Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Cara Alami Mencegah dan Mengatasi Dehidrasi

Saat ini kita sudah memasuki musim panas,  dimana suhu relatif tinggi dan menyebabkan tubuh berkeringat lebih banyak. Ditambah lagi jika melakukan aktifitas fisik atau olahraga maka keluarnya keringat akan semakin meningkat. 

Kondisi ini dapat menyebabkan masalah yang terkait dengan ketidakseimbangan elektrolit, termasuk gejala dehidrasi.

Apa itu Dehidrasi..?

Dehidrasi adalah kondisi kekurangan cairan di dalam tubuh karena jumlah cairan yang hilang lebih banyak daripada jumlah cairan yang masuk  kedalam tubuh.

Dehidrasi didefinisikan sebagai kehilangan cairan tubuh yang berlebihan. Dengan kata lain, itu terjadi ketika tubuh membutuhkan lebih banyak cairan daripada yang dikonsumsi untuk berfungsi secara normal.

Jenis Dehidrasi

  • Hipotonik atau hiponatremik: Kehilangan elektrolit, sebagian besar natrium
  • Hipertonik atau hipernatremik: Kehilangan air
  • Isotonik atau isonatremik: Hilangnya air dan elektrolit

Tingkat keparahan dehidrasi

  • Dehidrasi ringan adalah ketika tubuh kehilangan sekitar 2 persen dari total cairannya.
  • Dehidrasi Sedang adalah tubuh kehilangan 5 persen dari total cairan.
  • Dehidrasi berat adalah ketika tubuh kehilangan sekitar 10 persen cairannya. Kondisi ini sudah  dianggap sebagai keadaan darurat yang mengancam jiwa.

Cairan dan Elektrolit Tubuh

Cairan tubuh yang hilang dan sangat dibutuhkan selama dehidrasi adalah air (H2O), elektrolit, atau kombinasi keduanya.

Elektrolit adalah zat yang diperlukan pada tingkat tertentu dalam tubuh untuk membawa impulsl listrik, membantu menjaga keseimbangan pH dan mempertahankan fungsi penting, seperti ritme detak jantung dan sinyal saraf.

Jenis utama elektrolit yang ditemukan dalam tubuh adalah:

  • Kalsium
  • Sodium
  • Kalium
  • Chlorida
  • Magnesium
  • Bikarbonat

Dari jenis elektrolit diatas, ion kalium, natrium dan klorida dianggap sebagai elektrolit  paling penting dalam hal hidrasi.

Beberapa bagian tubuh membutuhkan jumlah ion penting (elektrolit) yang lebih tinggi. Bagian tubuh yang paling bergantung pada keseimbangan elektrolit dan hidrasi yang tepat, serta sangat rentan terhadap kerusakan yang diakibatkan kehilangan cairan adalah otak, sistem saraf pusat dan sistem otot.

Peran elektrolit pada tubuh:

Terlalu banyak natrium dapat menyebabkan jenis dehidrasi yang disebut hipernatremia. 

Kalium memainkan peran penting dalam mengatur detak jantung dan fungsi otot. Kelebihan atau kekurangan kalium dapat berdampak buruk pada irama jantung dan menyebabkan perubahan tekanan darah. 

Klorida membantu menyeimbangkan cairan lain. Peningkatan atau penurunan kadar klorida yang signifikan dalam tubuh dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius, termasuk kematian.

Magnesium dibutuhkan untuk kontraksi otot, ritme jantung yang tepat, fungsi saraf, pembentukan dan kekuatan tulang, mengurangi kecemasan, pencernaan, dan menjaga keseimbangan protein plasma yang stabil. Itu sebabnya kekurangan magnesium berbahaya dan dapat menyebabkan gejala dehidrasi.

Berbagai hormon juga mengontrol aktivitas dan konsentrasi elektrolit dalam tubuh. Hormon terutama disekresikan di ginjal dan kelenjar adrenalseperti  renin, angiotensin, aldosteron, dan hormon antidiuretik.

Gejala Dehidrasi

Tanda-tanda yang paling umum dan gejala dehidrasiadalah:

  • Mulut kering
  • Kelelahan dan Mengantuk
  • Haus
  • Buang air kecil berkurang
  • Kelemahan otot
  • Pusing

Penelitian juga menunjukkan bahwa tingkat dehidrasi dapat memengaruhi suasana hati dan fungsi kognitif secara keseluruhan, berkontribusi pada kurangnya konsentrasi, gangguan penglihatan, ingatan, perhatian, keterampilan psikomotorik, dan memori. Hal ini bisa terjadi  mengingat sekitar 60 persen tubuh, 75 persen otot dan 85% persen otak  terdiri dari air.

Masalah pencernaan juga bisa merupakan tanda umum dehidrasi. Seperti yang sering terjadi pada anak kecil, karena otot di dalam saluran pencernaan membutuhkan jumlah air yang cukup untuk berkontraksi dengan baik. 

Pada orang tua, dehidrasi adalah salah satu penyebab rawat inap setiap tahun. Banyak orang lanjut usia mengalami kehilangan cairan dan masalah kesehatan serius lainnya selama periode cuaca ekstrem, seperti  musim panas.

Jika dehidrasi berlangsung lama, kondisi pasien bisa drop dan berlanjut ke gejala dehidrasi parah, dengan gejala yang bisa muncul antara lain:

  • Rasa haus yang ekstrim
  • Kebingungan
  • Mulut dan selaput lendir yang sangat kering
  • Mata cekung
  • Keringat dan air mata sangat berkurang
  • Produksi urin sangat sedikit atau bahkan tidak ada
  • Sangat sedikit atau tidak ada buang air kecil
  • Pada bayi, ubun-ubun cekung
  • Turgor kulit menurun 
  • Detak jantung cepat
  • Mengigau

Terdapat  sedikit perbedaan antara tanda-tanda dehidrasi dan tanda-tanda hipernatremia. Hipernatremia ditandai dengan kehilangan air lebih banyak daripada kehilangan elektrolit.

Beberapa gejala dehidrasi dan hipernatremia serupa, meskipun mungkin mempengaruhi orang secara berbeda.

Gejala hipernatremia dapat meliputi:

  • Kulit hangat dan lembut
  • Selaput lendir kering
  • Keluhan haus yang luar biasa
  • Berkedut
  • Kelesuan
  • Sifat lekas marah
  • Kebingungan
  • Kekakuan otot atau persendian
  • Kejang
  • Penyebab dan Faktor resiko dehidrasi
  • Dehidrasi dapat terjadi karena berbagai alasan, mulai dari pola makan yang buruk hingga sakit seperti diare.

Orang-orang yang paling berisiko mengalami gejala dehidrasi meliputi:

  • Anak kecil dan bayi: Pertukaran cairan bayi tujuh kali lebih besar daripada orang dewasa, dan laju metabolisme bayi dua kali lebih besar dibandingkan dengan berat badan. Faktor-faktor ini mempengaruhi tingkat cairan.
  • Lansia: Orang tua sering tidak cukup makan atau minum cukup air. Terkadang mereka kehilangan kemampuan untuk merasa haus atau menjadi terbiasa mengalami gejala dehidrasi.
  • Penyakit  kronis, terutama jika penyakitnya menimbulkan gejala muntah atau diare.
  • Post operasi.
  • Atlet
  • Penghuni daerah dataran tinggi.
  • Mereka yang tinggal atau bekerja dalam kondisi yang panas dan lembap: Kebutuhan air harian untuk kondisi sedang dapat berlipat ganda terutama  dalam cuaca yang panas.
  • Petani, penambang, personel militer, pekerja konstruksi, pemadam kebakaran, pekerja hutan, pekerja taman dan rekreasi, dan personel industri seringkali sangat aktif secara fisik di tempat kerja sehingga beresiko mengalami  dehidrasi yang lebih tinggi.
  • Siapa pun berkeringat banyak yang dapat menyebabkan kehilangan cairan berlebih.
  • Makan makanan yang buruk yang rendah mineral dan nutrisi.
  • Memiliki masalah pencernaan yang menghalangi penyerapan  nutrisi dari makanan.
  • Orang yang memiliki ketidakseimbangan hormon dan gangguan endokrin, yang dapat mempengaruhi saluran  perkemihan.
  • Orang yang menggunakan obat-obatan tertentu, termasuk yang digunakan untuk mengobati kanker, penyakit jantung atau gangguan hormonal.  Juga termasuk orang yang memakai diuretik yang dijual bebas atau hormon kortikosteroid.
  • Orang  yang menderita penyakit atau kerusakan ginjal: Ginjal memainkan peran penting dalam mengatur klorida dalam darah dan menyeimbangkan kadar kalium, magnesium, dan natrium.
  • Pasien kemoterapi: Pengobatan dapat menyebabkan efek samping penurunan kadar kalsium darah, perubahan kadar kalium darah, dan kekurangan elektrolit lainnya.

Mecegah dan Mengatasi Dehidrasi

1. Minum Air Yang Cukup Setiap Hari

Cara tercepat untuk mengatasi dehidrasi adalah  Rehidrasi oral dengan air yang merupakan  pilihan terbaik dalam sebagian besar kasus.

Cara Mencegah dan Mengatasi Dehidrasi
Photo by Marco Verch Professional Photographer on flickr

Sangat penting untuk minum air sepanjang hari. Air adalah cara terbaik untuk mencegah dan mengatasi dehidrasi, terutama selama bulan-bulan musim panas yang hangat ketika kita semua cenderung berkeringat lebih banyak dari biasanya.

Cukup mengkonsumsi delapan sampai 10 gelas air setiap hari biasanya cukup untuk mempertahankan kadar elektrolit yang sehat dan menghindari gejala dehidrasi. Saat suhu panas, atau selama dan setelah berolahraga, minum lebih banyak adalah solusinya.

Faktor-faktor seperti diet, usia, tingkat aktivitas fisik, dan ukuran tubuh menentukan berapa banyak air yang dibutuhkan, jadi sangat membantu untuk mengawasi gejala dehidrasi dan minum berdasarkan tingkat kehausan.

Cara sederhana untuk mengetahui kecukupan asupan cairan adalah frekwensi buang air kecil yang normal,  setidaknya setiap tiga hingga empat jam. Jadi kalau tidak kencing lebih dari 4 jam, itu bisa saja salah satu tanda cairan tubuh sudah mulai berkurang.

Perhatikan juga warna urin yang keluar, jika semakin kuning  gelap atau pekat, itu biasa menandakan bahwa tubuh butuh asupan cairan dalam jumlah yang  lebih banyak.

Perlu diingat bahwa wanita yang sedang hamil atau menyusui membutuhkan cairan tambahan (sekitar 10-13 gelas setiap hari) untuk tetap terhidrasi, seperti halnya remaja yang tumbuh dan berkembang lebih cepat daripada usia lain. 

Siapa pun yang mengonsumsi antibiotik, diuretik, pil hormonal, obat tekanan darah, dan perawatan kanker mungkin juga lebih mudah mengalami dehidrasi, jadi cairan ekstra adalah ide yang bagus.

2. Makan Lebih Banyak Makanan yang Melembabkan

Cara Alami Mencegah dan Mengatasi Dehidrasi
 Image by Massa Bitar on flickr

Berikut adalah makanan penghidrasi alami terbaik untuk dimasukkan dalam diet secara teratur:

  • Air kelapa atau santan
  • Seledri
  • Semangka dan melon lainnya
  • Timun
  • Kiwi
  • Paprika
  • Buah jeruk
  • Wortel
  • Makanan olahan susu 
  • Nanas
  • Pisang
  • Anggur
  • Pepaya
  • Selada
  • Berry
  • Alpukat
  • Timun Jepang
  • Tomat
  • lobak

Mengurangi makanan tinggi natrium,  seperti makanan kemasan, kalengan,  makanan beku atau olahan.

Sebagian besar makanan yang baik untuk hidrasi adalah sayuran dan buah-buahan. Sayuran dan buah-buahan memiliki kandungan air yang tinggi dan juga mengandung elektrolit yang baik.

3. Minuman sehat selain air putih

Jika minum air putih tidak selalu menarik, terdapat pilihan  hidrasi rendah gula lainnya seperti air kelapa. Air kelapa adalah salah satu minuman untuk hidrasi  alami terbaik.

Air kelapa juga mengandung banyak mineral,  seperti kalium,  asam amino,  enzim, faktor pertumbuhan, dan mineral. Faktanya, susunan kimiawi air kelapa mirip dengan darah manusia, yang membuatnya sempurna untuk membantu kita pulih dari dehidrasi atau olahraga.

Minuman lain yang dapat membantu tetap terhidrasi antara lain:

  • Jus sayuran 
  • Jus buah
  • Pops sayuran terbuat dari buah yang dihaluskan dan dibekukan
  • Teh herbal
  • Air soda dengan irisan buah
  • Air hangat dengan perasan lemon atau jeruk nipis dan sedikit madu mentah
  • Air panas dengan bumbu segar (seperti jahe, peppermint atau dandelion)
  • Kefir kelapa
  • Kaldu tulang dan kaldu sayuran lainnya

Beberapa minuman yang harus dihindari untuk membantu mencegah dehidrasi dan gejala dehidrasiantara lain minuman yang mengandung  alkohol, terlalu banyak kafein dari kopi atau teh, dan minuman bersoda dan minuman manis. Jenis minuman ini dapat menyebabkan peningkatan buang air kecil, dehidrasi, dan  kehilangan elektrolit.

4. Mencegah dehidrasi  saat berolahraga

Selama melakukan aktivitas atau olahraga, kita akan mengalami kehilangan keseimbangan elektrolit karena kita lebih banyak berkeringat. Cara terbaik untuk mengimbangi proses ini dan mencegah dehidrasi adalah dengan mengonsumsi lebih banyak air daripada biasanya.

Minumlah segelas sebelum berolahraga, setidaknya satu gelas selama berolahraga dan satu gelas segera setelahnya.  Jika melakukan kegiatan olahraga berat, maka jumlah asupan cairan harus ditingkatkan.

Jika merasa pusing atau kram, cobalah segera minum lebih banyak cairan dan konsumsi sesuatu yang mengandung elektrolit sampai merasa lebih baik.

5. Mencegah Dehidrasi Saat Sakit

Jika  sakit, seperti  demam yang menyebabkan muntah atau diare, atau  memiliki masalah pencernaan yang menyebabkan gejala-gejala ini seperti penyakit radang usus atau penyakit Crohn, pastikan untuk meningkatkan asupan air.

Dehidrasi yang disebabkan oleh penyakit dapat menyebabkan komplikasi, seperti  batu ginjal dan saluran kemih, infeksi kandung kemih, dan bahkan berpotensi gagal jantung. Minuman elektrolit dapat membantu selama muntah kronis atau diare.

Kesimpulan

Dehidrasi terjadi ketika jumlah cairan yang hilang dari tubuh lebih banyak  dibandingkan dengan jumlah yang masuk.

Tanda dan gejala dehidrasi seperti  pusing, gemetar, sembelit, sakit kepala, rasa haus yang meningkat, urin berwarna gelap, lekas marah dan kesulitan berkonsentrasi.

Komplikasi akibat dehidrasi dapat berupa kerusakan ginjal, masalah jantung, pingsan, kesulitan melihat, jatuh karena kehilangan keseimbangan dan bahkan kejang.

Perawatan alami untuk dehidrasi antara lain rehidrasi oral dengan minum air sepanjang hari atau minuman penghidrasi lainnya, menghindari alkohol dan terlalu banyak garam atau kafein, mengkonsumsi lebih banyak buah dan sayuran yang menghidrasi, dan tingkatkan asupan cairan dan  elektrolit ekstra saat melakukan latihan atau saat mengalami sakit.


Referensi:

  1. Jilian Levy CHHC. 2021. Natural Treatment for dehidration Symptoms. Dr. Axe
  2. Minesh Khatri MD. What is Dehydration? What Causes it?.  Web MD
  3. Lennox H Huang MD FAAP. Dehydration. Medscape. Emedicine.

Zul Hendry , Ners., M.Kep
Zul Hendry , Ners., M.Kep Dosen Tetap Program Studi Keperawatan di Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Yarsi Mataram

Posting Komentar untuk "Cara Alami Mencegah dan Mengatasi Dehidrasi"