Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Askep DHF atau Demam Berdarah SDKI SLKI dan SIKI

Demam berdarah atau DHF adalah penyakit arboviral yang disebabkan oleh virus dengue. Infeksi dengue simtomatik menyebabkan berbagai manifestasi klinis, dari demam berdarah ringan hingga penyakit yang berpotensi fatal, seperti demam berdarah dengue (DBD) dan dengue syok sindrom (DSS). Pada tulisan ini Repro Note akan merangkum mengenai konsep medik dan askep DHF menggunakan pendekataan sdki slki dan siki.

Tujuan:

  • Mengenal dan memahami tanda dan gejala umum DHF.
  • Mengetahui garis besar evaluasi pasien dengan DHF dan poin-poin penting yang harus dinilai pada pasien demam berdarah.
  • Menjelaskan pilihan pengobatan untuk pasien dengan DHF.
  • Menjelaskan pentingnya meningkatkan koordinasi perawatan di antara tim interprofesional baik dokter, perawat dan tenaga kesehatan lainnya untuk meningkatkan diagnosis dini, evaluasi, dan pemberian Asuhan Keperawatan untuk pasien dengan DHF.
  • Merumuskan diagnosa keperawatan pada askep DHF
  • Mengembangkan dan implementasikan rencana asuhan keperawatan atau askep DHF
  • Melakukan evaluasi pelaksanaan askep DHF
Askep Demam berdarah atau DHF SDKI SLKI dan SIKI
Image by Apurv013 on wikimedia.org

Konsep Medik dan Askep DHF

Definisi

Demam berdarah atau DHF adalah penyakit virus (arboviral) yang ditularkan melalui nyamuk genus Aedes, yang tersebar luas di daerah subtropis dan tropis di dunia.

Presentasi klinis infeksi virus dengue berkisar dari asimtomatik hingga penyakit parah yang dapat menyebabkan kematian jika tidak dikelola dengan baik. 

Secara garis besar, pengelompokan pengelompokan penyakit ini berdasarkan kondisi klinis yaitu:

Demam Dengue (Dengue Fever)

Gambaran klinis Demam dengue sering tergantung pada usia pasien. Pada Anak-anak dan orang dewasa mungkin mengalami sindrom demam ringan atau penyakit klasik dengan demam tinggi yang kadang-kadang bersiklus seperti pelana (saddle-backed), sakit kepala parah, nyeri di belakang mata, nyeri otot,  sendi dan tulang, mual muntah, ruam dan bisa muncul perdarahan kulit (petechiae).

Leukopenia biasanya terlihat dan trombositopenia dapat diamati. Pemulihan mungkin berhubungan dengan kelelahan dan depresi yang berkepanjangan, terutama pada orang dewasa.

Pada beberapa kasus, demam dengue juga dapat disertai dengan komplikasi perdarahan, seperti epistaksis, perdarahan gingiva, perdarahan gastrointestinal, hematuria, dan menoragia. Pendarahan hebat yang tidak biasa dapat menyebabkan kematian dalam kasus seperti. Namun, tingkat fatalitas kasus Demam dengue kurang dari 1%.

Penting untuk membedakan kasus demam dengue dengan perdarahan yang tidak biasa dari kasus Demam berdarah Dengue atau DHF dengan peningkatan permeabilitas vaskular, yang ditandai dengan adanya hemokonsentrasi.

Di beberapa daerah endemik, Demam dengue juga harus dibedakan dari demam chikungunya, penyakit virus lain yang ditularkan melalui vektor dengan epidemiologi serupa dan distribusi yang tumpang tindih di sebagian besar Asia Pasifik.

Demam Berdarah Dengue (DBD) atau DHF

Kasus DHF ditandai dengan empat manifestasi klinis khas utama yaitu: demam tinggi, fenomena perdarahan, hepatomegali dan kegagalan sirkulasi. Trombositopenia sedang hingga berat dengan hemokonsentrasi yang terjadi secara bersamaan merupakan temuan laboratorium klinis DHF yang khas.

Perubahan patofisiologis utama yang menentukan keparahan penyakit pada DHF dan membedakannya dari demam dengue adalah kebocoran plasma, yang dimanifestasikan oleh peningkatan hematokrit, efusi serosa atau hipoproteinemia.

Anak-anak dengan DHF biasanya datang dengan peningkatan suhu yang tiba-tiba disertai dengan wajah memerah dan gejala konstitusional non-spesifik lainnya yang menyerupai demam dengue, seperti anoreksia, muntah, sakit kepala, dan nyeri otot atau tulang dan sendi.

Beberapa pasien mengeluh sakit tenggorokan, ketidaknyamanan epigastrium, nyeri tekan pada batas kosta kanan, dan nyeri perut sering terjadi.

Suhu biasanya tinggi (>39 oC) dan menetap selama 2–7 hari. Kadang-kadang, suhu dapat mencapai 40–41o C; kejang demam dapat terjadi, terutama pada bayi.

Fenomena perdarahan yang paling umum adalah tes tourniquet positif, mudah memar dan perdarahan di tempat tusukan vena.

Pada kebanyakan kasus terdapat petekie halus yang tersebar pada ekstremitas, aksila, wajah dan langit-langit mukosa, yang biasanya terlihat selama fase awal demam. Epistaksis dan perdarahan gingiva jarang terjadi, perdarahan gastrointestinal ringan dapat diamati selama periode demam.

Hati biasanya teraba pada awal fase demam dan ukurannya bervariasi dari hanya teraba sampai 2-4 cm di bawah batas kosta. Meskipun ukuran hati tidak berkorelasi dengan tingkat keparahan penyakit, pembesaran hati lebih sering diamati pada syok daripada pada kasus non-shock. Hati terasa nyeri, tetapi ikterus biasanya tidak muncul. Splenomegali jarang diamati pada bayi, namun, limpa mungkin menonjol pada pemeriksaan sinar-X.

Tahap kritis perjalanan penyakit dicapai pada akhir fase demam. Setelah 2-7 hari demam, penurunan suhu yang cepat sering disertai dengan tanda-tanda gangguan peredaran darah dengan berbagai tingkat keparahan.

Pasien mungkin berkeringat, gelisah, ekstremitas dingin dan menunjukkan beberapa perubahan pada denyut nadi dan tekanan darah. Dalam kasus yang tidak terlalu parah, perubahan ini minimal dan sementara, mencerminkan tingkat kebocoran plasma yang ringan.

Banyak pasien sembuh secara spontan, atau setelah terapi cairan dan elektrolit dalam waktu singkat. Dalam kasus yang lebih parah, ketika kehilangan plasma kritis, syok terjadi dan dapat berkembang dengan cepat menjadi syok berat dan kematian jika tidak ditangani dengan benar.

Dengue Shock Syndrom (DSS)

Kondisi pasien yang berkembang menjadi syok tiba-tiba memburuk setelah demam selama 2-7 hari. Kemunduran ini terjadi pada saat atau segera setelah penurunan suhu antara hari ketiga dan ketujuh penyakit.

Terdapat tanda-tanda khas kegagalan peredaran darah yaitu: kulit menjadi dingin, bercak, sesak, sianosis sirkumoral, dan takikardi. Pasien awalnya mungkin lesu, kemudian menjadi gelisah dan dengan cepat memasuki tahap syok kritis. Nyeri perut akut adalah keluhan yang sering terjadi sesaat sebelum timbulnya syok.

Dengue Shock Syndrom (DSS) biasanya ditandai dengan denyut nadi yang cepat dan lemah dengan penyempitan tekanan nadi (<20 mmHg / 2,7 kPa), terlepas dari tingkat tekanan, misalnya 100/90 mmHg (13,3/12,0 kPa) atau hipotensi dengan kulit yang dingin dan lembap dan kegelisahan.

Pasien shock berada dalam bahaya kematian jika pengobatan yang tepat tidak segera diberikan. Pasien dapat masuk ke tahap syok berat, dengan tekanan darah atau denyut nadi menjadi tidak teridentifikasi. Namun, kebanyakan pasien tetap sadar hampir sampai tahap terminal.

Durasi syok pendek, biasanya pasien meninggal dalam 12-24 jam atau pulih dengan cepat setelah terapi penggantian volume yang sesuai. Efusi pleura dan asites dapat dideteksi dengan pemeriksaan fisik atau radiografi.

Syok yang tidak dikoreksi dapat menimbulkan perjalanan yang rumit, dengan perkembangan asidosis metabolik, perdarahan hebat dari saluran cerna dan organ lain, dan prognosis yang buruk.

Pasien dengan perdarahan intrakranial dapat mengalami kejang dan koma. Ensefalopati kadang dapat terjadi sehubungan dengan gangguan metabolisme dan elektrolit atau perdarahan intrakranial.

Pemulihan pada pasien dengan Dengue syok sindrom terkoreksi berlangsung cepat, bahkan pada kasus syok berat, setelah syok teratasi pasien yang selamat akan pulih dalam 2-3 hari, meskipun efusi pleura dan asites mungkin masih ada. Tanda-tanda prognostik yang baik adalah keluaran urin yang memadai dan kembalinya nafsu makan.

Epidemiologi

Insiden demam berdarah atau DHF secara global telah meningkat secara dramatis selama beberapa tahun terakhir. Data menunjukkan sekitar 50-100 juta kasus demam Dengue dan 500.000 kasus Demam berdarah dengue (DHF) terjadi di seluruh dunia. Tingkat kematian mencapai 22.000 terutama pada anak-anak.

Pada tahun 2015, data resmi dari negara-negara anggota WHO melaporkan lebih dari 3,2 juta kasus dengan 2,35 juta kasus di Amerika saja, termasuk 10.200 kasus demam berdarah parah dan 1.181 kematian.

Sebuah penelitian memperkirakan bahwa sekitar 390 juta infeksi dengue terjadi per tahun dengan 96 juta di antaranya muncul secara klinis. Diperkirakan 2,5-3 miliar orang atau sekitar 40% -50% dari populasi dunia diperkirakan berisiko terkena infeksi dengue.

Perkiraan terbaru menemukan bahwa 128 negara di seluruh dunia berisiko terkena infeksi dengue, termasuk 36 negara yang pernah diklasifikasikan sebagai bebas dengue. Satu-satunya benua yang tidak mengalami penularan DHF adalah Antartika.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, demam dengue menempati peringkat sebagai penyakit virus yang ditularkan oleh nyamuk paling penting di dunia. Dalam 50 tahun terakhir, kejadian DHF meningkat 30 kali lipat di seluruh dunia.

Epidemi demam berdarah terbesar di dunia terjadi di Kuba pada tahun 1981, dengan lebih dari 116.000 orang dirawat di rumah sakit dan sebanyak 11.000 kasus dilaporkan dalam satu hari.

Saat ini, demam berdarah dengue atau DHF adalah salah satu penyebab utama rawat inap dan kematian pada anak-anak di banyak negara Asia Tenggara, dimana Indonesia melaporkan sebagian besar kasus demam berdarah dengue.

Etiologi

Infeksi dengue disebabkan oleh virus dengue (DENV), yang merupakan virus RNA beruntai tunggal yang panjangnya sekitar 11 kilobase dengan nukleokapsid ikosahedral dan ditutupi oleh amplop lipid.

Penelitian genetik galur sylvatic menunjukkan bahwa 4 serotipe berevolusi pada populasi primata sekitar 1000 tahun yang lalu dan bahwa keempatnya secara terpisah muncul ke dalam siklus transmisi manusia 500 tahun yang lalu di Asia atau Afrika.

Albert Sabin menspesialisasikan virus ini pada tahun 1944. Genotipe dan serotipe virus, dan urutan infeksi dengan serotipe yang berbeda, tampaknya mempengaruhi tingkat keparahan penyakit.

Tinggal di daerah endemik daerah tropis  di mana nyamuk vektor berkembang biak merupakan faktor risiko penting terkjadinya infeksi. Urbanisasi yang tidak terencana dengan baik dikombinasikan dengan pertumbuhan populasi global yang eksplosif dan peningkatan perjalanan udara dengan mudah mengangkut penyakit menular antar populasi.

Manusia terinfeksi virus dengue melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti yang merupakan vektor utama. Nyamuk aedes aegypti biasa ditemukan di dalam dan sekitar rumah, misalnya pda  vas bunga, ban mobil bekas, ember yang bisa menampung air hujan, dan sampah pada umumnya.

Nyamuk dewasa lebih suka beristirahat di dalam ruangan, tidak mengganggu, dan lebih suka menyerang manusia pada siang hari. Nyamuk ini palingaktif pada pagi hari selama 2 hingga 3 jam setelah fajar dan pada sore hari selama beberapa jam sebelum gelap.

Setelah seseorang digigit nyamuk, virus mengalami masa inkubasi selama 3 sampai 14 hari (rata-rata 4 sampai 7 hari), setelah itu orang tersebut dapat mengalami demam akut yang disertai dengan berbagai tanda dan gejala yang tidak spesifik.

Selama periode demam akut ini, virus dengue dapat bersirkulasi dalam darah tepi. Jika nyamuk Aedes aegypti lain menggigit orang yang sakit selama tahap demam viremia ini, nyamuk tersebut dapat terinfeksi dan selanjutnya menularkan virus ke orang lain.

Tanda dan Gejala

Tanda dan gejala dhf rata-rata muncul setelah masa inkubasi 4 hingga 10 hari (kisaran, 3-14 hari). Gejala demam berdarah biasanya berlangsung 2-7 hari.

Beberapa individu dengan infeksi virus dengue mungkin tidak menunjukkan gejala, namun sebagian pasien bisa mengalami gejala menggigil, ruam termasuk bintik-bintik eritematosa pada kulit, dan kemerahan pada wajah yang dapat berlangsung selama 2-3 hari.

Anak-anak di bawah 15 tahun yang menderita DHF biasanya memiliki sindrom demam nonspesifik, yang dapat disertai dengan ruam makulopapular. DHF harus dicurigai pada individu yang datang dengan demam tinggi, sakit kepala retro-orbital, nyeri otot dan sendi, limfadenopati, mual muntah, dan ruam dan yang telah bepergian dalam waktu 2 minggu ke daerah di mana penularan demam berdarah mungkin terjadi.

Beberapa tanda gejala yang bisa muncul pada DHF antara lain:

  • Demam
  • Nyeri retro-orbital
  • Mialgia parah Terutama punggung bagian bawah, lengan, dan kaki
  • Artralgia Biasanya pada lutut dan bahu
  • Mual muntah
  • Ruam makulopapular atau makula yang menyatu pada wajah, toraks, dan permukaan fleksor, dengan pulau-pulau kecil kulit.
  • Kelemahan, malaise, dan kelesuan
  • Sensasi rasa yang berubah
  • Anoreksia
  • Sakit tenggorokan
  • Manifestasi hemoragik ringan seperti petechiae, gusi berdarah, epistaksis, menoragia, dan hematuria
  • Limfadenopati

Demam berdarah dengue (DHF) dan sindrom syok dengue (DSS)

Fase awal demam berdarah berat mirip dengan demam berdarah dan penyakit virus demam lainnya. Sesaat setelah demam mereda yaitu sekitar 3-7 hari setelah timbulnya gejala atau kadang dalam 24 jam sebelumnya, tanda-tanda kebocoran plasma muncul.

Seiring dengan perkembangan gejala hemoragik seperti perdarahan dari tempat trauma, perdarahan gastrointestinal, dan hematuria. Pasien mungkin juga datang dengan nyeri perut yang parah, muntah terus-menerus yang mungkin mengandung darah, kelelahan, dan kejang demam pada anak-anak.

24 jam berikutnya adalah kondisi yang kritiss dimana jika tidak diobati, DHF kemungkinan besar berkembang menjadi syok.

Gejala umum yang muncul pada syok antara lain sakit perut, muntah, dan gelisah. Pasien juga mungkin memiliki gejala yang berhubungan dengan kegagalan sirkulasi, seperti pucat, takipnea, takikardia, pusing, dan penurunan tingkat kesadaran.

Pemeriksaan Diagnostik

Trombositopenia dan hemokonsentrasi adalah temuan laboratorium yang biasanya terjadi pada DHF. Penurunan jumlah trombosit hingga di bawah 100.000 per mm3 biasanya ditemukan antara hari ketiga dan kedelapan penyakit, sering sebelum atau bersamaan dengan perubahan hematokrit.

Biasanya di dapatkan juga peningkatan kadar hematokrit yang menunjukkan kebocoran plasma, bahkan bisa terjadi pada kasus non-shock, walaupun lebih menonjol pada kasus shock.

“Hemokonsentrasi dengan peningkatan hematokrit 20% atau lebih dianggap sebagai bukti definitif peningkatan permeabilitas vaskular dan kebocoran plasma.”

Perlu dicatat bahwa tingkat hematokrit dapat dipengaruhi baik oleh penggantian volume awal atau oleh perdarahan.

Hubungan perjalanan waktu antara penurunan jumlah trombosit dan peningkatan hematokrit tampaknya unik untuk DHF, karena kedua perubahan ini terjadi sebelum demam dan sebelum timbulnya syok.

Pada DHF, jumlah sel darah putih dapat bervariasi pada awal penyakit, mulai dari leukopenia hingga leukositosis ringan, tetapi penurunan jumlah sel darah putih karena penurunan jumlah neutrofil hampir selalu terjadi, dan biasanya bisa diamati menjelang akhir fase demam penyakit.

Limfositosis relatif dengan adanya limfosit atipikal, adalah temuan umum sebelum demam atau syok. Albuminuria ringan sementara kadang-kadang muncul, dan darah samar sering ditemukan dalam tinja.

Pada sebagian kasus, uji faktor koagulasi atau fibrinolitik menunjukkan penurunan fibrinogen, protrombin, faktor VIII, faktor XII, dan antitrombin III. Penurunan  antiplasmin (plasmin inhibitor) telah dicatat dalam beberapa kasus.

Pada kasus yang parah dengan disfungsi hati yang nyata, penurunan tingkat faktor protrombin yang bergantung pada vitamin K bisa terjadi, seperti faktor V, VII, IX dan X. Waktu tromboplastin parsial dan waktu protrombin memanjang sekitar setengah dan sepertiga dari pasien DHF. Fungsi trombosit juga telah ditemukan terganggu. Tingkat komplemen serum, terutama C3 berkurang.

Temuan umum lainnya adalah hipoproteinemia karena hilangnya albumin, hiponatremia, dan peningkatan kadar serum aspartat aminotransferase. Asidosis metabolik sering ditemukan pada syok yang berkepanjangan, BUN meningkat pada tahap akhir syok.

Pemeriksaan rontgen dada mengungkapkan efusi pleura, sebagian besar di sisi kanan, dan luasnya efusi pleura berkorelasi dengan tingkat keparahan penyakit. Pada syok, efusi pleura bilateral adalah temuan yang umum.

Berikut ini pemeriksaan laboratorium yang biasa dilakukan pada pasien dengan kemungkinan DHF:

  • Hitung sel darah lengkap (CBC)
  • Pemeriksaan metabolisme
  • Protein serum dan kadar albumin
  • Pemeriksaan fungsi hati
  • Pemeriksaan koagulasi

Karakteristik temuan laboratorium pada DHF adalah sebagai berikut:

  • Trombositopenia (jumlah trombosit < 100 x 109/L)
  • Leukopenia
  • Peningkatan ringan hingga sedang dari nilai aspartat aminotransferase dan alanine aminotransferase
Pada pasien dengan DHF yang parah, hasil pemeriksaan yang sering ditemukan antara lain:
  • Peningkatan kadar hematokrit akibat ekstravasasi plasma dan/atau kehilangan cairan
  • Hipoproteinemia
  • Waktu protrombin memanjang
  • Waktu tromboplastin parsial teraktivasi yang berkepanjangan
  • Fibrinogen berkurang
  • Peningkatan jumlah produk pemecahan fibrin
  • Pengujian guaiac untuk darah samar dalam tinja harus dilakukan pada semua pasien yang dicurigai terinfeksi virus dengue.
  • Urinalisis mengidentifikasi hematuria.

Pemeriksaan pencitraan meliputi:

  • Radiografi dada
  • Pemindaian tomografi komputer (CT) kepala tanpa kontras untuk mendeteksi perdarahan intrakranial atau edema serebral karena demam berdarah yang parah
  • Ultrasonografi untuk mendeteksi adanya cairan di dada dan rongga perut, efusi perikardial, dan penebalan dinding kandung empedu pada pasien DHF berat

Penatalaksanaan Medik

Penatalaksanaan Medik untuk DHF  meliputi:

  • Terapi rehidrasi oral dianjurkan untuk pasien dengan dehidrasi sedang yang disebabkan oleh demam tinggi dan muntah.
  • Pemberian cairan intravena diindikasikan untuk pasien dengan dehidrasi.
  • Transfusi darah dan produk darah untuk pasien dengan perdarahan internal atau gastrointestinal. Sedangkan pasien dengan koagulopati mungkin memerlukan plasma beku segar.
  • Peningkatan asupan cairan oral juga membantu.
  • Hindari penggunaan aspirin karena dapat mengencerkan darah. Peringatkan pasien untuk menghindari aspirin dan NSAID lainnya karena meningkatkan risiko perdarahan.

Asuhan Keperawatan (Askep) Pada DHF pendekatan SDKI SLKI dan SIKI

Pengkajian Keperawatan

  • Pengkajian keperawatan pada askep DHF harus mencakup:
  • Evaluasi detak jantung, suhu, dan tekanan darah pasien.
  • Evaluasi pengisian kapiler, warna kulit dan tekanan nadi.
  • Penilaian bukti perdarahan di kulit dan tempat lain.
  • Penilaian permeabilitas kapiler meningkat.
  • Pengukuran dan penilaian haluaran urin.

Diagnosa, Luaran, dan Intervensi Keperawatan

1. Risiko Perdarahan b/d Gangguan koagulasi (D.0012)

Luaran: Tingkat perdarahan menurun (L.02017)

  • Kelembaban membran mukosa meningkat
  • Kelembaban kulit meningkat
  • Kognitif meningkat
  • Hemoglobin membaik
  • Hematokrit membaik
  • Tekanan darah membaik
  • Denyut nadi apikal membaik
  • Suhu tubuh membaik

Intervensi keperawatan: Pencegahan perdarahan (I.02067)

  • Monitor tanda dan gejala perdarahan
  • Monitor nilai hematokrit/homoglobin sebelum dan setelah kehilangan darah
  • Monitor tanda-tanda vital ortostatik
  • Monitor koagulasi (mis. Prothombin time (TM), partial thromboplastin time (PTT), fibrinogen, degradsi fibrin dan atau platelet)
  • Pertahankan bed rest selama perdarahan
  • Batasi tindakan invasif, jika perlu
  • Gunakan kasur pencegah dikubitus
  • Hindari pengukuran suhu rektal
  • Jelaskan tanda dan gejala perdarahan
  • Anjurkan mengunakan kaus kaki saat ambulasi
  • Anjurkan meningkatkan asupan cairan untuk menghindari konstipasi
  • Anjurkan menghindari aspirin atau antikoagulan
  • Anjurkan meningkatkan asupan makan dan vitamin K
  • Anjrkan segera melapor jika terjadi perdarahan
  • Kolaborasi pemberian obat dan mengontrol perdarhan, jika perlu
  • Kolaborasi pemberian produk darah, jika perlu
  • Kolaborasi pemberian pelunak tinja, jika perlu

2. Hipovolemia b/d Peningkatan Permeabilitas kapiler (D.0023)

Luaran: Status Cairan Membaik (L.03028)

  • Kekuatan nadi meningkat
  • Turgor kulit meningkat
  • Output Urin meningkat
  • Perasaan lemah menurun
  • Keluhan Haus menurun
  • Konsentrasi urin menurun
  • Intake cairan membaik
  • Frekwensi nadi, tekanan darah, dan tekanan nadi membaik

Intervensi Keperawatan : Manajemen Hipovolemia (I.03116)

  • Periksa tanda-tanda hipovolemia
  • Monitor intake dan output cairan
  • Hitung kebutuhan cairan
  • Berikan posisi modified trendelenburg
  • Berikan asupan cairan oral
  • Anjurkan menghindari perubahan posisi mendadak
  • Kolaborasi pemberian cairan IV isotonik
  • Kolaborasi pemberian cairan IV Hipotonik
  • Kolaborasi pemberian cairan IV koloid
  • Kolaborasi pemberian produk darah

3. Risiko Syok b/d kekurangan volume cairan (D.0039)

Luaran: Tingkat Syok menurun (L.03032)

  • Kekuatan nadi meningkat
  • Output urin meningkat
  • Akral dingin, pucat, dan haus menurun
  • Tekanan darah, tekanan nadi, pengisisan kapiler, dan frekwensi nadi membaik

Intervensi Keperawatan: Pencegahan Syok (I.02068)

  • Monitor status kardiopulmonal seperti frekwensi dan kekuatan nadi, frekwensi nafas, Tekanan darah, dan MAP
  • Monitor Status Oksigenasi seperti oksimetri dan AGD
  • Monitor Status cairan seperti masukan dan haluaran, turgor kulit, dan CRT
  • Monitor tingkat kesadaran dan respon pupil
  • Pasang jalur IV jika perlu
  • Pasang kateter urin untuk menilai produksi urin jika perlu
  • Jelaskan penyebab dan faktor resiko syok
  • Jelaskan tanda dan gejala awal syok
  • Anjurkan melapor jika menemukan/merasakan tanda dan gejala awal syok
  • Anjurkan memperbanyak asupan cairan oral
  • Kolaborasi pemberian cairan IV jika perlu
  • Kolaborasi pemberian tranfusi darah jika perlu

4. Hipertermia b/d Proses Penyakit (D.0130)

Luaran: Termoregulasi membaik (L.14134)

  • Menggigil, kulit merah, atau menurun
  • Vasokonstriksi perifer menurun
  • Takikarid dan Takipnea menurun
  • Hipoksia menurun
  • Suhu tubuh membaik
  • Pengisian kapiler membaik
  • Tekanan darah membaik

Intervensi keperawatan: Manajemen hipertermia (I.15506)

  • Identifkasi penyebab hipertermi
  • Monitor suhu tubuh
  • Monitor kadar elektrolit
  • Monitor haluaran urine
  • Sediakan lingkungan yang dingin
  • Longgarkan atau lepaskan pakaian
  • Basahi dan kipasi permukaan tubuh
  • Berikan cairan oral
  • Ganti linen setiap hari atau lebih sering jika mengalami hiperhidrosis (keringat berlebih)
  • Lakukan pendinginan eksternal (mis. selimut hipotermia atau kompres dingin pada dahi, leher, dada, abdomen,aksila)
  • Hindari pemberian antipiretik atau aspirin
  • Batasi oksigen, jika perlu
  • Anjurkan tirah baring
  • Kolaborasi cairan dan elektrolit intravena, jika perlu

Referensi:

  1. Kalayanarooj S. 2011. Clinical Manifestations and Management of Dengue/DHF/DSS. Tropical medicine and health, 39(4 Suppl), 83–87. https://doi.org/10.2149/tmh.2011-S10
  2. Gubler D. J. 1998. Dengue and dengue hemorrhagic fever. Clinical microbiology reviews, 11(3), 480–496. https://doi.org/10.1128/CMR.11.3.480
  3. Darvin Scott S. 2019. Dengue. Med Scape Emedicine. https://emedicine.medscape.com/article/215840-overview
  4. Thomas M. Yuill. 2021. Dengue. University of Wisconsin-Madison. MSD Manual Professional Version. 
  5. Ramalingam Kothai. 2019. Dengue Fever: An Overview. Intechopen. DOI: 10.5772/intechopen.92315
  6. PPNI, 2017.  Standart Diagnosis Keperawatan Indonesia (SDKI) edisi 1 cetakan II. DPP PPNI. Jakarta
  7. PPNI, 2018.  Standart Intervensi Keperawatan Indonesia (SIKI) edisi 1 cetakan II. DPP PPNI. Jakarta
  8. PPNI, 2019.  Standart I Luaran Keperawatan Indonesia (SLKI) edisi 1 cetakan II. DPP PPNI. Jakarta

Zul Hendry , Ners., M.Kep
Zul Hendry , Ners., M.Kep Dosen Program Studi Keperawatan di Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Yarsi Mataram

Posting Komentar untuk "Askep DHF atau Demam Berdarah SDKI SLKI dan SIKI"