Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Askep Thypoid Pendekatan Sdki Slki Siki

Thypoid adalah penyakit infeksi bakteri yang menyebar melalui makanan, air, atau kontak dengan orang yang terinfeksi. Thypoid disebabkan oleh infeksi bakteri Salmonella typhi, menyebabkan berbagai gejala dan dapat mengancam jiwa jika tidak diobati. Pada tulisan ini Repro Note akan merangkum mengenai Konsep Medik dan Askep demam tifoid menggunakan pendekatan Sdki Slki Siki.

Tujuan :

  • Memahami definisi, epidemiologi, penularan, penyebab dan tanda gejala pada demam thypoid
  • Memahami patofisiologi, pemeriksaan, komplikasi, dan penatalaksanaan demam thypoid 
  • Merumuskan diagnosa keperawatan pada askep thypoid menggunakan pendekatan Sdki
  • Merumuskan Luaran dan kriteria hasil pada askep thypoid dengan menggunakan pendekatan Slki
  • Melaksanakan intervensi keperawatan pada askep thypoid menggunakan pendekatan Siki
  • Melaksanakan evaluasi keperawatan pada askep thypoid 
  • Melakukan edukasi pasien dan keluarga pada askep thypoid
Askep Thypoid Pendekatan Sdki Slki Siki
Image by Armanjain011 on Wikimedia.org

Konsep Medik dan Askep Thypoid

Pendahuluan

Thypoid atau atau demam enterik, adalah infeksi multisistemik yang berpotensi fatal yang diakibatkan terutama oleh infeksi Salmonella enterica serotype typhi dan serotipe Salmonella paratyphi A, B, dan C. 

Salmonella adalah enterobacteriaceae motil yang dapat menyebabkan berbagai infeksi gastrointestinal. Thypoid muncul dalam berbagai cara mulai dari penyakit septik yang luar biasa hingga ringan,  dengan presentasi klasiknya adalah demam, malaise, nyeri perut difus, dan diare atau konstipasi. 

Demam thypoid yang tidak diobati dapat berkembang menjadi delirium, obtundasi, perdarahan usus, perforasi usus, dan paling fatal kematian dalam waktu 1 bulan setelah onset. 

Setiap tahun, sekitar 21 juta orang terkena demam thypoid di seluruh dunia. Hal ini berakibat fatal pada sekitar 161.000 orang. Thypoid banyak terjadi dalam lingkungan dengan kondisi sanitasi yang buruk, tingkat kepadatan tinggi, dan tingkat kebersihan yang kurang. 

Demam thypoid merupakan salah satu penyebab utama mortalitas dan morbiditas di daerah padat penduduk dan tidak higienis meskipun penelitian yang komprehensif dan intervensi kesehatan masyarakat telah menurunkan kejadian tersebut. 

Perjalanan penyakit berkisar dari gangguan gastrointestinal dini hingga penyakit sistemik nonspesifik tetapi pada akhirnya dapat menyebabkan komplikasi multipel. Salmonella menyebar melalui lalat, jari, kotoran, dan fomites. 

Epidemiologi

Demam thypoid terjadi di seluruh dunia, terutama di negara berkembang yang kondisi sanitasinya buruk. Demam thypoid endemik di Asia, Afrika, Amerika Latin, Karibia, dan Oseania. Sekitar 80% kasus berasal dari Bangladesh, China, India, Indonesia, Laos, Nepal, Pakistan, atau Vietnam. Di negara-negara tersebut, demam thypoid paling sering terjadi di daerah tertinggal. 

Demam thypoid menginfeksi sekitar 21,6 juta orang dengan kejadian 3,6 per 1.000 penduduk dan menjadi penyebab kematian sekitar 200.000 orang setiap tahun. Jumlah kasus baru demam thypoid telah meningkat di seluruh dunia karena peningkatan pesat populasi, polusi, dan kekurangan air minum bersih. 

Sementara Amerika Serikat melaporkan hanya sekitar 350 kasus demam tifoid yang dikonfirmasi dan kurang dari 100 kasus paratyphi A setiap tahun sejak 2008. 

Sebagian besar kasus di negara maju dibawa oleh pelancong yang kembali dari daerah endemik dan pelancong yang mengunjungi kerabat dan teman yang berisiko tinggi karena kemungkinan mereka kurang berhati-hati dengan sumber makanan dan air. 

Demam thypoid lebih banyak terjadi di daerah beriklim sedang dan tropis. Hal ini terkait langsung dengan sanitasi, limbah, dan sistem pengolahan air. Salmonella typhi lebih umum daripada Salmonella paratyphi, dan Salmonella paratyphi A lebih umum daripada infeksi Salmonella paratyphi B. 

Sebagian besar kasus demam thypoid yang terdokumentasi terjadi pada anak-anak usia sekolah dan dewasa muda. Hingga 4% pasien dengan demam tifoid menjadi karier kronis. Pasien-pasien ini tetap asimtomatik setelah pengobatan akut mereka, tetapi mereka dapat mengeluarkan Salmonella hingga 1 tahun di tinja mereka. 

Kondisi ini lebih sering terlihat pada wanita yang memiliki kelainan bilier seperti cholelithiasis. Antigen golongan darah juga dapat dikaitkan dengan kerentanan terhadap pembawa kronis Salmonella typhi.

Dengan terapi antibiotik yang cepat dan tepat, demam thypoid biasanya merupakan penyakit demam jangka pendek yang membutuhkan rata-rata 6 hari rawat inap. Demam thypoid yang tidak diobati bisa mengancam jiwa dengan durasi beberapa minggu dengan morbiditas jangka panjang.

Penyebab

Agen penyebab utama demam thypoid adalah Salmonella typhi dan Salmonella paratyphi, keduanya merupakan anggota famili Enterobacteriaceae. Salmonella typhi maupun Salmonella paratyphi A, B, C adalah serotipe Salmonella enterica. Salmonella non typhoidal (NTS) lebih khas pada anak-anak dan sebagian besar terbatas pada gastroenteritis.

Salmonella ditularkan melalui rute fekal-oral melalui air yang terkontaminasi, makanan yang kurang matang, muntahan atau fomites pasien yang terinfeksi, dan lebih sering terjadi di daerah dengan kepadatan penduduk, kekacauan sosial, dan sanitasi yang buruk. 

Flora normal usus bersifat protektif terhadap infeksi. Konsumsi antibiotik seperti streptomisin menghancurkan flora normal, yang meningkatkan invasinya. Malnutrisi menurunkan flora normal usus dan dengan demikian meningkatkan kerentanan terhadap infeksi ini juga. Oleh karena itu, penggunaan antibiotik spektrum luas dan gizi buruk meningkatkan kejadian demam tifoid.

Salmonella enterica serotype typhi adalah gram negatif, berbentuk batang, bakteri berflagel yang reservoirnya hanya tubuh manusia. Bakteri ini secara serologis positif untuk antigen lipopolisakarida O9 dan O12 serta antigen kapsular polisakarida Vi yang berbeda. 

Patofisiologi

Spesies Salmonella patogen ditelan oleh sel fagosit usus, yang kemudian mempresentasikannya ke makrofag lamina propria. Melalui kompleks reseptor seperti tol (TLR)–5 dan TLR-4/MD2/CD-14. Makrofag mengenali pola molekuler terkait patogen (PAMP) seperti flagela dan lipopolisakarida. 

Makrofag dan sel epitel usus kemudian memobilisasi sel T dan neutrofil dengan interleukin 8 (IL-8). Mudah-mudahan, peradangan yang dihasilkan akan cukup untuk menekan infeksi. 

Salmonella typhi dan paratyphi memasuki sirkulasi sistemik terutama melalui ileum distal. Mereka memiliki fimbriae khusus yang melekat pada epitel di atas jaringan limfoid di ileum (patch Peyer). Bakteri kemudian menginduksi makrofag inang mereka untuk menarik lebih banyak makrofag.

Salmonella tifoid mengkooptasi makrofag untuk reproduksi mereka sendiri, lalu dibawa melalui kelenjar getah bening mesenterika ke saluran toraks dan limfatik, kemudian melalui jaringan retikuloendotelial hati, limpa, sumsum tulang, dan kelenjar getah bening. 

Sesampai disana, mereka berkembang biak, dan ketika kepadatan kritis tercapai, bakteri akan menyebabkan apoptosis makrofag. Hal ini memungkinkan salmonella memasuki aliran darah.

Bakteri kemudian menginfeksi kantong empedu baik melalui bakteremia atau perluasan langsung dari empedu yang terinfeksi. Hasilnya adalah organisme masuk kembali ke saluran pencernaan dalam empedu dan menginfeksi kembali patch Peyer. Bakteri yang tidak menginfeksi kembali inangnya keluar bersama tinja dan bisa menginfeksi orang lain.

Carrier kronis bertanggung jawab atas sebagian besar atas transmisi organisme. Meskipun tidak menunjukkan gejala, mereka dapat terus mengeluarkan bakteri di tinja mereka selama beberapa dekade. 

Patogenesis demam thypoid tergantung pada beberapa faktor, seperti spesies infeksius, virulensi, kekebalan inang, dan dosis infeksi. Semakin besar dosis infeksi, semakin pendek masa inkubasi, dan semakin tinggi tingkat serangan. 

Demam thypoid lebih parah pada pasien yang lemah dan immunocompromised seperti mereka dengan HIV (terutama paratyphi), orang yang menggunakan terapi glukokortikoid, dan mereka dengan fungsi fagosit yang berubah seperti pasien dengan malaria dan anemia sel sabit. 

Salmonella adalah bakteri yang peka terhadap asam kecuali untuk beberapa jenis yang resisten, jadi biasanya bakteri ini dapat dihancurkan oleh asam lambung kecuali jika tertelan dalam jumlah besar. 

Pada pasien dengan achlorhydria, asupan antasida dan antihistamin, kolonisasi Salmonella bisa terjadi bahkan dengan dosis yang lebih kecil. Makanan dan minuman juga bertindak sebagai penyangga terhadap asam lambung yang memudahkan bakteri mencapai usus kecil.

Virulensi Salmonella ditentukan oleh toksin thypoid, antigen Vi (kapsul polisakarida), antigen liposakarida O, dan antigen flagellar H. Strain positif untuk antigen Vi memiliki tingkat serangan dua kali lipat dari strain negatif Vi, bahkan untuk jumlah mikroorganisme yang sama. 

Salah satu perbedaan utama antara Salmonella typhi dan salmonella non-thypoid (NTS) adalah adanya antigen Vi di Salmonella typhi tetapi tidak ada di Non Thypoid Salmonella. 

Peran utama antigen Vi adalah bertindak sebagai agen antifagosit yang mencegah kerja makrofag, sehingga melindungi antigen O dari antibodi yang memberikan resistensi serum. Antigen H flagellar memberikan mobilitas bakteri dan perlekatan pada mukosa dinding usus.

Invasi dinding usus dibantu oleh flagela, dan sistem sekresi tipe III mampu mentransfer protein bakteri ke dalam enterosit dan sel M yaitu sel epitel khusus yang berfungsi sebagai sel penyaji antigen di mukosa usus atau jaringan limfoid atau dengan penetrasi langsung mukosa. 

Bakteri yang menempel pada sel M diserap oleh sitoplasma yang mengandung bakteri dan diekstrusi ke dalam ruang luminal. Dalam proses ini, sel M rusak dan lamina basal terbuka. Kondisi ini memberikan akses mudah ke patogen untuk invasi, yang memperburuk kondisi. 

Bakteri menginduksi proliferasi patch Payer melalui limfosit dan sel mononuklear dan menginduksi nekrosis dan akhirnya ulserasi. Patogen mencapai sistem retikuloendotelial melalui sistem limfatik dan aliran darah termasuk beberapa organ lainnya, yang paling sering kandung empedu di hampir semua kasus. 

Fase bakteremia awal yaitu 24 hingga 72 jam tidak menunjukkan gejala dan sementara karena bakteri ini difagositosis oleh makrofag dan monosit dalam sistem retikuloendotelial yang disebut bakteremia primer. 

Kapasitas patogen untuk tumbuh dalam sel imun ini membuatnya menjadi khas, dan multiplikasi bakteri intraseluler dalam sistem retikuloendotelial memaksa mereka untuk masuk kembali ke aliran darah yang menyebabkan bakteremia selama beberapa hari dan minggu yang dikenal sebagai bakteremia sekunder. 

Bakteremia sekunder adalah fase di mana gejala penyakit bermanifestasi. Seperti pada bakteri gram negatif lainnya, endotoksin memiliki peran penting dalam patogenesis. 

Lipopolisakarida menginduksi reaksi seperti syok, dan endotoksemia menyebabkan hiperaktivitas vaskular dan pelepasan katekolamin yang menyebabkan nekrosis fokal dan perdarahan.

Tanda dan Gejala

Gejala thypoid biasanya berkembang 1 - 2 minggu setelah seseorang terinfeksi bakteri Salmonella typhi. Dengan pengobatan, gejala demam tifoid akan segera membaik dalam waktu 3 sampai 5 hari.

Jika demam tifoid tidak diobati, biasanya akan memburuk selama beberapa minggu, dan ada risiko signifikan komplikasi yang mengancam jiwa. Tanpa pengobatan, diperlukan waktu berminggu-minggu  atau bahkan berbulan-bulan untuk pulih sepenuhnya, dan gejala dapat saja muncul kembali.

Gejala demam thypoid yang paling umum adalah :

  • Demam yang bisa mencapai 39 hingga 40 derajat celcius
  • Kelemahan
  • Nyeri perut 
  • Sakit kepala
  • Diare atau sembelit
  • Batuk
  • Kehilangan nafsu makan
  • Kadang muncul ruam datar dan bintik-bintik berwarna mawar

Jika penyakit berkembang, dapat menyebabkan gejala yang lebih serius seperti:

  • Kelelahan ekstrim
  • Sesak napas
  • Detak jantung tak teratur atau aritmia
  • Muntah darah dan tinja berdarah
  • Kotoran gelap seperti ter
  • Nyeri perut (abdominal pain) yang parah dan kekakuan
  • Kehilangan kesadaran dan tanda-tanda neurologis lainnya
  • Syok

Pemeriksaan

Anamnesa dan Pemeriksaan Fisik

Presentasi klinis Salmonella thypoid dan Salmonella paratyphoid serupa, meskipun artralgia lebih sering terjadi pada tifus. Mengkaji riwayat tempat tinggal tetap, riwayat perjalanan ke daerah endemik dan wabah, imunisasi, status sosial ekonomi, gaya hidup, onset dan lama sakit, riwayat obat, kemoprofilaksis malaria, dosis, dan interval obat. 

Riwayat paparan dan aktivitas terkait seperti air minum yang tidak murni, kontak dengan hewan, gigitan serangga, akomodasi, bantuan makanan yang kurang matang dalam mengecualikan penyakit menular lainnya. 

Thypoid adalah penyakit menular yang muncul dengan gejala yang tidak spesifik. Pasien mengeluh enterokolitis setelah 12 jam sampai 48 jam inokulasi. Seringkali, awalnya muncul dengan mual, muntah yang berkembang menjadi nyeri perut difus, kembung, anoreksia, dan diare yang dapat bervariasi dari diare ringan hingga berat dengan atau tanpa darah, diikuti oleh fase asimtomatik singkat dan demam.

Enterokolitis lebih menonjol pada Salmonella typhi, gejala enterokolitis umumnya berlangsung beberapa hari dan sembuh sendiri tanpa memerlukan intervensi medis kecuali pada orang tua dan anak anak. 

Pasien HIV dengan immunocompromised, terutama mereka dengan jumlah CD4 rendah, lebih sering datang dengan diare berat dan cenderung memiliki infeksi yang lebih serius.

Temuan pemeriksaan fisik bisa tidak spesifik. Pada minggu pertama, demam yang didokumentasikan dapat disertai dengan penurunan denyut jantung. Pada minggu kedua, temuan lebih umum seperti distensi abdomen. 

Ketika thypoid diperumit oleh perforasi ileum, pada pemeriksaan fisik biasanya ditemukan nyeri tekan, kekakuan, dan reflek untuk melindungi area perut mungkin muncul. Bintik-bintik atau makula berwarna mawar di perut bisa muncul berhubungan dengan demam tifoid tetapi jarang terjadi. 

Pasien tampak pucat, tertekan, dan dehidrasi dengan mata cekung, kulit kering, dan lesu. Beberapa pasien bisa mengalami ikterus pada  kulit dan sklera, tinja pucat, dan urin berwarna gelap ketika pasien memiliki batu empedu yang terkait dan patologi bilier lainnya. Pembesaran limpa pada palpasi juga dapat terjadi.

Jika diagnosis ditunda sampai minggu ketiga, bisa muncul gejala toksik, anoreksia, dan penurunan berat badan yang mencolok. Kemungkinan perforasi usus meningkat seiring waktu, yang memperburuk distensi abdomen dan peritonitis. 

Pasien menjadi takipnea dengan ronki di atas dasar paru pada auskultasi. Tanda-tanda komplikasi bisa muncul muncul seperti batuk kering karena pneumonia juga dapat hadir serta kekakuan leher karena meningitis. 

Walaupun nyeri dada karena miokarditis dan perikarditis. Pasien dari daerah endemik seperti India dan Afrika memiliki manifestasi neurologis yang lebih sering seperti delirium, psikosis, insomnia, kebingungan, apatis, dan dalam kasus yang sangat jarang, parkinsonisme. 

Gejala lain yang tidak biasa adalah nyeri epigastrium parah yang menjalar ke punggung karena pankreatitis, nyeri tulang karena osteomielitis, dan abses, yang dapat terjadi di bagian tubuh mana saja.

Pemeriksaan Penunjang

Kultur darah: Kultur darah merupakan mekanisme utama konfirmasi diagnosis demam thypoid, tersedia secara luas, dan tidak mahal atau sulit secara teknis. Kultur darah yang dilakukan selama bakteremia sekunder lebih sensitif meskipun 30-50% dari kultur mungkin negatif palsu tergantung pada teknik dan waktu.

Kultur feses: Kultur feses kurang efektif pada fase bakteremia penyakit. Kultur feses adalah diagnostik pada minggu kedua dan ketiga. Sensitivitas kultur tinja tergantung pada jumlah sampel tinja yang diambil dan durasi penyakit. 

Sumsum tulang: Kultur sumsum tulang adalah standar emas untuk diagnosis tifoid. Sampel sumsum tulang yang diaspirasi dikultur dalam media agar tertentu. Kultur sumsum tulang lebih sensitif daripada kultur darah karena lebih banyak mikroorganisme yang ada di sumsum tulang dengan sensitivitas 90%. Namun, tes ini sangat invasif dan mahal, sehingga tidak rutin digunakan untuk diagnosis dan pengobatan thypoid.

Tes Widal: Tes Widal adalah tes serologis untuk demam enterik, yang mendeteksi antibodi terhadap antigen O (permukaan) dan H (flagellar). Titer antibodi untuk antigen Anti-H yang lebih besar dari 1:160 dan lebih besar dari 1:80 untuk antigen anti-O masing-masing dianggap sebagai tingkat batas untuk memprediksi infeksi demam tifoid baru-baru ini di daerah endemik. 

Skin snip test: Punch biopsi dari bintik-bintik mawar yang khas dapat menghasilkan kultur positif hingga 63% dari kasus positif dengan pengobatan antibiotik terapeutik sebelumnya.

Polymerase chain reaction (PCR) Assay: Polymerase Chain Reaction (PCR) dapat memberikan identifikasi gen berbasis DNA dari beberapa serotipe seperti gen antigen H dan gen antigen O. Namun, sensitivitasnya bisa rendah karena konsentrasi bakteri yang rendah selama bakteremia. Pemeriksaan ini juga relatif mahal di beberapa daerah tertentu.

Enzyme-Linked Immunosorbent Assay (ELISA): ELISA mengidentifikasi antibodi terhadap antigen Vi polisakarida kapsuler yang mungkin membantu dalam mengidentifikasi pembawa tetapi jarang berguna pada penyakit akut.

Lain-lain: Kultur urin dan kultur isi duodenum melalui kapsul string hanya dilakukan dalam kondisi tertentu, tetapi dapat mengidentifikasi Salmonella typhi. Leukopenia dan neutropenia dapat dideteksi pada 15-25% kasus meskipun leukositosis juga dapat terlihat, terutama pada anak-anak. 

Tes fungsi hati mungkin menunjukkan pola hepatitis virus, meskipun protein C-reaktif non spesifik mungkin meningkat. Ketika diperoleh, pemeriksaan cairan serebrospinal dapat mengungkapkan pleositosis ringan (kurang dari 35 sel), meskipun sebagian besar biasa-biasa saja.

Elektrokardiogram, ultrasound, enzim hati dan tes fungsi, analisis urin, x-ray untuk mengevaluasi udara di bawah diafragma adalah beberapa evaluasi tambahan yang mungkin sesuai untuk mendiagnosis komplikasi penyakit lainnya.

Penatalaksanaan

Terapi Antibiotik: Terapi antibiotik merupakan penatalaksanaan utama untuk pasien dengan infeksi thypoid. Pemberian segera terapi antibiotik yang relevan melindungi dari komplikasi demam tifoid yang parah. Terapi obat awal pilihan tergantung pada kerentanan strain. 

Di sebagian besar wilayah, fluoroquinolones adalah obat pilihan yang paling efektif. Pada kondisi parah yang pengobatan segera menggunakan fluoroquinolones dapat diberikan secara empiris berdasarkan kecurigaan klinis sebelum hasil tes kultur diagnostik. Fluoroquinolones menyembuhkan sekitar 98% kasus dengan kekambuhan kurang dari 2%. 

Ciprofloxacin dengan dosis 500 mg per oral dua kali sehari selama 5-7 hari adalah obat golongan fluorokuinolon yang paling efektif. Pilihan lainnya adalah Amoksisilin (750 mg per oral 4 kali sehari selama sekitar 2 minggu), trimetoprim-sulfametoksazol (160 mg dua kali sehari selama 2 minggu), dan kloramfenikol (500 mg 4 kali sehari selama 2-3 minggu). 

Kasus yang tidak rumit dapat ditangani di rumah dengan antibiotik oral dan antipiretik. Pasien dengan komplikasi yang signifikan, termasuk muntah, diare, dan distensi abdomen, harus dirawat di rumah sakit. Terapi suportif tambahan dan antibiotik parenteral seperti sefalosporin generasi ketiga harus dilanjutkan sampai 5 hari setelah pemulihan. 

Strain yang resisten terhadap banyak obat (MDR) dan sangat resisten terhadap obat (XDR) telah berkembang di daerah endemik. Sifat intraseluler bakteri melindungi terhadap antibiotik ekstraseluler. 

Dalam kasus MDR, sefalosporin generasi ketiga (ceftriaxone, cefotaxime, dan cefixime oral 2g sekali sehari selama 2 minggu) dan azitromisin adalah pengobatan yang optimal dengan ciprofloxacin sebagai pengobatan alternatif. 

Tingkat kegagalan terapi ini hampir 5-10%, dengan tingkat kekambuhan 3-6%. Agen ini menghilangkan demam dalam waktu seminggu dengan tingkat pengangkutan tinja kurang dari 3%. Penambahan azitromisin dan sefiksim menurunkan tingkat kegagalan dan mengurangi durasi rawat inap.

Profilaksis vaksinasi: Penyakit thypoid telah berkurang sejak penemuan vaksinasi Salmonella typhi. Vaksin ini direkomendasikan untuk mereka yang bepergian ke daerah yang berisiko terpapar. 

Perawatan lain-lain: Perawatan simtomatik dan suportif sangat penting, seperti  mempertahankan hidrasi yang memadai selama diare, ventilasi dan oksigenasi yang tepat untuk komplikasi paru.

Pembedahan: Perbaikan bedah diindikasikan untuk komplikasi, seperti peritonitis dan perforasi ileum.

Pencegahan melalui sanitasi: Data epidemiologis mengungkapkan bahwa tifus lebih banyak terjadi di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, di daerah dengan air minum yang buruk, dan sanitasi yang buruk. Air minum yang aman, sanitasi, dan mengurangi kepadatan penduduk berkontribusi besar pada pengurangan jumlah kasus.

Komplikasi

Karena tempat utama invasi Salmonella adalah saluran pencernaan atau gastrointestinal (GI), komplikasi usus adalah hal yang paling sering terjadi. Iritasi gastrointestinal menyebabkan diare, dan hipertrofi yang menyebabkan obstruksi lumen dan konstipasi.

Dalam kasus yang parah, nekrosis patch Payer menyebabkan ulserasi, perdarahan, ulserasi, dan akhirnya perforasi ileum terminal. 

Penyebaran bakteri yang luas menyebabkan kegagalan multi organ karena septikemia. Hepatitis dan ensefalopati dapat terjadi pada 5-7% pasien thypoid. Infeksi intra abdominal menyebabkan abses hati dan limpa. Komplikasi paru antara lain abses paru, empiema, dan pembentukan fistula bronkopleural. 

Ensefalopati tifoid dapat terjadi pada 17% pasien dengan mortalitas sebesar 55%. Sakit kepala dan gejala neurologis lainnya seperti ketidakteraturan tidur, psikosis akut, mielitis, meningitis, kekakuan otot, dan defisit neurologis fokal. 

Miokarditis dan nefritis adalah konsekuensi dari fenomena toksik.Infeksi tulang dan sendi lebih sering terjadi pada anak-anak dengan anemia sel sabit, hemoglobinopati, dan penyakit tulang yang sudah ada sebelumnya dan paling sering mempengaruhi tulang panjang, terutama tulang paha, tibia, dan humerus. 

Keterlibatan sendi pada pasien thypoid menyebabkan artritis septik. Pasien dengan antigen HLA-B27 memiliki kemungkinan artritis reaktif yang lebih tinggi. Organ yang sebelumnya rusak, seperti infark dan aneurisma aorta, adalah tempat paling sering terjadinya abses metastatik. 

Komplikasi meningkat dengan durasi penyakit yang berkepanjangan sebelum rawat inap, durasi rawat inap yang lama, terapi antibiotik yang kurang tepat, dan sistem kekebalan pada pasien lemah dengan penyakit kronis seperti kanker, TB Paru, dan HIV. 

Hampir 3% dari pasien yang tidak dirawat dengan baik menjadi karier kronis. Pasien thypoid yang tidak diobati secara memadai terus mengeluarkan bakteri dan dianggap sebagai carrier kronis. Bakteri salmonella kronis yang menyebar ke kantung empedu dan jika tidak diobati, dapat dikaitkan dengan kanker kandung empedu.

Asuhan Keperawatan

Diagnosa, Luaran, dan Intervensi Keperawatan Sdki Slki Siki

1. Risiko Defisit Nutrisi (D.0032)

Luaran : Status Nutrisi Membaik (L.03030)

  • Verbalisasi keinginan untuk meningkatkan nutrisi meningkat
  • Pengetahuan tentang standar asupan nutrisi yang tepat meningkat
  • Penyiapan dan penyimpanan makanan yang aman meningkat
  • Sikap terhadap makanan/minuman sesuai dengan tujuan kesehatan
  • Frekuensi makan membaik
  • Indeks massa tubuh (IMT) membaik
  • Nafsu makan membaik
  • Membran mukosa membaik

Intervensi Keperawatan: 

a. Manajemen Nutrisi (I.03119)

  • Identifikasi status nutrisi
  • Identifikasi alergi dan intoleransi makanan
  • Identifikasi makanan yang disukai
  • Identifikasi kebutuhan kalori dan jenis nutrien
  • Identifikasi perlunya penggunaan selang nasogastrik
  • Monitor asupan makanan
  • Monitor berat badan
  • Monitor hasil pemeriksaan laboratorium
  • Lakukan oral hygiene sebelum makan bila perlu
  • Fasilitasi menentukan program diet 
  • Sajikan makanan secara menarik dengan suhu yang sesuai
  • Berikan makanan tinggi kalori dan tinggi protein
  • Berikan suplemen makanan jika perlu
  • Kolaborasi dengan ahli gizi untuk menentukan jumlah kalori dan jenis nutrien yang dibutuhkan jika perlu

b. Manajemen Gangguan Makan (I.03111)

  • Monitor asupan dan keluarnya makanan dan cairan serta kebutuhan kalori
  • Timbang berat badan secara rutin
  • Berikan penguatan positif terhadap keberhasilan target dan perubahan perilaku
  • Anjurkan membuat catatan harian tentang perasaan dan situasi pemicu pengeluaran makanan
  • Ajarkan pengaturan diit yang tepat
  • Ajarkan keterampilan koping untuk penyelesaian masalah perilaku makan
  • Kolaborasi dengan ahli gizi tentang target berat badan , kebutuhan kalori dan pilihan makanan 

2. Hipertermia (D.0130)

Luaran: Termoregulasi Membaik (L.14134)

  • Menggigil, Pucat, takipnea, dan takikardi menurun
  • Suhu tubuh membaik
  • Suhu Kulit membaik
  • Ventilasi membaik
  • Tekanan darah membaik

Intervensi Keperawatan: Manajemen Hipertermia (I.15506)

  • Identifikasi penyebab hipertermi
  • Monitor suhu tubuh
  • Monitor kadar elektrolit
  • Monitor Haluaran Urin
  • Monitor Komplikasi akibat hipertermia
  • Sediakan lingkungan yang dingin
  • Longgarkan atau lepaskan pakaian
  • Basahi dan kipasi permukaan tubuh
  • Berikan Cairan Oral
  • Ganti linen setiap hari atau lebih sering jika mengalami hiperhidrosis
  • Lakukan pendinginan eksternal
  • Anjurkan tirah baring
  • Kolaborasi pemberian cairan dan elektrolit intravena jika perlu

3. Diare (D.0020)

Luaran : Eliminasi Fekal membaik(L.04033)

  • Kontrol pengeluaran feses meningkat
  • Urgensi menurun
  • Nyeri abdomen menurun
  • Kram abdomen menurun
  • Konsistensi feses membaik
  • Frekuensi defekasi membaik
  • Peristaltik usus membaik

Intervensi Keperawatan: Manajemen Diare (I.03101)

  • Identifikasi penyebab diare
  • Identifikasi riwayat pemberian makanan
  • Identifikasi gejala invaginasi
  • Monitor warna, volume, frekuensi, dan konsistensi tinja
  • Monitor tanda dan gejala hipovolemia
  • Monitor iritasi dan ulserasi kulit di daerah perianal
  • Monitor jumlah pengeluaran diare
  • Monitor keamanan penyiapan makanan
  • Berikan asupan cairan oral, misalnya larutan gula garam, oralit, atau pedialit
  • Pasang jalur kanulasi intravena (infus)
  • Berikan cairan intravena jika perlu
  • Ambil sampel darah untuk pemeriksaan darah lengkap dan elektrolit
  • Ambil sampel feses untuk kultur jika perlu
  • Anjurkan makanan porsi kecil dan sering secara bertahap
  • Anjurkan menghindari makanan pembentuk gas, pedas, dan mengandung laktosa
  • Kolaborasi pemberian obat antimotilitas
  • Kolaborasi pemberian obat antispasmodik
  • Kolaborasi pemberian obat pengeras feses seperti atapulgit

4. Nyeri Akut (D.0077)

Luaran: Tingkat nyeri menurun (L.08066)

  • Keluhan nyeri menurun
  • Meringis menurun
  • Sikap protektif menurun
  • Gelisah dan kesulitan tidur menurun
  • Anoreksia, mual, muntah menurun
  • Ketegangan otot dan pupil dilatasi menurun
  • Pola napas dan tekanan darah membaik

Intervensi Keperawatan: Manajemen Nyeri (I.08238)

  • Identifikasi lokasi, karakteristik, durasi, frekuensi, kualitas, intensitas nyeri
  • Identifikasi skala nyeri
  • Identifikasi respon nyeri non verbal
  • Identifikasi faktor yang memperberat dan memperingan nyeri
  • Identifikasi pengetahuan dan keyakinan tentang nyeri
  • Identifikasi pengaruh budaya terhadap respon nyeri
  • Identifikasi pengaruh nyeri pada kualitas hidup
  • Monitor keberhasilan terapi komplementer yang sudah diberikan
  • Monitor efek samping penggunaan analgetik
  • Berikan teknik non farmakologis untuk mengurangi rasa nyeri (mis. TENS, hypnosis, akupresur, terapi musik, biofeedback, terapi pijat, aromaterapi, teknik imajinasi terbimbing, kompres hangat/dingin, terapi bermain)
  • Control lingkungan yang memperberat rasa nyeri (mis. Suhu ruangan, pencahayaan, kebisingan)
  • Fasilitasi istirahat dan tidur
  • Pertimbangkan jenis dan sumber nyeri dalam pemilihan strategi meredakan nyeri
  • Jelaskan penyebab, periode, dan pemicu nyeri
  • Jelaskan strategi meredakan nyeri
  • Anjurkan memonitor nyeri secara mandiri
  • Anjurkan menggunakan analgetik secara tepat
  • Ajarkan teknik non farmakologis untuk mengurangi rasa nyeri
  • Kolaborasi pemberian analgetik, jika perlu

5. Defisit Pengetahuan b/d kurang terpapar informasi (D.0111)

Luaran: Tingkat pengetahuan (L.12111)

  • Perilaku sesuai anjuran meningkat
  • Verbalisasi minat dalam belajar meningkat
  • Kemampuan menjelaskan pengetahuan tentang suatu topik meningkat
  • Kemampuan menggambarkan pengalaman sebelumnya yang sesuai dengan topik meningkat
  • Perilaku sesuai dengan pengetahuan meningkat
  • Pertanyaan tentang masalah yang dihadapi menurun
  • Persepsi yang keliru terhadap masalah menurun
  • Perilaku membaik

Intervensi Keperawatan: Edukasi kesehatan

  • Identifikasi kesiapan dan kemampuan menerima informasi
  • Identifikasi faktor-faktor yang dapat meningkatkan dan menurunkan motivasi perilaku hidup bersih dan sehat
  • Sediakan materi dan media pendidikan kesehatan 
  • Jadwalkan pendidikan kesehatan sesuai kesepakatan
  • Berikan kesempatan untuk bertanya
  • Jelaskan faktor resiko yang dapat mempengaruhi kesehatan
  • Ajarkan perilaku hidup bersih dan sehat
  • Ajarkan strategi yang dapat digunakan untuk meningkatkan perilaku hidup bersih dan sehat

Referensi:

Ashurst JV, Truong J, Woodbury B. 2021. Salmonella Typhi. Treasure Island (FL): StatPearls Publishing. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK519002/

Bhandari J, Thada PK, DeVos E. 2022. Typhoid Fever. Treasure Island (FL): StatPearls Publishing. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK557513/

Bhutta Z. A. 2006. Current concepts in the diagnosis and treatment of typhoid fever. BMJ (Clinical research ed.), 333(7558), 78–82. https://doi.org/10.1136/bmj.333.7558.78

Ingrid Koo. 2020. An Overview of Typhoid Fever. Verywell Health. https://www.verywellhealth.com/what-is-typhoid-fever-1958782

John L Brusch MD. 2022. Typhoid Fever. Medscape Emedicine. https://emedicine.medscape.com/article/231135-overview.

Pamela.C.A.et.al.2008. Nursing: Understanding Disease. Lippincott William & Wilkins : Norristown Road.

PPNI. 2017. Standart Diagnosis Keperawatan Indonesia (SDKI) edisi 1 cetakan II. DPP PPNI. Jakarta

PPNI. 2018. Standart Intervensi Keperawatan Indonesia (SIKI) edisi 1 cetakan II. DPP PPNI. Jakarta

PPNI. 2019. Standart Luaran Keperawatan Indonesia (SLKI) edisi 1 cetakan II. DPP PPNI. Jakarta

Veeraraghavan, et.al. 2018. Typhoid fever: issues in laboratory detection, treatment options & concerns in management in developing countries. Future science OA, 4(6), FSO312. https://doi.org/10.4155/fsoa-2018-0003.

Zul Hendry , Ners., M.Kep
Zul Hendry , Ners., M.Kep Dosen Program Studi Keperawatan di Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Yarsi Mataram

Posting Komentar untuk "Askep Thypoid Pendekatan Sdki Slki Siki"