Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Askep Pada Pasien Dengan Blefaritis

Blefaritis adalah peradangan pada tepi kelopak mata yang dapat bersifat akut atau kronis. Gejala dan tanda termasuk gatal dan rasa terbakar pada tepi kelopak mata disertai kemerahan dan edema. Pada artikel ini, Repro Note akan merangkum mengenai askep blefaritis mencakup konsep medik sampai intervensi keperawatan yang bisa dilaksanakan.

Tujuan:

  • Memahami definisi, penyebab, epidemiologi, tanda gejala, dan patofisiologi blefaritis
  • Memahami pemeriksaan, penatalaksanaan, dan komplikasi belfaritis
  • Mengidentifikasi masalah keperawatan yang sering muncul pada askep blefaritis
  • Melaksanakan intervensi keperawatan pada askep blefaritis
  • Melaksanakan evaluasi keperawatan pada askep blefaritis
  • Melakukan edukasi pasien pada askep Blefaritis

Askep Pada Pasien Dengan Blefaritis
Foto by Michael Corke from: wikimedia.org

Konsep Medik dan Askep Blefaritis

Pendahuluan

Blefaritis adalah kondisi oftalmologis yang ditandai dengan peradangan pada tepi kelopak mata. Blefaritis bisa bersifat akut atau kronis, dimana blefaritis kronis merupakan bentuk yang lebih umum terjadi. Kondisi peradangan Ini terkait dengan iritasi, hiperemia, sensasi benda asing, dan pengerasan kulit kelopak mata.

Blefaritis biasanya muncul dengan gejala berulang yang dapat bervariasi dari waktu ke waktu dan melibatkan kedua kelopak mata. Blefaritis dapat hadir dengan berbagai tanda dan gejala dan berhubungan dengan berbagai kondisi dermatologis, termasuk dermatitis seboroik, rosacea, dan eksim.

Blefaritis paling sering dikaitkan dengan gejala okular seperti ketidaknyamanan superfisial, epifora, dan hiperemia konjungtiva, yang menyebabkan gangguan penglihatan. gejala seperti sensitivitas cahaya dan penglihatan kabur.

Perawatan utama untuk blefaritis adalah menjaga kebersihan kelopak mata dan menghilangkan pemicu yang memperburuk gejala. Treatmen medik biasanya dengan menggunakan antibiotik topikal.

Tujuan pengobatan adalah untuk mengurangi gejala. Karena sebagian besar blefaritis bersifat kronis, pasien perlu mempertahankan rejimen kebersihan yang baik untuk mencegah kekambuhan. Meskipun tidak ada obat yang pasti, prognosis untuk blepharitis baik.

Epidemiologi

Blefaritis tidak spesifik untuk kelompok orang mana pun. Ini mempengaruhi orang-orang dari segala usia, etnis, dan jenis kelamin. Blefaritis secara luas diakui dalam komunitas klinis sebagai salah satu kondisi mata yang paling sering ditemui.

Laporan dari penyedia layanan kesehatan primer Amerika Serikat memperkirakan bahwa 5% dari semua pasien yang datang dengan tanda atau gejala blefaritis.

Beberapa tren demografi telah dilaporkan dalam tingkat prevalensi blefaritis. Blefaritis anterior tampaknya lebih sering terjadi pada wanita muda dengan riwayat gejala yang relatif singkat, sedangkan blefaritis kronis lebih sering terjadi pada wanita berkulit putih dengan rosacea antara usia 30-50 tahun.

Lebih dari 35% diagnosis blefaritis kronis dikaitkan dengan keratokonjungtivitis sicca (KCS) dan disfungsi kelenjar meibom (MGD). Insiden MGD meningkat seiring bertambahnya usia dan cenderung menyerang pria berusia >65 tahun diikuti oleh wanita berusia 45-65 tahun.

Rosacea didiagnosis pada 20% pasien disfungsi kelenjar meibom dan 46% dari mereka dengan disfungsi kelenjar meibom didiagnosis dengan dermatitis seboroik bersamaan.

Tumpang tindih klasifikasi blepharitis lebih lanjut diilustrasikan oleh Groden et al yang menemukan bahwa prevalensi rosacea adalah 44% dan keratokonjungtivitis sicca adalah 30% dari pasien dengan semua jenis blepharitis.

Sebuah studi terpisah menemukan bahwa, pada pasien dengan blepharitis kronis, 15% dari pasien memiliki kertokonjungtivitis sicca, 33% memiliki dermatitis seboroik, dan 27% memiliki jerawat rosacea.

Penyebab

Penyebab blepharitis berbeda tergantung pada apakah penyakitnya tersebut bersifat akut atau kronis dan dalam kasus kronis lokasi masalahnya. Blefaritis akut dapat bersifat ulseratif atau nonulseratif.

Blepharitis akut

Blefaritis ulseratif akut biasanya disebabkan oleh infeksi bakteri, biasanya stafilokokus pada tepi kelopak mata di folikel bulu mata atau kelenjar meibom. Bisa juga karena virus seperti herpes simpleks, dan varicella zoster. Infeksi bakteri biasanya memiliki lebih banyak pengerasan kulit daripada jenis virus, yang biasanya memiliki lebih banyak cairan serosa.

Blepharitis nonulseratif akut biasanya disebabkan oleh reaksi alergi yang melibatkan area yang sama, misalnya blepharodermatitis atopik dan blepharo konjungtivitis alergi musiman, yang menyebabkan rasa gatal dan peradangan yang hebat di sepanjang tepi kedua kelopak mata. Menggosok area yang gatal dapat memperburuk dermatitis atopik  kelopak mata atau Sensitivitas kontak dermato blepharoconjunctivitis.

Blefaritis kronis

Blefaritis kronis adalah peradangan noninfeksi yang tidak diketahui penyebabnya. Kelenjar meibom di kelopak mata menghasilkan lipid (meibum) yang mengurangi penguapan air mata dengan membentuk lapisan lipid di atas lapisan air mata encer.

Pada disfungsi kelenjar meibom, komposisi lipid tidak normal, dan saluran kelenjar serta lubang menjadi terispirasi dengan sumbat lilin yang keras. Banyak pasien menderita rosacea dan hordeola atau chalazia berulang.

Banyak pasien dengan blefaritis seboroik mengalami dermatitis seboroik pada wajah dan kulit kepala atau acne rosacea. Kolonisasi bakteri sekunder sering terjadi pada sisik yang berkembang di tepi kelopak mata. Kelenjar meibom bisa tersumbat.

Kebanyakan pasien dengan disfungsi kelenjar meibom atau blepharitis seboroik mengalami peningkatan penguapan air mata dan keratoconjunctivitis sicca sekunder, juga dikenal sebagai mata kering.

Patofisiologi

Patofisiologi pasti dari blefaritis tidak diketahui., penyebabnya kemungkinan besar multifaktorial. Faktor penyebab termasuk kombinasi infeksi bakteri tingkat rendah kronis pada permukaan mata, kondisi kulit yang mengalami inflamasi seperti atopi dan seborrhea, dan masuknya parasit dengan tungau Demodex.

Pada blefaritis sering terjadi kolonisasi bakteri pada kelopak mata. Hal ini menyebabkan invasi mikroba langsung ke jaringan, kerusakan yang diperantarai sistem kekebalan, atau kerusakan yang disebabkan oleh produksi toksin bakteri, produk limbah, dan enzim.

Kolonisasi tepi kelopak mata meningkat dengan adanya dermatitis seboroik atau disfungsi kelenjar meibom.

Tanda dan Gejala

Pasien dengan blepharitis biasanya mengeluhkan gatal, rasa seperti terbakar, dan pengerasan pada kelopak mata. Pasien mungkin mengalami penglihatan kabur dan sensasi benda asing.

Secara umum, gejala cenderung lebih buruk di pagi hari dengan pengerasan pada bulu mata yang paling menonjol saat bangun tidur. Gejala cenderung mempengaruhi kedua mata dan bisa intermiten.

Pemeriksaan fisik paling baik dilakukan dengan menggunakan slit lamp. Pada blefaritis anterior, pemeriksaan slit lamp menunjukkan eritema dan edema pada tepi kelopak mata. Telangiectasia mungkin ada di bagian luar kelopak mata.

Scaling dapat dilihat di dasar bulu mata membentuk "collarettes". Selain itu bisa terjadi kehilangan bulu mata (madarosis), depigmentasi bulu mata (poliosis), dan salah arah bulu mata (trichiasis).

Pada blefaritis posterior, kelenjar meibom melebar, tersumbat, dan mungkin tertutup oleh minyak. Sekresi dari kelenjar ini mungkin tampak kental, dan jaringan parut pada kelopak mata mungkin ada di daerah sekitar kelenjar.

Pada semua jenis blepharitis, lapisan air mata dapat menunjukkan tanda-tanda penguapan yang cepat. Proses ini paling baik dievaluasi dengan mengukur waktu pecahnya air mata.

Pemeriksaan Diagnostik

Pemeriksaan slit-lamp dan pewarna fluorescein dapat dilakukan. Pasien diminta untuk berkedip penuh kemudian mempertahankan mata terbuka selama 10 detik. Film air mata diperiksa untuk melihat apakah ada retakan atau bintik-bintik kering di bawah sinar biru kobalt.

Diagnosis biasanya dengan pemeriksaan slit-lamp. Blefaritis kronis yang tidak merespons pengobatan mungkin memerlukan biopsi untuk menyingkirkan tumor kelopak mata yang dapat menstimulasi kondisi tersebut.

Komplikasi

Konjungtivitis dan keratitis dapat terjadi sebagai komplikasi blefaritis dan memerlukan perawatan tambahan selain terapi tepi kelopak mata. Solusi antibiotik-kortikosteroid dapat sangat mengurangi peradangan dan gejala konjungtivitis.

Infiltrat kornea juga dapat diobati dengan tetes antibiotik-kortikosteroid. Ulkus marginal yang kecil dapat diobati secara empiris, tetapi ulkus yang lebih besar, paracentral, atau atipikal harus periksa dan spesimen dikirim untuk slide diagnostik dan untuk uji kultur dan sensitivitas.

Komplikasi steroid topikal seperti katarak, glaukoma, dan reaktivasi virus harus dipantau.

Serangan peradangan dan jaringan parut yang berulang dari blefaritis dapat menyebabkan penyakit posisi kelopak mata. Trichiasis dan bentukan kelopak mata dapat menyebabkan keratitis dan gejala yang parah.

Trichiasis diobati dengan pencukuran bulu, penghancuran folikel menggunakan  laser atau cryotherapy, atau dengan eksisi bedah. Entropion atau ektropion dapat berkembang dan memperumit situasi klinis.

Penatalaksanaan

Antimikroba untuk blepharitis ulseratif akut; kompres hangat dan kadang kortikosteroid topikal untuk blepharitis nonulseratif akut

Untuk blepharitis kronis, pengobatan keratoconjunctivitis sicca, kompres hangat, pembersihan kelopak mata, dan kadang-kadang antibiotik topikal atau sistemik seperti yang diindikasikan secara klinis

Blefaritis ulseratif akut diobati dengan salep antibiotik (misalnya, bacitracin / polymyxin B, eritromisin, atau gentamisin 0,3% 4 kali sehari selama 7 sampai 10 hari). Blepharitis ulseratif virus akut diobati dengan antivirus sistemik (misalnya, untuk herpes simpleks, asiklovir 400 mg per oral 3 kali sehari selama 7 hari. Untuk varicella zoster, famciclovir 500 mg per oral 3 kali sehari atau valasiklovir 1 g per oral 3 kali sehari untuk 7 hari.

Pengobatan blepharitis nonulseratif akut dimulai dengan menghindari tindakan yang mengganggu seperti menggosok. Kompres hangat di atas kelopak mata yang tertutup dapat meredakan gejala dan kecepatan resolusi. Jika pembengkakan berlanjut> 24 jam, kortikosteroid topikal seperti salep mata fluorometholone 0,1% 3 kali sehari selama 7 hari dapat digunakan.

Jika diperlukan, perawatan tambahan untuk disfungsi kelenjar meibom termasuk kompres hangat untuk melelehkan sumbatan dan terkadang pijat kelopak mata untuk mengeluarkan sekresi yang terperangkap dan melapisi permukaan mata.

Jika perlu, perawatan tambahan untuk seborrheic blepharitis termasuk pembersihan lembut dari tepi kelopak mata dua kali sehari dengan kapas. Salep antibiotik topikal seperti eritromisin, bacitracin / polymyxin B atau sulfacetamide 10% dua kali sehari hingga 3 bulan dapat ditambahkan untuk mengurangi jumlah bakteri pada tepi kelopak mata ketika kasus tidak responsif terhadap kebersihan kelopak mata berminggu-minggu.

Dalam beberapa kasus, doksisiklin 100 mg per oral dua kali sehari juga efektif karena mengubah komposisi sekresi kelenjar meibom atau mengubah komposisi bakteri kulit.

Asuhan Keperawatan

Intervensi Keperawatan

  • Minta pasien membuang sisik dengan lembut dari marjin kelopak setiap hari dengan tangkai pengoles atau kain pembasuh yang bersih.
  • Ajari pasien mengenai metode lanjutan dalam menggunakan kompres hangat: Pertama, tuangkan air hangat dalam mangkuk yang bersih. Kemudian celupkan kain yang bersih ke dalam air dan peras. Kompreskan kain yang hangat di kelopak mata tertutup. (Jangan sampai membakar kulit.) Tahan kompres di tempatnya sampai menjadi dingin. Lanjutkan proses ini selama 15 menit.
  • Salep oftalmik antibiotik sebaiknya dioleskan 15 menit setelah kompres air hangat.
  • Penanganan blefaritis seboreik juga membutuhkan perhatian pada wajah dan kulit kepala.


Referensi:

Eberhardt M, Rammohan G. 2022. Blepharitis. Treasure Island (FL): StatPearls Publishing. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK459305/

James Garrity.2020. Blepharitis. Mayo Clinic College of Medicine. MDS Manual Professional Version

Pamela.C.A.et.al.2008. Nursing: Understanding Disease. Lippincott William & Wilkins : Norristown Road.

Putnam C. M. 2016. Diagnosis and management of blepharitis: an optometrist's perspective. Clinical optometry, 8, 71–78. https://doi.org/10.2147/OPTO.S84795

Scott Lowery MD. 2019. Adult Blepharitis. Med Scape Emedicine. https://emedicine.medscape.com/article/1211763-overview

Posting Komentar untuk "Askep Pada Pasien Dengan Blefaritis"