Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Askep Kanker Paru Sdki Slki Siki

Kanker paru  adalah jenis kanker yang awalnya terbentuk di jaringan paru-paru dan merupakan penyebab utama kematian akibat kanker di seluruh dunia. Terdapat dua jenis utama kanker paru, yaitu small cell lung carcinoma (SCLC) dan non-small cell lung carcinoma (NSCLC). Kanker paru-paru dimulai di paru-paru dan dapat menyebar ke kelenjar getah bening atau organ lain dalam tubuh. Pada tulisan ini, Repro Note akan merangkum mengenai askep kanker paru menggunakan pendekatan Sdki Slki Siki.

Tujuan:

  • Memahami gambaran umum, tipe, epidemiologi, penyebab, tanda gejala, dan patofisiologi kanker paru.
  • Memahami pemeriksaan, penatalaksanaan, pencegahan, dan komplikasi kanker paru
  • Merumuskan diagnosa keperawatan pada askep kanker paru menggunakan pendekatan Sdki
  • Merumuskan Luaran dan kriteria hasil pada askep kanker paru menggunakan pendekatan Slki
  • Melaksanakan intervensi keperawatan pada askep kanker paru menggunakan pendekatan Siki
  • Melaksanakan evaluasi keperawatan pada askep kanker paru
  • Melakukan edukasi pasien dan keluarga pada askep kanker paru
Askep Kanker Paru Sdki Slki Siki
Image by Cancer Research UK on Wikimedia.org

Konsep Medik dan Askep Kanker Paru

Pendahuluan

Kanker paru merupakan jenis kanker yang paling umum di seluruh dunia. Seringkali tidak menimbulkan gejala sampai membesar di dalam paru-paru atau bermetastasis ke area lain di tubuh. Merokok adalah faktor risiko utama, tetapi juga dapat mempengaruhi non-perokok. 

Di Amerika Serikat, kanker paru-paru adalah penyebab utama kematian akibat kanker, dengan tingkat kelangsungan hidup lima tahun rata-rata 15 persen. 

Kanker paru-paru dikategorikan menjadi small cell Lung Carcinoma (SCLC)  atau Non-small cell lung carcinoma (NSCLC) misalnya, adenokarsinoma, karsinoma sel skuamosa, karsinoma sel besar. Kategori ini digunakan digunakan untuk memudahkan dalam keputusan pengobatan dan menentukan prognosis. 

Tanda dan gejala dapat bervariasi tergantung pada jenis tumor dan tingkat metastasis. Evaluasi diagnostik pasien dengan suspek kanker paru meliputi diagnosis jaringan, pemeriksaan lengkap, evaluasi metastasis, dan evaluasi pasien fungsional. 

Diagnosis histologis dapat diperoleh dengan sitologi dahak, torakosentesis, biopsi kelenjar getah bening yang dapat diakses, bronkoskopi, aspirasi jarum transtorakal, torakoskopi dengan bantuan video, atau torakotomi. 

Evaluasi awal untuk penyakit metastasis bergantung pada riwayat pasien dan pemeriksaan fisik, pemeriksaan laboratorium, computed tomography dada, tomografi emisi positron, dan konfirmasi jaringan keterlibatan mediastinum. 

Evaluasi lebih lanjut untuk metastasis tergantung pada presentasi klinis. Perawatan dan prognosis terkait erat dengan jenis dan stadium tumor yang diidentifikasi. NSCLC tahap lanjut diobati dengan pendekatan multimodalitas termasuk radioterapi, kemoterapi, dan perawatan paliatif. 

Kemoterapi yang dikombinasikan dengan radioterapi untuk penyakit terbatas adalah penatalaksanaan utama untuk karsinoma sel kecil (SCLC). Menghindari atau berhenti dari kebiasaan merokok merupakan komponen penting utama dari perawatan primer preventif.

Epidemiologi

Kanker paru adalah kanker yang paling sering didiagnosis dan penyebab utama kematian akibat kanker pada pria pada tahun 2008 secara global. Bagi wanita, kanker paru-paru adalah kanker keempat yang paling sering didiagnosis dan penyebab utama kedua kematian akibat kanker. 

Secara keseluruhan, kanker paru-paru menyumbang 13% atau 1,6 juta dari total kasus kanker dan 18% atau 1,4 juta kematian terkait kanker di seluruh dunia pada tahun 2008.

Insiden kanker paru-paru dan angka kematian tertinggi di Amerika Serikat dan negara maju. Sebaliknya, tingkat kanker paru-paru di wilayah geografis terbelakang, termasuk Amerika Tengah dan sebagian besar Afrika lebih rendah. 

Negara-negara yang lebih maju memiliki insiden dan angka kematian yang lebih tinggi terkait kanker paru-paru baik pada pria atau wanita daripada negara-negara kurang berkembang.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan bahwa kematian akibat kanker paru-paru di seluruh dunia akan terus meningkat, sebagian besar sebagai akibat dari peningkatan penggunaan tembakau global, terutama di Asia. 

Penggunaan tembakau adalah faktor risiko utama untuk kanker paru-paru, dan sebagian besar dari semua karsinoma paru disebabkan oleh efek merokok. Meskipun ada upaya untuk kampanye dan pembatasan merokok tembakau, terdapat sekitar 1,1 miliar perokok di seluruh dunia, dan jika tren saat ini terus berlanjut, jumlah itu akan meningkat menjadi 1,9 miliar pada tahun 2025.

Terlepas dari ketersediaan teknologi diagnostik dan genetik baru, kemajuan dalam teknik bedah, serta pengembangan perawatan biologis baru, tingkat kelangsungan hidup secara keseluruhan untuk penderita kanker paru-paru di Amerika Serikat tetap berada angka 15,6%. Situasi global bahkan lebih buruk, dengan kelangsungan hidup di Eropa, Cina, dan negara berkembang diperkirakan hanya 8,9%.

Penyebab dan Faktor Resiko

Kanker paru memiliki berbagai kemungkinan penyebab, yang paling umum adalah kebiasaan merokok atau paparan asap rokok. Selain itu, terdapat berbagai faktor yang meningkatkan resiko terkena kanker paru, antara lain:

Kebiasaan Merokok

Merokok bertanggung jawab atas sekitar 80% hingga 90% kematian akibat kanker paru-paru di Amerika Serikat. Risiko seseorang yang merokok terkena kanker paru-paru adalah 15 sampai 30 kali lebih besar daripada bukan perokok. 

Risiko penyakit jantung menurun ketika berhenti merokok. Sayangnya, risiko kanker paru-paru dapat bertahan selama bertahun-tahun atau bahkan puluhan tahun setelah berhenti. Faktanya, sebagian besar orang yang mengidap kanker paru-paru saat ini bukanlah perokok melainkan mantan perokok.

Kanker paru bukan satu-satunya jenis kanker yang berhubungan dengan kebiasaan merokok. Berbagai jenis kanker kanker sistem pencernaan seperti kanker kolon, serta jenis leukemia, terkait dengan kebiasaan merokok. Sangat penting untuk berhenti bahkan jika pasien sudah menderita kanker, karena berhenti merokok dapat meningkatkan kelangsungan hidup.

Usia

Usia merupakan faktor risiko penting untuk kanker paru,  dimana semakin tua usia maka resikonya semakin meningkat. Inilah sebabnya mengapa Gugus Tugas Layanan Pencegahan A.S. merekomendasikan pemeriksaan kanker paru untuk orang di atas usia 50 tahun yang memiliki riwayat merokok.

Paparan Radon

Paparan radon di rumah adalah penyebab utama kedua kanker paru-paru, dan juga merupakan penyebab utama kanker paru-paru pada bukan perokok

Radon adalah gas radioaktif yang tidak terlihat, bisa masuk ke rumah melalui retakan di pondasi atau dinding dan melalui celah di sekitar pipa dan jalur lain di mana gas merembes.

Radon ditemukan di rumah-rumah di seluruh negara bagian amerika serikat dan di seluruh dunia. Karena tidak memiliki warna atau bau, seseorang mungkin tidak tahu jika terpapar. Badan Perlindungan Lingkungan AS (EPA) memperkirakan bahwa ada 21.000 kematian akibat kanker paru-paru setiap tahun yang terkait dengan radon.

Perokok Pasif

Pada tahun 2013, sebuah penelitian kohort prospektif terhadap lebih dari 76.000 wanita mengkonfirmasi hubungan yang kuat antara merokok dan kanker paru-paru. 

Beberapa penelitian juga menemukan bahwa perokok pasif meningkatkan risiko kanker paru-paru bagi bukan perokok sebesar 20-30%. Asap rokok sekarang dianggap bertanggung jawab atas sekitar 7.000 kasus kanker paru-paru setiap tahun di Amerika Serikat.

Kanker paru-paru bukan satu-satunya risiko yang melekat pada perokok pasif. American Cancer Society mengatakan ada bukti yang menunjukkan bahwa asap rokok yang terhirup oleh perokok pasif terkait dengan kanker laring, hidung, dan kanker payudara.

Polusi udara

Pada tahun 2013, polusi luar ruangan diklasifikasikan sebagai karsinogen oleh Badan Internasional untuk Penelitian Kanker. Polusi udara mengandung partikel kecil yang terkait dengan pembakaran dan produk sampingan kimia dari industri dan sumber lainnya.

Polusi dalam ruangan juga menjadi masalah. Batubara atau tungku kayu yang digunakan untuk memasak di banyak negara berkembang juga menimbulkan risiko kanker paru. Kompor gas modern yang berventilasi buruk juga dapat mengeluarkan karbon monoksida, nitrogen dioksida, dan formaldehida ke dalam rumah.

Paparan Zat Kimia

Paparan Zat dan bahan kimia merupakan faktor risiko penting lainnya untuk kanker paru, terutama bila dikombinasikan dengan merokok. Beberapa bahan kimia yang terkait dengan kanker paru meliputi: Formaldehida, Asbes, silika, kromium, Arsenik, Senyawa nikel, PAH (hidrokarbon aromatik polisiklik), Vinil klorida dan debu kayu.

Beberapa pekerjaan yang terkait dengan peningkatan risiko paru-paru meliputi: Mengemudi truk, penambangan dan peledakan pasir, Pengerjaan logam, Pencetakan, pembuatan keramik, Penambangan uranium dan Pembuatan kaca.

Radiasi

Paparan radiasi energi tinggi merupakan faktor risiko kanker paru. Paparan semacam ini dapat berasal dari sinar-X dan radiasi lainnya dalam perawatan kesehatan, atau dari radiasi tingkat tinggi yang lebih umum di lingkungan.

Orang dengan kanker yang menjalani terapi radiasi ke dada memiliki peningkatan risiko kanker paru. Jenis terapi ini dapat dilakukan setelah mastektomi kanker payudara atau untuk seseorang dengan penyakit Hodgkin. Resikonya lebih tinggi bila radiasi diterima pada usia yang lebih muda, dan juga dapat bervariasi tergantung pada dosis radiasi.

Riwayat Penyakit paru sebelumnya

Penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) dan kanker paru keduanya disebabkan oleh merokok. PPOK juga merupakan faktor risiko kanker paru-paru. Ini berarti bahwa seseorang dengan PPOK jauh lebih mungkin untuk mengembangkan kanker paru-paru.

Secara keseluruhan, kemungkinan seseorang yang menderita PPOK akan terkena kanker paru-paru adalah dua hingga empat kali lebih besar daripada seseorang yang tidak menderita PPOK. Risikonya bahkan lebih besar untuk perokok berat.

Asma dan TB Paru tampaknya menjadi faktor risiko juga. Fibrosis paru idiopatik juga dapat meningkatkan risiko kanker paru hingga 20%.

Kondisi medis

Orang dengan kanker tertentu dan kondisi kesehatan lain tampaknya memiliki peningkatan risiko kanker paru, antara lain: penyakit Hodgkin, Limfoma Non Hodgkin, Kanker testis, Kanker kepala dan leher, Kanker kerongkongan, Kanker kandung kemih dan ginjal, dan Kanker serviks. Penerima transplantasi organ juga berisiko lebih besar terkena kanker paru-paru.

Infeksi

Sekitar 10% kanker di Amerika Serikat dan sekitar 25% di seluruh dunia terkait dengan penyakit menular. Penelitian telah menemukan hubungan antara infeksi human papillomavirus (HPV) dan kanker paru. Belum diketahui apakah ini hanya korelasi atau apakah HPV adalah penyebab sebenarnya.

Faktor Genetik

Secara keseluruhan, sekitar 8% kasus kanker paru-paru bersifat diturunkan. Faktor genetik lebih mungkin bekerja ketika kanker paru berkembang pada orang yang bukan perokok, wanita, dan orang di bawah 60 tahun.

Memiliki kerabat tingkat pertama dengan kanker paru menggandakan risiko terkena penyakit ini. Kerabat tingkat pertama yaitu orang tua, saudara kandung, dan anak-anak. Sedangkan kerabat tingkat kedua dengan kanker paru meningkatkan risiko penyakit ini sekitar 30%. Kerabat tingkat dua yaitu bibi, paman, dan keponakan.

Kardiovaskular

Angiotensin-converting enzyme inhibitor (ACE inhibitor) digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi. Golongan obat ini diperkirakan sebagai faktor risiko kanker paru karena beberapa alasan, antara lain meningkatkan bradikinin, yaitu peptida di paru-paru yang telah diketahui dapat merangsang pertumbuhan kanker paru-paru. 

ACE inhibitor juga menyebabkan akumulasi zat P, senyawa yang membantu mengirimkan sinyal saraf. Zat P telah dikaitkan dengan pertumbuhan kanker

Sebuah penelitian tahun  2018 terhadap lebih dari 300.000 orang menemukan bahwa mereka yang menggunakan ACE inhibitor 14% lebih mungkin mengembangkan kanker paru-paru. Risiko terbesar dikaitkan dengan penggunaan lebih dari 10 tahun. 

Jumlah trombosit yang meningkat juga dapat menjadi faktor risiko. Beberapa peneliti percaya jumlah trombosit yang tinggi dapat memainkan peran langsung dalam perkembangan penyakit.

Alkohol

Beberapa penelitian menemukan bahwa minum alkohol terkait dengan kanker paru-paru, tetapi penelitian lebih lanjut diperlukan. Sebuah analisis sebelumnya dari 3.137 kasus kanker paru menemukan bahwa orang yang menggunakan setidaknya 30 gram alkohol murni sehari memiliki risiko kanker paru-paru yang sedikit lebih besar.

Patofisiologi 

Patofisiologi kanker paru-paru sangat kompleks dan tidak sepenuhnya dipahami. Dihipotesiskan bahwa paparan berulang terhadap karsinogen, seperti asap rokok menyebabkan displasia epitel paru. 

Jika paparan berlanjut, hal itu menyebabkan mutasi genetik dan mempengaruhi sintesis protein.Hal ini, pada gilirannya mengganggu siklus sel dan meningkatkan karsinogenesis. Mutasi genetik yang paling umum yang bertanggung jawab untuk perkembangan kanker paru-paru adalah MYC, BCL2, dan p53 untuk kanker paru small cell (SCLC) dan EGFR, KRAS, dan p16 untuk kanker paru-paru non-small cell (NSCLC).

Klasifikasi histopatologis kanker paru-paru didasarkan pada subtipe seluler dan molekuler, yang merupakan bagian penting dalam mendiagnosis dan mengelola kanker paru-paru. Sistem klasifikasi tumor paru-paru oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) tahun 2021 membagi kanker paru sebagai berikut:

  • Lesi kelenjar prekursor
  • Adenokarsinoma
  • Karsinoma adenoskuamosa
  • Lesi prekursor skuamosa
  • Karsinoma sel skuamosa
  • Karsinoma sel besar
  • Karsinoma sarcomatoid
  • Neoplasma neuroendokrin paru-paru
  • Tumor tipe kelenjar ludah
  • Tumor neuroendokrin
  • Karsinoma neuroendokrin
  • Dan tumor epitel lainnya

Menurut WHO, mengidentifikasi fitur histologis, mengukur kedalaman invasi, dan cara penyebaran adalah nilai prognostik. Misalnya, WHO menyatakan bahwa tumor menyebar melalui ruang udara dikaitkan dengan tingkat kekambuhan yang lebih tinggi setelah reseksi terbatas dan harus dilaporkan pada evaluasi patologis. 

Klasifikasi WHO menempatkan penekanan yang signifikan pada pewarnaan imunohistokimia untuk mengklasifikasikan kanker yang mungkin tidak memiliki fitur sitologi khas pada mikroskop cahaya. 

Dalam sistem klasifikasi WHO 2015, karsinoma berdiferensiasi buruk diklasifikasi ulang sebagai karsinoma sel skuamosa jika memiliki ekspresi p40 sebagai adenokarsinoma dengan subtipe padat jika memiliki ekspresi faktor transkripsi tiroid dan karsinoma neuroendokrin jika memiliki chromogranin dan synaptophysin positif.

Lesi Kelenjar Prekursor

Hiperplasia adenomatosa atipikal (AAH) dan adenokarsinoma in situ, AAH adalah lesi preinvasif untuk adenokarsinoma paru dan umumnya berukuran 5 mm atau kurang.

Adenokarsinoma in situ dapat berupa mucinous atau nonmusinous dan umumnya merupakan lesi terlokalisir kurang dari atau sama dengan 3 cm. Ini menunjukkan pola pertumbuhan "lepidik" yang didefinisikan sebagai pertumbuhan terbatas di sepanjang struktur alveolar. Ini noninvasif dan menunjukkan septa alveolar utuh.

Adenokarsinoma

Patologi adenokarsinoma terdiri dari pembentukan kelenjar neoplastik, ekspresi penanda pneumosit yaitu faktor transkripsi tiroid 1 (TTF-1) dengan atau tanpa ekspresi napsin, atau musin intracytoplasmic. 

Lebih lanjut diklasifikasikan berdasarkan luas dan arsitektur pembentukan kelenjar neoplastik sebagai mucinous atau nonmucinous. Acinar, papillary, micropapilary, lepidic, dan solid adalah subtipe nonmuscinous. 

Identifikasi patologis dari subtipe ini penting untuk prognosis. Pola solid, micropapillary, dan cribriform atau subtipe dari adenokarsinoma nonmucinous asinar yang memiliki signifikansi prognostik yang merugikan. 

Adenokarsinoma mucinous dapat memiliki arsitektur papiler, mikropapiler, padat, dan cribriform, WHO tidak membuat rekomendasi penilaian untuk karsinoma mucinous berdasarkan pola pertumbuhan tumor. Bentuk adenokarsinoma lain yang lebih jarang termasuk koloid, mirip enterik, limfoepitel, dan janin.

Adenokarsinoma invasif minimal (MIA) adalah adenokarsinoma soliter kecil yang berukuran kurang dari atau sama dengan 3 cm dengan invasi minimal kurang dari 5 mm dan pola pertumbuhan lepidik yang dominan, menyerupai lesi kelenjar prekursor serupa lainnya. 

Jika invasi lebih besar dari 5 mm, itu didefinisikan sebagai adenokarsinoma lepidik-predominan. Adenokarsinoma mucinous invasif, yang sebelumnya digambarkan sebagai karsinoma bronkioloalveolar mucinous, terdiri dari lesi mucinous yang tidak dapat diklasifikasikan sebagai MIA. 

Jika lebih dari 10% dari pola pertumbuhan mucinous dan nonmuscinous hadir, lesi harus diklasifikasikan sebagai adenokarsinoma campuran.

Karsinoma Adenoskuamosa

Karsinoma adenosquamous adalah tumor paru dengan lebih dari 10% komponen kelenjar dan skuamosa. Ini adalah tumor paru-paru yang jarang dan sangat agresif, dan rekomendasi saat ini mengusulkan kemoterapi ajuvan bahkan pada tumor yang direseksi secara radikal Tahap I dengan radioterapi profilaksis pasca operasi seluruh otak karena risiko tinggi kekambuhan dan metastasis otak dengan subtipe ini.

Karsinoma sel skuamosa

Patologi sel skuamosa ditentukan oleh adanya keratin atau desmosom interseluler pada sitologi atau dengan bukti imunohistokimia (IHC) dari ekspresi p40, p63, CK5, CK5/6, atau desmoglein. 

Subtipe karsinoma sel skuamosa antara lain non keratinizing, keratinizing, dan basaloid. Karsinoma sel skuamosa menunjukkan nekrosis sentral yang luas dengan kavitasi yang dihasilkan. 

Kanker sel skuamosa dapat muncul sebagai tumor Pancoast dan hiperkalsemia. Tumor Pancoast adalah tumor di sulkus superior paru-paru. Otak adalah situs paling umum dari kekambuhan pasca operasi dalam kasus tumor Pancoast.

Karsinoma Sel Besar

Karsinoma sel besar (LCC) adalah neoplasma epitel ganas yang tidak memiliki gambaran sitologi yang konsisten dengan kanker kelenjar, skuamosa, atau neuroendokrin. Mereka biasanya tidak mengekspresikan p40 dan TTF-1 pada imunohistokimia dan kekurangan fitur sitologi karsinoma sel kecil. Biasanya LCC terdiri dari sel bulat hingga poligonal dengan nukleolus yang menonjol. Sel-selnya besar dengan sitoplasma berlimpah yang tidak memiliki fitur yang menentukan. LCC adalah diagnosis eksklusi.

Karsinoma Sarkomatoid

Jenis ini adalah karsinoma langka yang menunjukkan komponen epitel ganas dan fitur yang menunjukkan sarkoma. Subtipe termasuk karsinoma pleomorfik, karsinosarkoma, dan blastoma paru.

Karsinoma Sel Kecil

Karsinoma sel keci atau small cell lung carcinoma (SCLC) terdiri dari sel bulat, oval, atau bersudut, dengan sejumlah kecil sitoplasma dan ukurannya kira-kira sama dengan limfosit yang sedang tidak aktif. 

SCLC secara ekstensif nekrotik, biasanya bernoda positif dengan chromogranin atau synaptophysin. WHO sebelumnya mengklasifikasikan SCLC menjadi tiga subtipe sel: sel oat, sel antara, dan sel gabungan atau SCLC dengan komponen NSCLC, skuamosa, atau adenokarsinoma. 

Tanda dan Gejala

Tanda dan gejala kanker paru antara lain batuk yang tidak kunjung hilang, sesak napas, dan batuk darah. Kanker paru juga dapat menyebabkan suara serak, sakit punggung, dan gejala lain.

Gejala yang dialami seseorang juga dapat bervariasi tergantung pada jenis kelamin, usia, dan status kebiasaan merokok seseorang. Gejala tersebut antara lain:

Batuk Persisten

Batuk yang tidak kunjung sembuh (batuk persisten) adalah gejala paling umum dari kanker paru-paru. Biasanya berlangsung lebih dari beberapa minggu, Sekitar 50% orang mengalami batuk terus-menerus ketika mereka didiagnosis menderita kanker paru-paru.

Batuk bisa merupakan batuk kering atau batuk berdahak, bisa muncul pada waktu tertentu atau sepanjang hari.

Sesak Napas Dengan Aktivitas

Gejala awal lain yang umum dari kanker paru-paru adalah sesak napas yang hanya terjadi saat beraktivitas. Gejala ini terutama sering terjadi pada orang yang tidak pernah merokok.

Merasa sesak napas selama aktivitas dapat juga dikaitkan dengan bertambahnya usia, tidak bugar, atau kelebihan berat badan.

Infeksi Berulang

Orang yang mengalami kanker paru-paru lebih sering mengalami infeksi berulang seperti serangan bronkitis atau pneumonia yang berulang. Jika kanker terletak di dekat saluran udara, kanker menghalangi aliran udara dan membuat infeksi ini lebih mudah terjadi.

Jika mengalami infeksi dada berulang, perlu dilakukan beberapa beberapa pemeriksaan, seperti CT scan dada dapat membantu menemukan adanya kanker paru-paru. CT scan lebih efektif dan sensitif untuk mendeteksi gambaran kanker daripada rontgen dada.

Batuk Darah

Batuk darah atau hemoptisis adalah gejala umum dari kanker paru-paru. Keluhan batuk darah terjadi pada sekitar seperlima pasien kanker paru. Dalam beberapa kasus, batuk darah adalah gejala pertama yang muncul.

Nyeri Bahu dan Lengan

Nyeri bahu bisa menjadi gejala kanker paru-paru dan terkadang merupakan tanda pertama kanker. Tumor di bagian atas paru-paru disebut tumor Pancoast yang dapat menyebabkan rasa sakit di bahu yang menyebar ke lengan ke arah jari kelingking. 

Tumor pancoast sering tidak datang dengan gejala khas kanker paru-paru, juga sulit dilihat pada pemeriksaan pencitraan sehingga diagnosis biasanya membutuhkan waktu lama.

Sakit dada

Nyeri dada bisa muncul dengan ciri berbeda pada seseorang. Sebagian mengeluhkan rasanya lebih seperti sakit di seluruh area paru, sebagian lainnya bisa merasakan keluhan nyeri saat menarik napas dalam. Gejala nyeri dada merupakan keluhan yang umum terjadi bahkan pada tahap awal kanker paru paru

Paru-paru sendiri tidak memiliki serat  reseptor nyeri, tetapi lapisan pleura dan struktur disekitarnya memiliki ujung saraf. Karena itulah rasa nyeri terasa seperti berasal dari paru-paru padahal sebenarnya tidak.

Nyeri Punggung

Nyeri punggung bisa merupakan salah satu tanda pertama kanker paru. Pada seseorang dengan kanker paru, nyeri punggung dapat disebabkan oleh tekanan dari tumor, iritasi akar saraf, kanker yang menyebar ke tulang di tulang belakang, atau kanker yang menyebar ke ginjal atau metastasis adrenal .

Nyeri punggung akibat kanker paru biasanya terasa di punggung tengah ke atas, muncul saat istirahat atau dengan aktivitas, Lebih buruk di malam hari dan saat mengambil napas dalam.

Penurunan Berat Badan yang Tidak Dapat Dijelaskan

Menurunkan berat badan tanpa alasan yang jelas didefinisikan sebagai kehilangan 5% dari berat badan dalam 6-12 bulan. Penurunan berat badan terjadi pada 35-75% pada orang dengan kanker paru-paru sebelum mereka terdiagnosis

Kanker menyebabkan penurunan berat badan dengan menyebabkan hilangnya nafsu makan dan mengubah metabolisme tubuh.

Suara serak

Kanker paru dapat menyebabkan seseorang memiliki suara yang terdengar serak. Hal ini bisa terjadi karena tumor di dada dapat menekan pita suara pada laring. Suara serak pada penderita kanker paru juga bisa disebabkan oleh tekanan pada saraf laring rekuren yang mengarah ke kotak suara.

Kelelahan

kelelahan akibat kanker yang bisa terrjadi pada kanker paru berbeda dengan perasaan lelah pada umumnya. Kelelahan semacam ini tidak membaik setelah tidur malam yang nyenyak atau beristirahat.

Wheezing

Wheezing yang berhubungan dengan kanker paru cenderung tidak digeneralisasikan seperti halnya dengan asma. Wheezing sering dimulai di area paru (wheezing terlokalisasi).

Sindrom Paraneoplastik

Beberapa kanker paru melepaskan zat seperti hormon yang dapat menyebabkan gejala tertentu. Ketika kelompok gejala ini terjadi, disebut sindrom paraneoplastik. 

Sindrom paraneoplastik terjadi pada sekitar 10-20% orang dengan kanker paru, paling sering terjadi pada pasien dengan kanker paru sel kecil (SCLC). Sindrom ini dapat timbul sebelum gejala penyakit muncul.

Terdapat banyak sindrom paraneoplastik dan masing-masing dapat menyebabkan berbagai gejala, seperti Hiperkalsemia, merasa haus, memiliki kelemahan otot, dan kebingungan.

Pemeriksaan Diagnostik

Tes Pencitraan

Rontgen Dada

Ketika dicurigai kanker paru, pemeriksaan pertama yang dilakukan biasanya adalah rontgen dada. 

Pada rontgen dada mungkin menunjukkan adanya massa sel abnormal di paru-paru, atau spot yang lebih kecil yang disebut nodul paru-paru. Kelenjar getah bening, yang merupakan bagian penting dari sistem kekebalan mungkin tampak membesar pada sinar-X.

Spot di paru-paru dianggap sebagai nodul paru jika diameternya 3 sentimeter atau kurang. Massa paru-paru mengacu pada kelainan yang berdiameter lebih dari 3 sentimeter.

CT Scan

CT scan sering dilakukan untuk menindaklanjuti temuan rontgen dada yang abnormal. Bahkan ketika temuan rontgen dada normal, CT Scan dapat digunakan untuk mengevaluasi lebih lanjut gejala yang mungkin terkait dengan kanker paru.

MRI

Untuk sebagian pasien, Magnetic resonance imaging (MRI) dapat digunakan untuk mengevaluasi kemungkinan kanker paru. MRI dapat memberikan gambar berkualitas tinggi tentang apa yang terjadi di dalam tubuh.

Pemindaian PET

Positron emission tomography  (PET scan) menggunakan bahan radioaktif yang disetujui untuk penggunaan medis. Pemindaian PET akan membuat gambar paru-paru tiga dimensi yang berwarna-warni.

Hal yang berbeda adalah bahwa pemindaian PET digunakan untuk mengevaluasi tumor yang tumbuh secara aktif. Pemindaian PET juga dapat membantu menunjukkan perbedaan antara tumor dan jaringan parut pada orang yang memiliki jaringan parut di paru.

Tes ini biasanya dikombinasikan dengan CT scan (PET/CT). Beberapa penelitian menunjukkan bahwa pemindaian PET dapat mendeteksi tumor bahkan sebelum terlihat melalui pemeriksaan lain.

Biopsi Paru

Jika dicurigai terjadi kanker paru pada pemeriksaan pencitraan, langkah selanjutnya adalah dilakukan  biopsi paru.

Biopsi bergantung pada sampel jaringan yang diambil dari tempat yang dicurigai sebagai kanker paru. Sel-sel ini kemudian dievaluasi di laboratorium oleh ahli patologi apakah bersifat ganas atau tidak, serta jenis sel kankernya.

Pengangkatan jaringan untuk biopsi dapat dilakukan melalui beberapa prosedur, antara lain:

Bronkoskopi

Pada bronkoskopi, dimasukan tabung dengan teropong terang ke saluran udara untuk melihat tumor. Jika terlihat jaringan abnormal, biopsi dapat dilakukan selama prosedur ini.

Bronkoskopi hanya digunakan pada saluran udara besar yang menuju ke paru, dan tumor dapat dijangkau dengan menggunakan perangkat ini. Pasien diberikan anestesi untuk meminimalkan ketidaknyamanan.

USG Endobronkial

Ultrasonografi endobronkial adalah teknik yang relatif baru yang digunakan untuk mendiagnosis kanker paru-paru. 

Selama bronkoskopi, dokter spesialis menggunakan pemeriksaan ultrasound di dalam saluran napas untuk memeriksa paru-paru dan mediastinum. Jika tumor relatif dekat dengan saluran udara, biopsi dapat dilakukan dengan menggunakan teknik ini.

Biopsi Jarum Halus

Dalam biopsi aspirasi jarum halus (FNA), dokter memasukkan jarum berlubang melalui dinding dada untuk mengambil sampel tumor. CT Scan biasanya dilakukan bersamaan dengan ini untuk membantu menemukan lokasi yang tepat saat melakukan biopsi.

Jenis biopsi ini dapat dilakukan ketika tumor tidak dapat dijangkau dengan teknik lain. Prosedur ini sangat berguna untuk tumor yang ditemukan di dekat pinggiran atau di sepanjang tepi luar paru-paru.

Torasentesis

Kanker paru dapat mempengaruhi pleura dan dapat menyebabkan penumpukan cairan atau efusi pleura. Thoracentesis dilakukan dengan menggunakan jarum besar untuk mengeluarkan sejumlah cairan untuk kemudian diuji adanya kemungkinan tanda keganasan.

Pemeriksaan Laboratorium

Sitologi dahak

Sitologi dahak merupakan cara termudah untuk memastikan diagnosis dan jenis kanker paru-paru. Namun penggunaannya terbatas pada kasus kanker paru-paru di mana tumor meluas ke saluran udara pada sistem pernapasan.

Pada kondisi tertentu sitologi dahak tidak terlalu akurat untuk mendeteksi beberapa sel kanker. 

Pengujian Gen

Pemeriksaan gen atau kadang disebut profil molekuler, sering digunakan untuk memahami perubahan yang terjadi pada kanker tertentu. 

Pemeriksaan profil molekuler digunakan untuk mengidentifikasi gen spesifik yang mungkin terlibat. 

Biopsi Cair

Biopsi cair adalah tes yang dilakukan pada sampel darah untuk mencari sel kanker atau potongan DNA tumor. Sebagian biopsi melibatkan sampel jaringan, tetapi biopsi cair memungkinkan untuk memantau kanker paru tanpa prosedur invasif.

Pengujian PD-L1

PD-L1 adalah protein yang diekspresikan dalam jumlah besar pada beberapa jenis sel kanker paru. Tes PD-L1 dapat dilakukan untuk mengukur kadar PD-L1 yang terkait dengan sel kanker. 

Pemeriksaan Lain

Selama diagnosis kanker paru, pemeriksaan lain juga dapat dilakukan untuk alasan terkait tetapi bukan bagian dari diagnosis itu sendiri. pemeriksaan mencakup:

Pemeriksaan fungsi paru (PFTs): Tes fungsi paru digunakan untuk menguji kapasitas paru-paru, membantu menentukan seberapa besar tumor mengganggu pernapasan. TesFungsi paru juga dapat digunakan untuk melihat apakah jenis operasi tertentu aman untuk dilakukan.

Pemeriksaan darah: Pemeriksaan darah tertentu dapat mendeteksi perubahan abnormal pada bahan kimia dan metabolisme di dalam tubuh. Perubahan ini disebabkan oleh kanker paru dan juga dapat menunjukkan penyebaran tumor.

Penatalaksanaan

Tujuan penatalaksanaan kanker paru dapat berbeda tergantung pada jenis kanker, stadium, dan faktor lainnya. Tujuan penatalaksanaan mencakup menyembuhkan kanker, mengendalikannya agar tidak tumbuh dan menyebar, mengurangi gejala, dan meningkatkan kualitas hidup pasien.

Pembedahan

Tujuan pembedahan adalah mengangkat tumor, jaringan di sekitarnya, dan kelenjar getah bening di area tersebut. Pembedahan sering dipertimbangkan untuk kanker paru NSCLCl pada stadium 1 hingga 3a . Pada kondisi tertentu, pembedahan juga dapat dipertimbangkan untuk kanker paru SCLC stadium awal yang terbatas.

Terdapat beberapa prosedur pembedahan yang dapat dilakukan untuk menangani kanker paru, yaitu: Pneumonektomi, Lobektomi, Wedge Resection, Sleeve Resection, dan Segmentektomi.

Efek samping yang umum dari pembedahan antara lain infeksi, pendarahan, dan sesak napas. Efek samping juga tergantung pada fungsi paru-paru sebelum operasi dan jumlah jaringan paru-paru yang diangkat.

Terapi radiasi

Terapi radiasi untuk kanker paru-paru menggunakan sinar-X berenergi tinggi yang diterapkan dari luar tubuh untuk membunuh sel-sel kanker.

Terdapat beberapa tujuan radiasi digunakan untuk kanker paru, antara lain:

  • Sebagai pengobatan tambahan untuk mengobati sel kanker yang tersisa setelah operasi
  • Sebagai terapi neoadjuvant untuk membantu mengecilkan ukuran tumor sehingga pembedahan dapat dilakukan
  • Sebagai pengobatan paliatif untuk mengurangi rasa sakit atau obstruksi jalan napas pada penderita kanker yang tidak dapat disembuhkan
  • Sebagai pengobatan kuratif. Jenis terapi radiasi yang dikenal sebagai stereotactic body radiotherapy (SBRT) menggunakan radiasi dosis tinggi pada area kecil di paru. Metode ini dapat digunakan sebagai alternatif untuk operasi ketika operasi tidak memungkinkan.

Efek samping yang umum dari terapi radiasi antara lain kemerahan dan iritasi pada kulit, kelelahan, dan radang paru radiasi pneumonitis.

Kemoterapi

Kemoterapi untuk kanker paru menggunakan obat yang berfungsi untuk membunuh sel kanker. Karena metode ini merupakan pengobatan sistemik, kemoterapi direkomendasikan jika kanker telah menyebar ke area lain dari tubuh.

Penggunaan Obat kemoterapi bertujuan untuk:

  • Sebagai pengobatan utama untuk kanker paru-paru stadium lanjut
  • Untuk mengurangi ukuran tumor sebelum operasi
  • Setelah operasi untuk mengobati sel kanker yang mungkin telah menyebar, meskipun belum terdeteksi

Targeted Terapi

Terapi yang ditargetkan adalah obat yang digunakan untuk membidik dan mengobati mutasi gen tertentu pada tumor. Karena obat ini dirancang untuk menyerang bagian tertentu dari sel kanker sambil meminimalkan kerusakan pada sel lain, obat ini mungkin memiliki efek samping yang lebih sedikit daripada kemoterapi tradisional.

Tidak semua perubahan genetik dapat diobati dengan terapi yang ditargetkan. Mereka yang bisa disebut mutasi gen yang dapat ditargetkan.

Mendapatkan profil molekular gen tumor dapat menentukan apakah terdapat mutasi yang dapat ditargetkan. pemeriksaan ini sangat disarankan bagi mereka yang menderita kanker paru NSCLC, terutama adenokarsinoma paru

Imunoterapi

Imunoterapi adalah pendekatan pengobatan yang menggunakan obat-obatan untuk membantu sistem kekebalan mengenali sel kanker dan menyingkirkannya.

Pengobatan ini dinobatkan sebagai 2016 Clinical Cancer Advancement of the Year oleh American Society for Clinical Oncology. Imunoterapi biasanya lebih efektif pada orang yang merokok dan menderita kanker paru NSCLC

Sebuah penelitian pada tahun 2018  pada pasien kanker paru NSCLC yang menerima kemoterapi dan ditambahkan obat imunoterapi meningkatkan tingkat kelangsungan hidup 12 bulan secara keseluruhan sekitar 20%

Pengobatan Nyeri

Pemberian berbagai obat lain untuk mengatasi rasa nyeri yang timbul akibat penyakit dan efek samping dari operasi atau terapi lain. Beberapa obat untuk nyeri kanker, seperti morfin, juga dapat meredakan sesak nafas akibat kanker paru-paru

Asuhan Keperawatan

Diagnosa, Luaran, dan Intervensi Keperawatan Sdki Slki Siki

1. Gangguan Pertukaran Gas (D.0003)

Luaran: Pertukaran Gas meningkat (L.01003)

  • Tingkat kesadaran meningkat
  • Dispnea menurun
  • Bunyi napas tambahan menurun
  • Gelisah menurun
  • Napas cuping hidung menurun
  • PCO2 membaik
  • PO2 Membaik
  • Takikardia membaik
  • PH Arteri membaik
  • Sianosis membaik
  • Pola napas membaik
  • Warna kulit membaik

Intervensi Keperawatan: 

a. Pemantauan Respirasi (I.01014)

  • Monitor frekuensi, irama, kedalaman, dan upaya napas
  • Monitor pola napas (seperti bradipnea, takipnea, hiperventilasi, Kusmaul, Cheyne-Stokes, Biot, ataksik 
  • Monitor kemampuan batuk efektif
  • Monitor adanya produksi sputum
  • Monitor adanya sumbatan jalan napas
  • Palpasi kesimetrisan ekspansi paru
  • Auskultasi bunyi napas
  • Monitor saturasi oksigen
  • Monitor nilai AGD
  • Monitor hasil x-ray toraks
  • Atur interval waktu pemantauan respirasi sesuai kondisi pasien
  • Dokumentasikan hasil pemantauan
  • Jelaskan tujuan dan prosedur pemantauan
  • Informasikan hasil pemantauan, jika perlu

b. Terapi Oksigen (I.01026)

  • Monitor kecepatan aliran oksigen
  • Monitor posisi alat terapi oksigen
  • Monitor aliran oksigen secara periodic dan pastikan fraksi yang diberikan cukup
  • Monitor efektifitas terapi oksigen (mis. oksimetri, analisa gas darah ), jika perlu
  • Monitor kemampuan melepaskan oksigen saat makan
  • Monitor tanda-tanda hipoventilasi
  • Monitor tanda dan gejala toksikasi oksigen dan atelektasis
  • Monitor tingkat kecemasan akibat terapi oksigen
  • Monitor integritas mukosa hidung akibat pemasangan oksigen
  • Bersihkan sekret pada mulut, hidung dan trakea, jika perlu
  • Pertahankan kepatenan jalan nafas
  • Berikan oksigen tambahan, jika perlu
  • Tetap berikan oksigen saat pasien di transportasi
  • Gunakan perangkat oksigen yang sesuai dengan tingkat mobilisasi pasien
  • Kolaborasi penentuan dosis oksigen

2. Pola napas Tidak Efektif (D.005)

Luaran: Pola Napas Membaik (L.01004)

  • Ventilasi semenit meningkat
  • Kapasitas Vital meningkat
  • Diameter toraks anterior posterior meningkat
  • Tekanan Inspirasi dan ekspirasi meningkat
  • Dispnea dan penggunaan otot bantu pernapasan menurun
  • Pemanjangan fase ekspirasi menurun
  • Ortopnea menurun
  • Pernapasan pursed-lip menurun
  • Pernapasan cuping hidung menurun
  • Frekuensi napas membaik
  • kedalaman napas membaik

Intervensi Keperawatan:

a. Pemantauan Respirasi (I.01014)

  • Monitor frekuensi, irama, kedalaman, dan upaya napas
  • Monitor pola napas (seperti bradipnea, takipnea, hiperventilasi, Kusmaul, Cheyne-Stokes, Biot, ataksia
  • Monitor kemampuan batuk efektif
  • Monitor adanya produksi sputum
  • Monitor adanya sumbatan jalan napas
  • Palpasi kesimetrisan ekspansi paru
  • Auskultasi bunyi napas
  • Monitor saturasi oksigen
  • Monitor nilai AGD
  • Monitor hasil x-ray toraks
  • Atur interval waktu pemantauan respirasi sesuai kondisi pasien
  • Dokumentasikan hasil pemantauan
  • Jelaskan tujuan dan prosedur pemantauan
  • Informasikan hasil pemantauan, jika perlu

b. Manajemen Jalan Napas (I.01011)

  • Monitor pola nafas (frekuensi, kedalaman, usaha napas)
  • Monitor bunyi napas tambahan 
  • Pertahankan kepatenan jalan napas dengan head-tilt dan chin-lift (jaw-thrust jika curiga trauma cervical)
  • Posisikan semi-Fowler atau Fowler
  • Berikan minum hangat
  • Lakukan hiperoksigenasi sebelum Pengisapan endotrakeal
  • Keluarkan sumbatan benda padat dengan forcep McGill
  • Berikan oksigen, jika perlu

3. Nyeri Kronis b/d Infiltrasi Tumor (D.0078)

Luaran: Tingkat Nyeri menurun (L.08066)

  • Keluhan nyeri menurun
  • Meringis menurun
  • Sikap protektif menurun
  • Gelisah dan kesulitan tidur menurun
  • Anoreksia, mual, muntah menurun
  • Ketegangan otot dan pupil dilatasi menurun
  • Pola napas dan tekanan darah membaik

Intervensi Keperawatan:

a. Manajemen Nyeri (I.08238)

  • Identifikasi lokasi, karakteristik, durasi, frekuensi, kualitas, intensitas nyeri
  • Identifikasi skala nyeri
  • Identifikasi respon nyeri non verbal
  • Identifikasi faktor yang memperberat dan memperingan nyeri
  • Identifikasi pengetahuan dan keyakinan tentang nyeri
  • Identifikasi pengaruh budaya terhadap respon nyeri
  • Identifikasi pengaruh nyeri pada kualitas hidup
  • Monitor keberhasilan terapi komplementer yang sudah diberikan
  • Monitor efek samping penggunaan analgetik
  • Berikan teknik non farmakologis untuk mengurangi rasa nyeri (mis. TENS, hypnosis, akupresur, terapi musik, biofeedback, terapi pijat, aromaterapi, teknik imajinasi terbimbing, kompres hangat/dingin, terapi bermain)
  • Kontrol lingkungan yang memperberat rasa nyeri (mis. Suhu ruangan, pencahayaan, kebisingan)
  • Fasilitasi istirahat dan tidur
  • Pertimbangkan jenis dan sumber nyeri dalam pemilihan strategi meredakan nyeri
  • Jelaskan penyebab, periode, dan pemicu nyeri
  • Jelaskan strategi meredakan nyeri
  • Anjurkan memonitor nyri secara mandiri
  • Anjurkan menggunakan analgetik secara tepat
  • Ajarkan teknik non farmakologis untuk mengurangi rasa nyeri
  • Kolaborasi pemberian analgetik, jika perlu

b. Perawatan Kenyamanan (I.08245)

  • Identifikasi gejala yang tidak menyenangkan
  • Identifikasi pemahaman tentang kondisi, situasi dan perasaannya
  • Identifikasi masalah emosional dan spiritual
  • Berikan posisi yang nyaman
  • Berikan kompres dingin atau hangat
  • Ciptakan lingkungan yang nyaman
  • Berikan pemijatan
  • Berikan terapi akupresur
  • Berikan terapi hipnotis
  • Dukung keluarga dan pengasuh terlibat dalam terapi
  • Diskusikan mengenai situasi dan pilihan terapi
  • Jelaskan mengenai kondisi dan pilihan terapi/ pengobatan
  • Ajarkan terapi relaksasi
  • Ajarkan latihan pernafasan
  • Ajarkan teknik distraksi dan imajinasi terbimbing
  • Kolaborsi pemberian analgesik  jika perlu

4. Risiko Perdarahan b/d Proses Keganasan (D.0012)

Luaran: Tingkat Perdarahan Menurun (L.02017)

  • Kelembaban membran mukosa meningkat
  • Kelembaban kulit meningkat
  • Hemoglobin membaik
  • Tekanan darah membaik
  • Denyut nadi apikal membaik

Intervensi Keperawatan: Pencegahan Pendarahan (I.02067)

  • Monitor tanda dan gejala perdarahan
  • Monitor nilai hematokrit/homoglobin sebelum dan setelah kehilangan darah
  • Monitor tanda-tanda vital ortostatik
  • Monitor koagulasi (mis. Prothombin time (TM), partial thromboplastin time (PTT), fibrinogen, degradsi fibrin dan atau platelet)
  • Pertahankan bed rest selama perdarahan
  • Batasi tindakan invasif, jika perlu
  • Gunakan kasur pencegah dikubitus
  • Hindari pengukuran suhu rektal
  • Jelaskan tanda dan gejala perdarahan
  • Anjurkan mengunakan kaus kaki saat ambulasi
  • Anjurkan meningkatkan asupan cairan untuk menghindari konstipasi
  • Anjurkan menghindari aspirin atau antikoagulan
  • Anjurkan meningkatkan asupan makan dan vitamin K
  • Anjrkan segera melapor jika terjadi perdarahan
  • Kolaborasi pemberian obat dan mengontrol perdarahan, jika perlu
  • Kolaborasi pemberian prodok darah, jika perlu

5. Risiko Infeksi b/d ketidakadekuatan pertahanan tubuh/penyakit kronis (D.0142)

Luaran: Tingkat Infeksi Menurun (L.14137)

  • Kebersihan tangan dan badan meningkat
  • Demam, kemerahan, nyeri, dan bengkak menurun
  • Periode malaise menurun
  • Periode menggigil, letargi, dan ganggauan kognitif menurun
  • Kadar sel darah putih membaik

Intervensi Keperawatan: Pencegahan Infeksi (I.14539)

  • Monitor tanda dan gejala infeksi lokal dan sistemik
  • Batasi jumlah pengunjung
  • Berikan perawatan kulit pada daerah edema
  • Cuci tangan sebelum dan sesudah kontak dengan pasien dan lingkungan pasien
  • Pertahankan teknik aseptik pada psien beresiko tinggi
  • Jelaskan tanda dan gejala infeksi
  • Ajarkan cara memeriksa luka

6. Risiko Defisit Nutrisi b/d Kanker (D.0032)

Luaran : Status Nutrisi Membaik (L.03030)

  • Porsi makan yang dihabiskan meningkat
  • Serum albumin meningkat
  • Verbalisasi keinginan untuk meningkatkan nutrisi meningkat
  • Pengetahuan tentang pilihan makanan sehat mmeningkat
  • Pengetahuan tentang standar nutrisi yang teat meningkat
  • Sikap terhadap makanan/minuman sesuai dengan tujuan kesehatan meningkat
  • Perasaan cepat kenyang menurun
  • Rambut rontok menurun
  • Berat badan membaik
  • Indeks Massa tubuh membaik
  • Frekwensi makan membaik
  • Nafsu makan membaik
  • Bising usus membaik
  • Tebal lipatan kulit trisep dan membran mukosa membaik

Intervensi Keperawatan: 

a. Manajemen Nutrisi (I.03119)

  • Identifikasi status nutrisi
  • Identifikasi alergi dan intoleransi makanan
  • Identifikasi makanan yang disukai
  • Identifikasi kebutuhan kalori dan jenis nutrient
  • Identifikasi perlunya penggunaan selang nasogastrik
  • Monitor asupan makanan
  • Monitor berat badan
  • Monitor hasil pemeriksaan laboratorium
  • Lakukan oral hygiene sebelum makan, jika perlu
  • Fasilitasi menentukan pedoman diet (mis. Piramida makanan)
  • Sajikan makanan secara menarik dan suhu yang sesuai
  • Berikan makan tinggi serat untuk mencegah konstipasi
  • Berikan makanan tinggi kalori dan tinggi protein
  • Berikan suplemen makanan, jika perlu
  • Hentikan pemberian makan melalui selang nasigastrik jika asupan oral dapat ditoleransi
  • Anjurkan posisi duduk, jika mampu
  • Ajarkan diet yang diprogramkan
  • Kolaborasi pemberian medikasi sebelum makan (mis. Pereda nyeri, antiemetik), jika perlu
  • Kolaborasi dengan ahli gizi untuk menentukan jumlah kalori dan jenis nutrient yang dibutuhkan, jika perlu

b. Promosi Berat Badan 

  • Identifikasi kemungkinan penyebab BB kurang
  • Monitor adanya mual dan muntah
  • Monitor jumlah kalori yang dikonsumsi sehari-hari
  • Monitor berat badan
  • Monitor albumin, limfosit, dan elektrolit serum
  • Berikan perawatan mulut sebelum pemberian makan, jika perlu
  • Sediakan makan yang tepat sesuai kondisi pasien( mis. Makanan dengan tekstur halus, makanan yang diblender, makanan cair yang diberikan melalui NGT atau Gastrostomi, total parenteral nutrition sesuai indikasi)
  • Hidangkan makan secara menarik
  • Berikan suplemen, jika perlu
  • Berikan pujian pada pasien atau keluarga untuk peningkatan yang dicapai
  • Jelaskan jenis makanan yang bergizi tinggi, namun tetap terjangkau
  • Jelaskan peningkatan asupan kalori yang dibutuhkan

7. Keputusasaan (D.0088)

Luaran: Harapan Meningkat  (L.09068)

  • Keterlibatan dalam aktivitas perawatan meningkat
  • Selera makan meningkat
  • Inisiatif meningkat
  • Minat komunikasi verbal meningkat
  • Verbalisasi keputusasaan menurun
  • Perilaku pasif menurun
  • Afek datar menurun
  • Pola tidur membaik

Intervensi Keperawatan :

a. Dukungan Emosional (I.09256)

  • Identifikasi fungsi marah, frustasi, dan amuk bagi pasien
  • Identifikasi hal yang telah memicu emosi
  • Fasilitasi mengungkapkan perasaan cemas, marah, atau sedih
  • Buat pernyataan suportif atau empati selama fase berduka
  • Lakukan sentuhan untuk memberikan dukungan (mis. merangkul, menepuk-nepuk)
  • Tetap bersama pasien dan pastikan keamanan selama ansietas, jika perlu
  • Kurangi tuntutan berpikir saat sakit atau lelah
  • Jelaskan konsekuensi tidak menghadapi rasa bersalah atau malu
  • Anjurkan mengungkapkan perasaan yang dialami (mis. ansietas, marah, sedih)
  • Anjurkan mengungkapkan pengalaman emosional sebelumnya dan pola respon yang biasa digunakan
  • Ajarkan penggunaan mekanisme pertahanan yang tepat
  • Rujuk untuk konseling, jika perlu

b. Promosi Harapan (I.09307)

  • Identifikasi harapan pasien dan keluarga dalam pencapaian hidup
  • Sadarkan bahwa kondisi yang dialami memiliki nilai penting
  • Pandu mengingat kembali kenangan yang menyenangkan
  • Libatkan pasien secara aktif dalam perawatan
  • Kembangkan rencana perawatan yang melibatkan tingkat pencapaian tujuan sederhana sampai dengan kompleks
  • Berikan kesempatan kepada pasien dan keluarga terlibat dengan dukungan kelompok
  • Ciptakan lingkungan yang memudahkan mempraktekan kebutuhan spiritual
  • Anjurkan mengungkapkan perasaan terhadap kondisi dengan realistis
  • Anjurkan mempertahankan hubungan(mis. menyebutkan nama orang yang dicintai)
  • Anjurkan mempertahankan hubungan terapeutik dengan orang lain
  • Latih menyusun tujuan sesuai harapan
  • Latih cara mengembangakn sepiritual diri
  • Latih cara mengenang dan menikmati masa lalu (mis. prestasi, pengalaman)

Referensi:

Collins LG, Haines C, Perkel R, Enck RE. 20017. Lung cancer: diagnosis and management. Am Fam Physician. 2007 Jan 1;75(1):56-63. PMID: 17225705.

Dela Cruz, C. S., Tanoue, L. T., & Matthay, R. A. 2011. Lung cancer: epidemiology, etiology, and prevention. Clinics in chest medicine, 32(4), 605–644. https://doi.org/10.1016/j.ccm.2011.09.001

Hoffman, P. C., Mauer, A. M., & Vokes, E. E. 2000. Lung cancer. The Lancet, 355(9202), 479–485. doi:10.1016/s0140-6736(00)82038-3 

Lynne Eldridge MD. 2022. Cause and Risk Factor of Lung Cancer. Verywell Health. https://www.verywellhealth.com/lung-cancer-causes-2249267

PPNI, 2017.  Standart Diagnosis Keperawatan Indonesia (SDKI) edisi 1 cetakan II. DPP PPNI. Jakarta

PPNI, 2018.  Standart Intervensi Keperawatan Indonesia (SIKI) edisi 1 cetakan II. DPP PPNI. Jakarta

PPNI, 2019.  Standart Luaran Keperawatan Indonesia (SLKI) edisi 1 cetakan II. DPP PPNI. Jakarta

Siddiqui F, Vaqar S, Siddiqui AH. 2022. Lung Cancer. Treasure Island (FL): StatPearls Publishing. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK482357/

Zul Hendry
Zul Hendry Dosen Program Studi Keperawatan di Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Yarsi Mataram

Posting Komentar untuk "Askep Kanker Paru Sdki Slki Siki"