Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Askep Abdominal Pain Sdki Slki Siki

Abdominal pain adalah nyeri dirasakan di mana saja di daerah di atas panggul sampai di bawah tulang rusuk. Abdominal pain adalah gejala umum yang dialami banyak orang dari segala usia, dan biasanya berasal dari salah satu organ perut, dan bisa disebabkan oleh berbagai kondisi. Pada tulisan ini, Repro Note akan merangkum mengenai konsep medik dan askep abdominal pain menggunakan pendekatan Sdki Slki dan Siki.

Tujuan:

  • Memahami definisi, penyebab, serta tanda dan gejala abdominal pain
  • Memahami pemeriksaan dan penatalaksanaan pada psien dengan abdominal pain
  • Memahami masalah keperawatan yang sering muncul pada askep abdominal pain menggunakan pendekatan Sdki
  • Merumuskan luaran dan kriteria hasil pada askep abdominal pain menggunakan pendekatan Slki
  • Melaksanakan Intervensi keperawatan pada askep abdominal pain menggunakan pendekatan Siki
  • Melakukan edukasi pasien pada askep abdominal pain
Askep Abdominal Pain Sdki Slki Siki
Image by OpenStax on wikimedia.org

Konsep Medik dan Askep Abdominal Pain

Pendahuluan

Abdominal pain adalah rasa nyeri di perut,  baik perut bagian atas atau bawah dan dapat berkisar dari nyeri ringan sampai nyeri akut yang parah. 

Abdominal pain adalah gejala yang paling penting dari proses patologis akut abdomen dan merupakan salah satu alasan paling umum kunjungan pasien ke instalasi gawat darurat di rumah sakit dengan insiden sekitar 10-12% secara global. 

Penyebab gejala abdominal pain bervariasi bisa termasuk penyakit kandung empedu, ulkus peptikum, keracunan makanan, divertikulitis, apendisitis, kanker, masalah ginekologi misalnya, fibroid, kista, dan penyakit menular seksual, dan masalah pembuluh darah. Beberapa wanita juga bisa mengalami abdominal pain selama kehamilan.

Abdominal pain bisa bersifat akut atau kronis dengan karakteristik nyeri tajam atau nyeri tumpul. Lokasinya bisa di kuadran kanan atau kiri atas, kuadran kanan atau kiri bawah, tengah, dan bawah.

Perawatan abdominal pain tergantung pada penyebabnya dan mencakup observasi, obat-obatan, dan prosedur pembedahan. Prognosisnya tergantung pada penyebab dan ketepatan perawatan medis serta diagnosis.

Penyebab

Berbagai kelainan intra abdomen yang dapat menyebabkan abdominal pain, beberapa bersifat sederhana tetapi ada juga yang mengancam nyawa dan membutuhkan diagnosis serta tindakan pembedahan yang cepat.

Terdapat banyak organ di abdomen termasuk hati, ginjal, lambung, duodenum, jejnum, ilium, kolon, dan pembuluh darah seperti aorta abdominalis. Setiap kerusakan atau penyakit pada salah satu organ ini dapat menyebabkan abdominal pain. 

Secara umum, Abdominal pain biasanya disebabkan oleh distensi usus, peradangan organ perut, cedera traumatis, dan kurangnya suplai darah atau iskemia suatu organ didalam perut.Pada kondisi tertentu,  Penyebab abdominal pain bisa tidak teridentifikasi, yaitu terjadi pada sekitar sepertiga kasus.

Sebagian besar kasus nyeri perut ringan dan dapat dikelola secara konservatif. Penyebab paling umum dari rasa sakit di perut adalah gastroenteritis atau diare, yang terjadi pada sekitar 13% kasus dan sindrom iritasi usus besar (IBS) yaitu suatu kondisi yang melibatkan hipersensitivitas usus sekitar  8% pasien. Penyebab umum lainnya antara lain gangguan pencernaan, gastritis, konstipasi, dan intoleransi laktosa.

Pada sekitar 10% kasus, abdominal pain disebabkan oleh kondisi serius. Istilah akut Abdomen digambarkan sebagai nyeri perut yang parah dan tiba-tiba yang memerlukan intervensi bedah. Penyakit yang biasa muncul terkait akut abdomen antara lain penyakit kandung empedu dan radang usus buntu atau apendisitis. 

Penyebab serius lainnya termasuk obstruksi usus sering dari adhesi pasca operasi, iskemia mesenterika, perforasi usus, tukak lambung, pankreatitis, hernia inguinalis, hernia skortalis, divertikulitis dan tumor organ. Masalah pada saluran kemih, seperti pielonefritis akut, dan patologi ginekologi juga dapat muncul dengan keluhan abdominal pain.

Beberapa penyakit yang menyebabkan abdominal pain juga lebih sering terjadi pada kelompok usia tertentu. Misalnya intususepsi, di mana usus terlipat dengan sendirinya, cukup umum terjadi pada anak-anak. Sedangkan aneurisma aorta perut sebagian besar terjadi pada populasi lanjut usia.

Karakteristik Abdominal Pain

Berbagai penyakit intra-abdominal dan ekstra-abdomen bertanggung jawab atas terjadinya abdominal pain. Karakteristik abdominal pain dapat dibagi menjadi tiga kategori berdasarkan jalur neurologis:

Nyeri somatik (parietal)

Nyeri somatik biasanya merupakan hasil dari iritasi peritoneum parietal yang disebabkan oleh peradangan, infeksi atau reaksi kimia. Ini disuplai oleh serabut saraf bermielin. Itu terlokalisir dan konstan. Saat proses penyakit berkembang dan mengiritasi peritoneum parietal, kita dapat menimbulkan kelembutan, penjagaan, dan kekakuan. Pasien lebih suka berbaring tidak bergerak.

Nyeri viseral

Nyeri Viseral disebabkan oleh peregangan dinding visera berongga, yang dipersarafi oleh serat yang tidak bermielin. Sifatnya difus dan intermiten, nyeri tumpul dan kolik. Pasien bisa terus berguling-guling di tempat  tidur. Terasa di daerah perut yang berkorelasi dengan segmen somatik daerah embrio. Struktur usus depan, tengah dan belakang berhubungan dengan perut bagian atas, tengah dan bawah, masing-masing.

Nyeri viseral dapat dirasakan jauh dari proses penyakit yang sebenarnya, seperti nyeri apendisitis akut dirasakan di sekitar umbilikus pada awalnya karena sesuai dengan distribusi somatik T10.

Nyeri Alih

Nyeri alih didefinisikan sebagai rasa sakit yang dirasakan jauh dari tempat asalnya. Asal anatomi yang sama atau persarafan akar saraf yang sama adalah alasan utama untuk rasa sakit tersebut

Tanda dan Gejala

Abdominal pain dapat muncul dengan cara yang berbeda. Berdasarkan lokasi spesifik, nyeri perut dapat bersifat umum atau terlokalisasi. 

Nyeri perut yang bersifat umum adalah jenis yang terjadi di lebih dari satu kuadran perut. Gangguan pencernaan dan gastroenteritis biasanya muncul dengan keluhan nyeri umum di hampir semua kuadran perut. 

Sedangkan abdominal pain terlokalisir adalah jenis nyeri yang dirasakan di area tertentu di perut dan biasanya disebabkan oleh penyakit atau peradangan pada organ perut yang berada di kuadran tersebut.

Misalnya, radang usus buntu atau apendisitis biasanya muncul dengan rasa sakit di kuadran kanan bawah, penyakit tukak lambung muncul dengan rasa sakit di daerah epigastrium, dan kolesistitis muncul dengan rasa sakit di perut kanan atas di bawah tulang rusuk. Nyeri perut yang menjalar ke punggung mungkin disebabkan oleh pankreatitis atau aneurisma aorta.

Abdominal pain juga mungkin memiliki karakteristik yang berbeda. Nyeri dapat digambarkan sebagai kram, yang biasanya disebabkan oleh gas, atau pada wanita bisa juga disebabkan oleh  menstruasi.

Obstruksi usus juga bisa menjadi penyebab nyeri perut seperti kram. Gambaran lain dari nyeri adalah kolik, terjadi sesaat tetapi biasanya parah, seperti jenis yang berhubungan dengan batu empedu dan batu ginjal.

Abdominal pain biasanya juga disertai dengan gejala lain pada saluran pencernaan. Gejala yang biasa terjadi antara lain kembung, muntah dan perubahan gerakan usus seperti diare.Gejala lain yang mungkin menyertai abdominal pain tersebut  tergantung pada penyebabnya

Pemeriksaan

Pemeriksaan Nyeri Perut

Sangat penting untuk menganalisis nyeri perut dengan penekanan khusus pada enam hal yaitu onset, perkembangan, migrasi, karakter, intensitas, dan lokalisasi.

Onset

Abdominal pain mungkin trjadi secara tiba-tiba, cepat, atau bertahap. Onset nyeri yang tiba-tiba umumnya berhubungan dengan perforasi saluran cerna dari tukak lambung atau duodenum, divertikulum kolon, atau benda asing. Penyebab umum lainnya termasuk ruptur kehamilan ektopik, infark mesenterika, ruptur aneurisma aorta, dan emboli pembuluh darah perut.

Nyeri onset cepat dimulai dalam beberapa detik dan terus meningkat dalam beberapa menit berikutnya. Nyeri dengan onset cepat dikaitkan dengan kolesistitis, pankreatitis, obstruksi usus, divertikulitis, radang usus buntu, batu ureter, dan ulkus lambung atau duodenum.

Nyeri onset bertahap adalah nyeri yang perlahan menjadi lebih parah setelah beberapa jam atau bahkan hari. Nyeri dengan onset bertahap umumnya terkait dengan neoplasma, proses inflamasi kronis, dan obstruksi usus besar. Banyak kondisi intra-abdomen lain yang berhubungan dengan nyeri dengan onset bertahap, membuat diagnosis yang akurat dari riwayat lebih sulit dengan gejala ini daripada nyeri dengan onset yang tiba-tiba atau cepat.

Perkembangan

Sangatlah penting dalam diagnostik untuk menentukan perkembangan nyeri selama interval dari waktu onset sampai pasien mencari pertolongan medis. Apakah rasa sakitnya sudah berkurang atau malah bertambah ?. Apakah ada interval sama sekali tidak adanya rasa sakit, atau apakah rasa sakit itu selalu ada, hanya berubah sifatnya?. 

Dari informasi ini, klinisi mungkin dapat  mengidentifikasipenyebab yang menimbulkan nyeri mendadak sehingga kemudian menentukan tindakan yang tepat untuk mengatasinya.

Serangan nyeri perut intermiten yang berkembang menjadi nyeri yang menetap dan konstan menunjukkan adanya obstruksi usus halus dengan gangguan vaskular yang akan menyebabkan komplikasi nekrosis pada usus yang terlibat.

Migrasi

Nyeri yang "bergeser" dari tempat awal onset ke lokasi lain di perut paling sering dikaitkan dengan apendisitis akut di mana nyeri periumbilikal atau epigastrium (visceral) yang muncul pada awal perjalanan penyakit diganti dengan kuadran kanan bawah (somatik). Nyeri di kemudian hari ketika peritoneum parietal terlibat dengan proses inflamasi.

Nyeri yang dihasilkan oleh iritasi peritoneum parietal oleh isi duodenum yang bocor dari ulkus duodenum yang berlubang dapat dimulai di epigastrum dan dapat bermigrasi ke kuadran bawah perut atau panggul tergantung pada jalur yang dilalui bahan yang bocor melalui rongga perut.

Karakter

Menentukan karakter atau jenis nyeri yang dialami pasien sangat penting dalam menemukan proses patologis yang mendasarinya. Karena deskripsi nyeri pasien harus murni subjektif, penting bahwa dokter atau perawat berkomunikasi dengan kepada pasien dengan jelas sehingga karakter nyeri yang tepat dapat diidentifikasi. 

Pasien biasanya akan membutuhkan bantuan dokter atau perawat dalam menggambarkan nyeri dengan menyatakan persamaan atau perbandingan, seperti nyeri tertusuk, nyeri terbakar, atau nyeri tertekan. Nyeri perut dapat dicirikan sebagai kram, tumpul, atau sakit dan sebagai konstan atau intermiten.

Nyeri perut kram ditandai dengan rasa sakit yang meningkat intensitasnya dalam gelombang pendek hingga maksimum dan kemudian tiba-tiba berhenti untuk periode tanpa rasa sakit sama sekali. Interval antara nyeri kram membantu menemukan lokasi obstruksi dengan interval bebas nyeri yang pendek pada obstruksi yang lebih proksimal dan interval bebas nyeri yang lebih lama pada obstruksi yang lebih distal.

Nyeri perut yang tumpul atau nyeri yang konstan biasanya disebabkan oleh distensi atau edema pada dinding viskus yang berongga. Nyeri dari peregangan kapsul hati dan limpa juga dapat dirasakan sebagai nyeri tumpul.

Ketika viskus berongga seperti kandung empedu distensi, pasien akan mengalami rasa sakit yang konstan dan bersifat tumpul. Ketika kandung empedu berkontraksi melawan obstruksi, peregangan dinding kandung empedu tiba-tiba meningkat, menghasilkan peningkatan rasa sakit di samping nyeri tumpul konstan yang sudah ada kondisi ini menggambarkan terjadinya kolik kandung empedu.

Intensitas

Setiap individu mempersepsikan intensitas nyeri secara berbeda. Intensitas nyeri pada pasien individu seringkali dapat dinilai dari cara pasien meresponsnya secara fisik. Pasien dengan peritonitis (nyeri somatik) selalu berbaring diam, mungkin pada satu sisi atau yang lain dengan lutut dan pinggul tertekuk. Sedangkan pasien dengan nyeri yang timbul dari visera berongga atau padat (nyeri visceral) tidak berbaring diam tetapi terus-menerus mengubah posisi atau bergerak. 

Contohnya seorang pasien dengan onset tiba-tiba peritonitis akibat perforasi ulkus duodenum, Pasien akan segera menghentikan aktivitas apapun yang dia lakukan pada saat perforasi, cepat duduk atau berbaring dan tetap diam.

Sebaliknya, pasien yang mengalami nyeri perut yang disebabkan oleh distensi akut kandung empedu tidak akan dapat menemukan kenyamanan dengan berbaring dalam posisi apa pun, tetapi akan terus bergerak sebagai upaya untuk meredakannya. 

Lokalisasi

Nyeri viseral akibat peregangan otot polos terlokalisasi di salah satu dari tiga zona garis tengah perut yaitu epigastrium, mid abdominal, dan perut bagian bawah. Nyeri inibiasanya mencakup beberapa segmen tubuh dan tergantung pada penyebabnya, bervariasi dari nyeri tumpul, nyeri konstan hingga nyeri kram. Mual, muntah, pucat, dan berkeringat umumnya jiga muncul pada nyeri viseral.

Nyeri somatik terlokalisir dengan jelas, terletak asimetris dan meningkat pada inspirasi dalam atau adanya tekanan pada dinding perut.

Salah satu prosedur pemeriksaan fisik yang paling berguna untuk mengidentifikasi adanya nyeri perut yang berasal dari somatik adalah dengan meminta pasien untuk membusungkan perutnya secara bergantian dengan mendorong umbilikusnya untuk menyentuh tangan pemeriksa. 

Prosedur peregangan peritoneum parietal ini sering dapat mengidentifikasi lokasi nyeri somatik dengan pengamatan sederhana. Hal ini sangat berguna dalam pemeriksaan anak-anak, karena lokasi subjektif dari nyeri tanpa palpasi perut yang sebenarnya oleh dokter dapat meniadakan salah tafsir dari kecemasan anak. 

Karena saraf serebrospinal yang mensuplai sensasi ke permukaan peritoneum anterior dan lateral bersifat unilateral, setiap rangsangan pada permukaan peritoneum parietal  cenderung akan dilateralisasi. Gejala Mual, muntah, pucat, dan berkeringat jarang terkait dengan nyeri somatik.

Pemeriksaan Fisik

Pemeriksaan umum dan tanda vital mencakup Penampilan, suhu, nadi, tekanan darah, frekuensi pernafasan, saturasi oksigen, GCS, pengukuran glukosa darah dan skor nyeri.

Inspeksi: Dengan persetujuan pasien, periksa kulit perut untuk mencari bekas luka, dilatasi vena, erupsi kulit, perdarahan atau tanda-tanda trauma, benda asing dan luka. Distensi abdomen, adanya massa  dan genitalia eksterna.

Palpasi: Fokus pada lokasi nyeri tekan, tanda-tanda peritonisme dan palpasi massa. Perut dibagi menjadi kuadran kanan atas, kanan bawah, kiri atas dan kiri bawah. Lokalisasi perlunakan akan memandu identifikasi masalah yang berkaitan dengan area itu. Yang perlu diperhatikan adalah bahwa seseorang dapat mengalami nyeri perut difus yang menyebar ke lebih dari satu kuadran, seperti nyeri akibat batu ginjal bisa meluas dari daerah lumbar ke fossa iliaka dan selangkangan.

Perkusi: Bermanfaat untuk menilai udara intraperitoneum, derajat asites, loop usus berisi gas dan peritonitis. 

Auskultasi: Memberikan informasi tentang status usus dan vaskular. Tidak ada atau berkurangnya bising usus menunjukkan ileus, iskemia mesenterika, penggunaan narkotik atau peritonitis. 

Bising usus hiperaktif menunjukkan obstruksi usus kecil, enteritis atau usus iskemik awal. Suara denting bernada tinggi mencerminkan obstruksi mekanis.

Pemeriksaan colok dubur: Berguna untuk mendeteksi patologi perianal dan rektal seperti hemoroid, fisura dan fistula, perdarahan usus intraluminal, proktitis dan konstipasi. 

Beberapa hal yang harus diwaspadai karena kemungkinan patologi serius jika terjadi salah satu kondisi klinis berikut, yaitu:

  • Nyeri perut sebelum muntah
  • Hematemesis atau hematokezia
  • Kebingungan
  • Gejala keracunan
  • Tanda-tanda syok atau dehidrasi
  • Tenderness  lokal atau  umum
  • Kekakuan
  • Tidak ada bising usus

Pemeriksaan Penunjang

Pemeriksaan laboratorium mencakup pemeriksaan darah lengkap dan jenis pemeriksaan lain yang disesuaikan dengan kondisi riwayat klinis pasien.

Pemeriksaan Pencitraan diagnostik mencakup X-ray, ultrasonografi, pemindaian computed tomography (CT Scan) dan magnetic resonance imaging (MRI).

CT Scan sensitif dan akurat dalam mendiagnosis apendisitis akut, penyakit dinding usus, organ padat, batu saluran kemih, iskemia mesenterika dan struktur retroperitoneal. Hal ini berguna dalam membedakan obstruksi usus mekanik vs paralitik.

CT scan abdomen telah menjadi modalitas pencitraan pilihan. Struktur intraperitoneal dan ekstraperitoneal dapat divisualisasikan melalui CT scan dengan baik. Hal Ini membantu untuk mengurangi morbiditas dan mortalitas. 

Penatalaksanaan

Tujuan terapi untuk pasien nyeri perut akut adalah stabilisasi primer, mitigasi dari gejala, diagnosis dan pengobatan penyebab.

Stabilisasi Primer

Ketidakstabilan hemodinamik dapat terjadi pada pasien dengan ciri-ciri berikut:

  • Usia yang ekstrim
  • Keadaan immunocompromised
  • Tanda-tanda vital tidak normal
  • Tanda-tanda dehidrasi

Resusitasi dini dan identifikasi penyebab utama adalah prioritas penatalaksanaan mencakup: oksigen, monitor jantung, jalur IV  dan tanda vital. Sampel darah harus diambil untuk pemeriksaan rutin. Antisipasi perlunya Transfusi darah pada kondisi hemoragik seperti ruptur aneurisma aorta abdominalis, perdarahan GI masif, ruptur kehamilan ektopik, dan ruptur limpa traumatis. 

Analgesik

Manajemen nyeri yang  terlalu dini bisa menutupi temuan fisik, menunda diagnosis atau meningkatkan morbiditas dan mortalitas. Analgesik dalam bentuk parasetamol, NSAID dan opioid bisa digunakan tergantung pada skor nyeri. 

Antasida dan Antiemetik

Antasida bisa meredakan nyeri seperti terbakar karena produksi asam lambung. Antiemetik seperti ondansetron dan metoklopramid berguna untuk meredakan mual dan muntah. Pemasangan NGT sangat penting pada pasien dengan obstruksi usus kecil untuk dekompresi perut dan meringankan gejala. 

Antibiotik

Pada kondisi infeksi, pemberian antibiotik bermanfaat dalam penghentian proses penyakit dan pemulihan dini. Antibiotik harus mencakup gram negatif anaerobik dan aerobik dan diperluas ke gram positif patogen juga. 

Asuhan Keperawatan

Diagnosa, Luaran, dan Intervensi Keperawatan Sdki Slki Siki

1. Nyeri Akut (D.0077)

Luaran: Tingkat Nyeri menurun (L.08066)

  • Keluhan nyeri menurun
  • Meringis, sikap protektif, dan gelisah menurun
  • Kesulitan tidur menurun
  • Anoreksia menurun
  • Mual muntah menurun
  • Frekuensi nadi dan tekanan darah membaik
  • Nafsu makan dan pola tidur membaik

Intervensi Keperawatan: 

a. Manajemen Nyeri (I. 08238)

  • Observasi lokasi, karakteristik, durasi, frekuensi, kualitas, intensitas nyeri
  • Identifikasi skala nyeri
  • Identifikasi respon nyeri non verbal
  • Identifikasi faktor yang memperberat dan memperingan nyeri
  • Identifikasi pengetahuan dan keyakinan tentang nyeri
  • Identifikasi pengaruh budaya terhadap respon nyeri
  • Identifikasi pengaruh nyeri pada kualitas hidup
  • Monitor keberhasilan terapi komplementer yang sudah diberikan
  • Monitor efek samping penggunaan analgetik
  • Berikan teknik nonfarmakologis untuk mengurangi rasa nyeri (mis. TENS, hypnosis, akupresur, terapi musik, biofeedback, terapi pijat, aroma terapi, teknik imajinasi terbimbing, kompres hangat/dingin, terapi bermain)
  • Kontrol lingkungan yang memperberat rasa nyeri (mis. Suhu ruangan, pencahayaan, kebisingan)
  • Fasilitasi istirahat dan tidur
  • Pertimbangkan jenis dan sumber nyeri dalam pemilihan strategi meredakan nyeri
  • Jelaskan penyebab, periode, dan pemicu nyeri
  • Jelaskan strategi meredakan nyeri
  • Anjurkan memonitor nyri secara mandiri
  • Anjurkan menggunakan analgetik secara tepat
  • Ajarkan teknik nonfarmakologis untuk mengurangi rasa nyeri
  • Kolaborasi pemberian analgetik, jika perlu

b. Pemberian Analgetik (I.08243)

  • Identifikasi karakteristik nyeri (mis. Pencetus, pereda, kualitas, lokasi,intensitas, frekuensi, durasi)
  • Identifikasi riwayat alergi obat
  • Identifikasi kesesuaian jenis analgesik (mis. Narkotika, non-narkotika, atau NSAID) dengan tingkat keparahan nyeri
  • Monitor tanda-tanda vital sebelum dan sesudah pemberian analgesik
  • Monitor efektifitas analgesik
  • Diskusikan jenis analgesik yang disukai untuk mencapai analgesia optimal, jika perlu
  • Pertimbangkan penggunaan infus kontinu, atau bolus opioid untuk mempertahankan kadar dalam serum
  • Tetapkan target efektifitas analgesic untuk mengoptimalkan respon pasien
  • Dokumentasikan respon terhadap efek analgesik dan efek yang tidak diinginkan
  • Jelaskan efek terapi dan efek samping obat
  • Kolaborasi pemberian dosis dan jenis analgesik, sesuai indikasi

2. Nyeri kronis (D.0078)

Luaran: Tingkat Nyeri menurun (L.08066)

  • Keluhan nyeri menurun
  • Merigis menurun
  • Sikap protektif menurun
  • Gelisah dan kesulitan tidur menurun
  • Anoreksia, mual, muntah menurun
  • Ketegangan otot dan pupil dilatasi menurun
  • Pola napas dan tekanan darah membaik

Intervensi Keperawatan:

a. Manajemen Nyeri (I.08238)

b. Perawatan Kenyamanan (I.08245)

  • Identifikasi gejala yang tidak menyenangkan
  • Identifikasi pemahaman tentang kondisi, situasi dan perasaannya
  • Identifikasi masalah emosional dan spiritual
  • Berikan posiis yang nyaman
  • Berikan kompres dingin atau hangat
  • Ciptakan lingkungan yang nyaman
  • Berikan pemijatan
  • Berikan terapi akupresur
  • Berikan terapi hipnotis
  • Dukung keluarga dan pengasuh terlibat dalam terapi
  • Diskusikan mengenai situasi dan pilihan terapi
  • Jelaskan mnegenai kondisi dan pilihan terapi/ pengobatan
  • Ajarkan terapi relaksasi
  • Ajarkan latihan pernafasan
  • Ajarkan tehnik distraksi dan imajinasi terbimbing
  • Kolaborsi pemberian analgesic, antipruritis, anthihistamin, jika perlu

3. Ansietas (D.0080)

Luaran: Tingkat Ansietas menurun (L.09093)

  • Verbalisasi kebingungan dan khawatir akibat kondisi yang dihadapi menurun
  • Perilaku gelisah dan tegang menurun
  • Palpitasi, tremor, dan pucat menurun
  • Konsentrasi dan pola tidur membaik
  • Orientasi membaik

Intervensi: Reduksi ansietas (I.09314)

  • Identifikasi saat tingkat ansietas berubah seperti Kondisi, waktu, dan stressor.
  • Identifikasi kemampuan mengambil keputusan
  • Monitor tanda anxietas baik verbal dan non verbal
  • Ciptakan suasana  terapeutik untuk menumbuhkan kepercayaan
  • Temani pasien untuk mengurangi kecemasan, jika memungkinkan
  • Pahami situasi yang membuat ansietas
  • Dengarkan dengan penuh perhatian
  • Gunakan pedekatan yang tenang dan meyakinkan
  • Motivasi mengidentifikasi situasi yang memicu kecemasan
  • Diskusikan perencanaan  realistis tentang peristiwa yang akan datang
  • Jelaskan prosedur, termasuk sensasi yang mungkin dialami
  • Informasikan secara faktual mengenai diagnosis, pengobatan, dan prognosis
  • Anjurkan keluarga untuk tetap bersama pasien, jika perlu
  • Anjurkan melakukan kegiatan yang tidak kompetitif, sesuai kebutuhan
  • Anjurkan mengungkapkan perasaan dan persepsi
  • Latih kegiatan pengalihan, untuk mengurangi ketegangan
  • Latih penggunaan mekanisme pertahanan diri yang tepat
  • Latih teknik relaksasi
  • Kolaborasi pemberian obat anti ansietas, jika perlu

Referensi:

Donnelly, F., Feo, R., Jangland, E., & Muntlin Athlin, Å. 2019. The management of patients with acute abdominal pain in the emergency department: A qualitative study of nurse perceptions. Australasian Emergency Care. doi:10.1016/j.auec.2019.04.002 

Dunlap, J. J., & Patterson, S. (2020). Assessing Abdominal Pain. Gastroenterology Nursing, 43(3), 267–270. doi:10.1097/sga.0000000000000531 

Mehta H. 2016. Abdominal Pain. Clinical Pathways in Emergency Medicine: Volume I, 329–345. https://doi.org/10.1007/978-81-322-2710-6_26

PPNI, 2017.  Standart Diagnosis Keperawatan Indonesia (SDKI) edisi 1 cetakan II. DPP PPNI. Jakarta

PPNI, 2018.  Standart Intervensi Keperawatan Indonesia edisi (SIKI) 1 cetakan II. DPP PPNI. Jakarta

PPNI, 2019.  Standart  Luaran Keperawatan Indonesia (SLKI) edisi 1 cetakan II. DPP PPNI. Jakarta

Sherman R. 1990.  Abdominal Pain. In: Walker HK, Hall WD, Hurst JW, editors. Clinical Methods: The History, Physical, and Laboratory Examinations. 3rd edition. Boston: Butterworths. Chapter 86. Available from: https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK412/

Zul Hendry , Ners., M.Kep
Zul Hendry , Ners., M.Kep Dosen Program Studi Keperawatan di Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Yarsi Mataram

Posting Komentar untuk "Askep Abdominal Pain Sdki Slki Siki"