Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Askep Hidrosefalus Pendekatan SDKI, SLKI dan SIKI

Hidrosefalus adalah akumulasi gejala cairan serebrospinal (CSF) di dalam ventrikel serebral. Akumulasi ini bisa terjadi karena obstruksi aliran normal CSF, atau masalah dengan penyerapan ke dalam sistem vena oleh granulasi arachnoid Pacchionian, atau bisa juga karena produksi CSF yang berlebihan. Pada tulisan ini kita akan membahas mengenai konsep medik dan asuhan keperawatan atau askep hidrosefalus mulai dari definisi, etiologi, tanda gejala, penanganan, sampai intervensi keperawatan yang bisa diberikan.

Askep Hidrosefalus, Konsep Teori
Image by BruceBlaus on wikimedia.org

Hidrosefalus, Konsep Medik dan Askep

Definisi

Hidrosefalus adalah suatu kondisi di mana penumpukan abnormal cairan cairan serebrospinal (CSF) menyebabkan peningkatan tekanan di ventrikel atau ruang subarachnoid otak. Kondisi ini juga bisa disebut gangguan hidrodinamik CSF.

Hodrosefalus ini dapat disebabkan oleh penyumbatan aliran CSF dalam sistem ventrikel atau oleh reabsorpsi cairan CSF yang tidak memadai.

Hidrosefalus akan mengakibatkan pembesaran ventrikel (ventrikulomegali) atau ruang subarachnoid dan meningkatkan tekanan intrakranial (TIK).

Tipe dan Klasifikasi Hidrosefalus

Secara patologi hidrosefalus dapat dikelompokkan menjadi obstruktif dan non-obstruktif. Sedangkan berdasarkan etiologi hidrosefalus dapat dikelompokkan sebagai bawaan (kongenital) atau didapat (acquired).

Selain itu, terdapat bentuk hidrosefalus yang disebut hidrosefalus tekanan normal (NPH), yang terutama menyerang populasi lanjut usia.

Hidrosefalus berdasarkan etiologi dikelompokan menjadi kongenital dan didapat (acquired). Hidrosefalus kongenital muncul saat lahir, dan dapat disebabkan oleh malformasi Dandy-Walker, porenchphaly, spina bifida, malformasi Chairi I dan II, kista arachnoid, dan paling sering stenosis akuaduktal. Sangat sedikit kasus hidrosefalus kongenital yang diturunkan (hidrosefalus terkait-X).

Sedangkan Hidrosefalus didapat (acquired) bisa timbul akibat perdarahan subarachnoid atau intraventrikular, trauma, cedera kepala, infeksi  seperti meningitis, tumor, atau komplikasi bedah.

Penggambaran hidrosefalus berdasarkan jenis aliran CSF yaitu obstruktif atau non- obstruktif lebih populer karena implikasinya terhadap pengobatan. Hidrosefalus komunikan (non obstruktif) sering diobati dengan operasi shunt. Sedangkan hidrosefalus nonkomunikan (obstruktif) pengobatan sering dilakukan dengan ventrikulostomi endoskopi (ETV).

Hidrosefalus obstruktif (Non-Komunikan)

Hidrosefalus obstruktif terjadi akibat penyumbatan sirkulasi Cairan Serebrospinal (CSF), baik di ventrikel atau ruang subarachnoid. MRI atau CT scan dapat berguna untuk mengidentifikasi titik penyumbatan.

Hidrosefalus non-obstruktif (komunikan)

Hidrosefalus non-obstruktif dapat disebabkan oleh gangguan keseimbangan CSF. Selain itu walaupun kasusnya jarang, hidrosefalus juga bisa disebabkan oleh produksi CSF yang melimpah sebagai akibat dari papiloma pleksus koroid atau karsinoma.

Hidrosefalus Tekanan Normal

Hidrosefalus tekanan normal (NPH) tidak dikelompokan kedalam hidrosefalus obstruktif atau non-obstruktif dan umumnya terjadi pada lansia usia 60 tahunan keatas, ditandai dengan gejala spesifik seperti gangguan gaya berjalan, penurunan kognitif dan inkontinensia urin (yaitu triad Adam atau Hakim).

Ventrikel tampak membesar, dan terjadi peningkatan tekanan intrakranial namun tidak signifikan seperti pada kasus hidrosefalus obstruktif atau non-obstruktif. Inilah sebabnya mengapa bentuk hidrosefalus ini disebut “hidrosefalus tekanan normal”.

Penyebab diduga antara lain perdarahan subarachnoid, trauma kepala, infeksi (meningitis), ensefalitis, tumor, peradangan subarachnoid, atau komplikasi bedah.

Seringkali penyebab hidrosefalus tekanan normal tidak jelas dan disebut sebagai idiopatik (INPH). Perawatan yang sering dilakukan untuk NPH adalah operasi shunt.

Epidemiologi

Insiden pasti kejadian hidrosefalus pada anak-anak dan orang dewasa tidak diketahui. Prevalensi diperkirakan antara 0,9 hingga 1,5 per 1000 kelahiran. Ketika kelainan bawaan dimasukkan seperti spina bifida dan myemeninocele, hidrosefalus diperkirakan mempengaruhi 1,3 hingga 2,9 per 1000 kelahiran.

Karena meningkatnya konsumsi asam folat pada wanita hamil, telah dilaporkan bahwa kejadian hidrosefalus pada anak-anak telah menurun selama beberapa dekade terakhir.

Demikian pula dengan kejadian Hidrosefalus tekanan normal juga tidak terdokumentasi prevalensinya dengan pasti, terutama karena variabilitas dalam kriteria diagnostik di berbagai tempat.

Selain itu, banyak kasus Hidrosefalus tekanan normal dapat salah didiagnosis sebagai penyakit lansia umum lainnya. Laporan saat ini memperkirakan 1,3 hingga 4 kasus per 1000.Sebuah penelitian baru-baru ini yang mensurvei 49 pusat perawatan kesehatan di Jerman yang diketahui merawat pasien Hidrosefalus Tekanan normal memperkirakan 1,8 kasus per 100.000 orang.

Tanda Dan Gejala

Terlepas dari etiologi, variasi gejala pasien yang muncul tergantung pada jenis hidrosefalus, usia, onset, dan tingkat keparahan.

Bayi (0-2 tahun)

Pada bayi, akumulasi CSF, pembesaran ventrikel dan peningkatan tekanan intrakranial (ICP) akan bermanifestasi dalam peningkatan lingkar kepala, ubun-ubun menonjol, dan vena kulit kepala menonjol. Ini sering merupakan tanda-tanda pertama hidrosefalus pada bayi.

Bentuk kepala juga dapat menunjukkan lokasi obstruksi. Misalnya, penonjolan oksipital terlihat pada malformasi Dandy Walker dan dahi yang lebih besar dibandingkan dengan bagian tengkorak lainnya terlihat pada stenosis akuaduktal. Tanda-tanda lain termasuk ubun-ubun yang membesar dan ubun-ubun depan penuh. Juga bayi akan sering datang dengan tanda-tanda lekas marah, lesu, demam, dan muntah.

Saat hidrosefalus memburuk, bayi mungkin menderita 'mata terbenam'. Gejala ini ditandai dengan ketidakmampuan anak untuk melihat ke atas, karena mata tergeser ke bawah karena tekanan pada saraf kranial yang mengendalikan gerakan mata. Akibatnya, bayi tampak seolah-olah sedang melihat bagian bawah kelopak matanya.

Penglihatan juga dapat terpengaruh pada hidrosefalus lanjut karena kompresi kiasma optikum sebagai akibat dari dilatasi ventrikel ke-3

Bayi dengan hidrosefalus lanjut juga dapat memunculkan peningkatan refleks tendon dalam dan tonus otot pada ekstremitas bawah, kegagalan pertumbuhan, perkembangan neurologis yang tertunda, dan kontrol yang terbatas di daerah kepala dan batang tubuh. Jika tidak diobati, ini dapat berkembang dan dapat menyebabkan kejang atau koma.

Anak-anak dan orang dewasa

Anak-anak dengan hidrosefalus, mungkin memiliki hidrosefalus yang sudah ada sebelumnya dan tidak dikenali serta mungkin memiliki perkembangan neurologis yang normal atau tertunda.

Anak-anak ini memiliki kepala yang sedikit membesar, atrofi optik atau papilloedma yang disebabkan oleh peningkatan TIK. Anak-anak ini juga memiliki fungsi hipotalamus yang abnormal seperti perawakan pendek, gigantisme, obesitas, pubertas dini, diabetes insipidus, ekstremitas bawah kejang dan hiperrefleksia.

Di sekolah, mereka mungkin mengalami kesulitan belajar, dan seringkali memiliki IQ kinerja yang lebih rendah daripada IQ verbal.

Ketika hidrosefalus terjadi pada anak-anak dan orang dewasa setelah fontanela menyatu, hidrosefalus akan bermanifestasi dengan gejala yang berbeda.

Individu yang terkena akan memiliki ukuran kepala normal dan muncul dengan sakit kepala, muntah, lekas marah, kesadaran menurun, lesu dan ventrikulomegali. Papilloedema, pareis saraf absucens, dan hiperrefleksia ekstremitas bawah juga terlihat.

Peregangan saraf kranial yang bertanggung jawab atas fungsi mata dapat menyebabkan gangguan atau disfungsi gerakan mata atau penglihatan terowongan.

Pada balita dapat muncul dengan hilangnya kemampuan kognitif dan motorik yang diperoleh sebelumnya, keterlambatan berjalan, berbicara, koordinasi yang buruk dan penurunan kontrol kandung kemih.

Pada anak yang lebih besar sering mengeluh sakit kepala sebagai gejala utama akibat peningkatan TIK, mengantuk dan lesu, serta menunjukkan penurunan prestasi sekolah.

Gejala orang dewasa dapat bervariasi dari kelemahan hingga spasitas, kesulitan keseimbangan, kontrol motorik yang buruk, sakit kepala dan mual muntah. Jika seorang individu dengan dugaan hidrosefalus tidak diobati atau tidak dikelola dengan baik, peningkatan kronis tekanan intrakranial dapat menyebabkan kejang, keterbelakangan mental, gangguan gaya berjalan, demensia dan perubahan kepribadian.

Evaluasi Diagnostik

Bayi

Lingkar kepala harus diukur secara rutin pada bayi. Setiap pertumbuhan berlebihan dalam pengukuran serial merupakan faktor risiko hidrosefalus dan harus ditindaklanjuti oleh dokter dan perawat.

Selain itu, kegagalan penutupan jahitan pada anak dapat mengindikasikan perkembangan hidrosefalus, karena pertumbuhan ventrikel yang progresif pada bayi muda dapat mencegah penyatuan jahitan. Ini juga dapat menyebabkan lingkar kepala yang lebih besar dari biasanya.

Jika dicurigai hidrosefalus, rontgen kepala anak dapat memberikan bukti lebih lanjut seperti kepala yang membesar, disproporsi kraniofasial, atau interdigitasi garis jahitan yang memanjang, yang menunjukkan peningkatan TIK pada anak yang lebih besar.

Hidrosefalus dapat didiagnosis sebelum lahir dengan menggunakan USG. Juga pada bayi prematur dan bayi yang sangat muda dengan ubun-ubun terbuka, ultrasound dapat digunakan untuk menggambarkan ukuran ventrikel.

Jika memungkinkan, CT atau MRI scan dapat dilakukan pada bayi untuk menilai penyebab hidrosefalus misalnya, stenosis aquductal, ventrikel loculated, tumor, dll. Namun, karena sifat invasif dari prosedur diagnostik ini, sulit memantau pada bayi untuk mendeteksi peningkatan TIK dengan metode ini.

Anak-anak dan orang dewasa

Anak-anak dan orang dewasa dengan gejala hidrosefalus perlu memastikan adanya pembesaran ventrikel dengan CT atau MRI. Menggunakan MRI, rasio Evan didefinisikan sebagai rasio lebar maksimum tanduk ventrikel anterior dengan lebar maksimum calvarium pada tingkat foramen intraventrikular Monroe. Rasio 0,3 atau lebih besar menyebabkan obstruksi dan pembesaran ventrikel.

Memindahkan MRI ke siklus jantung dapat melacak aliran CSF dan memantau pergerakan melalui ventrikel untuk mengidentifikasi penyumbatan apa pun. Pungsi lumbal juga dapat digunakan untuk menilai tekanan intrakranial, dan menyaring keberadaan dan jenis serta tingkat keparahan infeksi.

Penatalaksanaan Medik

Operasi

Perawatan bedah adalah pilihan terapi yang sering dilakukan pada pasien dengan hidrosefalus. Sebagian besar pasien akhirnya menjalani pemasangan shunt, antara lain:

  • Ventrikuloperitoneal (VP) shunt
  • Ventrikuloatrial (VA) shunt
  • Shunt lumboperitoneal, Hanya digunakan untuk hidrosefalus komunikans, fistula CSF, atau pseudotumor cerebri
  • Torkildsen shunt, Efektif hanya pada hidrosefalus obstruktif acquired (ventriculocisternostomy)
  • Ventrikulopleural shunt, Digunakan jika jenis shunt lain dikontraindikasikan

Hidrosefalus onset cepat dengan peningkatan tekanan intrakranial adalah keadaan darurat. Prosedur berikut dapat dilakukan, tergantung pada setiap kasus tertentu:

  • Pungsi  Ventrikel (Ventricular Tap) pada bayi
  • Drainase ventrikel terbuka pada anak-anak dan orang dewasa (EVD, drainase ventrikel eksternal)
  • Pungsi lumbal (LP) pada hidrosefalus posthemorrhagic dan postmeningitis
  • VP atau VA shunt

Manajemen konservatif

Perawatan konservatif tidak efektif dalam pengobatan jangka panjang hidrosefalus kronis, namun hanya digunakan sebagai tindakan sementara untuk menunda intervensi bedah.

Terapi medis dapat dicoba pada bayi prematur dengan hidrosefalus posthemorrhagic dengan tidak adanya hidrosefalus akut. Inhibitor karbonat anhidrase seperti acetazolamide dan diuretik loop seperti furosemide masih kontroversial untuk pengobatan hidrosefalus dan harus digunakan hanya sebagai tindakan sementara seperti pasien yang tidak bisa dilakukan tindakan shunt pada saat itu.

Asuhan Keperawatan Hidrosefalus

Pengkajian

Pengkajian pada askep hidrosefalus meliputi :

  • Dapatkan riwayat lengkap dari pasien atau keluarganya. Perhatikan tingkah laku pasien secara umum, terutama iritabilitas, apati, dan LOC yang turun.
  • Lakukan kajian neurologis. Periksa mata: pupil harus sama dan reaktif terhadap cahaya. Pada orang dewasa dan anak yang lebilt tua, lakukan evaluasi gerakan dan kekuatan motorik di ekstremitas.(Lihat terutma ataksia.)
  • Iritabilitas, gelisah, dan perubahan fungsi kognitif merupakan indikator kenaikan ICP pada orang dewasa dan anak-anak.Pcrubahan makan, menangis, dan nada tangis merupakan indikator kuat kenaikan ICP pada bayi.

Intervensi Keperawatan

Pada askep hidrosefalus, intervensi yang bisa di berikan antara lain:

  • Intervensi askep hidrosefalus sebelum pembedahan untuk memasukkan shunt antara lain:
  • Perkuat ikatan maternal-neonatal jika memungkinkan. Saat Anda merawat neonatus sendiri, pegang ia di pangkuan Anda dan beri ia makan, belai dan timang ia, dan berbicaralah dengan tenang.
  • Periksa fontanel untuk melihat adakah tensi atau rasa penuh, dan ukur dan catat lingkar kepala.
  • Untuk mengkaji fontanel dengan akurat, baringkan bayi, kemudian naikkan ia ke posisi duduk. Fontanel yang benar-benar menegang akan terjadi pada posisi duduk. Ingat bahwa jika bayi menangis, tekanan fontanel akan naik. Hal ini tidak akan mengindikasikan hidrosefalus.
  • Di bagan pasien, buatlah gambar yang menunjukkan di mana harus mengukur kepala sehingga anggota staf lain mengukurnya di tempat yang sama, atau tandai dahi pasien dengan tinta.
  • Untuk mencegah aspirasi setelah makan dan pneumonia hipostatik, tempatkan bayi di bagian samping tubuhnya dan posisikan ia kembali setiap 2 jam, atau topang ia di tempat duduk bayi.
  • Untuk mencegah kerusakan kulit, pastikan lobus telinga bayi datar, dan tempatkan kulit-domba atau busa karet di bawah kepalanya.
  • Saat membalikkan tubuh bayi, gerakkan kepala, Ieher, dan bahunya bersama badannya untuk mengurangi ketegangan lehernya.
  • Beri makan bayi dengan pelan-pelan. Untuk mengurangi ketegangan akibat berat badan kepala bayi di lengan Anda saat memegangnya sambil memberinya makan, tempatkan kepala, leher, dan bahunya di bantal.

Intervensi askep hidrosefalus Setelah pembedahan antara lain:

  • Tempatkan bayi di sisi-tubuh yang berlawanan dengan tempat operasi, dan kepala sama tinggi dengan badan.
  • Periksa suhu, denyut nadi, tekanan darah, dan LOC. Periksa juga fontanel setiap hari untuk melihat adakah rasa penuh. Lihat adakah iritabilitas, yang bisa mengindikasikan tanda awal kenaikan ICP dan malfungsi shunt.
  • Lihat adakah tanda infeksi, terutama meningitis: demam, leher kaku, iritabilitas, atau fontanel menegang. Lihat juga adakah warna merah, pembengkakan, dan tanda lain dari infeksi lokal di traktus shunt. Seringkali periksalah pembalut untuk melihat pendarahan.
  • Dengarkan bunyi usus akibat shunt ventrikuloperitoneal.
  • Periksa pertumbuhan dan perkembangan secara periodik, dan bantu orang tua menentukan tujuan yang sesuai dengan kemampuan dan potensi bayi.
  • Bantu orang tua berfokus pada kekuatan, bukan kelemahan, anaknya. Diskusikan program pendidikan khusus, dan tekankan bahwa bayi memerlukan stimulasi sensorik yang sesuai dengan usianya.
  • Minta orang tua melihat adakah tanda malfungsi shunt, infeksi, dan ileus paralitik. Beri tahu mereka bahwa pemasukan shunt membutuhkan pembedahan periodik untuk memanjangkan shunt saat anak bertambah usia, untuk mengoreksi malfungsi, atau untuk menangani infeksi.

Update Askep Hidrosefalus Pendekatan SDKI, SLKI, SIKI

Diagnosa, Luaran, dan Intervensi Keperawatan

1. Penurunan Kapasitas Adaptif Intrakranial b/d Obstruksi aliran cairan serebrospinalis (D0066)

Luaran : Kapasitas Adaptif Intrakranial Meningkat (L.06049)
  • Tingkat kesadaran dan fungsi kognitif meningkat
  • Sakit kepala, gelisah, agitasi, muntah, dan papil edema menurun
  • tekanan intrakranial, refleks neurologis, respon pupil, dan pola nafar membaik.
Intervensi : Manajemen Peningkatan Tekanan Intrakranial (I.06194)
  • Identifikasi penyebab peningkatan TIK
  • Monitor tanda / Gejala peningkatan TIK
  • Monitor MAP jika perlu
  • Monitor CPP  jika perlu
  • Monitor ICP jika tersedia
  • Monitor status pernafasan
  • Monitor intake dan output Cairan
  • Monitor Cairan serebrospinalis
  • Minimalkan stimulus dengan menyediakan lingkungan yang tenang
  • Cegah terjadinya kejang
  • Pertahankan suhu tubuh normal
  • Hindari manuver valsava
  • Kolaborasi pemberian sedasi dan antikonvulsan jika perlu
  • Kolaborasi pemberian diuretik jika perlu
  • kolaborasi pemberian pelunak tinja jika perlu

2. Risiko Infeksi b/d Efek prosedur Invasif (D. 0142)

Luaran : Tingkat Infeksi Menurun (L.14137)
  • Demam, kemerahan, nyeri dan bengkak menurun
  • Drainase purulen, periode malaise, letargi, dan gangguan kognitif menurun
  • Kadar sel darah putih dan kultur  membaik
Intervensi : Pencegahan Infeksi (I.14539)
  • Monitor tanda dan gejala infeksi lokal dan sistemik
  • Batasi jumlah pengunjung
  • Berikan perawatan kulit pada area luka
  • Cuci tangan sebelum dan sesudah kontak dengan pasien dan lingkungan pasien
  • pertahankan teknik aseptik pada psien beresiko tinggi
  • Jelaskan tanda dan gejala infeksi
  • Ajarkan cara memeriksa kondisi luka atau luka operasi
  • Anjurkan meningkatkan asupan nutrisi 

3. Resiko Gangguan Pertumbuhan b/d penyakit kronis (D.0108)

Luaran: Status Pertumbuhan Meningkat (L.10102)
  • Berat badan sesuai usia
  • Panjang badan sesuai usia
  • Lingkar kepala sesuai usia
  • Indeks massa tubuh meningkat
  • Asupan nutrisi meningkat
Intervensi : Manajemen Nutrisi (I.03119)
  • Identifikasi status nutrisi
  • Identifikasi alergi dan intoleransi makanan
  • Identifikasi kebutuhan kalori dan jenis nutrien
  • Monitor asupan makanan
  • Monitor berat badan
  • Berikan su[lemen makanan jika perlu
  • Ajarkan diet yang diprogramkan
  • Hentikan pemberian makanan melalui selang nasogastrik jika asupan oral dapat ditoleransi
  • Kolaborasi dengan ahli gizi

4. Ansietas b/d kurang terpapar informasi (D.0080)

Luaran: Tingkat Ansietas Menurun (L.09093)
  • Verbalisasi kebingungan dan khawatir akibat kondisi yang di hadapi menurun
  • Perilaku gelisah dan tegang menurun
  • Tremor dan pucat menurun
  • Konsentrasi, pola tidur, orientasi, dan perasaan ketidakberdayaan membaik 

 Intervensi: Reduksi Ansietas (I.09314)

  • Identifikasi saat tingkat ansietas berubah
  • Identifikasi kemampuan mengambil keputusan
  • Monitor tanda-tanda ansietas verbal dan non verbal
  • Ciptakan suasana terapiutik yang menumbuhkan kepercayaan
  • Jika memungkinkan temani pasien untuk menumbuhkan kepercayaan
  • Dengarkan dengan penuh perhatian
  • Jelaskan prosedur, termasuk hal yang mungkin dialami
  • Informasikan secara faktual mengenai diagnosis, pengobatan, dan prognosis
  • Anjurkan keluarga untuk tetap bersama pasien jika perlu
  • Anjurkan mengungkapkan perasaan dan persepsi
  • Latih teknik relaksasi

Referensi:
  1. Milani Sivagnanam and Neilank K.Jha. 2012. Hydrocephalus: An Overview. IntechOpen Book Series. DOI:10.5772/32502. https://www.intechopen.com/chapters/29498.
  2. Stephen L Nelson. 2018. Hydrocephalus. Med Scape. https://emedicine.medscape.com/article/1135286-overview.
  3. Koleva M, De Jesus O. 2021.  Hydrocephalus. Treasure Island (FL): StatPearls Publishing. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK560875/
  4. Marianne Belleza RN. 2021. Hydrocephalus Nursing Care Management. Nurses Labs. https://nurseslabs.com/hydrocephalus/#nursing_management
  5. PPNI, 2017.  Standart Diagnosis Keperawatan Indonesia edisi 1 cetakan II. DPP PPNI. Jakarta
  6. PPNI, 2018.  Standart Intervensi Keperawatan Indonesia edisi 1 cetakan II. DPP PPNI. Jakarta
  7. PPNI, 2019.  Standart I Luaran Keperawatan Indonesia edisi 1 cetakan II. DPP PPNI. Jakarta
Ida Radliyatul Fahmi, S.Kep., Ners
Ida Radliyatul Fahmi, S.Kep., Ners Perawat Ruang Cardio Vascular Care Unit (CVCU) RSUD Provinsi NTB

Posting Komentar untuk "Askep Hidrosefalus Pendekatan SDKI, SLKI dan SIKI"