Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Manfaat Essensial Oil atau Minyak Atsiri Untuk Kesehatan dan Cara pemakaian Yang Benar

Essensial oil atau Minyak atsiri adalah ekstrak tumbuhan baik bunga, daun, akar, atau bagian lain yang disuling menjadi minyak dengan kandungan bahan kimia yang bermanfaat. Penggunaan Essensial oil populer dalam pengobatan komplementer dan alternatif, telah digunakan untuk tujuan pengobatan di beberapa budaya selama berabad-abad.

Banyak  penelitian ilmiah telah menemukan bahwa minyak atsiri atau essensial oil tertentu memang memiliki manfaat kesehatan, selain itu  banyak obat modern berasal dari minyak atsiri. 

Saat memilih esensial oil, pastikan itu adalah minyak esensial murni, bukan hanya minyak wangi  yang berbau harum tetapi tidak mengandung senyawa apa pun.

Manfaat Essensial Oil atau Minyak Atsiri Bagi Kesehatan dan Cara pemakaian Yang Benar
Image From https://www.maxpixel.net

Minyak atsiri dapat digunakan untuk mengobati banyak masalah kesehatan fisik dan emosional. Pada tingkat molekuler, minyak ini mengandung senyawa bermanfaat seperti antioksidan, terpenoid, cineol, dan ester yang dapat membantu meningkatkan kesehatan.

Meskipun berbagai penelitian menunjukkan potensi manfaat kesehatan dari essensial oil tumbuhan, banyak penelitian terbatas pada pengujian pada hewan dan kultur sel. Uji klinis manusia skala besar yang melihat efek essensial oil pada kondisi kesehatan masih kurang.

Jenis Essensial Oil

Beberapa jenis essensial oil atau minyak atsiri yang bermanfaat untuk kesehatan berdasarkan hasil penelitian antara lain:

  • Kemangi: Disuling dari ramuan masakan populer, essensial oil kemangi dipercaya dapat meredakan batuk dan hidung tersumbat, meningkatkan suasana hati, memperbaiki pencernaan, meningkatkan kewaspadaan, dan meredakan nyeri otot.
  • Bergamot: Minyak jeruk ini memberi rasa yang khas dan digunakan untuk meredakan kecemasan. Bergamot juga sedang dipelajari karena potensinya untuk menurunkan kolesterol
  • Calendula: Calendula dapat mengurangi ruam, luka, infeksi jamur, dan iritasi kulit lainnya.
  • Wortel: Digunakan dalam kosmetik, essensial oil ini memiliki sifat antibakteri dan anti-inflamasi
  • Cedarwood: Digunakan untuk mengobati kerontokan rambut, essensial oil cedar atau cedarwood juga dapat meredakan stres dan meningkatkan kualitas tidur.
  • Kayu manis: Penelitian menunjukkan minyak atsiri dalam rempah-rempah populer ini dapat meningkatkan sirkulasi, menghilangkan stres, mengurangi rasa sakit, melawan infeksi, dan meningkatkan pencernaan.
  • Citronella: Sebuah penangkal serangga alami, citronella juga dapat menghilangkan stres dan kelelahan.
  • Cengkeh: Minyak atsiri cengkeh pedas dapat digunakan untuk mengobati sakit gigi dan jenis nyeri lainnya
  • Eucalyptus: Bahan aktif dalam VapoRub, essensial oil eucalyptus biasanya digunakan untuk mengobati pilek, hidung tersumbat, dan batuk, dan sedang dipelajari untuk manfaat antibakteri.
  • Frankincense: Essensial oil ini dapat membantu merawat kulit kering dan mengurangi munculnya kerutan, bintik-bintik penuaan, bekas luka, dan stretch mark. Itu juga sedang diteliti sebagai agen anti-kanker
  • Geranium: Umumnya digunakan dalam perawatan kulit, penelitian menunjukkan essensial oil bunga ini memiliki sifat antimikroba
  • Grapefruit: Essensial oil jeruk ini dikatakan dapat meredakan mabuk perjalanan dan digunakan untuk mengurangi stres, merangsang sirkulasi, meningkatkan energi, meningkatkan mood, dan memperbaiki pencernaan.
  • Helichrysum: Essensial oil ini memiliki aroma obat dan sering digunakan untuk mengurangi peradangan, meningkatkan penyembuhan luka dan luka bakar, merangsang pencernaan, meningkatkan sistem kekebalan tubuh, dan menenangkan tubuh dan pikiran.
  • Melati: Essensial oil bunga melati disebut-sebut sebagai pereda stres dengan potensi untuk membantu merawat kulit kering dan tanda-tanda penuaan, peradangan, dan psoriasis.
  • Lavender: Merupakan Salah satu essensial oil yang paling banyak digunakan, lavender digunakan untuk relaksasi dan meredakan insomnia
  • Lemon: Dikatakan untuk meningkatkan suasana hati dan energi, minyak atsiri jeruk ini mengurangi kecemasan dan dapat membantu penurunan berat badan
  • Serai: Digunakan untuk menghilangkan stres dan membantu meningkatkan kekebalan, penelitian menunjukkan minyak atsiri ini dapat mengobati ketombe dan infeksi jamur, serta meredakan kecemasan, sakit kepala, dan sakit perut.
  • Mur: Mur dipercaya dapat meredakan batuk dan pilek, menenangkan ketidaknyamanan pencernaan, dan meningkatkan kekebalan tubuh.
  • Neroli: Minyak atsiri ini digunakan untuk meredakan kecemasan dan dapat menurunkan tekanan darah
  • Oranye: Aroma jeruk yang cerah dapat meningkatkan energi dan memperbaiki suasana hati. Ada juga penelitian yang menunjukkan bahwa itu dapat meredakan kecemasan
  • Nilam: Aroma musky ini populer di dupa, telah ditemukan untuk meningkatkan kualitas tidur dalam penelitian
  • Peppermint: Minyak atsiri populer ini digunakan untuk sakit kepala, nyeri, dan masalah perut seperti sindrom iritasi usus besar
  • Mawar: Salah satu minyak esensial yang lebih mahal, aroma bunga menenangkan ini dapat meredakan stres dan kram menstruasi
  • Rosemary: minyak esensial rosemary diyakini dapat meningkatkan fokus mental dan sedang dipelajari untuk pencegahan demensia.
  • Cendana: Populer di pusat meditasi dan spa, aroma yang harum ini dianggap dapat meredakan kecemasan dan meningkatkan kualitas tidur.
  • Pohon teh: Minyak beraroma khas ini digunakan untuk mengobati infeksi kulit jamur dan sebagai pengobatan untuk jerawat.

Cara penggunaan Essensial Oil

Essensial oil atau Minyak atsiri sering digunakan untuk meredakan stres, meningkatkan suasana hati, menghilangkan rasa sakit akibat sakit kepala dan migrain, tidur malam yang lebih baik, meredakan mual, dan bahkan mengusir serangga. Sebagian besar esensial oil juga memiliki sifat antiseptik.

Senyawa bermanfaat dalam Essensial oil paling sering di gunakan dalam tiga cara yaitu inhalasi atau dihirup, dioleskan ke ke kulit, dan konsumsi oral.

1. Inhalasi

Essensial oil atau Minyak atsiri biasanya diekstraksi menggunakan destilasi uap. Essensial oil mengandung senyawa yang mudah menguap, yang membentuk aroma khas tanaman yang kuat dan memberi mereka efek terapeutik.

Dalam aromaterapi, senyawa volatil ini dapat  dihirup menggunakan setetes minyak pada selembar kain, perhiasan, atau barang lain, atau disebarkan ke udara dengan diffuser aromaterapi. Inhalasi adalah metode paling aman untuk menggunakan minyak esensial.

Ketika dihirup, molekul dalam minyak esensial diyakini mempengaruhi sistem saraf dan area limbik otak, serta hormon, bahan kimia otak, dan metabolisme.

2. Topikal (di oleskan di kulit)

Minyak atsiri kadang-kadang dioleskan langsung ke kulit untuk mengobati rasa sakit di bagian tubuh tertentu seperti meredakan sakit punggung, untuk meredakan nyeri otot, atau untuk meredakan nyeri sinus. Beberapa jenis essensial oil dapat digunakan secara topikal untuk antiseptik dan anti inflamasi,  seperti untuk jerawat atau infeksi jamur.

Namun yang perlu di perhatikan bahwa beberapa jenis essensial oil bisa mengiritasi kulit, seperti ekstrak Kayu manis, Cengkeh, Serai, Oregano, dan Timi.  Lakukanlah pengetesan terlebih dahulu pada area kecil kulit sebelum mengoleskan ke area yang lebih luas.

Essensial oil juga terkadang ditambahkan ke sabun, losion, sampo, garam mandi, dan produk lainnya, termasuk yang digunakan selama perawatan pijat dan spa.

3. Konsumsi oral (ditelan)

Beberapa jenis essensial oil dapat digunakan dalam memasak atau bahkan ditelan dalam dosis kecil sebagai obat. Tetapi hal ini harus dilakukan dengan sangat hati-hati, walaupun beberap jenis aman dikonsumsi dalam dosis kecil, namun sebagian besar jenis essensial oil adalah beracun dan tidak boleh tertelan.

Minyak atsiri hanya boleh telan dengan bimbingan terapis essensial oil yang memenuhi syarat, dengan dosis yang diencerkan dengan tepat untuk keamanan. Karena essensial oil larut dalam lemak, penting untuk mengonsumsi beberapa jenis lemak makanan pada saat bersamaan.


Efek Samping

Ketika digunakan sesuai petunjuk, esensial oil relatif aman dan memiliki sedikit efek samping, walaupun cara penggunaan minyak tertentu sangat berpengaruh pada keamanannya.

Menghirup aroma essensial oil adalah cara paling aman untuk menggunakannya. Efek samping potensial dari menghirup essensial oil sangat kecil dan tergantung pada jenis minyaknya. Efek samping yang mungkin timbul antara lain sakit kepala, mual, mata perih, batuk, atau sesak napas. Efek samping ini biasanya hilang ketika aroma tidak lagi terdeteksi

Aplikasi topikal minyak esensial umumnya aman, namun minyak tertentu dapat menyebabkan reaksi kulit seperti dermatitis kontak, luka bakar, dan iritasi kulit. Pastikan selelu mengetes terlebih dahulu pada area kecil kulit jika menggunakan minyak esensial baru untuk melihat apakah ada sensitifitas kulit terhadapnya.

Menelan minyak esensial tidak selalu aman dan tergantung pada minyaknya. Beberapa jenis essensial oil yang disetujui badan yang berwenang (BPPOM) sebagai bahan dalam makanan dan wewangian, diberi label dianggap aman. 

Namun, beberapa jenis essensial oil atau minyak atsiri bisa menjadi racun, berhati-hatilah saat menelan minyak esensial dan jangan menelan dalam jumlah besar. Selain itu, Jangan gunakan minyak esensial di dekat mata, alat kelamin, atau selaput lendir. 

Seperti suplemen kesehatan lainnya, essensial oil dapat berinteraksi dengan obat resep saat dikonsumsi. Tanyakan kepada dokter atau apoteker sebelum menggabungkan minyak esensial dengan obat-obatan.

Akhir Kata

Saat ini banyak beredar di pasaran berbagai jenis essensial oil atau minyak atsiri. Tentu saja kualitasnya bervariasi antar berbagai merek. 

Jadi sebagai konsumen, pilihlah jenis minyak atsiri atau essensial oil dengan bijak. Produsen  terkemuka menganalisis produk mereka sebelum di pasarkan paling tidak menggunakan Gas Chromatography-Mass Spectroscopy (GC-MS).

Carilah minyak yang dijual dalam botol kaca yang diberi label nama latin tanaman tersebut. Hindari membeli produk minyak esensial yang dikemas dalam botol plastik, karena minyak dapat melarutkan plastik dan bisa terkontaminasi dengannya.

Essensial oil harus disimpan di tempat yang sejuk dan gelap untuk mencegah penurunan kualitas. Jangan membuat keputusan perawatan kesehatan menggunakan essensial oil tanpa berkonsultasi dengan praktisi yang berkompetensi di bidang kesehatan.


Referensi:

  1. Cathy Wong. 2020. An Overview of Essensial Oil. https://www.verywellhealth.com/what-are-essential-oils-88807
  2. https://naha.org/explore-aromatherapy/safety
  3. Hazem S. E and Ippolito Camele. 2017. https://www.hindawi.com/journals/bmri/2017/9268468/
  4. Xuesheng Han et.al. 2017. https://www.tandfonline.com/doi/full/10.1080/19390211.2017 .1331943
  5. Tyseer M.F Marzouk et.al. 2013. https://www.hindawi.com/journals/ecam/2013/742421/
  6. NIH: National Cancer Institute. Aromatherapy with essential oils–patient version.
Zul Hendry , Ners., M.Kep
Zul Hendry , Ners., M.Kep Dosen Tetap Program Studi Keperawatan di Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Yarsi Mataram

Posting Komentar untuk " Manfaat Essensial Oil atau Minyak Atsiri Untuk Kesehatan dan Cara pemakaian Yang Benar"