Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Askep Leukemia Pendekatan Sdki Slki Siki

Leukemia adalah istilah untuk kanker sel darah, yaitu suatu kondisi keganasan dimana terjadi kelebihan produksi leukosit yang belum matang atau abnormal, dan akhirnya menekan produksi sel darah normal lalu mengakibatkan munculnya berbagai  gejala. Pada tulisan ini, Repro Note akan merangkum mengenai konsep medik dan Askep Leukemia mengunakan pendekatan Sdki Slki Siki.

Tujuan

  • Memahami pengertian, penyebab, jenis, serta tanda dan gejala yang muncul pada pasien dengan leukemia
  • Memahami pemeriksaan dan penataksanaan medik pada pasien dengan leukemia
  • Merumuskan diagnosa keperawatan yang sering muncul pada askep leukemia menggunakan pendean Sdki
  • Merumuskan luaran dan keriteria hasil pada askep leukemia menggunakan pendekatan Slki
  • Melaksanakan intervensi keperawatan pada askep leukemia menggunakan pendekatan Siki
  • Melakukan edukasi dan perencanaan pulang pada askep leukemia

Askep Leukimia Sdki Slki Siki
Image by James Grellier o wikimedia.org

Konsep Medik dan Askep Leukemia

Pendahuluan

Kanker adalah proses pertumbuhan dan perkembangan sel abnormal yang tidak terkendali. Sel biasanya gagal berkembang dengan baik, sehingga tidak akan berfungsi secara normal. Leukemia adalah terjadinya pembentukan sel darah yang berlebihan di sumsum tulang, dimana sel-sel yang tidak matang ini menumpuk di dalam darah dan di dalam organ tubuh, namun mereka tidak mampu menjalankan fungsi normal sel darah.

Darah normal mengandung sel darah putih, sel darah merah, dan trombosit. Ketiga jenis elemen darah berkembang dari satu jenis sel yang belum matang, yang disebut sel punca/sumsum dalam proses yang disebut hematopoiesis.

Sel induk ini membelah dan berkembang tetapi masih belum matang yang disebut blast, kemudian berkembang melalui beberapa tahap lagi menjadi sel darah yang matang. Proses ini terjadi di sumsum tulang, merupakan bahan spons lunak yang ditemukan di bagian tengah sebagian besar tulang.

Setiap jenis unsur darah memiliki fungsi yang berbeda dan esensial dalam tubuh. Sel darah putih atau leukosit adalah bagian dari sistem kekebalan dan membantu melawan berbagai infeksi dan membantu dalam penyembuhan luka.

Sel darah merah atau eritrosit mengandung hemoglobin, yang mengangkut oksigen ke sel jaringan di seluruh organ tubuh. Sedangkan trombosit  bersama dengan protein plasma tertentu membantu membentuk gumpalan begitu pembuluh darah rusak atau terpotong.

Tahap pertama dalam proses pematangan sel darah adalah diferensiasi menjadi dua kelompok sel yaitu  sel induk myeloid dan  sel induk limfoid. Sel induk myeloid  berkembang menjadi sel darah merah, trombosit, dan beberapa jenis sel darah putih  seperti granulosit atau monosit. Sedangkan Sel induk limfoid  berkembang menjadi jenis lain dari sel darah putih yaitu limfosit.

Leukemia yang mempengaruhi turunan dari  myeloid disebut leukemia myelocytic (myelogenous, myeloblastik, atau nonlymphocytic). Leukemia yang mempengaruhi turunan limfoid disebut leukemia limfositik, juga disebut limfoblastik atau limfogen. Masing-masing  jenis leukemia baik myelogenous dan limfosit juga memilki onset akut dan kronis.

Leukemia akut pada dasarnya mengacu pada gangguan dengan onset yang cepat. Pada leukemia myelocytic akut, sel-sel abnormal tumbuh dengan cepat dan tidak matang. Sebagian besar sel yang belum matang ini cenderung mati dengan cepat.

Pada leukemia limfositik akut, pertumbuhannya tidak secepat sel mielositik. Sebaliknya, sel-sel cenderung menumpuk. Kesamaan kedua jenis leukemia adalah ketidakmampuan mereka untuk menjalankan fungsi sel darah putih yang sehat. Jika pasien tidak ditangani, kematian bisa terjadi dengan cepat, seringkali dalam beberapa minggu atau beberapa bulan.

Pada leukemia kronis onset cenderung lambat, terjadi ketidaknormalan pematangan dan sering menumpuk di berbagai organ  dalam interval yang lama. Timbulnye kematian juga relif lebih lambat pada leukemia kronis.

Tipe Leukemia

Terdapat empat subtipe utama leukemia, yaitu:

Leukemia limfoblastik akut (LLA)

Leukemia Limfoblastik Akut (LLA) terlihat pada pasien dengan transformasi blastik sel B dan T. LLA adalah leukemia paling umum di pediatri, terhitung hingga 80% kasus dalam kelompok ini vs 20% kasus pada orang dewasa. Pengobatan di kalangan dewasa muda sebagian besar terinspirasi oleh rejimen pediatrik dengan tingkat kelangsungan hidup yang lebih baik.

Leukemia myelogenous akut (LMA)

Leukemia myelogenous Akut (LMA) ditandai dengan lebih dari 20% ledakan myeloid dan merupakan leukemia akut yang paling umum pada orang dewasa. Ini adalah kanker paling agresif dengan prognosis variabel tergantung pada subtipe molekuler.

Leukemia limfositik kronis (CLL)

Leukemia Limfosistik Kronis (CLL) terjadi dari proliferasi sel limfoid monoklonal. Sebagian besar kasus terjadi pada orang berusia antara 60 dan 70 tahun.

Leukemia myelogenous kronis (CML)

Leukemia myelogenous Kronis (CML) biasanya muncul dari translokasi timbal balik dan fusi BCR pada kromosom 22 dan ABL1 pada kromosom 9, menghasilkan disregulasi tirosin kinase pada kromosom 22 yang disebut kromosom Philadelphia.

Hal ini, pada gilirannya, menyebabkan populasi monoklonal granulosit disfungsional, terutama neutrofil, basofil, dan eosinofil.

Penyebab

Penyebab pasti leukemia tidak diketahui. Seperti kanker lainnya, merokok dianggap sebagai faktor risiko leukemia, tetapi banyak orang yang menderita leukemia tidak pernah merokok, dan banyak orang yang merokok tidak pernah menderita leukemia.

Paparan jangka panjang terhadap bahan kimia seperti benzena atau formaldehida, biasanya di tempat kerja, dianggap sebagai faktor risiko leukemia, tetapi ini menyumbang relatif sedikit kasus penyakit.

Paparan radiasi yang berkepanjangan merupakan faktor risiko, meskipun hal ini menyebabkan relatif sedikit kasus leukemia. Dosis radiasi yang digunakan untuk pencitraan diagnostik seperti sinar-X dan CT scan sama sekali tidak lama atau setinggi dosis yang diperlukan untuk menyebabkan leukemia.

Faktor risiko lain untuk leukemia termasuk yang berikut:

  • Kemoterapi sebelumnya: Beberapa jenis kemoterapi, terutama beberapa agen alkilasi dan penghambat topoisomerase, yang digunakan untuk mengobati berbagai jenis kanker, terkait dengan perkembangan leukemia di kemudian hari. Kemungkinan pengobatan radiasi menambah risiko leukemia yang terkait dengan obat kemoterapi tertentu.
  • Virus leukemia sel T manusia 1 (HTLV-1): Infeksi virus ini terkait dengan leukemia sel T manusia.
  • Sindrom myelodysplastic: Kelompok kelainan darah yang tidak biasa ini (sebelumnya disebut sebagai "preleukemia") ditandai dengan perkembangan sel darah yang tidak normal dan peningkatan risiko leukemia yang sangat tinggi.
  • Sindrom Down dan penyakit genetik lainnya: Beberapa penyakit yang disebabkan oleh kromosom abnormal dapat meningkatkan risiko leukemia.
  • Riwayat keluarga: Memiliki kerabat tingkat pertama (orang tua, saudara laki-laki, saudara perempuan, atau anak) yang menderita leukemia limfositik kronis meningkatkan risiko seseorang terkena penyakit sebanyak empat kali lipat dari seseorang yang tidak memiliki kerabat yang terkena.

Tanda dan gejala

Tanda dan Gejala biasanya berkembang cukup cepat pada kejadian leukemia akut, dimana sebagian besar kasus leukemia akut didiagnosis ketika orang tersebut mengunjungi profesional kesehatannya setelah jatuh sakit.

Pada leukemia kronis, gejala berkembang secara bertahap dan umumnya tidak separah pada leukemia akut. Sekitar 20% orang dengan leukemia kronis tidak memiliki gejala pada saat penyakit mereka didiagnosis.

Beberapa gejala leukemia disebabkan oleh kekurangan sel darah dan lainnya karena kumpulan sel leukemia di jaringan dan organ. Sel-sel leukemia dapat terkumpul di berbagai bagian tubuh, seperti testis, otak, kelenjar getah bening, hati, limpa, saluran pencernaan, ginjal, paru-paru, mata, dan kulit.

Beberapa gejala umum leukemia baik akut atau kronis antara lain:

  • Demam yang tidak dapat dijelaskan
  • Sering mengalami Infeksi
  • Keringat malam
  • Keluhan Kelelahan
  • Penurunan berat badan
  • Mudah berdarah atau memar
  • Pengumpulan sel leukemia di bagian tubuh tertentu dapat menyebabkan gejala berikut:
  • Kebingungan
  • Masalah keseimbangan
  • Penglihatan kabur
  • Pembengkakan disertai nyeri di leher, di bawah lengan, atau di selangkangan
  • Mual atau muntah
  • Nyeri dan/atau pembengkanan perut
  • Nyeri dan/atau pembengkakan pada testis
  • Nyeri pada tulang atau persendian
  • Kelemahan atau hilangnya kontrol otot
  • Kejang

Penting untuk ditekankan bahwa gejala leukemia tidak spesifik, hal Ini berarti bahwa gejala tidak unik dan hanya terjadi  leukemia tetapi merupakan gejala yang juga bisa muncul pada sejumlah penyakit dan kondisi medik lainnya. Hanya seorang profesional medis yang dapat membedakan leukemia dari kondisi lain yang menyebabkan gejala serupa.

Pemeriksaan Diagnostik

Pemeriksaan laboratorium dan penunjang lainnya yang sering digunakan dalam pemeriksaan leukemia limfoblastik akut antara lain:

  • Hitung darah lengkap dengan diferensial
  • Pemeriksaan koagulasi antara lain produk PT, PTT, fibrinogen dan fibrin split
  • Apusan darah tepi
  • Profil kimia antara lain laktat dehidrogenase, asam urat, studi fungsi hati, dan BUN/kreatinin
  • Kultur yang sesuai, khususnya kultur darah pada pasien dengan demam atau tanda infeksi lainnya
  • Rontgen dada
  • Computed tomography, seperti yang ditunjukkan oleh gejala
  • Pemindaian akuisisi multi-gated atau ekokardiogram
  • Elektrokardiografi
  • Pungsi lumbal (terutama pada anak-anak)
  • Aspirasi dan biopsi sumsum tulang untuk memastikan leukemia.
  • Pemeriksaan sumsum tulang mencakup:
  • Histologi
  • Imunohistokimia/flow cytometry
  • Sitogenetika
  • Hibridisasi fluoresensi in situ
  • PCR

Penatalaksanaan

Penatalaksanaan leukemia tergantung pada jenis leukemia, usia dan status kesehatan secara keseluruhan. Penatalaksanaan umum yang digunakan untuk melawan leukemia meliputi:

  • Kemoterapi : Kemoterapi adalah bentuk utama pengobatan leukemia dengan menggunakan bahan kimia untuk membunuh sel leukemia.  Jenis obat dan kombinasi tergantung pada jenis leukemia yang dialami.
  • Terapi radiasi: Terapi radiasi menggunakan sinar-X atau sinar berenergi tinggi lainnya untuk merusak sel-sel leukemia dan menghentikan pertumbuhannya. Terapi radiasi dapat digunakan untuk mempersiapkan transplantasi sumsum tulang.
  • Transplantasi sumsum tulang: Transplantasi sumsum tulang, juga disebut transplantasi sel punca, membantu membangun kembali sel punca yang sehat dengan mengganti sumsum tulang yang tidak sehat dengan sel punca bebas leukemia yang akan meregenerasi sumsum tulang yang sehat. Sebelum transplantasi sumsum tulang, biasanya dilakukan kemoterapi atau terapi radiasi dosis tinggi untuk menghancurkan sumsum tulang penghasil leukemia, Kemudian diberikan infus sel induk pembentuk darah yang membantu membangun kembali sumsum tulang.
  • Imunoterapi: Imunoterapi menggunakan sistem kekebalan tubuh untuk melawan kanker. Sistem kekebalan tubuh yang melawan penyakit mungkin tidak menyerang kanker karena sel kanker memproduksi protein yang membantu mereka bersembunyi dari sel sistem kekebalan. Imunoterapi bekerja dengan mengganggu proses itu.
  • Rekayasa sel kekebalan untuk melawan leukemia: Perawatan khusus yang disebut terapi sel T reseptor antigen chimeric (CAR) mengambil sel T, merekayasanya untuk melawan kanker dan memasukkannya kembali ke dalam tubuh. Terapi sel CAR-T mungkin menjadi pilihan untuk jenis leukemia tertentu.

Asuhan Keperawatan

Intervensi keperawatan Umum

Tingkatkan kenyamanan dengan meminimalkan efek merugikan dari kemoterapi, memelihara vena, mengelola komplikasi, dan memberikan pengajaran dan dukungan psikologis. Karena banyak pasien yang masih kanak-kanak, penuhilah kebutuhan emosionalnya dan kebutuhan keluarganya.

Sebelum penanganan

  • Jelaskan rangkaian penyakit, penanganan, dan efek merugikan dari obat yang diberikan.
  • Ajari pasien dan keluarganya cara mengenali infeksi (demam, menggigil, batuk, sakit tenggorokan) dan pendarahan abdominal (memar, petekia) dan cara menghentikan pendarahan ini (menekan dan mengompreskan es di area yang sakit).
  • Tingkatkan nutrisi yang baik. Jelaskan bahwa kemoterapi bisa menyebabkan berat badan turun, mual muntah dan anoreksia, jadi minta pasien mengkonsumsi makanan dan minuman kaya-kalori dan kaya-protein. Akan tetapi, obat kemoterapeutik dan prednisone bisa menyebabkan berat badan naik, jadi konseling dan pengajaran mengenai makanan perlu diberikan.
  • Bantu pasien menjalani rehabilitasi saat remisi.

Untuk perawatan suportif

  • Lihat adakah tanda dan gejala leukemia meningeal (konfusi, letargi, sakit kepala). Jika ada, cari tahu cara mengelola perawatan setelah kemoterapi intratekal. Setelah instilasi semacam ini, tempatkan pasien di posisi Trendelenburg selama 30 menit. Beri pasien banyak cairan, dan jaga ia berada pada posisi telentang selama 4 sampai 6 jam.
  • Periksalah secara rutin adakah pendarahan di tempat pungsi lumbar.
  • Jika pasien menjalani radiasi kranial, beri tahu ia mengenai efek merugikan yang bisa muncul dan lakukan apa yang Anda mampu untuk meminimalkannya.
  • Cegah hiperurisemia, yang bisa disebabkan oleh lisis sel leukemik terpicu-kemoterapi. Beri pasien cairan sebanyak sekitar 2 qt (2 L) setiap hari, dan beri acetazolamide (Diamox), tablet natrium bikarbonat, dan allopurinol (Zyloprim). Seringkali periksalah pH (seharusnya pH lebih dari 7,5). Lihat adakah ruam atau reaksi hipersensitivitas lain terhadap allopurinol.
  • Jika pasien diberi daunorubicin atau doxorubicin, lihat adakah tanda awal dari kardiotoksisitas, misalnya aritmia dan tanda gagal jantung.
  • Kontrol infeksi dengan menempatkan pasien di kamar pribadi dan menentukan isolasi reversi, bila perlu.(Manfaat dari isolasi reversi ini masih kontroversial.) Koordinasikan perawatan pasien sehingga ia tidak melakukan kontak dengan staf yang juga merawat pasien yang terkena infeksi atau penyakit menular. Jangan menggunakan kateter tertanam untuk kencing dan memberi injeksi I.M. karena cara-cara tersebut bisa menyebabkan infeksi. Lakukan screening pada staf dan pembesuk untuk mencegah penyakit menular, dan lihat adakah tanda infeksi.
  • Rawat kulit pasien secara menyeluruh dengan menjaga kulit dan area perianal tetap bersih, mengoleskan losion atau krim lembut untuk mencegah kulit kering dan pecah-pecah, dan secara menyeluruh membersihkan kulit sebelum semua prosedur kulit invasif dilakukan. Lakukan teknik aseptik dengan ketat dan gunakan jarum vena kulit kepala logam (jarum kupu-kupu logam) jika menggunakan saluran I.V. Jika pasien diberi nutrisi parenteral total, rawat kateter subklavian dengan teliti.
  • Pantau suhu tubuh pasien tiap jam. Pasien yang suhu tubuhnya melebihi 101° F (38,3° C) dan mengalami penurunan jumlah WBC sebaiknya menjalani terapi antibiotik yang tepat.
  • Lihat adakah pendarahan. Jika ya, kompres dengan es dan beri tekanan, dan angkat ekstremitas pasien. Jangan memberi injeksi IM., aspirin, dan obat yang mengandung aspirin. Jangan pula mengukur suhu pasien secara rektal, dan melakukan pemeriksaan rectal digital.
  • Cegah konstipasi dengan menjaga kecukupan hidrasi, memberi makanan kaya-residu, pelunak tinja, dan laksatif ringan dan dengan mendorong pasien berjalan-jalan.
  • Kontrol ulserasi mulut dengan sering memeriksa adakah ulser dan pembengkakan gusi yang terlihat dan dengan sering merawat mulut dan memberi pembilas yang mengandung garam.
  • Minta pasien menggunakan sikat gigi lembut dan tidak mengkonsumsi makanan panas dan berbumbu dan tidak menggunakan pencuci mulut yang dijual bebas secara berlebihan. Periksa juga area rektal setiap hari untuk melihat adakah indurasi, pembengkakan, eritema, diskolorasi kulit, atau drainase.
  • Minimalkan stres dan kecemasan dengan memberi pasien atmosfer yang tenang dan sunyi serta kondusif untuk beristirahat dan bersantai. Berikaplah fleksibel, terutama pada anak-anak, dalam merawat pasien dan menentukan jam-jam besuk untuk meningkatkan interaksi maksimum dengan keluarga dan teman dan untuk memberi pasien waktu untuk bersekolah dan bermain.
  • Bagi pasien yang sukar disembuhkan dengan kemoterapi dan penyakitnya memasuki fase terminal, perawatan suportif bertujuan untuk memberikan kenyamanan; mengelola nyeri, demam, dan pendarahan; dan mendukung pasien dan keluarga. Beri kesempatan pasien mendapatkan konseling keagamaan. Diskusikan pilihan perawatan di rumah atau di tempat peristirahatan serta Kelompok pendukung.

Diagnosa, Luaran, dan Intervensi Keperawatan Sdki Slki Siki

1. Resiko Infeksi (D.0142)

Luaran: Tingkat Infeksi Menurun (L.14137)
  • Kebersihan tangan dan badan meningkat
  • Demam, kemerahan, nyeri, dan bengkak menurun
  • Periode malaise menurun
  • Periode menggigil, letargi, dan ganggauan kognitif menurun
  • Kadar sel darah putih membaik
Intervensi Keperawatan: Pencegahan Infeksi (I.14539)
  • Monitor tanda dan gejala infeksi lokal dan sistemik
  • Batasi jumlah pengunjung
  • Berikan perawatan kulit pada daerah edema
  • Cuci tangan sebelum dan sesudah kontak dengan pasien dan lingkungan pasien
  • Pertahankan teknik aseptik pada psien beresiko tinggi
  • Jelaskan tanda dan gejala infeksi

2. Resiko perdarahan (D.0012)

Luaran: Tingkat perdarahan menurun (L.02017)
  • Kelembaban membran mukosa meningkat
  • Kelembaban kulit meningkat
  • Pendarahan menurun
  • Hemoglobin membaik
  • Hematokrit membaik
  • Tekanan darah membaik
  • Denyut Nadi apikal membaik
  • Suhu tubuh membaik
Intervensi Keperawatan: Pencegahan Perdarahan
  • Monitor tanda dan gejala perdarahan
  • Monitor nilai hematokrit/homoglobin sebelum dan setelah kehilangan darah
  • Monitor tanda-tanda vital ortostatik
  • Monitor koagulasi (mis. Prothombin time (TM), partial thromboplastin time (PTT), fibrinogen, degradsi fibrin dan atau platelet)
  • Pertahankan bed rest selama perdarahan
  • Batasi tindakan invasif, jika perlu
  • Gunakan kasur pencegah dikubitus
  • Hindari pengukuran suhu rektal
  • Jelaskan tanda dan gejala perdarahan
  • Anjurkan mengunakan kaus kaki saat ambulasi
  • Anjurkan meningkatkan asupan cairan untuk menghindari konstipasi
  • Anjurkan menghindari aspirin atau antikoagulan
  • Anjurkan meningkatkan asupan makan dan vitamin K
  • Anjurkan segera melapor jika terjadi perdarahan
  • Kolaborasi pemberian obat dan mengontrol perdarhan, jika perlu
  • Kolaborasi pemberian produk darah, jika perlu
  • Kolaborasi pemberian pelunak tinja, jika perlu

3. Hipertermia (D.0130)

Luaran: Termoregulasi membaik (L.14134)
  • Menggigil dan kulit merah menurun
  • Akrosianosis, piloreksi, vasokonstriksi perifer dan pucat menurun
  • Takikardi, takipnea, dasar kuku sianotik, dan hipoksia menurun
  • Suhu tubuh dan suhu kulit membaik
  • Pengisian kapiler membaik
  • Ventilasi membaik
  • Tekanan darah membaik

Intervensi Keperawatan:

a. Manajemen hipertermia (I.15506)
  • Identifkasi penyebab hipertermi
  • Monitor suhu tubuh
  • Monitor kadar elektrolit
  • Monitor haluaran urine
  • Sediakan lingkungan yang dingin
  • Longgarkan atau lepaskan pakaian
  • Basahi dan kipasi permukaan tubuh
  • Berikan cairan oral
  • Ganti linen setiap hari atau lebih sering jika mengalami hiperhidrosis (keringat berlebih)
  • Lakukan pendinginan eksternal (mis. selimut hipotermia atau kompres dingin pada dahi, leher, dada, abdomen,aksila)
  • Hindari pemberian antipiretik atau aspirin
  • Batasi oksigen, jika perlu
  • Anjurkan tirah baring
  • Kolaborasi cairan dan elektrolit intravena, jika perlu
b. Regulasi Temperatur (I.14578)
  • Monitor suhu tubuh tiap 2 jam, jika perlu
  • Monitor tekanan darah, frekuensi pernapasan dan nadi
  • Monitor warna dan suhu kulit
  • Monitor dan catat  tanda dan gejala hipotermia dan hipertermia
  • Pasang alat pemantau suhu kontinu, jika perlu
  • Tingkatkan asupan cairan dan nutrisi yang adekuat
  • Gunakan matras penghangat, selimut hangat dan penghangat ruangan, untuk menaikkan suhu tubuh, jika perlu
  • Gunakan kasur pendingin, water circulating blanket, ice pack atau jellpad dan intravascular cooling catherization untuk menurunkan suhu
  • Sesuaikan suhu lingkungan dengan kebutuhan pasien
  • Jelaskan cara pencegahan heat exhaustion,heat stroke
  • Jelaskan cara pencegahan hipotermi karena terpapar udara dingin
  • Kolaborasi pemberian antipiretik jika perlu

4. Resiko Hipovolemia (D.0034)

Luaran : Status Cairan membaik (L.03028)
  • Kekuatan nadi meningkat
  • Turgor kulit meningkat
  • Output Urin meningkat
  • Perasaan lemah menurun
  • Keluhan Haus menurun
  • Konsentrasi urin menurun
  • Intake cairan membaik
  • Frekwensi nadi, tekanan darah, dan tekanan nadi membaik

Intervensi Keperawatan:

a. Pemantauan Cairan (I.03121)
  • Monitor frekuensi dan kekuatan nadi
  • Monitor frekuensi nafas
  • Monitor tekanan darah
  • Monitor berat badan
  • Monitor waktu pengisian kapiler
  • Monitor elastisitas atau turgor kulit
  • Monitor jumlah, waktu dan berat jenis urine
  • Monitor kadar albumin dan protein total
  • Monitor hasil pemeriksaan serum (mis. Osmolaritas serum, hematocrit, natrium, kalium, BUN)
  • Identifikasi tanda-tanda hipovolemia (mis. Frekuensi nadi meningkat, nadi teraba lemah, tekanan darah menurun, tekanan nadi menyempit, turgor kulit menurun, membrane mukosa kering, volume urine menurun, hematocrit meningkat, haus, lemah, konsentrasi urine meningkat, berat badan menurun dalam waktu singkat)
  • Identifikasi tanda-tanda hypervolemia mis. Dyspnea, edema perifer, edema anasarka, JVP meningkat, CVP meningkat, refleks hepatojogular positif, berat badan menurun dalam waktu singkat)
  • Identifikasi factor resiko ketidakseimbangan cairan (mis. Prosedur pembedahan mayor, trauma/perdarahan, luka bakar, apheresis, obstruksi intestinal, peradangan pankreas, penyakit ginjal dan kelenjar, disfungsi intestinal)
  • Atur interval waktu pemantauan sesuai dengan kondisi pasien
  • Dokumentasi hasil pemantauan
  • Jelaskan tujuan dan prosedur pemantauan
  • Informasikan hasil pemantauan, jika perlu
b. Manajemen Hipovolemia (I.03116)
  • Periksa tanda-tanda hipovolemia
  • Monitor intake dan output cairan
  • Hitung kebutuhan cairan
  • Berikan posisi modified trendelenburg
  • Berikan asupan cairan oral
  • Anjurkan menghindari perubahan posisi mendadak
  • Kolaborasi pemberian cairan IV isotonik
  • Kolaborasi pemberian cairan IV Hipotonik
  • Kolaborasi pemberian cairan IV koloid
  • Kolaborasi pemberian produk darah

5. Intoleransi Aktivitas (D.0056)

Luaran: Toleransi Aktivitas meningkat (L.05047)
  • Saturasi oksigen meningkat
  • Frekwensi Nadi meningkat
  • Kemudahan dalam melakukan aktivitas sehari hari meningkat
  • Kekuatan tubuh bagian atas dan bawah meningkat
  • Dyspnea saat dan setelah melakukan aktivitas menurun
  • Perasaan lemah menurun
  • Warna kulit membaik

Intervensi Keperawatan:

a. Manajemen Energi (I.05178)
  • Identifkasi gangguan fungsi tubuh yang mengakibatkan kelelahan
  • Monitor kelelahan fisik dan emosional
  • Monitor pola dan jam tidur
  • Monitor lokasi dan ketidaknyamanan selama melakukan aktivitas
  • Sediakan lingkungan nyaman dan rendah stimulus seperti cahaya, suara, dan kunjungan
  • Lakukan rentang gerak pasif dan/atau aktif
  • Berikan aktivitas distraksi yang menyenangkan
  • Fasilitas duduk di sisi tempat tidur, jika tidak dapat berpindah atau berjalan
  • Anjurkan tirah baring
  • Anjurkan melakukan aktivitas secara bertahap
  • Anjurkan menghubungi perawat jika tanda dan gejala kelelahan tidak berkurang
  • Ajarkan strategi koping untuk mengurangi kelelahan
  • Kolaborasi dengan ahli gizi tentang cara meningkatkan asupan makanan
b. Terapi Aktivitas (I.05186)
  • Identifikasi deficit tingkat aktivitas
  • Identifikasi kemampuan berpartisipasi dalam aktivotas tertentu
  • Identifikasi sumber daya untuk aktivitas yang diinginkan
  • Identifikasi strategi meningkatkan partisipasi dalam aktivitas
  • Monitor respon emosional, fisik, social, dan spiritual terhadap aktivitas
  • Fasilitasi focus pada kemampuan, bukan deficit yang dialami
  • Koordinasikan pemilihan aktivitas sesuai usia
  • Fasilitasi makna aktivitas yang dipilih
  • Fasilitasi aktivitas fisik rutin (mis. ambulansi, mobilisasi, dan perawatan diri), sesuai kebutuhan
  • Fasilitasi aktivitas pengganti saat mengalami keterbatasan waktu, energy, atau gerak
  • Tingkatkan aktivitas fisik untuk memelihara berat badan, jika sesuai
  • Fasilitasi aktivitas motorik untuk merelaksasi otot
  • Libatkan keluarga dalam aktivitas, jika perlu
  • Fasilitasi mengembankan motivasi dan penguatan diri
  • Fasilitasi pasien dan keluarga memantau kemajuannya sendiri untuk mencapai tujuan
  • Berikan penguatan positfi atas partisipasi dalam aktivitas
  • Jelaskan metode aktivitas fisik sehari-hari, jika perlu
  • Ajarkan cara melakukan aktivitas yang dipilih
  • Anjurkan melakukan aktivitas fisik, social, spiritual, dan kognitif, dalam menjaga fungsi dan kesehatan
  • Anjurka terlibat dalam aktivitas kelompok atau terapi, jika sesuai
  • Anjurkan keluarga untuk member penguatan positif atas partisipasi dalam aktivitas
  • Kolaborasi dengan terapi okupasi dalam merencanakan dan memonitor program aktivitas, jika sesuai
  • Rujuk pada pusat atau program aktivitas komunitas, jika perlu
 
Referensi:
  1. Lyengar V, Shimanovsky A. 2021. Leukemia. Treasure Island (FL): StatPearls Publishing. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/ books/ NBK560490/
  2. Karen Seiter. 2021. Acute Lymphoblastic Leukemia (ALL). Med Scape. https://emedicine.medscape.com/article/207631-overview.
  3. Pamela.C.A.et.al.2008. Nursing: Understanding Disease. Lippincott William & Wilkins : Norristown Road.
  4. Carol S Viele. 2003. Diagnosis, Treatment, And Nursing Care Of Acute Leukemia. Pubmed.gov. Semin Oncol Nurs. May; 19(2):98-108.  doi: 10.1016/s0749-2081(03)00006-8.
  5. Terwilliger, T & Abdul-Hay, M. 2017. Acute lymphoblastic leukemia: a comprehensive review and 2017 update. Blood cancer journal, 7(6), e577. https://doi.org/10.1038/bcj.2017.53
  6. PPNI, 2017.  Standart Diagnosis Keperawatan Indonesia (SDKI)  edisi 1 cetakan II. DPP PPNI. Jakarta
  7. PPNI, 2018.  Standart Intervensi Keperawatan Indonesia (SIKI) edisi 1 cetakan II. DPP PPNI. Jakarta
  8. PPNI, 2019.  Standart  Luaran Keperawatan Indonesia (SLKI)  edisi 1 cetakan II. DPP PPNI. Jakarta
Zul Hendry , Ners., M.Kep
Zul Hendry , Ners., M.Kep Dosen Program Studi Keperawatan di Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Yarsi Mataram

Posting Komentar untuk "Askep Leukemia Pendekatan Sdki Slki Siki"