Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Askep Infeksi Saluran Kemih (ISK) Sdki Slki dan SIki

Infeksi saluran kemih (ISK) adalah istilah kolektif yang menggambarkan setiap infeksi yang melibatkan setiap bagian dari saluran kemih, yaitu ginjal, ureter, kandung kemih dan uretra. Saluran kemih dapat dibagi menjadi saluran atas yaitu ginjal dan ureter, serta saluran bawah yaitu kandung kemih dan uretra. Pada tulisan ini Repro Note akan merangkum mengenai konsep medik dan  askep infeksi saluran kemih atau ISK menggunakan pendekatan Sdki Slki dan Siki.

Tujuan

  • Memahami epidemiologi, penyebab, patofisiologi, serta tanda dan gejala infeksi saluran kemih atau ISK
  • Memahami pemeriksaan, penatalaksanaan, dan pencegahan infeksi saluran kemih atau ISK
  • Merumuskan diagnosa keperawatan pada askep infeksi saluran kemih atau ISK dengan pendekatan metode Sdki
  • Merumuskan luaran dan kriteria hasil keperawatan pada askep infeksi saluran kemih atau ISK dengan pendekatan metode Slki
  • Melaksanakan intervensi keperarawatan pada askep Infeksi saluran kemih atau ISK menggunakan pendekatan Siki.

Askep Infeksi Saluran Kemih (ISK)  Sdki Slki dan SIki
Image by https://www.myupchar.com on wikimedia.org

Konsep Medik dan Askep Infeksi Saluran Kemih (ISK)

Pendahuluan

Infeksi saluran kemih (ISK) adalah infeksi bakteri pada kandung kemih dan struktur terkait, bisa terjadi pada pasien tanpa kelainan struktural dan tidak ada komorbiditas, seperti diabetes melitus, keadaan immunocompromised, atau kehamilan.

Infeksi saluran kemih (ISK) tanpa komplikasi juga dikenal sebagai sistitis. Gejala khas yang biasa timbul antara lain frekuensi, urgensi, ketidaknyamanan suprapubik dan di

suria. Sekitar 40% wanita di Amerika Serikat pernah mengalami ISK selama hidup mereka, menjadikan penyakit ini sebagai salah satu infeksi paling umum pada wanita. Infeksi saluran kemih (ISK) jarang terjadi pada pria yang disunat, dan secara umum setiap ISK yang terjadi pada pria biasanya cenderung memiliki komplikasi.

Sebagian Infeksi saluran kemih ( ISK) tanpa komplikasi akan sembuh secara spontan tanpa pengobatan, tetapi sebagian menimbulkan gejala yang signifikan dan membutuhkan pengobatan.

Pengobatan ditujukan untuk mencegah penyebaran ke ginjal atau berkembang menjadi penyakit Infeksi saluran kemih bagian atas atau pielonefritis yang bisa menyebabkan kerusakan struktur nefron dan akhirnya menyebabkan komplikasi lain.

Bakteri Escherichia coli merupakan penyebab sebagian besar kasus sistitis tanpa komplikasi. Jenis  bakteri lain yang bisa menyebabkan ISK adalah Staphylococcus saprophyticus, Proteus mirabilis, Klebsiella pneumonia e, atau Enterococcus faecalis.

Kejadian Infeksi saluran kemih hampir 10 kali lebih sering diderita wanita daripada pria. Infeksi saluran kemih bawah juga bisa membuat anak mudah terkena penyakit akibat bakteri, dan anak perempuan yang paling sering mengalaminya.

Pada pria dan anak laki-laki maupun perempuan, Infeksi  biasanya berkaitan dengan keabnormalan anatomi atau fisiologi, sehingga membutuhkan evaluasi yang sangat teliti. Biasanya, Infeksi saluran kemih merespons penanganan dengan mudah, namun rekurensi dan perkembangan bakteri resistan terhadap terapi bisa juga terjadi.

Epidemiologi

Infeksi Saluran Kemih pada wanita sangat umum, sekitar 25-40% wanita di Amerika Serikat berusia 20-40 tahun pernah menderita penyakit ini. Sistitis terjadi pada 0,3-1,3% kehamilan tetapi tampaknya tidak terkait dengan bakteriuria asimtomatik. Pielonefritis akut terjadi pada 1-2% kehamilan. ISK terjadi pada 30-50% pasien transplantasi ginjal dan seringkali tidak terdeteksi.

Infeksi Saluran Kemih telah dipelajari dengan baik di Swedia dan bagian lain Eropa. Penelitian ini telah menunjukkan bahwa 1 dari 5 wanita dewasa mengalami ISK yang menegaskan bahwa infeksi ini adalah masalah yang sangat umum terjadi di seluruh dunia.

Prefalensi Infeksi saluran kemih di daerah tropis kurang terdokumentasi dengan baik. ISK tampaknya umum dan berhubungan dengan kelainan struktural. Infeksi kronis dari Schistosoma haematobium mengganggu integritas mukosa kandung kemih dan menyebabkan obstruksi dan stasis urin. Bakteriuria salmonella, dengan atau tanpa bakteremia sangat umum terjadi pada pasien schistosomiasis. Perawatan membutuhkan agen antischistosomal dan anti Salmonella.

Infeksi saluran kemih tanpa komplikasi lebih sering terjadi pada wanita dibandingkan pria jika disesuaikan dengan usianya. Kejadian ISK pada wanita cenderung meningkat seiring dengan bertambahnya usia.

Tingkat infeksi tinggi pada wanita pascamenopause karena kandung kemih atau prolaps uterus menyebabkan pengosongan kandung kemih yang tidak tuntas, hilangnya estrogen dengan perubahan yang menyertai flora normal terutama laktobasilus, yang memungkinkan kolonisasi periuretra dengan bakteri aerob gram negatif seperti E. coli.

Insiden pada anak usia prasekolah kira-kira 2% dan 10 kali lebih sering terjadi pada anak perempuan. ISK terjadi pada 5% anak perempuan usia sekolah, tetapi jarang terjadi pada anak laki-laki usia sekolah.

Penyebab

E coli menyebabkan 70-95% dari ISK atas dan bawah. Berbagai organisme bertanggung jawab atas sisa infeksi, termasuk S saprophyticus, spesies Proteus, spesies Klebsiella, Enterococcus faecalis, Enterobacteriaceae lain, dan ragi.

Beberapa spesies lebih umum pada subkelompok tertentu, seperti Staphylococcus saprophyticus pada wanita muda. Namun, S saprophyticus dapat menyebabkan sistitis akut pada wanita yang lebih tua dan pada pria muda dan tidak secara otomatis dianggap sebagai kontaminan dalam kultur urin individu tersebut.

Kebanyakan Infeksi saluran kemih dengan komplikasi berasal dari nosokomial pada pasien di institusi perawatan kesehatan dan pada mereka yang sering terpapar antibiotik. Faktor risiko terpenting untuk bakteriuria adalah pemasangan kateter.

Delapan puluh persen ISK nosokomial terkait dengan kateterisasi uretra, sementara 5-10% terkait dengan manipulasi genitourinari. Kateter menginokulasi organisme ke dalam kandung kemih dan meningkatkan kolonisasi dengan menyediakan permukaan untuk adhesi bakteri dan menyebabkan iritasi mukosa.

Hubungan intim berkontribusi pada peningkatan risiko, seperti halnya penggunaan diafragma dan  spermisida. Pemeriksaan panggul rutin juga dikaitkan dengan peningkatan risiko ISK selama 7 minggu pasca prosedur. Wanita yang berusia lanjut, sedang hamil, atau memiliki kelainan struktural atau obstruksi saluran kemih yang sudah ada sebelumnya memiliki risiko infeksi saluran kemih yang lebih tinggi.

Infeksi saluran kemih adalah jenis infeksi yang paling umum setelah transplantasi ginjal. Kerentanan sangat tinggi dalam 2 bulan pertama setelah transplantasi. Faktor pemicunya termasuk refluks vesikoureteral dan imunosupresi.

Batu ginjal terkait ISK paling sering terjadi pada wanita yang mengalami Infeksi berulang dengan spesies Proteus, Pseudomonas, dan Providencia. Abses perinefrik paling sering dikaitkan dengan E coli, spesies Proteus, dan S aureus tetapi juga mungkin sekunder untuk Enterobacter, Citrobacter, Serratia, Pseudomonas, dan spesies Klebsiella. 

Penyebab yang lebih tidak biasa termasuk enterococci, spesies Candida, anaerob, spesies Actinomyces, dan Mycobacterium tuberculosis. Dua puluh lima persen infeksi bersifat polimikroba.

Candiduria didefinisikan sebagai lebih dari 1000 CFU / mL ragi dari 2 kultur. Candida albicans merupakan penyebab yang biasa menimbulkan infeksi. Faktor risiko kandiduria termasuk diabetes melitus, kateter urin menetap, dan penggunaan antibiotik. Kandiduria dapat hilang secara spontan atau dapat menyebabkan infeksi jamur yang dalam.

Patofisiologi

Saluran kemih biasanya steril. Infeksi saluran kemih tanpa komplikasi melibatkan kandung kemih  tanpa penyakit ginjal, metabolik, atau neurologis yang mendasari. Sistitis merupakan invasi mukosa kandung kemih, paling sering oleh bakteri coliform enterik seperti Escherichia coli yang menghuni area periuretra dan naik ke kandung kemih melalui uretra.

Pada infeksi saluran kemih E Coli berulang, tingkat kolonisasi puncak di daerah periuretra 2-3 hari sebelum perkembangan gejala sistitis akut berkisar 46-90%. Selama periode yang sama, tingkat bakteriuria asimtomatik meningkat dari 7% menjadi 70%.

Karena hubungan intim dapat mendorong migrasi bakteri, sistitis biasa terjadi pada wanita muda yang sehat. Umumnya urin merupakan media kultur yang baik. Faktor yang tidak mendukung pertumbuhan bakteri termasuk pH rendah (5,5 atau kurang), konsentrasi urea yang tinggi, dan adanya asam organik yang berasal dari makanan. Asam organik meningkatkan pengasaman urin.

Berkemih yang sering dan lengkap telah dikaitkan dengan penurunan insiden Infeksi saluran kemih. Biasanya, lapisan tipis urin tertinggal di kandung kemih setelah pengosongan, dan setiap bakteri yang ada dikeluarkan oleh produksi asam organik sel mukosa.

Jika mekanisme pertahanan saluran kemih bagian bawah gagal, infeksi bisa merembet ke ginjal dan disebut pielonefritis. Pertahanan tubuh pada tingkat ini meliputi fagositosis leukosit lokal dan produksi antibodi ginjal yang membunuh bakteri dengan adanya komplemen.

Secara umum, ada 3 mekanisme utama yang menyebabkan Infeksi Saluran Kemih:

  • Kolonisasi Bakteri masuk melaui saluran kemih bagian bawah
  • Penyebaran hematogen
  • Penyebaran periurogenital

Tanda dan gejala

Gejala klasik infeksi saluran kemih (ISK) pada orang dewasa terutama disuria yang disertai urgensi dan frekuensi buang air kecil. Sensasi kandung kemih penuh atau ketidaknyamanan perut bagian bawah sering muncul. ISK bagian bawah dapat disertai dengan nyeri panggul dan nyeri sudut kostovertebralis.

Urine berdarah dilaporkan sebanyak 10% dari kasus ISK pada wanita, kondisi ini disebut sistitis hemoragik. Demam, menggigil, dan malaise dapat ditemukan pada pasien dengan sistitis, meskipun temuan ini lebih sering dikaitkan dengan ISK bagian atas yaitu, pielonefritis.

Riwayat keputihan menunjukkan bahwa vaginitis, servisitis, atau penyakit radang panggul bertanggung jawab atas gejala disuria. Oleh karena itu, pemeriksaan panggul harus dilakukan. Informasi tambahan penting mencakup riwayat penyakit menular seksual (PMS) sebelumnya dan pasangan saat ini.

Gejala ISK terkait kateter umumnya tidak spesifik, kebanyakan pasien datang dengan demam dan leukositosis. Piuria signifikan umumnya terdeteksi lebih dari 50 sel darah putih per bidang pemeriksaan. Jumlah koloni pada kultur urin berkisar antara 100-10.000 CFU/mL. Pyuria dan peningkatan jumlah koloni bakteri terlihat pada semua pasien yang telah memasang kateter selama lebih dari beberapa hari.

Pemeriksaan Diagnostik

  • Tanda dan gejala khas dan urinanalisis yang menunjukkan jumlah sel darah merah dan putih yang lebih dari 10 per bidang kekuatan-tinggi bisa mengindikasikan Infeksi Saluran Kemih bawah.
  • Spesimen urin jemih yang diambil saat pasien kencing yang memperlihatkan jumlah bakteri yang lebih dari 100.000/ml bisa memastikan diagnosis. Jika jumlahnya lebih sedikit, infeksi tidak akan terjadi, terutama jika pasien sering buang air, karena bakteri membutuhkan 30 sampai 45 menit untuk bereproduksi dalam urin.
  • Urin jernih yang diambil saat pasien kencing dan dikumpulkan secara hati-hati akan dipilih untuk kateterisasi, yang bisa menginfeksi kandung kemih kembali dengan bakteri uretral.
  • Pengujian sensitivitas menentukan agens antimikrobial terapeutik yang tepat.
  • Pengosongan sistoureterografi atau urografi ekskretorik bisa menyingkap anomali kongenital yang menyebabkan pasien mudah menderita infeksi rekuren.

Penatalaksanaan

Antimikrobial yang tepat merupakan pilihan penanganan untuk sebagian besar Infeksi Saluran Kemih bawah dan awal. Rangkaian terapi antibiotic selama 7 sampai 10 hari merupakan standar penanganan, namun studi saat ini menunjukkan bahwa dosis tunggal antibiotik atau aturan antibiotik selama 3 sampai 5 hari sudah cukup untuk membuat urin steril. Tiga hari setelah terapi antibiotik, kultur urin seharusnya tidak menunjukkan organisme.

Jika urin masih belum steril 3 hari setelah terapi antibiotik, kemungkinan terjadi resistansi bakterial, sehingga perlu digunakan antimikrobial yang berbeda.

Terapi antibiotik dosis-tunggal dengan amoxicillin atau co-trimoxazole bisa efektif pada wanita yang mengalami Infeksi akut dan tidak komplikatif Kultur urin yang diambil 1 sampai 2 minggu sesudahnya bisa mengIndikasikan apakah infeksi telah hilang.

Infeksi yang rekuren (kambuh) aklbat kalkulus renal terinfeksi, prostatitis kronis, atau keabnormalan struktural bisa memerlukan operasi bedah. Prostatitis juga membutuhkan terapi antibiotik jangka-panjang. Untuk pasien yang tidak mengalami kondisi predisposisi, terapi antibiotik jangka-panjang dan dosis-rendah menjadi pilihan penanganannya.

Asuhan Keperawatan ISK 

Asuhan Keperawatan atau askep Infeksi saluran kemih (ISK) berfokus pada pengobatan infeksi yang mendasari, mencegah kekambuhan, menghilangkan rasa sakit dan ketidaknyamanan, peningkatan pengetahuan tentang tindakan pencegahan dan rejimen pengobatan, serta tidak adanya komplikasi.

Intervensi Keperawatan Umum

  • Perawat harus mendorong pasien untuk minum banyak cairan untuk meningkatkan aliran darah ginjal dan membuang bakteri dari saluran kemih.
  • Dorong sering buang air kecil setiap 2 hingga 3 jam untuk mengosongkan kandung kemih sepenuhnya karena ini dapat menurunkan jumlah bakteri urin secara signifikan, mengurangi stasis urin, dan mencegah infeksi ulang.
  • Hindari iritasi saluran kemih seperti kopi, teh, kola, dan alkohol.
  • Ajari pasien wanita cara membersihkan perineum dengan tepat dan menjaga labia terpisah selama buang air untuk mengumpulkan spesimen urin jernih yang diambil saat pasien kencing. Jelaskan bahwa spesimen urin yang diambil saat pasien kencing dan tidak terkontaminasi sangat penting untuk mendapatkan diagnosis akurat
  • Lihat adakah gangguan GI akibat terapi antimikrobial.
  • Ajari pasien cara mencegah dan menangani Infeksi saluran kemih.
  • Kumpulkan semua sampel urin untuk kultur dan pengujian sensitivitas dengan benar dan hati-hati.

Diagnosa, Luaran, dan Intervensi Keperawatan Pendekatan Sdki Slki Siki

1. Gangguan Eliminasi Urin b/d Iritasi kandung kemih (D.0040)

Luaran: Eliminasi Urine membaik (L.04034)

  • Sensasi berkemih meningkat
  • Desakan berkemih (urgensi) menurun
  • Distensi kandung kemih menurun
  • Berkemih tidak tuntas (hesistancy) menurun
  • Volume residu urine menurun
  • Urin menetes (dribbling) menurun
  • Nokturia menurun
  • Mengompol menurun
  • Enuresis menurun
  • Disuria menurun
  • Frekuensi BAK membaik
  • Karakteristik urin membaik
Intervensi Keperawatan: Manajemen Eliminasi (I.04152)
  • Identifkasi tanda dan gejala retensi atau inkontinensia urine
  • Identifikasi faktor yang menyebabkan retensi atau inkontinensia urine
  • Monitor eliminasi urine (mis. frekuensi, konsistensi, aroma, volume, dan warna)
  • Catat waktu-waktu dan haluaran berkemih
  • Batasi asupan cairan, jika perlu
  • Ambil sampel urine tengah (midstream) atau kultur
  • Ajarkan tanda dan gejala infeksi saluran kemih
  • Ajarkan mengukur asupan cairan dan haluaran urine
  • Anjurkan mengambil specimen urine midstream
  • Ajarkan mengenali tanda berkemih dan waktu yang tepat untuk berkemih
  • Ajarkan terapi modalitas penguatan otot-otot pinggul/berkemihan
  • Anjurkan minum yang cukup, jika tidak ada kontraindikasi
  • Anjurkan mengurangi minum menjelang tidur
  • Kolaborasi pemberian obat suposituria uretra jika perlu

2. Hipertemia b/d proses penyakit infeksi (D.0130)

Luaran: Termoregulasi membaik (L.14134)
  • Menggigil dan kulit merah menurun
  • Kejang menurun
  • Akrosianosis, piloreksi, vasokonstriksi perifer dan pucat menurun
  • Takikardi, takipnea, dasar kuku sianotik, dan hipoksia menurun
  • Suhu tubuh dan suhu kulit membaik
  • Pengisian kapiler membaik
  • Ventilasi membaik
  • Tekanan darah membaik

Intervensi Keperawatan: Manajemen hipertermia (I.15506)

  • Identifkasi penyebab hipertermi (mis. dehidrasi terpapar lingkungan panas penggunaan incubator)
  • Monitor suhu tubuh
  • Monitor kadar elektrolit
  • Monitor haluaran urine
  • Sediakan lingkungan yang dingin
  • Longgarkan atau lepaskan pakaian
  • Basahi dan kipasi permukaan tubuh
  • Berikan cairan oral
  • Ganti linen setiap hari atau lebih sering jika mengalami hiperhidrosis (keringat berlebih)
  • Lakukan pendinginan eksternal (mis. selimut hipotermia atau kompres dingin pada dahi, leher, dada, abdomen,aksila)
  • Hindari pemberian antipiretik atau aspirin
  • Batasi oksigen, jika perlu
  • Anjurkan tirah baring
  • Kolaborasi cairan dan elektrolit intravena, jika perlu

3. Nyeri Akut b/d agen pencedera Fisiologis /Inflamasi (D.0077)

Luaran: Tingkat nyeri menurun (L.08066)
  • Keluhan nyeri menurun
  • Merigis menurun
  • Sikap protektif menurun
  • Gelisah dan kesulitan tidur menurun
  • Anoreksia, mual, muntah menurun
  • Ketegangan otot dan pupil dilatasi menurun
  • Pola napsa dan tekanan darah membaik
Intervensi Keperawatan:
a. Manajemen Nyeri (I.08238)
  • Identifikasi lokasi, karakteristik, durasi, frekuensi, kualitas, intensitas nyeri
  • Identifikasi skala nyeri
  • Identifikasi respon nyeri non verbal
  • Identifikasi faktor yang memperberat dan memperingan nyeri
  • Identifikasi pengetahuan dan keyakinan tentang nyeri
  • Identifikasi pengaruh budaya terhadap respon nyeri
  • Identifikasi pengaruh nyeri pada kualitas hidup
  • Monitor keberhasilan terapi komplementer yang sudah diberikan
  • Monitor efek samping penggunaan analgetik
  • Berikan teknik nonfarmakologis untuk mengurangi rasa nyeri (mis. TENS, hypnosis, akupresur, terapi musik, biofeedback, terapi pijat, aroma terapi, teknik imajinasi terbimbing, kompres hangat/dingin, terapi bermain)
  • Control lingkungan yang memperberat rasa nyeri (mis. Suhu ruangan, pencahayaan, kebisingan)
  • Fasilitasi istirahat dan tidur
  • Pertimbangkan jenis dan sumber nyeri dalam pemilihan strategi meredakan nyeri
  • Jelaskan penyebab, periode, dan pemicu nyeri
  • Jelaskan strategi meredakan nyeri
  • Anjurkan memonitor nyri secara mandiri
  • Anjurkan menggunakan analgetik secara tepat
  • Ajarkan teknik nonfarmakologis untuk mengurangi rasa nyeri
  • Kolaborasi pemberian analgetik, jika perlu
b. Pemberian Analgetik (I.08243)
  • Identifikasi karakteristik nyeri (mis. Pencetus, pereda, kualitas, lokasi, intensitas, frekuensi, durasi)
  • Identifikasi riwayat alergi obat
  • Identifikasi kesesuaian jenis analgesik (mis. Narkotika, non-narkotika, atau NSAID) dengan tingkat keparahan nyeri
  • Monitor tanda-tanda vital sebelum dan sesudah pemberian analgesik
  • Monitor efektifitas analgesik
  • Diskusikan jenis analgesik yang disukai untuk mencapai analgesia optimal, jika perlu
  • Pertimbangkan penggunaan infus kontinu, atau bolus opioid untuk mempertahankan kadar dalam serum
  • Tetapkan target efektifitas analgesic untuk mengoptimalkan respon pasien
  • Dokumentasikan respon terhadap efek analgesic dan efek yang tidak diinginkan
  • Jelaskan efek terapi dan efek samping obat
  • Kolaborasi pemberian dosis dan jenis analgesik, sesuai indikasi

4. Defisit Pengetahuan b/d kurang terpapar informasi (D.0111)

Luaran: Tingkat pengetahuan (L.12111)
  • Perilaku sesuai anjuran meningkat
  • Verbalisasi minat dalam belajar meningkat
  • Kemampuan menjelaskan pengetahuan tentang suatu topik meningkat
  • Kemampuan menggambarkan pengalaman sebelumnya yang sesuai dengan topik meningkat
  • Perilaku sesuai dengan pengetahuan meningkat
  • Pertanyaan tentang masalah yang dihadapi menurun
  • Persepsi yang keliru terhadap masalah menurun
  • Perilaku membaik
Intervensi Keperawatan: Edukasi kesehatan
  • Identifikasi kesiapan dan kemampuan menerima informasi
  • Identifikasi faktor-faktor yang dapat meningkatkan dan menurunkan motivasi perilaku hidup bersih dan sehat
  • Sediakan materi dan media pendidikan kesehatan
  • Jadwalkan pendidikan kesehatan sesuai kesepakatan
  • Berikan kesempatan untuk bertanya
  • Jelaskan faktor resiko yang dapat mempengaruhi kesehatan
  • Ajarkan perilaku hidup bersih dan sehat
  • Ajarkan strategi yang dapat digunakan untuk meningkatkan perilaku hidup bersih dan sehat
Referensi
  1. Tan, C. W., & Chlebicki, M. P. (2016). Urinary tract infections in adults. Singapore medical journal, 57(9), 485–490. https://doi.org/10.11622/smedj.2016153
  2. John L Brusch MD. 2020. Urinary Tract Infection In Females. Medscape. emedicine
  3. Marianne Belleza RN. 2021. Urinary Tract Infection. Nurses Lab
  4. Bono MJ, Reygaert WC.2021.  Urinary Tract Infection. Treasure Island (FL): StatPearls Publishing. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK470195/
  5. Pamela.C.A.et.al.2008. Nursing: Understanding Disease. Lippincott William & Wilkins : Norristown Road.
  6. PPNI, 2017.  Standart Diagnosis Keperawatan Indonesia (SDKI) edisi 1 cetakan II. DPP PPNI. Jakarta
  7. PPNI, 2018.  Standart Intervensi Keperawatan Indonesia (SIKI) edisi 1 cetakan II. DPP PPNI. Jakarta
  8. PPNI, 2019.  Standart  Luaran Keperawatan Indonesia (SLKI) edisi 1 cetakan II. DPP PPNI. Jakarta

Ida Radliyatul Fahmi, S.Kep., Ners
Ida Radliyatul Fahmi, S.Kep., Ners Perawat Rumah Sakit Umum Daerah Provinsi Nusa Tenggara Barat

Posting Komentar untuk "Askep Infeksi Saluran Kemih (ISK) Sdki Slki dan SIki"