Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Askep Cephalgia Sdki Slki Siki

Cephalgia atau nyeri kepala merupakan keluhan yang sangat umum dan hampir semua orang pernah mengalaminya. Sebagian besar cephalgia bersifat  tidak berbahaya dan dapat ditangani dengan aman tanpa komplikasi yang berarti. Namun, beberapa jenis cephalgia atau nyeri kepala bisa mengindikasikan atau juga menimbulkan kondisi serius dan mengancam jiwa. Pada tulisan ini, Repro Note akan merangkum mengenai konsep penyakit dan askep Cephalgia menggunakan pendekatan Sdki Slki Siki.

Tujuan:

  • Memahami definisi, jenis, etiologi, serta tanda dan gejala yang muncul pada pasien Cephalgia
  • Memahami pemeriksaan dan penatalaksanaan pada pasien dengan nyeri kepala atau cephalgia
  • Mengidentifikasi masalah dan diagnosa keperawatan pada askep cephalgia dengan menggunakan pendekatan Sdki
  • Merumuskan Luaran dan kriteria hasil pada askep cephalgia menggunakan pendekatan Slki
  • Melakukan Intervensi Keperawatan pada askep cephalgia atau nyeri kepala menggunakan pendekatan Siki
  • Melaksanakan edukasi pasien dan keluarga pada askep cephalgia
Askep Cephalgia Sdki Slki Siki
Image by Shanghai killer whale on Wikimedia.org

Konsep Medik dan Askep Cephalgia

Pendahuluan

Nyeri kepala atau cephalgia merupakan keluhan yang sangat umum, dan sebagian besar orang pernah mengalaminya paling tidak sekali atau berkali kali selama hidup mereka. 

Cephalgia sendiri didefinisikan sebagai rasa sakit yang timbul pada kepala termasuk di area wajah. Nyeri ini digambarkan seperti rasa tertekan, berdenyut, konstan, tajam, atau tumpul. Meskipun secara umum tidak berbahaya, beberapa jenis nyeri kepala dapat menjadi tanda kondisi yang lebih serius.

Sekitar 95% dari populasi secara umum pernah mengalami cephalgia atau nyeri kepala pada tahap tertentu dalam hidup mereka. Diperkirakan satu dari dua orang dewasa pernah mengalami nyeri kepala dalam 1 tahun terakhir dan kondisi ini menyumbang 1 dari 10 kunjungan dan konsultasi dokter umum. 

Organisasi Kesehatan Dunia memasukkan Cephalgia sebagai salah satu di antara 10 penyebab utama kecacatan. Pada wanita nyeri kepala termasuk di antara 5,5 keluhan teratas dengan dampak yang mirip dengan radang sendi, diabetes dan lebih buruk daripada asma.

Di Inggris, didapatkan bahwa 25 hari kerja hilang setiap tahun karena migrain saja, dengan biaya tidak langsung secara ekonomi hampir £2 miliar per tahun di samping biaya perawatan kesehatan langsung seperti obat-obatan, konsultasi dokter umum, rujukan spesialis dan perawatan darurat. 

Dampak pada kualitas hidup individu sulit untuk diukur,  dimana 75% pasien melaporkan kecacatan fungsional selama serangan migrain dan 50% membutuhkan bantuan keluarga atau teman dengan dampak besar pada kehidupan sosial mereka.

Tipe Cephalgia

Nyeri Kepala Primer

Sebagian besar Cephalgia merupakan tipe Nyeri kepala primer. Varian yang paling umum adalah migrain dan sakit kepala tipe tegang (Tension Type Headache) yang mempengaruhi sekitar 60-80% dari populasi. Berdasarkan jenis kelamin,  migrain memiliki prevalensi pada  laki-laki 7,6% dan pada perempuan 18,3%. 

Nyeri kepala cluster lebih jarang terjadi dengan prevalensi sekitar 0,1%. tetapi sering salah didiagnosis dan salah urus. Nyeri kepala karena penggunaan obat yang berlebihan (MOH) adalah gangguan sakit kepala sekunder dan sering berdampingan dengan gangguan nyeri kepala primer, dan sering digambarkan dengan mereka.

Klasifikasi didasarkan pada apakah episode Cephalgia yang tidak diobati berlangsung kurang atau lebih dari 4 jam. Sebagian besar cephalgia jangka pendek termasuk dalam kategori khusus gangguan sakit kepala yang disebut 'trigeminal autonomic cephalalgia' (TAC), contoh yang paling umum adalah nyeri kepala cluster.

Selain itu, klasifikasi juga bisa didasarkan pada jumlah hari sakit kepala yang dialami seseorang dalam sebulan. The International Headache Society (IHS) mendefinisikan nyeri kepala kronis (CDH) sebagai sakit kepala yang mempengaruhi seseorang selama 15 hari atau lebih dalam sebulan, kondisi ini diperkirakan mempengaruhi 4% dari populasi.

Sebagian besar nyeri kepala episodik adalah tipe tegang (tension)  atau tipe migrain. Migrain kronis menyumbang sejumlah besar kasus CDH. Subtipe lainnya termasuk TTH kronis (CTTH), hemicrania continua dan sakit kepala persisten harian.

Migrain

Migrain sering digambarkan sebagai nyeri berdenyut berulang dari intensitas sedang sampai berat, berlokasi unilateral atau satu sisi yang berlangsung 4-72 jam dengan dengan durasi episodik. 

Nyeri kepala pada migrain bisa menimbulkan mual, muntah atau sensitivitas terhadap cahaya, suara atau bau. Biasanya pasien lebih suka berbaring diam di ruangan yang gelap dan tenang, serta menghindari aktivitas fisik. 

Sekitar sepertiga pasien merasakan “aura” yang digambarkan sebagai gejala neurologis fokal progresif yang berlangsung 5-60 menit. Aura visual, dalam bentuk garis zig-zag atau skotoma yang menyebar dan penglihatan berkurang. 

Kadang-kadang pada pasien lansia, aura dapat terjadi tanpa nyeri kepala dan harus dibedakan dari serangan iskemik transien (TIA). Biasanya aura migrain berkembang selama beberapa menit dan bergerak dari satu area ke area lainnya.

Sekitar 1,3-2,4% penderita migrain menjadi kronis yang didefinisikan oleh IHS sebagai sakit kepala dalam 15 hari atau lebih dalam sebulan di mana 8 hari atau lebih memiliki gejala migrain. 

Migrain kronis adalah bentuk migrain yang paling mengganggu dengan dampak substansial pada kualitas hidup yang berhubungan dengan kesehatan, dan sering disertai dengan penggunaan obat yang berlebihan. 

Nyeri Kepala Tipe Tegang (Tension)

Cephalgia Tipe tegang (tension) sering digambarkan sebagai sakit kepala seperti tertekan, terlilit,  dan sebagai perasaan seolah-olah kepala berada di posisi yang buruk. 

Sakit kepala tipe tegang umumnya bersifat episodik dan jarang berdampak pada aktivitas kehidupan sehari-hari. Varian kronis jarang terjadi dan mungkin terkait dengan penggunaan obat yang berlebihan.

Nyeri Kepala Cluster

Cephalgia cluster merupakan subtipe sakit kepala primer yang ditandai dengan nyeri kepala yang berdurasi pendek, unilateral dan disertai gejala otonom seperti lakrimasi, rinorea, injeksi konjungtiva, dan ptosis.

Nyeri kepala cluster lebih sering terjadi pada pria muda   terutama yang merokok (65%). Rasa sakit muncul dengan intensitas tinggi dan menyiksa, berlangsung antara 15 menit sampai 3 jam dan bisa terjadi dari sekali setiap hari. Biasanya Pasien sangat gelisah bahkan sampai bercucuran keringat. 

Ciri yang mencolok dari sakit kepala cluster adalah ritme sirkadian dengan serangan yang terjadi pada waktu yang sama setiap hari. Konsumsi alkohol dapat memicu serangan pada hampir semua kasus. 

Sekitar 80-90% kasus nyeri kepala cluster bersifat episodik dengan serangan yang terjadi setiap hari selama beberapa minggu hingga beberapa bulan, lalu diikuti dengan jeda beberapa bulan hingga beberapa tahun. 

Pada Varietas kronis terjadi serangan terus menerus selama satu tahun atau lebih tanpa interval bebas dari gejala gejala atau periode remisi yang berlangsung kurang dari sebulan.

Nyeri Kepala Sekunder

Nyeri kepala sekunder jarang terjadi tetapi deteksinya sangat penting karena intervensi tepat waktu dapat menyelamatkan nyawa. Aspek yang paling penting dari diagnosis sakit kepala adalah anamnesis.

Diagnosis nyeri kepala sekunder dibuat jika penyakit yang mendasari diduga menyebabkan Cephalgia atau jika terdapat hubungan temporal yang erat dengan terjadinya sakit kepala.

Dalam International Classification of Headache Disorders (ICHD-II) edisi kedua, International Headache Society (IHS) mengklasifikasikan Nyeri kepala sekunder sebagai nyeri kepala yang dikaitkan dengan gangguan lain  dan memiliki hubungan sebab akibat antara gangguan yang mendasari dan sakit kepala yang terjadi. 

Berbagai gangguan yang bisa menjadi penyebab sakit kepala antara lain :

  • Trauma kepala atau leher,  misalnya sakit kepala pasca-kraniotomi
  • Gangguan pembuluh darah, misalnya perdarahan intraserebral intrakranial non-trauma
  • Intrakranial neoplasma seperti tumor otak
  • Kejang epilepsi
  • Penggunaan zat akut
  • Infeksi intrakranial. 

Pada tahap selanjutnya, nyeri kepala sekunder hanya dapat didiagnosis dengan pasti jika sakit kepala sembuh setelah menghilangkan penyebabnya. Namun, pada kenyataannya hubungan sebab akibat seperti itu tidak selalu dapat ditetapkan dan sakit kepala dapat menjadi kronis bahkan ketika penyebab yang mendasarinya telah teratasi. Contohnya sakit kepala pasca trauma setelah trauma kepala ringan.

Penyebab

Nyeri kepala secara luas diklasifikasikan menjadi primer atau sekunder. Penyebab timbulnya nyeri kepala primer sebagian besar tidak bisa diidentifikasi, sedangkan nyeri kepala sekunder merupakan dampak dari patologi dari penyakit lain yang mendasarinya.

Nyeri kepala bisa menjadi gejala dari berbagai patologi penyakit yang mendasarinya, beberapa di antaranya dapat menyebabkan kecacatan parah dan kematian.Beberapa nyeri kepala yang bisa menjadi indikasi kondisi darurat antara lain yang ditimbulkan oleh:

  • Hipertensi emergensi
  • Hipertensi intrakranial idiopatik
  • Diseksi karotis atau vertebrobasilar
  • Adanya Lesi baik berupa tumor, abses, atau kista
  • Hidrosefalus akut
  • Trombosis sinus dural
  • Perdarahan intrakranial
  • Giant Cell Arteritis
  • Stroke
  • Meningitis dan Ensefalitis
  • Keracunan karbon monoksida
  • Paparan racun
  • Glaukoma sudut tertutup akut
  • Penggunaan Obat sakit kepala berlebihan 

Patofisiologi

Secara anatomis parenkim otak tidak memiliki nosiseptor. Dengan demikian, sakit kepala biasanya merupakan hasil dari rasa sakit yang berasal dari struktur di sekitarnya, seperti pembuluh darah, meningen, serat otot, struktur wajah, dan saraf kranial atau tulang belakang. Adanya peregangan, dilatasi, penyempitan, atau stimulasi nosiseptor dalam struktur ini dapat menyebabkan persepsi sakit kepala. 

Namun, secara mendetail patofisiologi sakit kepala primer tidak sepenuhnya dipahami. Banyak penelitian telah mencoba untuk mengkorelasikan kelainan anatomi dan fisiologis tertentu dengan jenis sakit kepala primer tertentu. 

Namun, diperkirakan bahwa tidak mungkin ada mekanisme tunggal yang mendasari semua nyeri kepala primer. Sedangkan patofisiologi sakit kepala sekunder tergantung pada proses yang mendasarinya.

Diagnosis

Sebagian besar diagnosis pasien cephalgia atau nyeri kepala dapat ditegakkan dengan anamnesis dan pemeriksaan fisik yang cermat. Sakit kepala primer tidak mengancam jiwa dan tidak memerlukan pemeriksaan penunjang khusus. 

Sebagian jenis sakit kepala sekunder juga tidak memerlukan pemeriksaan tambahan di luar riwayat penyakit menyeluruh dan pemeriksaan fisik. Namun, penyebab nyeri kepala sekunder yang lebih serius harus dipertimbangkan dengan cermat sebelum menegakkan diagnosis sakit kepala primer.

Anamnesis harus diarahkan untuk mendapatkan laporan rinci tentang nyeri kepala saat ini, tinjauan sistem secara lengkap dan deskripsi gangguan sakit kepala sebelumnya atau riwayat cephalgia. 

Selain itu, pertanyaan spesifik yang berkaitan dengan kemungkinan penyebab sakit kepala sekunder yang mengancam jiwa harus ditanyakan, karena jawaban dan temuan pemeriksaan akan mengarahkan pemeriksaan tambahan atau terapi darurat.

Seperti halnya pengkajian nyeri, anamnesis sebaiknya dimulai dengan pertanyaan-pertanyaan berikut ini:

  • Dimana letak / lokasi nyerinya?
  • Kapan rasa sakit itu mulai timbul?
  • Apa yang dilakukan pasien saat mulai mengalami nyeri?
  • Bagaimana perkembangan rasa sakitnya? Apakah membaik, memburuk, atau konstan?
  • Bagaimana kualitas nyerinya?
  • Berapa tingkat keparahan nyerinya?
  • Apakah ada yang membuat rasa sakit lebih baik atau lebih buruk?
  • Apakah nyeri menjalar?
  • Apakah pasien pernah mengalami nyeri seperti ini sebelumnya?

Pertanyaan tambahan yang penting untuk ditanyakan adalah:

  • Bagaimana riwayat kesehatan pasien?
  • Apakah pasien menggunakan obat baru, atau apakah mereka baru saja menggantinya?
  • Apakah pasien mengkonsumsi obat pengencer darah?
  • Apakah ini sakit kepala terparah yang pernah dialami pasien?
  • Apakah rasa sakitnya maksimal pada awalnya?
  • Apakah pasien mengalami kesulitan bergerak atau berbicara secara normal?
  • Apakah pasien mengalami mual atau muntah?
  • Apakah pasien mengalami demam?
  • Apakah pasien mengalami perubahan penglihatan atau pendengaran?
  • Apakah pasien mengalami nyeri mata?
  • Apakah pasien mengalami nyeri leher atau wajah?
  • Apakah pasien mengalami kejang?
  • Apakah pasien mengalami pusing?
  • Apakah pasien memiliki kepekaan terhadap cahaya?
  • Apakah pasien umumnya merasa lemah?
  • Apakah ada kelemahan di area tertentu dari tubuh mereka?
  • Apakah pasien baru saja bepergian?
  • Apakah pasien pernah berada di sekitar kontak yang sakit?
  • Apakah pasien kurang dari enam minggu pasca persalinan?
  • Apakah pasien memiliki riwayat imunosupresi atau minum obat imunosupresif?

Pemeriksaan fisik menyeluruh penting pada semua pasien yang mengalami Cephalgia. Pemeriksaan neurologis dan pemeriksaan kepala dan leher /  HEENT (Head, Eyes, Ears, Nose, Throat) lengkap dapat mengungkap temuan sugestif baik ringan (sinusitis, otitis, sakit kepala odontogenik) atau kondisi yang lebih serius (edema papil yang menunjukkan tekanan intrakranial, arteri temporal). Adanya nyeri tekan menunjukkan arteritis Giant sel .

Jika seorang pasien memiliki risiko rendah dan tidak ada tanda bahaya, riwayat dan pemeriksaan lebih lanjut dapat diarahkan untuk menentukan jenis sakit kepala primer atau penyebab sekunder. Pemeriksaan tambahan diperlukan jika terdapat tanda resiko tinggi.

Kriteria Pasien berisiko rendah meliputi:

  • Usia di bawah 50 tahun
  • Ciri khas sakit kepala primer
  • Riwayat sakit kepala serupa
  • Pemeriksaan neurologis normal
  • Tidak ada perubahan dalam pola sakit kepala yang biasa
  • Tidak ada penyakit penyerta risiko tinggi
  • Tidak ada temuan baru atau berkaitan dengan riwayat penyakit atau pemeriksaan fisik

Pemeriksaan Penunjang

Pemeriksaan Laboratorium

Pemeriksaan laboratorium rutin biasanya tidak membantu dalam diagnosis Cephalgia. Namun, jika dicurigai penyebab nyeri kepala berpotensi mengancam jiwa, Pemeriksaan khusus dapat membantu. 

Pasien wanita dengan Cephalgia dan tekanan darah tinggi harus diperiksa kemungkinan kehamilan. Pasien dengan nyeri kepala disertai perubahan status mental atau defisit neurologis fokal memerlukan pemeriksaan kadar glukosa serum. Pemeriksaan Kadar karboksihemoglobin harus dilakukan jika ada kecurigaan keracunan karbon monoksida.

Jika ada kecurigaan arteritis Giant Sel (GCA), maka pemeriksaan sedimentasi eritrosit (ESR) dan protein C-reaktif (CRP) harus dilakukan. Jika hasilnya normal namun kecurigaan tetap tinggi, pasien harus dirawat karena GCA sambil menunggu hasil biopsi arteri temporal.

Pada pasien dengan dugaan trombosis vena serebral (CVT), pemeriksaan koagulasi perlu dilakukan,  D-dimer bisa berguna untuk menyingkirkan CVT pada pasien berisiko rendah (pemeriksaan neurologis normal, CT kepala normal, dan tidak adanya faktor risiko seperti kehamilan saat ini atau baru-baru ini). Sebaliknya, untuk pasien berisiko tinggi harus melanjutkan ke MRV terlepas dari levelnya.

Kelainan kadar sel darah putih (leukosit) berhubungan dengan penyebab infeksi atau inflamasi tetapi tidak spesifik.

Pemeriksaan Radiologi

Kebijakan klinis ACEP 2019 tentang sakit kepala merekomendasikan pencitraan saraf pada pasien dengan sakit kepala disertai defisit neurologis, sakit kepala parah dan tiba-tiba, pasien HIV-positif, dan pasien berusia lebih dari 50. Umumnya, kecurigaan positif patologi pada neuroimaging meningkat dengan parameter:

  • Usia lebih dari 50
  • Trauma kepala baru-baru ini
  • Status mental yang berubah
  • Mual dan muntah
  • Sakit kepala tiba-tiba dan onset maksimal
  • Papil edema
  • Keadaan immunocompromised
  • Defisit neurologis fokal
  • Sakit kepala memburuk di pagi hari atau membangunkan pasien dari tidur.

Pemeriksaan radiologis yang bisa menjadi pilihan adalah CT kepala non-kontras. Pilihan pencitraan alternatif atau tambahan harus diarahkan pada diagnosis spesifik yang muncul. 

Lumbal Pungsi

Pungsi lumbal (LP) dan pemeriksaan cairan serebrospinal harus dipertimbangkan pada beberapa pasien dengan sakit kepala. Indikasinya meliputi demam dengan perubahan status mental, tanda-tanda meningeal, defisit neurologis fokal, dan riwayat HIV atau keadaan imunokompromais lainnya. 

Penatalaksanaan

Penatalaksanaan nyeri kepala primer di unit gawat darurat harus difokuskan pada pengurangan gejala dan memberikan perawatan suportif. Sebagian sakit kepala primer berulang ditindaklanjuti dengan pilihan manajemen preventif dan abortif. 

Tujuan penatalaksanaan sakit kepala berpusat pada pencapaian analgesia yang cepat dan tahan lama dengan sedikit atau tanpa efek samping. Nyeri kepala sering dikaitkan dengan mual dan muntah, jadi obat harus diberikan secara parenteral bila memungkinkan. 

Kekambuhan sakit kepala sering terjadi, dan pasien harus memahami apa yang harus dilakukan untuk nyeri kepala berulang di rumah dan kapan harus kembali ke unit pelayanan kesehatan.

  • Rehidrasi cairan : Cairan IV belum terbukti meredakan nyeri, namun rehidrasi sangat penting pada pasien dengan mual dan muntah yang mungkin tidak dapat mentoleransi asupan oral. 
  • Parasetamol : Obat ini telah terbukti memberikan efek penurunan nyeri jangka pendek yang baik, tetapi tingkat kekambuhan tetap tinggi.
  • NSAID seperti ibuprofen, ketorolac, naproxen, dan diklofenak : Efek analgesik yang sangat baik. Umumnya ditoleransi dengan baik, tetapi perlu kehati-hatian pada pasien yang berisiko mengalami perdarahan. 
  • Triptan seperti sumatriptan : Obat-obatan ini telah terbukti membantu dalam jangka panjang dan sering digunakan untuk mencegah sakit kepala migrain.
  • Kortikosteroid seperti deksametason : Steroid telah terbukti mengurangi kekambuhan sakit kepala, terutama untuk migrain, yang telah berlangsung lebih dari 72 jam. Steroid juga dapat memberikan beberapa analgesia tambahan bila diberikan dengan metoklopramid, meskipun tidak memadai bila diberikan sendiri.
  • Oksigen : Sakit kepala cluster mendapat manfaat dari pemberian oksigen aliran tinggi.

Pengobatan sakit kepala sekunder tergantung pada identifikasi dan pengobatan patologi yang mendasarinya.

Asuhan Keperawatan

Nyeri kepala berkisar dari ringan sampai berat dan dapat menyebabkan terganggunya pemenuhan kebutuhan dasar  pasien. Penting untuk mengidentifikasi jenis sakit kepala yang dialami pasien. Perawat harus mengkaji riwayat dan kondisi pasien secara rinci termasuk menentukan apakah penyakit yang mendasari berkontribusi terhadap kondisi tersebut.

Perawatan biasanya meliputi penggunaan obat-obatan seperti NSAID dan asetaminofen yang digunakan sendiri atau dalam kombinasi dengan relaksan otot, obat penenang, atau kafein. 

Intervensi pencegahan dapat diindikasikan untuk nyeri kepala migrain dan intervensi didasarkan pada tingkat keparahan, frekuensi, dan efek yang ditimbulkan kondisi tersebut.

Saat melaksanakan asuhan keperawatan, Perawat harus mendukung pasien menjalani terapi kognitif dan terapi relaksasi melalui pendidikan dan pemantauan pasien.

Diagnosa, Luaran, dan Intervensi Keperawatan Sdki Slki Siki

1. Nyeri akut (D.0077)

Luaran : Tingkat Nyeri Menurun (L.08066)

  • Keluhan nyeri menurun
  • Meringis menurun
  • Sikap protektif menurun
  • Gelisah menurun
  • Kesulitan tidur menurun
  • Frekuensi nadi membaik

Intervensi Keperawatan:

a. Manajemen Nyeri (I.08238)

  • Identifikasi lokasi, karakteristik, durasi, frekuensi, kualitas, intensitas nyeri
  • Identifikasi skala nyeri
  • Identifikasi respon nyeri non verbal
  • Identifikasi faktor yang memperberat dan memperingan nyeri
  • Identifikasi pengetahuan dan keyakinan tentang nyeri
  • Identifikasi pengaruh budaya terhadap respon nyeri
  • Identifikasi pengaruh nyeri pada kualitas hidup
  • Monitor keberhasilan terapi komplementer yang sudah diberikan
  • Monitor efek samping penggunaan analgetik
  • Berikan Teknik non farmakologis untuk mengurangi nyeri (mis: TENS, hypnosis, akupresur, terapi music, biofeedback, terapi pijat, aromaterapi, Teknik imajinasi terbimbing, kompres hangat/dingin, terapi bermain)
  • Kontrol lingkungan yang memperberat rasa nyeri (mis: suhu ruangan, pencahayaan, kebisingan)
  • Fasilitasi istirahat dan tidur
  • Pertimbangkan jenis dan sumber nyeri dalam pemilihan strategi meredakan nyeri
  • Jelaskan penyebab, periode, dan pemicu nyeri
  • Jelaskan strategi meredakan nyeri
  • Anjurkan memonitor nyeri secara mandiri
  • Anjurkan menggunakan analgesik secara tepat
  • Ajarkan Teknik farmakologis untuk mengurangi nyeri
  • Kolaborasi pemberian analgetik, jika perlu

b. Pemberian Analgesik (I.08243)

  • Identifikasi karakteristik nyeri (mis: pencetus, pereda, kualitas, lokasi, intensitas, frekuensi, durasi)
  • Identifikasi Riwayat alergi obat
  • Identifikasi kesesuaian jenis analgesik (mis: narkotika, non-narkotik, atau NSAID) dengan tingkat keparahan nyeri
  • Monitor tanda-tanda vital sebelum dan sesudah pemberian analgesik
  • Monitor efektivitas analgesik
  • Diskusikan jenis analgesik yang disukai untuk mencapai analgesia optimal, jika perlu
  • Pertimbangkan penggunaan infus kontinu, atau bolus opioid untuk mempertahankan kadar dalam serum
  • Tetapkan target efektivitas analgesik untuk mengoptimalkan respons pasien
  • Dokumentasikan respons terhadap efek analgesik dan efek yang tidak diinginkan
  • Jelaskan efek terapi dan efek samping obat
  • Kolaborasi pemberian dosis dan jenis analgesik, sesuai indikasi

2. Ansietas (D.0080)

Luaran: Tingkat Ansietas Menurun (L.09093)

  • Verbalisasi kebingungan menurun
  • Verbalisasi khawatir akibat kondisi yang dihadapi menurun
  • Perilaku gelisah menurun
  • Perilaku tegang menurun
  • Konsentrasi membaik
  • Pola tidur membaik

Intervensi Keperawatan:

a. Reduksi Ansietas (I.09314)

  • Identifikasi saat tingkat ansietas berubah (mis: kondisi, waktu, stresor)
  • Identifikasi kemampuan mengambil keputusan
  • Monitor tanda-tanda ansietas (verbal dan nonverbal)
  • Ciptakan suasana terapeutik untuk menumbuhkan kepercayaan
  • Temani pasien untuk mengurangi kecemasan, jika memungkinkan
  • Pahami situasi yang membuat ansietas
  • Dengarkan dengan penuh perhatian
  • Gunakan pendekatan yang tenang dan meyakinkan
  • Tempatkan barang pribadi yang memberikan kenyamanan
  • Motivasi mengidentifikasi situasi yang memicu kecemasan
  • Diskusikan perencanaan realistis tentang peristiwa yang akan datang
  • Jelaskan prosedur, termasuk sensasi yang mungkin dialami
  • Informasikan secara faktual mengenai diagnosis, pengobatan, dan prognosis
  • Anjurkan keluarga untuk tetap Bersama pasien, jika perlu
  • Anjurkan melakukan kegiatan yang tidak kompetitif, sesuai kebutuhan
  • Anjurkan mengungkapkan perasaan dan persepsi
  • Latih kegiatan pengalihan untuk mengurangi ketegangan
  • Latih penggunaan mekanisme pertahanan diri yang tepat
  • Latih Teknik relaksasi
  • Kolaborasi pemberian obat antiansietas, jika perlu

b. Terapi Relaksasi (I.09326)

  • Identifikasi penurunan tingkat energi, ketidakmampuan berkonsentrasi, atau gejala lain yang mengganggu kemampuan kognitif
  • Identifikasi Teknik relaksasi yang pernah efektif digunakan
  • Identifikasi kesediaan, kemampuan, dan penggunaan Teknik sebelumnya
  • Periksa ketegangan otot, frekuensi nadi, tekanan darah, dan suhu sebelum dan sesudah Latihan
  • Monitor respons terhadap terapi relaksasi
  • Ciptakan lingkungan tenang dan tanpa gangguan dengan pencahayaan dan suhu ruang nyaman, jika memungkinkan
  • Berikan informasi tertulis tentang persiapan dan prosedur teknik relaksasi
  • Gunakan pakaian longgar
  • Gunakan nada suara lembut dengan irama lambat dan berirama
  • Gunakan relaksasi sebagai strategi penunjang dengan analgetik atau Tindakan medis lain, jika sesuai
  • Jelaskan tujuan, manfaat, Batasan, dan jenis relaksasi yang tersedia (mis: musik, meditasi, napas dalam, relaksasi otot progresif)
  • Jelaskan secara rinci intervensi relaksasi yang dipilih
  • Anjurkan mengambil posisi nyaman
  • Anjurkan rileks dan merasakan sensasi relaksasi
  • Anjurkan sering mengulangi atau melatih Teknik yang dipilih
  • Demonstrasikan dan latih Teknik relaksasi (mis: napas dalam, peregangan, atau imajinasi terbimbing)

c. Defisit Pengetahuan (D.0111)

Luaran : Tingkat Pengetahuan Meningkat (L.12111)

  • Perilaku sesuai anjuran meningkat
  • Verbalisasi minat dalam belajar meningkat
  • Kemampuan menjelaskan pengetahuan tentang suatu topik meningkat
  • Kemampuan menggambarkan pengalaman sebelumnya yang sesuai dengan topik meningkat
  • Perilaku sesuai dengan pengetahuan meningkat
  • Pertanyaan tentang masalah yang dihadapi menurun
  • Persepsi yang keliru terhadap masalah menurun

Intervensi Keperawatan: Edukasi Kesehatan (I.12383)

  • Identifikasi kesiapan dan kemampuan menerima informasi
  • Identifikasi faktor-faktor yang dapat meningkatkan dan menurunkan motivasi perilaku hidup bersih dan sehat
  • Sediakan materi dan media Pendidikan Kesehatan
  • Jadwalkan Pendidikan Kesehatan sesuai kesepakatan
  • Berikan kesempatan untuk bertanya
  • Jelaskan faktor risiko yang dapat mempengaruhi Kesehatan
  • Ajarkan perilaku hidup bersih dan sehat
  • Ajarkan strategi yang dapat digunakan untuk meningkatkan perilaku hidup bersih dan sehat

Referensi:

  1. Ahmed F. 2012. Headache Disorders: Differentiating And Managing The Common Subtypes. Br J Pain. Aug;6(3):124-32. doi: 10.1177/2049463712459691. 
  2. Baraness L & Baker AM. 2022. Acute Headache. Treasure Island (FL) : StatPearls Publishing
  3. Cleveland Clinic. 2022. Headaches: What It Is, Types, Causes, Symptoms & Treatment
  4. Maegan Wagner RN, CCM. Headache & Migraine Nursing Diagnosis And Care Plan. Nurse Together
  5. Schankin CJ & Straube A. 2012. Secondary headaches: secondary or still primary? J.Headache Pain. 13(4):263-70. doi: 10.1007/s10194-012-0443-8.
  6. PPNI, 2017.  Standart Diagnosis Keperawatan Indonesia (SDKI) edisi 1 cetakan II. DPP PPNI. Jakarta
  7. PPNI, 2018.  Standart Intervensi Keperawatan Indonesia (SIKI) edisi 1 cetakan II. DPP PPNI. Jakarta
  8. PPNI, 2019.  Standart  Luaran Keperawatan Indonesia (SLKI) edisi 1 cetakan II. DPP PPNI. Jakarta

Ns.Radliyatul Fahmi, S.Kep
Ns.Radliyatul Fahmi, S.Kep Perawat Rumah Sakit Umum Daerah Provinsi Nusa Tenggara Barat