Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Konsep Medik Dan Askep Rubella

Secara umum, Rubella  atau campak jerman (german measles)  merupakan penyakit ringan sampai sedang dan bersifat self-limiting disease atau bisa sembuh sendiri pada anak-anak. Namun selama kehamilan, rubella dapat memiliki efek yang berpotensi merusak pada janin yang sedang di dalam kandungan. Pada tulisan ini Repro Note akan merangkum mengenai Askep Rubella ,ulai dari konsep medik sampai intervensi keperawatan yang harus dilakukan.

Tujuan

  • Memahami definisi,  epidemiologi, penyabab, patofisiologi, serta tanda dan gejala yang muncul pada rubella
  • Memahami pemeriksaan, komplikasi, pencegahan, dan penatalaksanaan pada pasien rubella
  • Memahami masalah keperawatan yang sering muncul pada askep rubella
  • Memahami intervensi keperawatan pada askep rubella
  • Memahami Evaluasi keperawatan pada askep Rubella
  • Melakukan edukasi pasien pada askep rubella

Konsep Medik Dan Askep Rubella
Image by common wikimedia.org

Konsep Medik dan Askep Rubella

Pendahuluan

Rubella atau campak Jerman adalah penyakit virus menular yang biasanya dimulai dengan demam ringan dan limfadenopati diikuti dengan gambaran singkat karakteristik ruam makulopapular eritematosa.

Rubella pertama kali dijelaskan oleh dua dokter Jerman, De Bergen pada tahun 1752 dan Orlow pada tahun 1758, yang mengarah ke istilah "Campak Jerman". Virus rubella pertama kali diisolasi dari kultur sel pada tahun 1962  mengandung genom RNA beruntai tunggal.

Istilah "rubella" diciptakan oleh Henry Veale, seorang dokter Skotlandia pada tahun 1866. Kata "rubella" berasal dari kata Latin "rubellus" yang berarti "kemerahan" atau " merah kecil". Jika tidak dalam kondisi kehamilan, rubella umumnya merupakan infeksi ringan, sembuh sendiri, dan relatif tidak membahayakan.

Meskipun sebagian besar kasus infeksi menyebabkan penyakit ringan yang sembuh sendiri, ancaman nyata muncul ketika virus rubella menginfeksi janin, terutama selama trimester pertama ketika infeksi dapat menyebabkan keguguran atau sindrom rubella kongenital (CRS).

Hubungan antara infeksi rubella ibu dan CRS pertama kali disampaikan oleh dokter mata Australia, Norman Gregg yang mengidentifikasi peningkatan yang signifikan dalam jumlah kasus katarak kongenital yang terlihat pada pasien di tempat praktinya dan berhbungan dengan riwaya rubella ibu sebelumnya.

Pada sindrom rubella kongenital (CRS), virus rubella dapat menginfeksi plasenta lalu menyebar ke janin dan mengubah perkembangan janin dengan mengganggu pembentukan organ dan menyebabkan inflamasi sistemik.

Terdapat juga infeksi persisten yang terkait dengan CRS yaitu Infeksi persisten intraokular virus rubella yang diamati pada pasien dengan diagnosis sindrom uveitis Fuchs (FUS). Deteksi RNA virus rubella dalam aqueous humor pasien berusia 28 tahun yang didiagnosis dengan CRS dan FUS memverifikasi bahwa infeksi dapat berlangsung selama puluhan tahun.

Epidemiologi

Sampai saat ini, manusia adalah satu-satunya reservoir virus rubella yang diketahui. Rubella postnatal terutama ditularkan melalui inhalasi droplet yang mengandung virus atau kontak langsung dengan sekresi nasofaring orang yang terinfeksi.

Sebelum pengenalan vaksin, rubella merupakan penyakit endemik di seluruh dunia dengan epidemi yang terjadi pada interval 6 hingga 9 tahun, serta pandemi besar terjadi setiap 10 hingga 30 tahun.

Sejarah pandemi rubella terakhir terjadi dari tahun 1962 - 1965, dimana 10 % wanita hamil terinfeksi dan 30% bayi yang lahir dari ibu yang terinfeksi akhirnya menunjukkan gejala sindrom rubella kongenital.

Di Amerika Serikat saja, setidaknya terjadi 12,5 juta kasus rubella yang didapat secara klinis dengan lebih dari 13.000 janin atau bayi dan 20.000 kasus sindrom rubella kongenital selama pandemi dari tahun 1962 hingga 1965 tersebut.

Sejak diperkenalkannya vaksin rubella hidup yang dilemahkan pada tahun 1969, rubella menjadi semakin jarang di Amerika Utara dan banyak negara maju. Dari tahun 1969 - 1989, laporan tahunan jumlah kasus rubella yang dilaporkan di AS menurun 99,6% dan jumlah tahunan kasus sindrom rubela kongenital yang dilaporkan menurun 97,4%.

Dari tahun 1998 - 2011, jumlah rata-rata kasus rubella yang dilaporkan di Amerika Serikat 272, 13per tahun. Pada tanggal 29 April 2015, Pan American Health Organization secara resmi menyatakan eliminasi rubella dari seluruh wilayah Amerika .

Saat ini, kasus rubella di negara maju sebagian besar masuk dari negara-negara endemik rubella dan sebagian besar terjadi pada individu yang tidak divaksinasi secara lengkap.

Secara global, rubella terus terjadi dengan lebih dari 100.000 kasus dilaporkan di seluruh dunia, terutama di negara-negara di mana vaksinasi rubella pada anak-anak tidak tersedia atau baru saja diperkenalkan.

Pada tahun 2011, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperbarui panduannya tentang strategi yang untuk memasukkan vaksin yang mengandung rubella ke dalam jadwal imunisasi nasional dan merekomendasikan kampanye vaksinasi, dengan menargetkan anak-anak berusia 9 bulan hingga 14 tahun.

Jumlah negara anggota WHO yang menyertakan vaksin yang mengandung rubella dalam imunisasi rutin anak-anak telah meningkat dari 83 (43%) menjadi 152 (78,4%). Hal ini menggembirakan karena terdapat peningkatan jumlah negara yang memassukan vaksin rubella dalam jadwal imunisasi.

Meskipun demikian, intermiten wabah rubella terus terjadi di beberapa bagian dunia bahkan di negara-negara dengan imunisasi nasional jika ada sebagian besar populasi yang rentan. Wabah rubella baru-baru ini di Jepang dapat terutama dikaitkan dengan pria rentan yang tidak termasuk dalam jadwal imunisasi rubella awal karena strategi imunisasi awal memberikan vaksin rubella hanya untuk remaja putri.

Pada tahun 2018, terdapat 2.186 kasus rubella di Jepang dengan lebih dari 70% kasus dilaporkan di Tokyo dan area sekitarnya. Kondisi ini merupakan peningkatan yang signifikan dari 1103 kasus rubella yang dilaporkan pada 7 Oktober 2018.

Pada anak-anak, rubella mempengaruhi anak  laki-laki dan perempuan secara setara sedangkan pada orang dewasa, rubella lebih banyak menyerang wanita daripada pria.

Di era pra-vaksinasi, rubella paling sering terjadi pada anak-anak berusia 5 hingga 9 tahun. Saat ini, individu berusia 20 tahun merupakan kasus yang paling banyak dilaporkan. Faktor risiko rubella yaitu individu yang divaksinasi sebagian atau tidak divaksinasi, bepergian ke daerah endemik, paparan anggota rumah tangga dengan rubella, dan imunodefisiensi.

Penyebab

Organisme yang menjadi penyebab adalah virus rubella, Virus RNA beruntai tunggal  yang  merupakan genus Rubivirus. Virus ini mudah hancur oleh deterjen, panas (suhu >56°C), sinar ultraviolet, dan pH ekstrem (pH <6,8 atau >8,1).

Virus rubella berbentuk sferis, berukuran diameter 50 - 85 nm dan menunjukkan pleomorfisme. Genom virus mengkodekan tiga protein struktural yaitu C, E1, dan E2, serta dua protein non-struktural yaitu p90 dan p150.

Nukleokapsid terdiri dari protein kapsid C yang mengelilingi RNA beruntai tunggal. Pembungkus luar mengandung dua lipoprotein glikosilasi E1 dan E2 yang membentuk seperti paku transmembran yang ditambatkan ke lapisan luar membran. Respon humoral diinduksi terutama oleh dua protein glikosilasi yang penting untuk virulensi virus.

Protein E1 mengandung determinan antigenik yang menginduksi respon imun utama. Protein bertanggung jawab untuk pengikatan reseptor, endositosis yang diperantarai reseptor, dan induksi fusi membran.

Protein E2 membentuk hubungan antara deretan protein E1. Kedua protein non-struktural tersebut berhubungan dengan transkripsi dan replikasi yang berlangsung di sitoplasma sel inang.

Protein rubella E1 mengikat myelin oligodendrosit glikoprotein (MOG) dan ekspresi ektopik MOG pada sel non-permisif memungkinkan infeksi in vitro. Dalam pengertian biologis, MOG adalah reseptor seluler untuk infeksi ibu yang menyebar ke janin.

Kurangnya ekspresi MOG pada jaringan lain seperti limfosit, pernapasan, atau kulit menunjukkan bahwa MOG bukanlah reseptor yang terlibat dalam rubella primer. Penelitian lebih lanjut tentang identifikasi reseptor inang diduga untuk virus rubella akan memungkinkan wawasan yang berguna tentang patogenesis virus dan membantu mengarahkan kandidat vaksin baru.

Patofisiologi

Rubella yang didapat setelah lahir ditularkan terutama melalui inhalasi partikel aerosol dari sekresi saluran pernapasan dari individu yang terinfeksi.

Virus menginfeksi sel-sel di saluran pernapasan bagian atas dari pejamu yang rentan melalui endositosis yang diperantarai reseptor. Replikasi awal terjadi di sel nasofaring  dan jaringan limfoid nasofaring serta saluran pernapasan bagian atas. Individu yang terinfeksi dapat melepaskan virus dari orofaring dan menular sebelum infeksi menjadi nyata secara klinis.

Viremia terjadi 5 hingga 7 hari setelah inokulasi, menyebarkan virus ke beberapa organ termasuk kulit, kelenjar getah bening, dan ke plasenta pada pasien yang hamil.

Ruam makulopapular terjadi 2 sampai 8 hari setelah onset viremia dan menghilang saat respon imun humoral berkembang. Pada tahap ini, kekebalan ibu baik yang diturunkan secara alami atau setelah vaksinasi, umumnya bersifat protektif terhadap infeksi rubella intrauterin.

Pada pasien hamil yang rentan, setelah menginfeksi plasenta virus dapat melintasi plasenta dan menyebar melalui sistem vaskular janin yang sedang berkembang.

Kerusakan janin dapat terjadi akibat nekrosis pada epitel vili korionik, dimana virus langsung menyebabkan  kerusakan sel yang terinfeksi melalui apoptosis, penghambatan mitosis, dan kerusakan sitopatik pada sel endotel pembuluh darah dengan akibat iskemia pada organ yang sedang berkembang.

​Infeksi rubella ibu selama kehamilan tidak selalu berakibat vertikal penularan virus ke janin. Risiko infeksi janin bervariasi tergantung pada waktu infeksi ibu. Tingkat infeksi janin kira-kira 80% pada trimester pertama, 25% pada akhir trimester kedua, 35% pada usia 27 sampai usia kehamilan 30 minggu, dan mendekati 100% setelah usia kehamilan 36 minggu.

Penting untuk dicatat bahwa meskipun janin terinfeksi, malformasi janin belum tentu terjadi. Perkiraan risiko malformasi janin adalah sekitar 90% ketika infeksi ibu terjadi sebelum 11 minggu, 33% pada 11 - 12 minggu, 11% pada 13 - 14 minggu, 24% pada 15 hingga 16 minggu,  dan 0% pada usia kehamilan lebih dari  20 minggu.

Tanda dan gejala

Masa inkubasi rubella adalah sekitar 14 sampai 21 hari (biasanya 16 -18 hari) setelah terpapar dengan seorang individu dengan rubella. Sekitar 25% hingga 50% pasien tidak menunjukkan gejala atau infeksi subklinis. Masa infektivitas maksimal 7 hari setelah timbulnya ruam, bertepatan dengan tingkat puncak virus rubella di saluran pernapasan dan viremia yang memudahkan penularan.

Gejala prodormal biasanya mendahului ruam pada 1 - 5 hari, antara lain:

  • Demam
  • Anoreksia
  • Mual
  • Malaise
  • Lesu
  • Coryza
  • Batuk
  • Sakit kepala
  • Konjungtivitis non-eksudatif
  • Sakit tenggorokan
  • Mialgia
  • Kelenjar getah bening yang nyeri

Limfadenopati biasanya melibatkan kelenjar getah bening retroauricular, suboksipital, dan posterior serviks yang sering menjadi lebih jelas dengan timbulnya ruam. Pada sekitar 20% dari kasus, petechiae dapat diamati pada langit-langit palatum (bintik Forchheimer).

Eksantema terdiri dari eritematosa pinpoint, makulopapule yang klasik dimulai pada wajah, menyebar ke kaudal ke badan dan ekstremitas, dan menjadi umum dalam waktu 24 jam. Ruam biasanya berupa pruritus ringan. Kadang-kadang, ruam berbentuk skarlatiniformis atau purpura. Ruam biasanya berlangsung selama 3 hari dan memudar dalam pola arah yang sama seperti yang terlihat.

Untuk Sindrom Rubela Kongenital (CRS) dapat terjadi akibat infeksi rubella ibu selama embriogenesis. Katarak, cacat jantung kongenital, dan tuli sensorineural adalah trias klasik sindrom rubella kongenital dan biasanya terjadi jika infeksi janin terjadi pada 11 minggu pertama kehamilan.

Kelainan mata seperti katarak, retinopati pigmen, glaukoma infantil, kornea keruh, korioretinitis, hipoplasia iris, anomali drainase lakrimal, dan mikroftalmia terjadi pada sekitar 40% kasus. Retinopati pigmen secara tradisional ditandai dengan bintik-bintik, pigmentasi bernoda dan tidak teratur di fundus.

Patent ductus arteriosus dan stenosis arteri pulmonalis perifer terjadi pada masing-masing sekitar 20% dan 12% pasien dengan sindrom rubella kongenital. Defek kardiovaskular lainnya seperti hipoplasia arteri pulmonal, stenosis katup pulmonal, stenosis katup aorta, koarktasio aorta, septum atrium defek, defek septum ventrikel, dan tetralogi Fallot juga telah dilaporkan

Gangguan pendengaran terjadi pada sekitar 60% pasien dan biasanya sensorineural dan bilateral. Kadang-kadang, gangguan pendengaran mungkin merupakan satu-satunya manifestasi dari sindrom rubella kongenital. Gangguan pendengaran berkisar dari ringan hingga berat, mungkin tidak terlihat sampai tahun kedua kehidupan dan seterusnya dan dapat berkembang seiring waktu.

Selama periode neonatus, rubella kongenital dapat menyebabkan banyak sekali gambaran dan kondisi klinis antara lain prematuritas, retardasi pertumbuhan intrauterin, mikrosefali, anemia hemolitik, trombositopenia, ruam purpura, penyakit kuning, hepatitis, hepatomegali, splenomegali, bintik-bintik "blueberry muffin", hipotonia, ubun-ubun anterior menonjol, penyempitan lengkung rahang atas, palatum tinggi, pneumonia interstisial, miokarditis, miositis, nefritis, meningoensefalitis, dan radiolusensi lurik pada tulang panjang (lesi “tangkai seledri”). Sebagian besar dari kondisi ini bersifat sementara dan dapat hilang spontan selama berhari-hari atau berminggu-minggu.

Manifestasi klinis tertunda pada rubella kongenital yang mungkin muncul selain gangguan pendengaran sensorineural adalah keterbelakangan mental, keterbelakangan psikomotor, keterlambatan bicara, sindrom hiperaktivitas defisit perhatian, autisme, gangguan perilaku, ensefalopati progresif, diabetes mellitus tergantung insulin, disfungsi tiroid hipotiroidisme, hipertiroidisme, tiroiditis, Addison, defisiensi hormon pertumbuhan, dan cacat imunologis.

Komplikasi

Komplikasi yang paling umum dari rubella postnatal adalah artralgia atau artritis yang terjadi pada 60% sampai 70% remaja dan wanita dewasa sekitar 1 minggu setelah ruam. Artralgia atau radang sendi biasanya berlangsung 3 sampai 4 hari tetapi dapat menetap selama 1 bulan

Biasanya, pergelangan tangan, jari, lutut, dan pergelangan kaki terkena secara simetris. Kekakuan pagi hari juga dapat terjadi.  Arthralgia atau arthritis jarang terjadi pada anak-anak dan pria dewasa.

Komplikasi langka lainnya termasuk carpal tunnel syndrome, tenosinovitis, trombositopenia , purpura, anemia hemolitik, sindrom uremia hemolitik, miokarditis, perikarditis, hepatitis, orkitis, retinopati, uveitis, sindrom Guillain-Barré, dan ensefalopati pasca infeksi.

Selain sindrom rubela kongenital, rubella ibu terutama selama awal kehamilan dapat menyebabkan keguguran, kematian janin intrauterin, persalinan prematur, dan retardasi pertumbuhan intrauterin.

Individu dengan sindrom rubella kongenital beresiko untuk tuli, kebutaan, hipertensi, gagal jantung, harapan hidup berkurang dan pada pasien wanita menopause dini dan osteoporosis. Cacat dan beban keuangan yang terkait dengan sindrom rubella kongenital memiliki efek buruk pada kualitas hidup.

Pemeriksaan Diagnostik

Rubela harus dicurigai pada pasien dengan demam, ruam makulopapular (non-vesikular) eritematosa yang menyebar ke sefalokaudal dari wajah ke bawah, limfadenopati servikal , retroauricular, suboksipital, posterior, terutama pada artralgia atau artritis. Hal ini terutama terjadi jika ada riwayat paparan rubella, bepergian ke daerah endemik, atau selama wabah rubella pada individu tanpa kekebalan terhadap rubella.

Umumnya, diagnosis klinis rubella tidak dapat diandalkan karena manifestasi klinisnya dapat ringan dan tidak spesifik terutama pada anak kecil. Selain itu, terdapat banyak infeksi virus lain yang memiliki gambaran klinis serupa.

Oleh karena itu, konfirmasi laboratorium terhadap infeksi virus rubella sangat penting. Diagnosis infeksi rubella postnatal baru-baru ini dapat didasarkan pada tes serologis positif untuk antibodi imunoglobulin M (IgM) spesifik rubella atau peningkatan empat kali lipat atau lebih titer imunoglobulin spesifik rubela (IgG).

Di antara semua tes serologis yang tersedia, enzyme linked immunoassays (ELISA) paling sering digunakan untuk mengukur IgG dan IgM spesifik rubella karena sangat sensitif, sangat spesifik, secara teknis mudah dilakukan, cepat, dan relatif murah.

Antibodi IgM spesifik Rubella terdapat pada kira-kira 50% pasien pada hari munculnya ruam tetapi pada hampir semua kasus 5 hari setelah timbulnya ruam dan antibodi IgM cenderung bertahan 8 minggu.

Dengan demikian, antibodi IgM spesifik rubella mungkin negatif palsu jika tes dilakukan lebih awal. Sebaliknya, hasil positif palsu mungkin jarang terjadi pada pasien dengan antibodi heterofil, faktor rheumatoid, infeksi parvovirus B19, dan infeksi sitomegalovirus.

Meskipun virus rubella dapat diisolasi dari spesimen nasofaring dan tenggorokan, kultur virus umumnya tidak diperlukan karena kultur virus mahal, memakan waktu, dan jarang tersedia. Kultur virus rubella dilakukan terutama untuk tujuan akademis dan epidemiologis guna memfasilitasi pengawasan selama wabah. Pengujian RNA virus rubella dengan reaksi berantai transkriptase-polimerase (RT-PCR)  jika tersedia dapat dilakukan untuk diagnosis dan identifikasi genotipe.

Diagnosis sindrom rubella kongenital dapat dikonfirmasi dengan deteksi antibodi IgM spesifik rubella dalam darah tali pusat atau serum neonatus yang dikumpulkan dalam 6 bulan pertama kehidupan. Pada bayi dengan usia lebih dari 3 bulan, IgM negatif tidak mengecualikan infeksi rubella kongenital meskipun tes positif mendukung diagnosis.

Infeksi rubella kongenital juga dapat dikonfirmasi dengan konsentrasi serum IgG spesifik rubela yang persisten atau meningkat selama 7 hingga 11 bulan pertama kehidupan. Deteksi RNA virus rubella oleh RT-PCR pada swab nasofaring atau urin memberikan bukti laboratorium sindrom rubella kongenital.

Penatalaksanaan

Pengobatan rubella yang didapat setelah lahir pada individu nongravid terutama bersifat simtomatik dan terdiri dari penggunaan obat analgetik antipiretik, dan antiinflamasi nonsteroid untuk artralgia atau arthritis berat.

Pada individu hamil dengan infeksi rubella, manajemen tergantung pada usia kehamilan dan waktu infeksi. Jika infeksi terjadi sebelum usia kehamilan 20 minggu, janin berisiko mengalami malformasi.

Imunoglobulin yang diberikan secara intramuskular atau intravena harus dipertimbangkan untuk wanita yang rentan dengan paparan rubella yang diketahui pada awal kehamilan yang tidak memungkinkan penghentian kehamilan.

Perawatan anak-anak dengan sindrom rubella kongenital harus simtomatik dan spesifik sesuai organ dan diarahkan untuk meningkatkan hasil dan kualitas hidup pasien. Anak-anak dengan sindrom rubela kongenital sering datang dengan berbagai masalah dan oleh karena itu akan mendapat manfaat dari pendekatan multidisiplin.

Konsultasi dengan dokter anak, dokter mata, ahli jantung, otorhinolaryngologist, dan ahli patologi wicara harus dipertimbangkan. Karena anak-anak dengan sindrom rubella kongenital berisiko mengalami keterlambatan. Tindak lanjut audiologi, oftalmik, dan perkembangan saraf jangka panjang diindikasikan untuk identifikasi dini gangguan ini.

Intervensi dini penting untuk mendidik keluarga, mengatur penempatan pendidikan yang paling tepat, dan merencanakan rujukan dan tindak lanjut spesialis.

Pencegahan

Imunisasi

Metode pencegahan rubella yang paling efektif adalah Imunisasi anak dan vaksinasi semua pasien yang rentan untuk mengurangi sirkulasi virus. Pemberian imunisasi rubella dilakukan pada anak usia 12 hingga 15 bulan dan diulangi pada usia 4 hingga 6 tahun dengan vaksin rubella, sesuai rekomendasi untuk vaksinasi rutin campak, gondok, rubella, dan varicella.

Satu dosis vaksin rubella diberikan pada usia 1 tahun atau lebih 95% efektif dalam melindungi terhadap infeksi rubella sedangkan dua dosis yang diberikan pada interval sesuai jadwal hampir 100% efektif.

Wanita usia subur tanpa riwayat atau dokumentasi kekebalan rubella harus divaksinasi sebelum mereka hamil. Wanita yang menerima vaksin rubella harus menghindari kehamilan setidaknya selama 1 bulan setelah vaksinasi rubella.

Skrining prenatal rutin untuk kekebalan terhadap rubella harus dilakukan. Wanita yang rentan rubella harus menerima vaksin campak-gondong-rubella (MMR) di periode postpartum segera karena besar besar kelompok ini rentan terhadap campak dan gondok.

Secara global vaksin rubella yang paling umum digunakan mengandung strain RA 27/3 hidup yang dilemahkan yang ditanam dalam kultur sel diploid manusia. Cina dan Jepang masing-masing menggunakan strain BRD-2 dan TO-336.

Setelah diberikan, Vaksin akan bereplikasi di dalam pejamu untuk menginduksi imunitas humoral dan seluler. Vaksin rubella dapat diberikan secara subkutan sebagai komponen tunggal seperti yang digunakan di Rusia dan beberapa negara Afrika, tetapi sering juga diberikan sebagai vaksin kombinasi seperti vaksin mumps- rubella-varicella (MMRV) dan vaksin MMR.

Vaksin rubella umumnya aman, imunogenik, sangat hemat biaya, dan dapat ditoleransi dengan baik. Efek samping biasanya terjadi 5 sampai 12 hari setelah vaksinasi seperti demam (15%), ruam (5%), artralgia atau artritis, dan limfadenopati ringan.

Pemberian vaksin rubella kepada ibu menyusui tidak mempengaruhi keamanan menyusui baik bagi ibu maupun bayinya. Dengan demikian, menyusui bukan merupakan kontra indikasi imunisasi rubella. Kontraindikasi vaksinasi rubella antara lain demam, imunodefisiensi, hipersensitivitas terhadap setiap komponen vaksin termasuk gelatin dan neomisin, riwayat reaksi anafilaksis yang dikonfirmasi terhadap vaksin yang mengandung rubella sebelumnya, dan kehamilan.

Vaksinasi rubella harus ditunda setidaknya selama 4 minggu pada individu yang baru saja menggunakan kortikosteroid dosis tinggi >2 mg/kg atau 20 mg/hari dan  pemberian imunoglobulin atau produk darah.

Pengendalian infeksi

Jika ada salah satu anak teridentifkasi dan terkonfirmasi rubella harus pisahkan dari penitipan anak atau sekolah setidaknya selama 7 hari setelah timbulnya ruam. Teknik cuci tangan yang tepat dan tindakan pencegahan droplet harus ditekankan.

Anak-anak dengan sindrom rubella kongenital dapat menularkan penyakit selama mereka mengeluarkan virus. Sekitar 20% anak-anak dengan sindrom rubella kongenital mungkin masih mengeluarkan virus dari faring pada usia 1 tahun dan bisa menular.

Orang-orang ini harus diisolasi untuk menghindari penyebaran infeksi sampai dua usap tenggorokan atau biakan urin diperoleh setidaknya Jarak 1 bulan negatif untuk virus rubella. Hanya penyedia layanan kesehatan dengan kekebalan terhadap rubella yang harus dilibatkan dalam perawatan pasien ini.

Asuhan Keperawatan

Intervensi Keperawatan

  • Buat pasien yang mengalami rubella aktif dalam keadaan senyaman mungkin. Beri buku pada anak untuk dibaca atau beri permainan agar mereka tetap sibuk.
  • Lakukan Isolasi untuk mengurangi penularan dalam masyarakat, menekankan perlunya isolasi segera ketika gejala awal muncul.
  • Jelaskan mengapa isolasi respiratorik diperlukan. Pastikan pasien atau orang tuanya paham pentingnya menghindarkan wanita hamil pada paparan penyakit ini.
  • Jika ada kepastian kasus, laporkan ke Dinas kesehatan atau pihak terkait.

Saat Pemberian i Vaksin

  • Dapatkan riwayat alergi, terutama terhadap neomisin. Jika pasien alergi terhadap neomisin atau dulu pernah mengalami reaksi terhadap imunisasi, periksalah dengan dokter sebelum memberi vaksin.
  • Jika pasien adalah wanita berusia hamil, tanya ia apakah ia sedang hamil atau tidak. Jika ia hamil atau merasa hamil, jangan beri vaksin. Ingatkan wanita yang menerima vaksin rubela untuk menggunakan kontrol kelahiran yang efektif selama setidaknya 3 bulan setelah imunisasi.
  • Beri vaksin setidaknya 3 bulan setelah memberi imun globulin atau darah, yang bisa memiliki antibodi yang menetralkan vaksin.
  • Jika pasien mengalami gangguan imun atau menderita penyakit imunodefisiensi atau menjalani terapi imunosupresan, radiasi, atau kortikosteroid, jangan beri ia vaksin. Daripada vaksin, beri ia imun serum globulin untuk mencegah atau meredakan infeksi.
  • Setelah memberi vaksin, lihat apakah pasien menunjukkan tanda anafilaksis setidaknya selama 30 menit. Sediakan selalu epinefrin 1:1.000 agar mudah dijangkau.
  • Ingatkan pasien bahwa demam ruam ringan, atralgia selintas (pada remaja), dan artritis (pada pasien lansia) bisa terjadi. Anjurkan ia minum aspirin atau asetaminofen untuk demam.
  • Sarankan pasien menggunakan kompres hangat di tempat injeksi 24 jam setelah imuninasi (untuk membantu tubuh mengabsorpsi vaksin). Jika bengkak masih ada setelah 24 jam pertama, anjurkan kompres dingin untuk membantu vasokonstruksi dan mencegah pembentukan kista antigenik.


Referensi:

Leung AKC, Hon KL, Leong KF. 2019. Rubella (German measles) revisited. Hong Kong Med J. Apr;25(2):134-141. doi: 10.12809/hkmj187785. Epub 2019 Apr 10. PMID: 30967519.

Lambert, N., Strebel, P., Orenstein, W., Icenogle, J., & Poland, G. A. 2015. Rubella. Lancet (London, England), 385(9984), 2297–2307. https://doi.org/10.1016/S0140-6736(14)60539-0

Leonor CM, Mendez DM. 2021. Rubella. StatPearls Publishing LLC. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK559040/#_NBK559040_pubdet_

Pamela.C.A.et.al.2008. Nursing: Understanding Disease. Lippincott William & Wilkins : Norristown Road.

Ida Radliyatul Fahmi, S.Kep., Ners
Ida Radliyatul Fahmi, S.Kep., Ners Perawat Rumah Sakit Umum Daerah Provinsi Nusa Tenggara Barat

Posting Komentar untuk "Konsep Medik Dan Askep Rubella"