Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Berpikir Kritis Dalam Keperawatan, Konsep dan Penerapan

Dalam pendidikan keperawatan sering ada referensi untuk berpikir kritis dan signifikansi yang dimilikinya dalam praktik keperawatan klinis sehari-hari. Pembimbing klinis keperawatan tahu bahwa siswa menghadapi kesulitan dalam membuat keputusan terkait dengan praktik klinis.

Berpikir kritis adalah proses mental dari persepsi, analisis, sintesis, dan evaluasi secara aktif dan terampil dari informasi yang dikumpulkan melalui pengamatan, pengalaman, dan komunikasi yang mengarah pada keputusan untuk bertindak.

Keterampilan berpikir kritis utama di mana mahasiswa keperawatan harus dilatih selama studi mereka adalah analisis kritis, pengantar dan pembenaran kesimpulan, kesimpulan yang valid, membedakan fakta dan pendapat, evaluasi kredibilitas sumber informasi, klarifikasi konsep dan identifikasi kondisi.

Perilaku khusus sangat penting untuk meningkatkan pemikiran kritis. Mahasiswa keperawatan untuk belajar dan menerapkan berpikir kritis harus mengembangkan kemandirian berpikir, keadilan, ketajaman dalam tingkat pribadi dan sosial, kerendahan hati, keberanian spiritual, integritas, ketekunan, kepercayaan diri, minat untuk penelitian dan rasa ingin tahu.

Berpikir kritis adalah proses penting untuk perawat dalam praktik keperawatan yang aman, efisien, dan terampil. Program pendidikan keperawatan harus mengadopsi sikap yang mempromosikan pemikiran kritis dan memobilisasi keterampilan penalaran kritis.

Berpikir Kritis Dalam Keperawatan, Konsep dan Penerapan

Berpikir Kritis dalam Pendidikan dan Praktek Keperawatan

Proses Berpikir Kritis Bagi Perawat

Berpikir kritis diterapkan oleh perawat dalam proses pemecahan masalah pasien dan proses pengambilan keputusan dengan kreativitas untuk meningkatkan kualitas asuhan keperawatan yang diberika.

Berpikir kritis adalah proses penting untuk intervensi keperawatan yang aman, efisien dan terampil.

Berpikir kritis menurut Scriven dan Paul adalah proses mental aktif, analisis, sintesis dan evaluasi informasi yang dikumpulkan atau diturunkan dari pengamatan, pengalaman, refleksi, penalaran atau komunikasi yang mengarah pada keyakinan untuk bertindak.

Jadi, perawat harus mengadopsi posisi yang mempromosikan pemikiran kritis dan memperbaiki keterampilan penalaran kritis agar penilaian yang bermakna dari informasi dan keputusan dalam membarikasn asuhan keperawatan.

Berpikir kritis berlaku untuk perawat karena mereka memiliki beragam pengetahuan untuk menangani berbagai situasi yang dihadapi selama shift mereka dan membuat keputusan penting dalam menangani pasien.

Pentingnya berpikir kritis dalam keperawatan

Menjadi seorang perawat adalah pekerjaan yang rumit, oleh sebab itulah perawat harus memilki kemampuan berpikir kritis dalam segala situasi terutama saat menangani pasien.

Seorang perawat bertanggung jawab untuk membuat keputusan yang berdampak besar bagi hidup mati seorang pasien, bertindak dalam situasi stres dan membantu pasien serta keluarga melalui beberapa fase baik fisik dan emosional yang mereka alami.

Inilah alasannya mengapa keterampilan berpikir kritis dalam keperawatan itu sangat penting. Berikut ini beberapa alasan pentingnya berpikir kritis dalam keperawatan, antara lain:

Mempengaruhi Perawatan Pasien

Perawat harus mampu berpikir kritis untuk mengantisipasi kebutuhan pasien. Dari memastikan keselamatan pasien hingga mampu mendeteksi perubahan status pasien. Keterampilan analitik inilah yang akan mempengaruhi kualitas pelayanan asuhan keperawatan yang diberikan kepada pasien.

Mengenali Perubahan Status Pasien

Perawat dilatih untuk melakukan asuhan keperawatan standar yang mencakup pengkajia, diagnosis, perencanaan, implementasi dan evaluasi.

Dengan menggunakan pemikiran kritis untuk menggali lebih dalam dan menemukan tanda-tanda kemunduran kondisi pasien, rasa sakit atau komplikasi sejak dini, perawat dapat menyelamatkan nyawa pasien pada kondisi kritis.

Memastikan Keselamatan Pasien

Salah satu tugas penting sebagai seorang  perawatadalah untuk melindungi kepentingan pasien dan melindungi mereka dari bahaya.

Dalam situasi tekanan tinggi, pemikiran kritis akan membantu untuk mengumpulkan dan menafsirkan data sehingga kita dapat membuat pilihan tepat yang dapat dilakukan untuk kepentingan pasien.

Membantu Perawat melakukan koreksi secara cepat

Perawat dilatih untuk bisa mengatasi hal yang tidak terduga. Dengan menggunakan pemikiran kritis dalam keperawatan dapat membantu mengatasi hal tersebut dengan cepat dan tepat.

Ketika protokol standar tidak berfungsi dengan optimal atau  pendekatan rutin untuk situasi pasien tidak berhasil, makan pemikiran kritis dalam keperawatan dapat membantu memberikan solusi  logis untuk mengatasinya.

Berpikir Kritis mendorong inovasi

Kemampuan berpikir kritis akan mendorong untuk menciptakan cara baru dan mutakhir dalam meningkatkan kualitas asuhan keperawatan. Hal ini bisa dilakukan mulai tingkat perawat pelaksana sampai jajaran manajemen.

Sebagai contoh, Anita Dorr bekerja hampir selama  24 tahun sebagai perawat ruang operasi di Rumah Sakit Meyer sebelum mendirikan Emergency Nurses Association (ENA). Anita Dorr juga dikenal sebagai penemu Crash Cart, lemari mobile yang diisi dengan barang-barang penting untuk resusitasi pasien.

Sister Teri Barton-Salinas dan Gail Barton-Hay, keduanya adalah perawat yang menemukan ColorSafe IV Lines pada tahun 2003 untuk membantu mengurangi cedera pasien terkait dengan kesalahan pengobatan.

Kedua penemuan di atas bisa tercipta karena perawat-perawat tersebut memilki kemampuan berpikir kritis.

Memainkan Peran dalam Pengambilan Keputusan Rasional

Pentingnya berpikir kritis dalam keperawatan juga berdampak dalam ke proses pengambilan keputusan. Meskipun keperawatan dianggap sebagai disiplin ilmu dengan protap baku yang ditetapkan dan hampir mencakup pada setiap langkah pemberian asuhan keperawatanpada pasien, beberapa kondisi tertentu kadang mengharuskan perawat untuk merumuskan rencana baru hanya dalam hitungan detik. Di sinilah pemikiran kritis berguna.

Baik mahasiswa atau perawat yang bekerja, berpikir kritis adalah salah satu keterampilan terpenting yang dipelajari dan dikembangkan oleh para profesional medis.

Implementasi Kemampuan Berpikir Kritis

Dalam upaya menerapkan berpikir kritis, perawat harus mengembangkan beberapa metode serta keterampilan kognitif yang diperlukan dalam analisis, pemecahan masalah dan pengambilan keputusan. Keterampilan tersebut meliputi analisis kritis, pembenaran pengantar dan penutup, kesimpulan yang valid, pembeda fakta dan opini untuk menilai kredibilitas sumber informasi, klarifikasi konsep, dan kondisi.

Analisis kritis diterapkan pada serangkaian pertanyaan yang berhubungan dengan peristiwa atau konsep untuk penentuan informasi dan ide penting dan membuang yang tidak perlu. Dengan demikian, hal ini merupakan seperangkat kriteria untuk merasionalisasi ide di mana seseorang harus mengetahui semua pertanyaan tetapi menggunakan jawaban yang sesuai dalam kasus yang dihadapinya.

Metode Socrates, adalah teknik di mana seseorang dapat menyelidiki di bawah permukaan, mengenali dan memeriksa kondisi, menganalisa konsekuensinya, menganalisa berbagai pandangan data dan membedakan antara apa yang diketahui dan apa yang tidak dia ketahui.

Metode ini harus diterapkan oleh perawat pada akhir shift mereka, ketika mengkaji riwayat dan kemajuan pasien, merencanakan rencana keperawatan atau mendiskusikan perawatan pasien dengan rekan kerja.

Pembenaran Inferensi dan Kesimpulan adalah dua keterampilan berpikir kritis lainnya, di mana pembenaran untuk generalisasi induktif terbentuk dari seperangkat data dan pengamatan, yang bila dipertimbangkan bersama-sama, potongan informasi tertentu merupakan interpretasi khusus.

Sebaliknya, pembenaran yang disimpulkan dari umum ke khusus. Dengan cara perawat mulai dari kerangka konseptual, misalnya prioritas kebutuhan oleh Maslow atau konteks-jelas dan memberikan interpretasi deskriptif kondisi pasien sehubungan dengan kerangka ini. 

Jadi, perawat yang menggunakan gambar kebutuhan mengkategorikan informasi dan mendefinisikan masalah pasien berdasarkan eradikasi, nutrisi atau kebutuhan perlindungan.

Dalam berpikir kritis, perawat masih membedakan klaim berdasarkan fakta, kesimpulan, penilaian dan pendapat. Pengkajian reliabilitas informasi merupakan tahap penting dari berpikir kritis, dimana perawat perlu mengkonfirmasi keakuratan informasi ini dengan memeriksa bukti dan informasi lain.

Konsep adalah ide dan pendapat yang mewakili objek di dunia nyata dan pentingnya mereka. Setiap orang telah mengembangkan konsepnya masing-masing, baik berdasarkan pengalaman pribadi atau studi atau kegiatan lainnya. Untuk pemahaman yang jelas tentang situasi pasien, perawat harus memahami dengan pentingnya konsep.

Orang juga hidup di bawah asumsi tertentu. Perawat harus percaya bahwa hidup harus dianggap sangat berharga terlepas dari kondisi pasien, dengan pasien sering percaya bahwa kualitas hidup lebih penting daripada durasi. Perawat dan pasien, menyadari bahwa mereka dapat membuat pilihan berdasarkan asumsi ini, dapat bekerja sama untuk rencana keperawatan yang dapat diterima bersama.

Sikap dan Karakter dalam Berpikir Kritis

Orang yang menerapkan berpikir kritis bekerja untuk mengembangkan sikap dan karakteristik berikut ini:

Kemerdekaan Berpikir

Perawat tidak tetap pada apa yang diajarkan di sekolah, tetapi "berpikiran terbuka" dalam hal keterampilan teknis dan metode intervensi yang berbeda.

Ketidakberpihakan

Perawat mempertimbangkan pandangan semua pihak yang terkait dengan kondisi yang sedang dihadapi.

Kecerdasan menjadi Faktor Pribadi dan Sosial

Mereka yang menggunakan pemikiran kritis dan menerima kemungkinan bahwa prasangka pribadi, tekanan sosial, dan kebiasaan mereka dapat sangat memengaruhi penilaian mereka. Jadi, mereka mencoba untuk secara aktif menafsirkan prasangka mereka setiap kali mereka berpikir dan memutuskan.

Rendah Hati

Kecerdasan yang rendah hati berarti membuat seseorang sadar akan batas-batas pengetahuannya sendiri. Jadi, mereka yang menerapkan pemikiran kritis bersedia mengakui bahwa mereka tidak tahu sesuatu dan percaya bahwa apa yang kita semua anggap pendapat tidak selalu benar, karena bukti baru mungkin bisa muncul.

Keyakinan

Nilai dan keyakinan tidak selalu diperoleh dengan rasionalitas, artinya pendapat yang telah diteliti dan dibuktikan yang didukung oleh alasan dan informasi. Keberanian harus benar pada landasan baru mereka dalam situasi di mana hukuman sosial untuk ketidakcocokan sangat ketat. Dalam banyak kasus, perawat yang mendukung sikap yang menurutnya jika penyelidikan terbukti salah, mereka dibatalkan.

Integritas

Penggunaan berpikir kritis pada individu yang utuh secara mental mempertanyakan pengetahuan dan keyakinannya secara cepat dan menyeluruh serta menimbulkan pengetahuan orang lain sehingga mereka mau mengakui dan menghargai ketidakkonsistenan baik keyakinannya sendiri maupun keyakinan orang lain.

Ketekunan

Ketekunan yang ditunjukkan oleh perawat dalam mengeksplorasi solusi efektif untuk masalah pasien dan setiap penentuan keperawatan membantu memperjelas konsep dan membedakan masalah terkait meskipun ada kesulitan dan kegagalan. 

Dengan menggunakan pemikiran kritis, mereka menahan godaan untuk menemukan jawaban yang cepat dan sederhana untuk menghindari situasi yang tidak nyaman seperti kebingungan dan frustrasi.

Keyakinan pada Pembenaran

Menurut pemikiran kritis melalui penalaran yang termotivasi dengan baik mengarah pada kesimpulan yang dapat diandalkan.

Perawat mendapatkan lebih banyak pengalaman proses mental dan perbaikan, tidak ragu-ragu untuk tidak setuju dan bermasalah sehingga bertindak sebagai panutan bagi rekan kerja, menginspirasi mereka untuk mengembangkan pemikiran kritis.

Pikiran dan Perasaan Menarik untuk Penelitian

Perawat perlu mengenali, memeriksa atau memodifikasi emosi yang terlibat dengan berpikir kritis. Jadi, jika mereka merasa marah, bersalah, dan frustrasi karena suatu peristiwa dalam pekerjaan mereka, mereka harus mengikuti beberapa langkah untuk membatasi operasi untuk sementara waktu dan untuk menghindari kesimpulan tergesa-gesa dan keputusan impulsif.

Implementasi Berpikir Kritis Dalam Keperawatan

Dalam pelaksanaan tugas, perawat bertindak secara efektif tanpa menggunakan pemikiran kritis karena banyak keputusan didasarkan pada kebiasaan. Dengan demikian, keterampilan berpikir kritis dibutuhkan ketika beberapa ide atau kebutuhan baru untuk mengambil keputusan di luar rutinitas.

Proses keperawatan adalah metode sistematis dan rasional untuk merencanakan dan memberikan asuhan keperawatan.

Sehingga perawat harus mengimplementasikan kemampuannya berpikir kritis untuk Penyelesaian masalah, Metode Eksperimental, Intuisi, Proses Penelitian, Modifikasi tindakan keperawatan dan Pengambilan Keputusan.

Berpikir kritis adalah proses penting untuk praktik keperawatan yang aman, efisien, dan terampil. Program pendidikan keperawatan harus mengadopsi sikap yang mempromosikan pemikiran kritis dan memobilisasi keterampilan penalaran kritis.

Referensi:

  1. Papathanasiou, I. V. et al. 2014. Critical thinking: the development of an essential skill for nursing students. Acta informatica medica : AIM : journal of the Society for Medical Informatics of Bosnia & Herzegovina BiH, 22(4), 283–286. https://doi.org/10.5455/aim.2014.22.283-286.
  2. Alana Luna. N.d. 7 Reason Critical Thinking In Nursing Is Important. Onward Health Care. https://www.onwardhealthcare.com/nursing-resources/seven-reasons-critical-thinking-in-nursing-is-important/
  3. Scheffer BK, Rubenfeld MG. A consensus statement on critical thinking in nursing. Journal of Nursing Education. 2000;39:352–359. 
  4. Alfaro-Lefevre R. 2nd ed. Philadelphia: W.B. Saunders; 1999. Critical Thinking in Nursing:A practical approach.

Ida Radliyatul Fahmi, S.Kep., Ners
Ida Radliyatul Fahmi, S.Kep., Ners Perawat Rumah Sakit Umum Daerah Provinsi Nusa Tenggara Barat

Posting Komentar untuk "Berpikir Kritis Dalam Keperawatan, Konsep dan Penerapan"