosis-overview-1958923
  3. Agyeman AA & Aseno R.O. 2017. Tuberculosis – an Overview. Journal Of Public Health And Emergency. Vol 1. No.1. 2017. https://jphe.amegroups.com/article/view/3668/4421
  4. PPNI, 2017.  Standart Diagnosis Keperawatan Indonesia edisi 1 cetakan II. DPP PPNI. Jakarta
  5. PPNI, 2018.  Standart Intervensi Keperawatan Indonesia edisi 1 cetakan II. DPP PPNI. Jakarta
  6. PPNI, 2019.  Standart I Luaran Keperawatan Indonesia edisi 1 cetakan II. DPP PPNI. Jakarta

Marthilda Suprayitna, Ners., M.Kep
Marthilda Suprayitna, Ners., M.Kep Praktisi dan Dosen Keperawatan di Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Yarsi Mataram

Posting Komentar untuk "Askep TB Paru Dengan Pendekatan 3S, SDKI SLKI dan SIKI"