Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Askep Kolelitiasis atau Batu Empedu Sdki Slki Siki

Kolelitiasis atau batu empedu adalah batu yang terbentuk di kantong empedu yang terdiri dari kolesterol, bilirubin, dan empedu. Pada sebagian kasus batu empedu tidak menimbulkan gejala, namun pada sebagian lain menimbulkan keluhan nyeri perut kanan atas setelah makan makanan berminyak atau pedas, mual, muntah, dan nyeri di epigastrium. Pada tulisan ini Repro Note akan merangkum mengenai konsep medik dan askep kolelitiasis atau batu empedu dengan menggunakan pendekatan Sdki Slki dan Siki.

Tujuan

  • Memahami definisi, epidemiologi, penyebab, tanda gejala dan patofisiologi kolelitiasis atau batu empedu
  • Memahami pemeriksaan dan penatalaksanaan pada pasien dengan kolelitiasis atau batu empedu
  • Merumuskan diagnosa keperawatan pada askep kolelitiasis atau batu empedu dengan menggunakan pendekatan Sdki
  • Merumuskan Luaran dan kriteria hasil pada askep kolelitiasis atau batu empedu menggunakan pendekatan Slki
  • Melaksanakan intervensi keperawatan pada askep kolelitiasis atau batu empedu dengan menggunakan pendekatan Siki
  • Melaksanakan edukasi Keperawatan pada askep kolelitiasis atau batu empedu

Askep Kolelitiasis atau Batu Empedu Sdki Slki Siki
Image by BruceBlaus on wikimedia.org

Konsep Medik dan Askep Kolelitiasis

Definisi

Kolelitiasis adalah istilah medis untuk penyakit batu empedu. Batu empedu adalah konkresi yang terbentuk di saluran empedu, biasanya di kantong empedu.

Batu empedu biasanya berkembang tanpa gejala, dan mungkin tetap asimtomatik selama beberapa waktu. Migrasi batu empedu ke dalam pembukaan saluran kistik dapat menghalangi aliran keluar empedu selama kontraksi kandung empedu.

Peningkatan tegangan dinding kandung empedu menyebabkan jenis nyeri khas yang disebut kolik bilier. Jika obstruksi atau sumbatan berlanjut lebih dari beberapa jam, dapat menyebabkan peradangan kandung empedu akut atau atau yang disebut kolesistitis akut.

Obstruksi aliran empedu oleh batu dapat menyebabkan sakit perut dan ikterus. Sedangkan obstruksi saluran pankreas oleh batu empedu di ampula Vater dapat memicu aktivasi enzim pencernaan pankreas di dalam pankreas itu sendiri, yang menyebabkan pankreatitis akut.

Epidemiologi

Prevalensi kolelitiasis dipengaruhi oleh banyak faktor, antara lain etnis, jenis kelamin, penyakit penyerta, dan genetika.

Di Amerika Serikat, 10% -20% orang dewasa teridentifikasi memiliki batu empedu dan sekitar 1%-3% berkembang sampai menimbulkan gejala. Setiap tahun, sekitar 500.000 orang mengalami gejala  atau komplikasi kolelitiasis yang memerlukan kolesistektomi.

Sebuah penelitian epidemiologi di Swedia menemukan bahwa kejadian batu empedu adalah 1,39 per 100 orang per tahun. Dalam sebuah penelitian di Italia, 20% wanita dan 14% pria menderita kolelitiasis.

Di Denmark, prevalensi batu empedu pada orang berusia 30 tahun adalah 1,8% untuk pria dan 4,8% untuk wanita. Prevalensi batu empedu pada orang yang berusia 60 tahun adalah 12,9% untuk pria dan 22,4% untuk wanita.

Wanita lebih berpotensi mengembangkan batu empedu kolesterol daripada pria, kejadian batu empedu pada wanita 2-3 kali lipat dari pada pria. Perbedaan tersebut tampaknya disebabkan oleh estrogen yang meningkatkan sekresi kolesterol bilier.

Risiko mengembangkan kolelitiasis meningkat seiring bertambahnya usia. kolelitiasis jarang terjadi pada anak-anak tanpa adanya kelainan kongenital atau kelainan hemolitik. Mulai masa pubertas, konsentrasi kolesterol dalam empedu meningkat. Setelah usia 15 tahun, prevalensi batu empedu pada wanita AS meningkat sekitar 1% per tahun. Pada pria angkanya lebih rendah sekitar 0,5% per tahun.

Kolelitiasis terus terbentuk sepanjang hidup orang dewasa, dan prevalensinya paling tinggi pada usia lanjut. Insiden pada wanita menurun setelah mengalami menopause, tetapi pembentukan batu baru pada pria dan wanita terus berlanjut dengan kecepatan sekitar 0,4% per tahun sampai akhir hayat.

Penyebab

Batu empedu kolesterol

Batu empedu kolesterol dikaitkan dengan jenis kelamin perempuan, keturunan Eropa atau Amerika Asli, dan bertambahnya usia. Faktor risiko lainnya adalah sebagai berikut:

  • Kehamilan
  • Stasis kandung empedu
  • Obat obatan
  • Keturunan
Sindrom metabolik dari obesitas trunkal, resistensi insulin, diabetes melitus tipe 2, hipertensi, dan hiperlipidemia dikaitkan dengan peningkatan sekresi kolesterol hati dan merupakan faktor risiko utama pembentukan kolelitiasis kolesterol.

Batu empedu kolesterol lebih sering terjadi pada wanita yang pernah mengalami kehamilan ganda. Faktor utama yang berkontribusi adalah tingginya tingkat progesteron kehamilan yang  mengurangi kontraktilitas kandung empedu.

Penyebab lain dari stasis kandung empedu yang terkait dengan peningkatan risiko kolelitiasis termasuk cedera tulang belakang, puasa berkepanjangan dengan nutrisi parenteral total, dan penurunan berat badan yang cepat terkait dengan pembatasan kalori dan lemak yang parah misalnya diet, dan operasi bypass lambung.

Sejumlah obat dikaitkan dengan pembentukan batu empedu kolesterol. Estrogen yang diberikan untuk kontrasepsi atau untuk pengobatan kanker prostat meningkatkan risiko batu empedu kolesterol dengan meningkatkan sekresi kolesterol empedu.

Clofibrate dan obat hipolipidemik fibrat lainnya meningkatkan eliminasi kolesterol melalui sekresi bilier dan tampaknya meningkatkan risiko batu empedu kolesterol. Analog somatostatin tampaknya mempengaruhi batu empedu dengan mengurangi pengosongan kandung empedu.

Batu Empedu pigmen hitam dan coklat

Batu empedu pigmen hitam terjadi secara tidak proporsional pada individu dengan pergantian heme yang tinggi. Gangguan hemolisis yang terkait dengan pigmen batu empedu termasuk anemia sel sabit, sferositosis herediter, dan beta-talasemia.

Pada sirosis, hipertensi portal menyebabkan splenomegali. Hal ini pada gilirannya, menyebabkan sekuestrasi sel darah merah, yang menyebabkan sedikit peningkatan hemoglobin.

Hal yang dapat menyebabkan pembentukan batu empedu pigmen coklat meliputi stasis intraduktal dan kolonisasi kronis empedu dengan bakteri. Di Amerika Serikat, kombinasi ini paling sering dijumpai pada pasien dengan striktur bilier pascaoperasi atau kista koledochal.

Cacing empedu dapat menghasilkan striktur bilier dan mempengaruhi pembentukan batu pigmen coklat di seluruh saluran empedu intrahepatik dan ekstrahepatik. Kondisi ini disebut hepatolitiasis, menyebabkan kolangitis berulang dan merupakan predisposisi sirosis bilier dan kolangiokarsinoma.

Penyakit penyerta lainnya

Penyakit Crohn, reseksi ileum, atau penyakit ileum lainnya menurunkan reabsorpsi garam empedu dan meningkatkan risiko pembentukan koleelitiasis.

Penyakit atau keadaan lain yang mempengaruhi pembentukan kolelitiasis antara lain luka bakar, penggunaan nutrisi parenteral total, kelumpuhan, perawatan ICU, dan trauma besar. Hal ini secara umum disebabkan oleh penurunan stimulasi enteral pada kandung empedu yang mengakibatkan stasis bilier dan pembentukan batu.

Patofisiologi

Batu empedu kolesterol terbentuk terutama karena sekresi kolesterol yang berlebihan oleh sel-sel hati dan hipomotilitas atau gangguan pengosongan kandung empedu. Pada batu empedu berpigmen, kondisi dengan pergantian heme tinggi, bilirubin dapat hadir dalam empedu pada konsentrasi yang lebih tinggi dari normal. Bilirubin kemudian dapat mengkristal dan akhirnya membentuk batu.

Gejala dan komplikasi kolelitiasis terjadi ketika batu menyumbat duktus sistikus, saluran empedu atau keduanya. Obstruksi sementara duktus sistikus seperti ketika batu tersangkut di duktus sistikus sebelum duktus berdilatasi dan batu kembali ke kandung empedu menyebabkan nyeri bilier tetapi biasanya berlangsung singkat.

Obstruksi duktus sistikus yang lebih persisten seperti ketika batu besar tersangkut secara permanen di leher kantong empedu dapat menyebabkan kolesistitis akut. Terkadang batu empedu bisa melewati duktus sistikus dan tersangkut dan berdampak pada saluran empedu, dan menyebabkan obstruksi dan penyakit kuning. Komplikasi ini dikenal sebagai choledocholithiasis.

Jika batu empedu melewati duktus sistikus, duktus biliaris komunis dan copot di ampula bagian distal duktus biliaris, pankreatitis batu empedu akut dapat terjadi akibat cadangan cairan dan peningkatan tekanan pada duktus pankreas dan aktivasi enzim pankreas in situ. Kadang-kadang, batu empedu besar melubangi dinding kandung empedu dan membuat fistula antara kantong empedu dan usus kecil atau besar, menyebabkan obstruksi usus atau ileus.

Tanda dan gejala

Penyakit kolelitiasis biasanya memiliki empat tahap berikut:

  • Keadaan litogenik yang mendukung pembentukan kolelitiasis
  • Kolelitiasis tanpa gejala
  • Kolelitiasis bergejala, ditandai dengan episode kolik bilier
  • Kolelitiasis dengan komplikasi

Gejala dan komplikasi penyakit batu empedu terjadi akibat proses di dalam kantong empedu atau berasal dari batu yang keluar dari kantong empedu.

Nyeri yang disebut kolik bilier terjadi ketika batu empedu mengenai saluran kistik selama kontraksi kandung empedu yang menyebabkan meningkatkan ketegangan dinding kandung empedu. Dalam kebanyakan kasus, nyeri hilang dalam waktu 30 sampai 90 menit saat kantung empedu mengendur dan obstruksi berkurang.

Rasa sakit dimulai setelah makan, biasanya dalam waktu satu jam setelah makan makanan berlemak, sering digambarkan sebagai rasa sakit yang intens dan tumpul, serta dapat berlangsung dari 1-5 jam. Sejak mulai timbul, rasa sakit meningkat terus selama sekitar 10 hingga 20 menit dan kemudian secara bertahap berkurang ketika kantong empedu berhenti berkontraksi atau batu jatuh kembali ke kantong empedu.

Gejala lain, sering dikaitkan dengan kolelitiasis adalah gangguan pencernaan, dispepsia, bersendawa, kembung, mual muntah, dan intoleransi lemak.

Pada kolesistitis akut, peradangan kandung empedu yang mengakibatkan iritasi peritoneum menyebabkan nyeri yang terlokalisasi di kuadran kanan atas,

Pada kasus kolesistitis akut yang parah, kolangitis asendens, atau pankreatitis akut, bising usus sering tidak ada atau hipoaktif.

Koledocholitiasis dengan obstruksi saluran empedu komunis menghasilkan ikterus kulit dan skleral yang berkembang selama beberapa jam hingga berhari-hari saat bilirubin terakumulasi.

Triad Charcot dari nyeri tekan kuadran kanan atas yang parah dengan ikterus dan demam merupakan karakteristik kolangitis asendens.

Pankreatitis batu empedu akut sering ditandai dengan nyeri epigastrium. Pada kasus yang parah, perdarahan retroperitoneal dapat menyebabkan ekimosis pada panggul dan regio periumbilikalis (tanda Cullen dan tanda Gray-Turner).

Pemeriksaan Diagnostik

Kolelitiasis asimtomatik sering ditemukan secara kebetulan pada foto polos, sonogram perut, atau pemindaian CT Scan untuk pemeriksaan penyakit. Batu kolesterol dan pigmen bersifat radiopak dan terlihat pada radiografi hanya pada 10% -30% kasus, tergantung pada luasnya kalsifikasi.

Pemeriksaan Darah

Pada pasien dengan dugaan komplikasi kolelitiasis, tes darah harus mencakup hitung sel darah lengkap (CBC) dengan diferensial, panel fungsi hati, kadar amilase dan lipase.

Kolesistitis akut dikaitkan dengan leukositosis polimorfonuklear. Namun, sepertiga dari pasien dengan kolesistitis mungkin tidak menunjukkan leukositosis.

Dalam kasus yang parah, peningkatan ringan enzim hati dapat disebabkan oleh cedera inflamasi pada hati yang berdekatan. Pasien dengan kolangitis dan pankreatitis biasanya memiliki nilai tes laboratorium yang abnormal.

Koledocholitiasis dengan obstruksi saluran empedu umum akut (CBD) biasanya menghasilkan peningkatan akut pada tingkat transaminase hati (alanin dan aspartat aminotransferase), diikuti dengan peningkatan kadar bilirubin serum. Semakin tinggi kadar bilirubin, semakin besar nilai prediksi obstruksi CBD.

Radiografi Perut

Radiografi abdomen tegak dan terlentang terkadang membantu dalam menegakkan diagnosis penyakit batu empedu.

Pigmen hitam atau batu empedu campuran mungkin mengandung kalsium yang cukup untuk tampak radiopak pada foto polos..

Peran utama foto polos dalam mengevaluasi pasien dengan dugaan penyakit batu empedu adalah untuk menyingkirkan penyebab lain dari nyeri perut akut, seperti obstruksi usus, perforasi viseral, batu ginjal, atau pankreatitis kalsifikasi kronis.

Ultrasonografi

Ultrasonografi adalah prosedur pilihan pada dugaan penyakit kandung empedu atau empedu dan  merupakan tes yang paling sensitif, spesifik, non-invasif, dan murah untuk mendeteksi batu empedu.

Selain itu, prosedur ini sederhana, cepat, aman dalam kehamilan, dan tidak membuat pasien terpapar radiasi berbahaya atau kontras intravena. American College of Radiology (ACR) dalam Kriteria Kesesuaian nyeri kuadran kanan atas, yang diterbitkan pada tahun 2010, mendukung kesimpulan ini.

Sensitivitas bervariasi dan bergantung pada kemampuan operator, tetapi secara umum, sangat sensitif dan spesifik untuk batu empedu yang lebih besar dari 2 mm.

Gambaran sonografi kolesistitis akut meliputi penebalan dinding kandung empedu (> 5 mm), cairan perikolekistik, distensi kandung empedu (> 5 cm), dan tanda Murphy sonografi.

Ultrasonografi juga membantu dalam kasus dugaan kolesistitis akut untuk menyingkirkan abses hati dan proses parenkim hati lainnya.

CT Scan

Pemindaian CT sering digunakan untuk mengidentifikasi nyeri perut, karena CT scan memberikan gambaran yang sangat baik dari semua bagian dalam perut. CT scan lebih baik daripada ultrasonografi untuk menunjukkan batu empedu di duktus biliaris distal.

Batu empedu sering ditemukan secara kebetulan pada CT. Temuan pada CT untuk kolesistitis akut serupa dengan yang ditemukan pada sonogram.

Meskipun bukan pemeriksaan pilihan awal pada kolik bilier, CT dapat digunakan dalam diagnostik atau untuk lebih mengkarakterisasi komplikasi penyakit kandung empedu.

MRI

MRI  dengan magnetic resonance cholangiopancreatography (MRCP) telah muncul sebagai studi pencitraan yang sangat baik untuk identifikasi batu empedu non-invasif di mana saja di saluran empedu. Pedoman ACR 2010 merekomendasikan MRI sebagai studi pencitraan sekunder jika gambar ultrasound tidak menghasilkan diagnosis yang jelas dari kolesistitis akut atau batu empedu.

Penatalaksanaan

Penatalaksanaan kolelitiasis atau batu empedu tergantung pada stadium penyakit. Idealnya, intervensi dalam keadaan litogenik dapat mencegah pembentukan batu empedu, meskipun opsi ini terbatas pada beberapa keadaan khusus.

Setelah kolelitiasis bergejala, penanganan bisa dilakukan dengan intervensi bedah definitif kolesistektomi. Kolesistektomi laparoskopi adalah terapi lini pertama dengan memenuhi kriteria berikut:

  • Ukuran batu kecil (<0,5 hingga 1 cm)
  • Fungsi kandung empedu yang baik meliputi Pengisian dan pengosongan normal
  • Kalsifikasi minimal atau tidak ada

Pembedahan terbuka dapat diindikasikan jika terdapat kanker kandung empedu yang terjadi secara bersamaan.

Pada pasien dengan kolesistitis yang rumit, stabilisasi pasien dan drainase kandung empedu, diikuti dengan kolesistektomi, dapat dipertimbangkan.

Perawatan medis untuk batu empedu tersendiri atau dalam kombinasi antara lain:

  • Terapi garam empedu oral (asam ursodeoxycholic) (terutama untuk batu empedu kolesterol x-ray-negatif pada pasien dengan fungsi kandung empedu normal)
  • Litotripsi gelombang kejut ekstrakorporeal (terutama untuk batu empedu kolesterol nonkalsifikasi pada pasien dengan fungsi kandung empedu normal)
  • Penatalaksanaan medis lebih efektif pada pasien dengan fungsi kandung empedu baik yang memiliki batu kecil (<1 cm) dengan kandungan kolesterol tinggi. Terapi garam empedu mungkin diperlukan selama lebih dari 6 bulan dan tingkat keberhasilannya kurang dari 50%.

Asuhan Keperawatan (Askep) Kolelitiasis

Fokus Keperawatan

Prioritas Askep kolelitiasis antara lain menghilangkan nyeri dan mempromosikan istirahat, menjaga keseimbangan cairan dan elektrolit, mencegah komplikasi, dan penyediaan informasi tentang proses penyakit, prognosis, dan pengobatan.

Sebelum pembedahan, minta pasien bernapas-dalam, batuk, meludah, dan melakukan latihan untuk kaki. Ajarkan juga teknik membelat, memosisikan diri kembali, dan ambulasi. Jelaskan prosedur perioperatif untuk membantu meringankan keresahan pasien dan agar ia bisa diajak bekerjasama.

Setelah pembedahan, pantau tanda vital untuk melihat adakah indikasi pendarahan, infeksi, atau atelektasis.

Jika pipa T ditempatkan dengan pembedahan, pertahankan kepatenan pipa dan amankan penempatannya. Ukur dan catat drainase empedu tiap hari (200 sampai 300 ml adalah normal). Jika pasien akan pulang dan pipa T masih terpasang di tubuhnya, ajari ia cara mengganti pembalut dan merawat kulit secara rutin.

Pada askep kolelitiasis dengan pasien yang telah menjalani kolesistektomi laparoskopis boleh pulang di hari yang sama atau dalam 48 jam setelah pembedahan. Pasien tersebut seharusnya mengalami nyeri yang minimal, mampu menoleransi makanan biasa dalam 24 jam setelah pembedahan, dan mampu melakukan aktivitas normal lagi dalam satu minggu.

Pada askep kolelitiasis, pasien tidak perlu membatasi makanan kecuali ada intoleransi terhadap makanan khusus atau ada beberapa kondisi mendasar seperti diabetes, aterosklerosis, atau obesitas yang mengharuskannya membatasi makanan.

Kaji lokasi, durasi, dan karakter nyeri apa pun. Beri analgesik seperlunya.

Diagnosa, Luaran, dan Intervensi Keperawatan

1. Nyeri Akut b/d agen pencedera Fisiologis /Inflamasi (D.0077)

Luaran: Tingkat nyeri menurun (L.08066)

  • Keluhan nyeri menurun
  • Merigis menurun
  • Sikap protektif menurun
  • Gelisah dan kesulitan tidur menurun
  • Anoreksia, mual, muntah menurun
  • Ketegangan otot dan pupil dilatasi menurun
  • Pola napsa dan tekanan darah membaik

Intervensi Keperawatan:

a. Manajemen Nyeri (I.08238)

  • Identifikasi lokasi, karakteristik, durasi, frekuensi, kualitas, intensitas nyeri
  • Identifikasi skala nyeri
  • Identifikasi respon nyeri non verbal
  • Identifikasi faktor yang memperberat dan memperingan nyeri
  • Identifikasi pengetahuan dan keyakinan tentang nyeri
  • Identifikasi pengaruh budaya terhadap respon nyeri
  • Identifikasi pengaruh nyeri pada kualitas hidup
  • Monitor keberhasilan terapi komplementer yang sudah diberikan
  • Monitor efek samping penggunaan analgetik
  • Berikan teknik nonfarmakologis untuk mengurangi rasa nyeri (mis. TENS, hypnosis, akupresur, terapi musik, biofeedback, terapi pijat, aroma terapi, teknik imajinasi terbimbing, kompres hangat/dingin, terapi bermain)
  • Kontrol lingkungan yang memperberat rasa nyeri (mis. Suhu ruangan, pencahayaan, kebisingan)
  • Fasilitasi istirahat dan tidur
  • Pertimbangkan jenis dan sumber nyeri dalam pemilihan strategi meredakan nyeri
  • Jelaskan penyebab, periode, dan pemicu nyeri
  • Jelaskan strategi meredakan nyeri
  • Anjurkan memonitor nyri secara mandiri
  • Anjurkan menggunakan analgetik secara tepat
  • Ajarkan teknik nonfarmakologis untuk mengurangi rasa nyeri
  • Kolaborasi pemberian analgetik, jika perlu

b. Pemberian Analgetik (I.08243)

  • Identifikasi karakteristik nyeri (mis. Pencetus, pereda, kualitas, lokasi, intensitas, frekuensi, durasi)
  • Identifikasi riwayat alergi obat
  • Identifikasi kesesuaian jenis analgesik (mis. Narkotika, non-narkotika, atau NSAID) dengan tingkat keparahan nyeri
  • Monitor tanda-tanda vital sebelum dan sesudah pemberian analgesik
  • Monitor efektifitas analgesik
  • Diskusikan jenis analgesik yang disukai untuk mencapai analgesia optimal, jika perlu
  • Pertimbangkan penggunaan infus kontinu, atau bolus opioid untuk mempertahankan kadar dalam serum
  • Tetapkan target efektifitas analgesic untuk mengoptimalkan respon pasien
  • Dokumentasikan respon terhadap efek analgesic dan efek yang tidak diinginkan
  • Jelaskan efek terapi dan efek samping obat
  • Kolaborasi pemberian dosis dan jenis analgesik, sesuai indikasi

2. Nausea (D.0076)

Luaran: Tingkat nausea menurun (L.08065)

  • Nafsu makan meningkat
  • Keluhan mual menurun
  • Perasaan ingin muntah menurun
  • Perasaan asam dimulut menurun
  • Sensasi panas menurun
  • Diaforesis menurun
  • Jumlah saliva menurun
  • Pucat, takikardia, dan dilatasi pupil membaik

Intervensi Keperawatan: Manajemen Mual (I.03117)

  • Identifikasi pengalaman mual
  • Identifikasi isyarat nonverbal ketidak nyamanan (mis. Bayi, anak-anak, dan mereka yang tidak dapat berkomunikasi secara efektif)
  • Identifikasi dampak mual terhadapkualitas hidup (mis. Nafsu makan, aktivitas, kinerja, tanggung jawab peran, dan tidur)
  • Identifikasi faktor penyebab mual (mis. Pengobatan dan prosedur)
  • Identifikasi antiemetik untuk mencegah mual (kecuali mual pada kehamilan)
  • Monitor mual (mis. Frekuensi, durasi, dan tingkat keparahan)
  • Monitor asupan nutrisi dan kalori
  • Kendalikan faktor lingkungan penyebab mual (mis. Bau tak sedap, suara, dan rangsangan visual yang tidak menyenangkan)
  • Kurangi atau hilangkan keadaan penyebab mual (mis. Kecemasan, ketakutan, kelelahan)
  • Berikan makan dalam jumlah kecil dan menarik
  • Berikan makanan dingin, cairan bening, tidak berbau dan tidak berwarna, jika perlu
  • Anjurkan istirahat dan tidur yang cukup
  • Anjurkan sering membersihkan mulut, kecuali jika merangsang mual
  • Anjurkan makanan tinggi karbohidrat dan rendah lemak
  • Ajarkan penggunaan teknik nonfarmakologis untuk mengatasi mual (mis. Biofeedback, hipnosis, relaksasi, terapi musik, akupresur)
  • Kolaborasi pemberian antiemetik, jika perlu

3. Resiko Defisit Nutrisi b/d ketidakmampuan mencerna makanan (D.0032)

Luaran: Status nutrisi membaik (L.03030)

  • Porsi makan yang dihabiskan meningkat
  • Verbalisasi keinginan untuk meningkatkan nutrisi
  • Pengetahuan tentang pilihan makanan dan minuman yang sehat meningkat
  • Pengetahuan tentang standar asupan nutrisi yang tepat meningkat
  • Perasaan cepat kenyang menurun
  • Nyeri abdomen menurun
  • Berat badan dan Indeks massa tubuh (IMT) membaik
  • Frekuensi dan nafsu makan membaik
  • Tebal lipatan kulit trisep dan membran mukosa membaik

Intervensi Keperawatan: Manajemen Nutrisi (I.03119)

  • Identifikasi status nutrisi
  • Identifikasi alergi dan intoleransi makanan
  • Identifikasi makanan yang disukai
  • Identifikasi kebutuhan kalori dan jenis nutrient
  • Identifikasi perlunya penggunaan selang nasogastrik
  • Monitor asupan makanan
  • Monitor berat badan
  • Monitor hasil pemeriksaan laboratorium
  • Lakukan oral hygiene sebelum makan, jika perlu
  • Fasilitasi menentukan pedoman diet (mis. Piramida makanan)
  • Sajikan makanan secara menarik dan suhu yang sesuai
  • Berikan makan tinggi serat untuk mencegah konstipasi
  • Berikan makanan tinggi kalori dan tinggi protein
  • Berikan suplemen makanan, jika perlu
  • Hentikan pemberian makan melalui selang nasigastrik jika asupan oral dapat ditoleransi
  • Anjurkan posisi duduk, jika mampu
  • Ajarkan diet yang diprogramkan
  • Kolaborasi pemberian medikasi sebelum makan (mis. Pereda nyeri, antiemetik), jika perlu
  • Kolaborasi dengan ahli gizi untuk menentukan jumlah kalori dan jenis nutrient yang dibutuhkan, jika perlu

4. Resiko Ketidakseimbangan Cairan b/d Disfungsi Intestinal (D.0036)

Luaran: Keseimbangan cairan meningkat (L.03021)

  • Asupan cairan meningkat
  • Haluaran urin meningkat
  • Kelembaban membran mukosa meningkat
  • Asupan makanan meningkat
  • Berat badan membaik

Intervensi Keperawatan:

a. Manajemen Cairan (I.03098)

  • Monitor status hidrasi seperti, frekuensi nadi, kekuatan nadi, akral, pengisian kapiler, kelembapan mukosa, turgor kulit, dan tekanan darah
  • Monitor berat badan harian
  • Monitor hasil pemeriksaan laboratorium seperti Hematokrit, Na, K, Cl, berat jenis urin , BUN.
  • Monitor status hemodinamik jika tersedia
  • Catat intake output dan hitung balans cairan dalam 24 jam
  • Berikan asupan cairan sesuai kebutuhan
  • Berikan cairan intravena bila perlu

b. Pemantauan Cairan (I.03121)

  • Monitor frekuensi dan kekuatan nadi
  • Monitor frekuensi nafas
  • Monitor tekanan darah
  • Monitor berat badan
  • Monitor waktu pengisian kapiler
  • Monitor elastisitas atau turgor kulit
  • Monitor jumlah, waktu dan berat jenis urine
  • Monitor kadar albumin dan protein total
  • Monitor hasil pemeriksaan serum seperti Osmolaritas serum, hematocrit, natrium, kalium, BUN.
  • Identifikasi tanda-tanda hipovolemia seperti Frekuensi nadi meningkat, nadi teraba lemah, tekanan darah menurun atau hipotensi, tekanan nadi menyempit, turgor kulit menurun, membrane mukosa kering, volume urine menurun, hematokrit meningkat, haus, lemah, konsentrasi urine meningkat, berat badan menurun dalam waktu singkat
  • Identifikasi tanda-tanda hypervolemia seperti Dispnea, edema perifer, edema anasarka, JVP meningkat, CVP meningkat, refleks hepatojogular positif, berat badan menurun dalam waktu singkat.
  • Identifikasi faktor resiko ketidakseimbangan cairan
  • Atur interval waktu pemantauan sesuai dengan kondisi pasien
  • Dokumentasi hasil pemantauan
  • Jelaskan tujuan dan prosedur pemantauan
  • Informasikan hasil pemantauan, jika perlu

5. Ansietas b/d Krisis situasional / Kurang terpapar informasi (D.0080)

Luaran: Tingkat Ansietas menurun (L.09093)

  • Verbalisasi kebingungan dan khawatir akibat kondisi yang dihadapi menurun
  • Perilaku gelisah dan tegang menurun
  • Palpitasi, tremor, dan pucat menurun
  • Konsentrasi dan pola tidur membaik
  • Orientasi membaik

Intervensi Keperawatan: Reduksi ansietas (I.09314)

  • Identifikasi saat tingkat ansietas berubah seperti Kondisi, waktu, dan stressor.
  • Identifikasi kemampuan mengambil keputusan
  • Monitor tanda anxietas baik verbal dan non verbal
  • Ciptakan suasana  terapeutik untuk menumbuhkan kepercayaan
  • Temani pasien untuk mengurangi kecemasan, jika memungkinkan
  • Pahami situasi yang membuat ansietas
  • Dengarkan dengan penuh perhatian
  • Gunakan pedekatan yang tenang dan meyakinkan
  • Motivasi mengidentifikasi situasi yang memicu kecemasan
  • Diskusikan perencanaan  realistis tentang peristiwa yang akan datang
  • Jelaskan prosedur, termasuk sensasi yang mungkin dialami
  • Informasikan secara faktual mengenai diagnosis, pengobatan, dan prognosis
  • Anjurkan keluarga untuk tetap bersama pasien, jika perlu
  • Anjurkan melakukan kegiatan yang tidak kompetitif, sesuai kebutuhan
  • Anjurkan mengungkapkan perasaan dan persepsi
  • Latih kegiatan pengalihan, untuk mengurangi ketegangan
  • Latih penggunaan mekanisme pertahanan diri yang tepat
  • Latih teknik relaksasi

Edukasi Pasien

Pasien dengan batu empedu asimtomatik harus dididik untuk mengenali dan melaporkan gejala kolik bilier dan pankreatitis akut.

Gejala waspada termasuk nyeri epigastrium yang berlangsung lebih dari 20 menit, terutama jika disertai mual, muntah, atau demam. Jika nyeri parah atau berlanjut selama lebih dari satu jam, pasien harus segera mencari pertolongan medis.

Referensi 

  1. Tanaja J, Lopez RA, Meer JM. 2021. Cholelithiasis. Treasure Island (FL): StatPearls Publishing. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK470440/
  2. Christina C. MD. 2020. Cholelithiasis. Cleveland Clinic. MSD Manual. https://www.msdmanuals.com/ professional/ hepatic-and-biliary-disorders/ gallbladder-and-bile-duct-disorders/ cholelithiasis
  3. Douglas M Heuman MD. 2019. Gallstones (Cholelithiasis). Medscape. Emedicine. https://emedicine.medscape.com/article/175667-overview
  4. Matt Vera RN. 2019. Cholecystitis an cholelithiasis Nursing Care Plan. Nurses Labs. https://nurseslabs.com/4-cholecystitis-cholelithiasis-nursing-care-plans/
  5. Pamela.C.A.et.al. 2008. Nursing: Understanding Disease. Lippincott William & Wilkins : Norristown Road
  6. PPNI, 2017.  Standart Diagnosis Keperawatan Indonesia (SDKI) edisi 1 cetakan II. DPP PPNI. Jakarta
  7. PPNI, 2018.  Standart Intervensi Keperawatan Indonesia (SIKI) edisi 1 cetakan II. DPP PPNI. Jakarta
  8. PPNI, 2019.  Standart Luaran Keperawatan Indonesia (SLKI) edisi 1 cetakan II. DPP PPNI. Jakarta

Ns. Zul Hendry, M.Kep
Ns. Zul Hendry, M.Kep Dosen Program Studi Keperawatan di Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Yarsi Mataram