Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Memahami Gejala Batuk, Dari Penyebab Sampai Pengobatan

Batuk adalah salah satu keluhan medis yang paling umum di temui dengan perkiraan sebanyak 30 juta kunjungan klinis per tahun. Secara fisiologis, Batuk sebenarnya adalah refleks primitif bawaan dan bertindak sebagai bagian dari sistem kekebalan tubuh untuk melindungi system pernafasan dari benda asing.

Pada kondisi patologis, batuk dikaitkan dengan berbagai macam asosiasi klinis dan etiologi. Selain itu, tidak ada alat objektif untuk mengukur batuk secara klinis. Dengan demikian, evaluasi batuk pada dasarnya  merupakan penilaian subjektif dan sangat bervariasi.

Namun, mengingat sifat gejala batuk ini berkaitan dengan risiko etiologi yang mendasari dan dampak terhadap kualitas hidup, maka keluhan batuk harus dievaluasi dan diperlakukan sebagai masalah penting sampai sumber primernya bisa diidentifikasi.

Memahami Gejala Batuk, Dari Penyebab Sampai Pengobatan
Foto by AndrewLozovyi on: depositphotos

Memahami Gejala Batuk, Tinjauan Teori

Definisi

Batuk adalah pengeluaran udara yang kuat secara tiba-tiba dari paru-paru. Keluhan batuk merupakan salah satu  alasan  umum  untuk mengunjungi dokter atau pelayanan kesehatan. Fungsi batuk adalah untuk membersihkan saluran pernafasan dan melindungi paru-paru dari partikel yang terhirup. Batuk bisa terjadi secara sengaja atau refleks secara spontan  di luar kesadaran.

Batuk sangat bervariasi antara batuk kering tidak berdahak (tidak produktif)  atau batuk  produktif mengeluarkan dahak atau  pada kondisi tertentu bisa bercampur darah. Dahak adalah campuran lendir, kotoran, dan sel yang dikeluarkan oleh paru-paru. Bisa  bening, kuning, hijau, atau bercampur darah.

Batuk sangat keras dapat membuat otot tulang rawan tegang dan bisa  menyebabkan nyeri di dada, terutama saat bernapas, bergerak, atau batuk lagi.  Batuk biasanya sangat mengganggu, terutama jika terjadi malam hari saat  tidur.

Penyebab Batuk

Penyebab batuk biasanya disesuaikan dengan klasifikasi batuk yang dialami, apakah akut, sub akut, atau kronis. Jika batuk kurang dari tiga minggu dikategorikan akut. Jika batuk selama tiga sampai delapan minggu, dikategorikan sebagai subakut. Dan jika batuk lebih dari delapan minggu disebut kronis.

Penyebab paling umum dari batuk akut pada orang dewasa adalah infeksi saluran pernapasan atas seperti flu dan bronkitis akut. Bronkitis akut biasanya disebabkan oleh virus, tetapi sekitar 10% kasus juga bersumber dari infeksi bakteri.

Penyebab lain dari batuk akut adalah rinosinusitis akut, pertusis, eksaserbasi akut Penyakit paru obstruktif kronik (PPOK), rinitis alergi, asma, gagal jantung kongestif, pneumonia, sindrom aspirasi, dan emboli paru.

Pertusis, yang juga dikenal sebagai batuk rejan adalah penyakit dengan temuan klinis klasik episode paroksismal batuk intens yang berlangsung hingga beberapa menit diikuti dengan terengah-engah. Penyakit ini di sebabkan infeksi saluran pernapasan oleh Bordetella pertussis di mana bakteri menginduksi pembentukan eksudat mukopurulen di dalam saluran pernapasan. Penyakit ini merupakan diagnosis serius yang memerlukan perhatian segera karena tetap menjadi salah satu penyebab tertinggi morbiditas dan mortalitas bayi.

Asma adalah penyakit kompleks di mana sistem kekebalan tubuh hiperresponsif terhadap rangsangan lingkungan dan mengakibatkan peradangan, obstruksi aliran udara intermiten, dan hiperreaktivitas bronkus dengan penyempitan saluran udara.

Pada eksaserbasi akut gangguan paru obstruktif kronik (PPOK), parenkim paru menjadi meradang dan hiperresponsif meningkat yang menyebabkan penyempitan saluran udara dengan penurunan fungsi paru-paru berikutnya. Hal ini menyebabkan akumulasi sekresi lendir purulen dan kental di dalam bronkiolus dan alveoli yang memicu respons batuk.

Rinitis alergi adalah peradangan pada mukosa hidung sekunder akibat iritasi alergi dari lingkungan. Iritasi ini menyebabkan peningkatan sekresi lendir dan post-nasal drip. Ini adalah tetesan hidung yang mengiritasi saluran pernafasan dan merangsang batuk.

Gagal jantung kongestif adalah suatu penyakit dimana efisiensi jantung dalam memompa darah mengalami penurunan sehingga mulai terjadi kongesti cairan pada pembuluh darah. Paling umum, kegagalan ini dimulai di ventrikel kiri dan atrium. Kongesti cairan kemudian terjadi di pembuluh darah paru. Lalu menyebabkan paru-paru yang berat dan bengkak serta mengiritasi paru-paru, merangsang batuk.

Pneumonia virus menyebabkan peradangan dan iritasi saluran udara, sedangkan pneumonia bakteri juga akan meningkatkan sekresi lendir dan purulen yang semakin mengiritasi saluran udara.

Tuberkulosis paru biasanya muncul dengan demam dan batuk produktif atau kering dengan penurunan berat badan.

Batuk subakut paling sering terjadi setelah infeksi sekunder akibat iritasi lanjutan pada reseptor batuk melalui peradangan bronkial atau sinus yang telah sembuh dari infeksi saluran pernapasan sebelumnya.

Batuk kronis adalah diagnosis yang lebih sulit, Kemungkinan penyebabnya antara lain sindrom batuk saluran napas atas, penyakit refluks gastroesofagus, bronkitis eosinofilik non-asma, bronkitis kronis, batuk pasca infeksi, intoleransi terhadap obat, keganasan, penyakit paru interstisial, apnea tidur obstruktif, sinusitis kronis, dan batuk psikosomatik.

Bronkitis kronis menurut definisi adalah batuk yang telah hadir selama lebih dari tiga bulan berturut-turut selama dua tahun. Batuk biasanya muncul di sini sebagai akibat dari sekresi lendir yang berlebihan yang menyebabkan penyumbatan saluran udara.

Batuk pasca infeksi terjadi karena peningkatan sensitivitas reseptor batuk dan hiperresponsif bronkus sementara selama pemulihan dari infeksi paru dan kemungkinan terkait erat dengan kerusakan epitel pada saat infeksi.

Sinusitis kronis menyebabkan batuk kronis sebagai akibat dari peradangan yang berkepanjangan dan iritasi pada sinus dan mukosa hidung dengan pengeluaran purulen sekunder dari bakteri patogen.

Patofisiologi

Batuk adalah mekanisme refleks protektif yang sebagian besar tidak terkontrol yang bertanggung jawab untuk pembersihan mukosiliar dari jalan napas dan kelebihan sekresi di dalam jalan napas.

Refleks ini ditandai dengan penutupan aparatus glotis dengan peningkatan tekanan intratoraks yang sering melebihi 300 mm Hg. Hal ini diikuti oleh ekspulsi paksa isi saluran napas melalui glotis ke dalam ruang faring dan keluar dari tubuh.

Mengingat sifat proses batuk, dengan kecepatan pernafasan melebihi 500 mph, sekresi lendir dilonggarkan dari dinding jalan napas dan dikeluarkan.

Pusat pernapasan otak terdiri dari tiga kelompok neuron, yaitu kelompok medula dorsal, ventral dan kelompok pontin. Pengelompokan pontin selanjutnya diklasifikasikan menjadi pusat pneumotaksik dan apneustik.

Medula dorsal bertanggung jawab untuk inhalasi, sedangkan medula ventral bertanggung jawab untuk pernafasan, kelompok pontin bertanggung jawab untuk memodulasi intensitas dan frekuensi sinyal meduler, sedangkan kelompok pneumotaxic membatasi inhalasi dan pusat apneustik memperpanjang dan mendorong inhalasi.

Masing-masing kelompok ini berkomunikasi satu sama lain untuk menyatukan upaya sebagai langkah yang menghasilkan potensi pernapasan. Semua reseptor batuk memproyeksikan input sensorik melalui nukleus traktus solitarius ke bagian lain dari jaringan pernapasan.

Mekanisme Batuk

Mekanisme batuk menjadi tiga fase, yaitu fase inspirasi, kompresi, dan ekspirasi.

Pada fase inspirasi, inhalasi terjadi menyebabkan peningkatan volume intra torakal paru. Volume ini diperlukan untuk menghasilkan pergerakan udara yang cukup untuk menjadi produktif.

Fase kompresi ditandai dengan penutupan laring yang dikombinasikan dengan kontraksi otot-otot pernafasan termasuk interkostal, diafragma, dan perut yang mengarah ke peningkatan bersih tekanan intratoraks tanpa terjadi pergerakan udara.

Fase ekspirasi ditandai dengan pembukaan glotis yang cepat sehingga menghasilkan aliran udara ekspirasi yang cepat dan bervolume tinggi. Aliran udara yang cepat ini menyebabkan getaran di dalam laring dan faring yang menyebabkan suara khas batuk.

Selama proses ini, kompresi jalan napas terjadi yang mengakibatkan penurunan volume intratoraks.

Anamnesis dan Pemeriksaan Fisik

Seperti halnya penyakit apa pun, pengumpulan riwayat yang lengkap dan terperinci disertai dengan pemeriksaan fisik yang tepat adalah aspek terpenting dari setiap evaluasi medis.

Yang perlu di garis bawahi, batuk adalah lebih merupakan gejala daripada diagnosis penyakit. Dengan demikian, banyak pasien datang untuk evaluasi efek sekunder atau yang mendasari batuk daripada batuk itu sendiri.

Komponen penting dari yang harus dikaji dalam anamnesis antara lain:

  • Durasi batuk
  • Riwayat Merokok
  • Penggunaan obat seperti ACE-Inhibitor
  • Penurunan berat badan
  • Pekerjaan
  • Variasi batuk harian
  • Faktor-faktor yang mengurangi batuk
  • Faktor yang memberatkan
  • Apakah batuk Produktif dengan sputum atau tidak produktif, jika produktif bagaimana warna dahaknya
  • Demam
  • Sesak napas
  • Adanya infeksi saluran pernapasan atas pada awal batuk

Jika tidak, pendekatan sistemik harus digunakan untuk mengidentifikasi penyakit penyerta, yang mungkin menjadi penyebab atau faktor penyebab batuk.

Karakter dan waktu batuk serta ada tidaknya produksi sputum membantu spesifikasi lebih lanjut. Temuan spesifik yang umum dan dapat ditemukan dengan keluhan batuk dapat menjadi petunjuk untuk menyesuaikan fokus pemeriksaan fisik klinis dan pemeriksaan diagnostik agar membantu menjelaskan etiologi yang tepat.

Pemeriksaan Diagnostik

Batuk akut dan subakut biasanya tidak memerlukan pemeriksaan diagnostik dan harus diobati secara simtomatik kecuali ada kecurigaan patologi berbahaya. Rontgen dada mungkin tepat jika batuknya parah atau jika pasien tampak sangat sakit.

Batuk kronis memerlukan biasanya memerlukan pemeriksaan diagnostik seperti rontgen dada dan tes fungsi paru lengkap. Pasien tanpa petunjuk khusus tentang riwayat dan pemeriksaan fisik yang memiliki rontgen dada dan spirometri normal mungkin memerlukan rujukan ke ahli paru untuk evaluasi yang lebih intensif.

Seringkali satu etiologi tidak dapat dijelaskan, dan batuk kronis adalah hasil dari spektrum proses penyakit yang beragam. Bronkoskopi dengan visualisasi langsung pita suara, trakea, dan saluran napas lainnya mungkin diperlukan untuk menyingkirkan adanya massa atau lesi pita suara serta massa endotrakeal atau endobronkial.

Ekokardiogram dapat diindikasikan untuk pengujian fungsi jantung. CT scan dada dapat diindikasikan untuk analisis anatomi. Studi gastroesofageal dapat diindikasikan, termasuk evaluasi bicara dan menelan.

Esophagogastroduodenoscopy atau pemantauan pH-probe lambung dapat diindikasikan untuk aspirasi dan analisis refluks gastroesofageal.


Pengobatan

Pengobatan batuk terbaik adalah dengan mengobati kelainan yang mendasarinya. Misalnya, antibiotik dapat digunakan untuk pneumonia, dan inhaler yang mengandung bronkodilator atau kortikosteroid dapat digunakan untuk COPD atau asma.

Umumnya, karena batuk berperan penting dalam mengeluarkan dahak dan membersihkan saluran udara, batuk tidak boleh ditekan. Namun, jika batuk parah, mengganggu tidur, atau memiliki penyebab tertentu, maka akan diresepkan obat penekan batuk.

Beberapa jenis obat yang digunakan untuk batuk antara lain:

Obat Penekan batuk (antitusif)

Golongan opioid menekan refleks batuk karena mengurangi respons pusat batuk di otak. Kodein adalah opioid yang paling sering digunakan untuk batuk. Kodein dan penekan batuk opioid lainnya dapat menyebabkan mual, muntah, dan sembelit serta dapat membuat ketagihan.

Golongan opoid juga dapat menyebabkan kantuk, terutama bila seseorang memakai obat lain yang mengurangi konsentrasi seperti sedatif, alat bantu tidur, antidepresan, atau antihistamin tertentu. Oleh karena itu  opioid tidak selalu aman, dan dokter biasanya menyimpannya untuk situasi khusus, seperti batuk yang terus berlanjut meskipun ada pengobatan lain. Golongan ini juga hanya bisa dibeli dengan resep dokter.

Dekstrometorfan juga juga menekan pusat batuk di otak. Dekstrometorfan adalah bahan aktif dalam beberapa obat batuk yang dijual bebas (OTC) dan obat keras. Dekstromethopan tidak membuat ketagihan bila digunakan dengan benar.  Namun seringkali disalahgunakan oleh masyarakat, terutama remaja, karena dalam dosis yang tinggi menyebabkan euforia. Overdosis menyebabkan halusinasi, agitasi, dan terkadang koma.

Ekspektoran

Beberapa dokter merekomendasikan ekspektoran atau kadang-kadang disebut mukolitik.  Obat ini bekerja untuk membantu mengeluarkan  lendir dengan membuat sekresi bronkus lebih encer. Ekspektoran yang paling umum digunakan adalah sediaan yang dijual bebas yang mengandung guaifenesin.

Selain itu, menghirup larutan garam  atau menghirup asetilsistein hingga beberapa hari terkadang membantu mengencerkan lendir yang terlalu kental dan mengganggu.

Antihistamin

Antihistamin berefek mengeringkan saluran pernapasan, memiliki manfaat dalam mengobati batuk yang  disebabkan oleh alergi yang melibatkan hidung dan tenggorokan.  Tapi jika  batuk disebabkan hal  lain seperti bronkitis,  pemberian antihistamin bisa berbahaya karena sekresi pernafasan menebal dan membuatnya sulit untuk dikeluarkan.

Dekongestan seperti fenilefrin  yang meredakan hidung tersumbat hanya berguna untuk meredakan batuk yang disebabkan oleh postnasal drip.

Pengobatan lain

Perawatan lainnya seperti pemberian obat melalui uap (nebulizer)  juga  dapat mengurangi batuk.

Sebagian besar kasus batuk akut harus diobati secara empiris dan fokus pada pengurangan gejala, termasuk tindakan suportif dari obat batuk dan pilek yang dijual bebas. Namun, banyak obat antihistamin-dekongestan yang dijual bebas telah terbukti tidak memberikan manfaat klinis dibandingkan plasebo.

Penekan batuk dapat digunakan untuk mengurangi batuk dengan menumpulkan refleks batuk, dan ekspektoran dapat digunakan ketika sekresi lendir yang berlebihan menjadi masalah utama. Supresan yang paling umum digunakan adalah dekstrometorfan, dan penekan yang paling umum adalah guaifenesin.

Penting untuk diingat, bagaimanapun, bahwa batuk adalah mekanisme pertahanan dasar dan memainkan peran penting dalam sistem kekebalan tubuh. Oleh karena itu, penurunan refleks batuk dapat berdampak buruk pada waktu pemulihan penyakit.

Pedoman American College of Chest Physicians saat ini tidak merekomendasikan penggunaan penekan batuk kerja perifer atau sentral untuk pengobatan batuk karena dan tidak menganjurkan penggunaan kombinasi yang dijual bebas untuk pengobatan batuk akut karena flu biasa.

Kapanpun etiologi infeksi dicurigai, kultur sputum harus dilakukan, dan terapi antibiotik disesuaikan dengan patogen. Pada etiologi infeksi saluran pernapasan atas kronis, terapi antibiotik jangka panjang selama 3 sampai 6 minggu bisa menjadi pilihan.

Solusi nebulizer albuterol dan ipratropium bromide inhalasi dapat digunakan untuk efek bronkodilatasi pada saluran napas yang menyempit untuk menghilangkan gejala dalam situasi darurat.

Pengobatan batuk kronis harus berusaha untuk menargetkan etiologi yang mendasari bila memungkinkan untuk mengurangi batuk daripada menekan batuk. Jika seorang pasien diketahui menggunakan penghambat enzim pengubah angiotensin, obat ini harus dihentikan, dan obat penghambat reseptor aldosteron dimulai sebagai gantinya.

Pada penyakit saluran napas reaktif, steroid inhalasi atau obat antikolinergik dapat diindikasikan. Fungsi jantung harus dioptimalkan mengikuti rekomendasi kardiologi yang sesuai dengan kondisi pasien.

Refluks gastroesofagus harus ditangani secara agresif dengan menghindari zat predisposisi refluks, termasuk cokelat, kafein, alkohol, dan tembakau. Selanjutnya, untuk mencegah aspirasi, pasien harus meninggikan kepala tempat tidur dan tidak makan selama beberapa jam sebelum tidur.

Kesimpulan

Batuk adalah usaha tubuh secara fisiologis untuk membersihkan saluran pernafasan dan melindungi paru-paru dari partikel yang terhirup.

Sebagian besar batuk disebabkan oleh infeksi pernafasan ringan atau postnasal drip.

Batuk Perlu diwaspadai dan harus segera ke dokter atau pelayanan kesehatan jika disertai sesak napas, batuk darah, penurunan berat badan, demam yang berlangsung lebih dari 1 minggu, dan faktor risiko infeksi HIV atau tuberkulosis.

Obat-obatan penekan batuk dan ekspektoran  hanya digunakan untuk mengobati batuk jika  benar-benar diperlukan,  dan harus berdasarkan pertimbangan serta resep dokter.

Referensi:

  1. Sharma S, Hashmi MF, Alhajjaj MS. 2021. Cough. Treasure Island (FL): StatPearls Publishing. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK493221/
  2. Rebecca Dezube. 2020. Cough In Adults. Johns Hopkins University. MSD Manual Consumer Version.
  3. Richard S. Irwin, et.al. 2018. Classification of Cough as a Symptom in Adults and Management Algorithms. CHEST Guideline and Expert Panel Report. https://journal.chestnet.org/article/S0012-3692(17)32918-5/pdf
  4. Michaudet C & Malaty J. 2017. Chronic Cough: Evaluation and Management. Am Fam Physician. 01;96(9):575-580.
  5. Nayana Ambardekar. 2020. Why You Cough. Web MD

Zul Hendry , Ners., M.Kep
Zul Hendry , Ners., M.Kep Dosen Program Studi Keperawatan di Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Yarsi Mataram

Posting Komentar untuk "Memahami Gejala Batuk, Dari Penyebab Sampai Pengobatan"