Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Askep Pasien Dengan Atelektasis

Kata atelektasis berasal dari bahasa Yunani yaitu kombinasi dari kata Ateles dan ektasiz yang masing-masing berarti "tidak sempurna dan ekspansi". Kegagalan ekspasnsi paru ini disebabkan oleh kolaps sebagian atau seluruhnya yang mengakibatkan gangguan pertukaran CO2 dan O2 intrapulmoner. Pada tulisan ini Repro Note akan merangkum mengenai askep atelektasis mulai dari konsep medik sampai intervensi keperawatan yang bisa dilaksanakan.

Tujuan

  • Memahami Definisi, penyebab, patofisiologi dan tanda gejala atelektasis
  • Memahami pemeriksaan, penatalaksanaan, dan komplikasi astelektasis
  • Memahami masalah keperawatan yang sering timbul pada askep atelektasis
  • Melaksanakan intervensai keperawatan pada askep atelektasis
  • Melakukan evaluasi keperawatan pada askep atelektasis
  • Melaksanakan edukasi pasien dan keluarga pada askep atelektasis

Askep Pasien Dengan Atelektasis
Gambar by BruceBlaus from:wikimedia.org

Konsep Medik dan Askep Atelektasis

Pendahuluan

Atelektasis didefinisikan sebagai berkurangnya volume yang mempengaruhi seluruh atau sebagian paru-paru. Atelektasis adalah kolapsnya sebagian atau seluruhnya paru-paru atau area tertentu.

Atelektasis terjadi ketika alveoli di paru-paru tidak dapat berkembang sepenuhnya. Kondisi ini dapat menyebabkan sebagian atau seluruh paru-paru kolaps. Pertukaran oksigen dan karbon dioksida melalui proses difusi tidak dapat terjadi di alveoli, saat paru-paru mengalami gangguan dalam proses mengembang dan mengempisnya. Atelektasis sangat sering terjadi setelah operasi.

Penyebab utama atelektasis akut atau kronis adalah obstruksi bronkus oleh sumbatan sputum yang kuat; benda asing; tumor endobronkial; atau tumor, kelenjar getah bening, atau aneurisma yang menekan bronkus dan distorsi bronkus. Ini adalah salah satu komplikasi pernapasan pasca operasi yang paling umum.

Atelektasis paru juga merupakan salah satu kelainan yang paling sering ditemui pada radiografi dada. Mengenali kelainan akibat atelektasis pada radiografi dada dapat menjadi penting untuk memahami patologi yang mendasarinya. Beberapa jenis atelektasis ada; masing-masing memiliki pola dan etiologi radiografik yang khas. Atelektasis dibagi secara fisiologis menjadi penyebab obstruktif dan nonobstruktif.

Epidemiologi

Insiden atelektasis tidak terkait dengan jenis kelamin. Juga tidak ditemukan peningkatan insiden atelektasis pada pasien dengan PPOK, asma, atau peningkatan usia.

Atelektasis lebih sering terjadi pada pasien yang baru saja menjalani anestesi umum, dengan insiden setinggi 90% pada populasi pasien ini. Penelitian telah menunjukkan bahwa atelektasis muncul di daerah dependen kedua paru-paru dalam waktu lima menit setelah induksi anestesi.

Atelektasis lebih menonjol setelah operasi jantung dengan bypass jantung-paru daripada setelah jenis operasi lain. Pasien yang menjalani prosedur abdomen atau toraks memiliki peningkatan risiko atelektasis. Pasien obesitas atau hamil lebih mungkin mengalami atelektasis karena perpindahan diafragma ke cephalad.

Tipe Atelektasis

Atelektasis obstruktif

Atelektasis obstruktif adalah jenis yang paling umum dan merupakan hasil dari reabsorpsi gas dari alveoli ketika komunikasi antara alveoli dan trakea terhambat. Obstruksi dapat terjadi pada tingkat bronkus yang lebih besar atau lebih kecil.

Penyebab atelektasis obstruktif antara lain benda asing, tumor, dan sumbatan lendir. Kecepatan berkembang dan luasnya atelektasis bergantung pada beberapa faktor, seperti luasnya ventilasi kolateral yang ada dan komposisi gas inspirasi.

Obstruksi bronkus lobar kemungkinan besar menyebabkan atelektasis lobar, obstruksi bronkus segmental cenderung menghasilkan atelektasis segmental. Karena ventilasi kolateral di dalam lobus atau di antara segmen, pola atelektasis sering bergantung pada ventilasi kolateral, yang disediakan oleh pori-pori Kohn dan kanal Lambert.

Atelektasis Non Obstruktif

Atelektasis nonobstruktif dapat disebabkan oleh hilangnya kontak antara pleura parietal dan visceral, kompresi, hilangnya surfaktan, dan penggantian jaringan parenkim oleh jaringan parut atau penyakit infiltratif.

Contoh atelektasis nonobstruktif  adalah relaksasi atau atelektasis pasif yang terjadi ketika efusi pleura atau pneumotoraks karena kehilangan kontak antara pleura parietal dan visceral. Umumnya, elastisitas paru-paru normal akan menjaga bentuk paru bahkan ketika volume berkurang.

Atelektasis kompresi terjadi dari setiap lesi yang menempati ruang pada toraks menekan paru-paru dan memaksa udara keluar dari alveoli. Mekanismenya mirip dengan atelektasis relaksasi.

Hasil atelektasis perekatan akibat dari kekurangan surfaktan. Surfaktan biasanya mengurangi tegangan permukaan alveolus, sehingga menurunkan kecenderungan struktur ini untuk kolaps. Penurunan produksi atau inaktivasi surfaktan menyebabkan ketidakstabilan dan kolaps alveolar. Kondisi ini diamati terutama pada sindrom gangguan pernapasan akut (ARDS) atau gangguan serupa.

Atelektasis sikatrik terjadi akibat penurunan volume akibat jaringan parut parenkim yang parah dan biasanya disebabkan oleh penyakit granulomatosa atau pneumonia nekrotikans. Penggantian atelektasis terjadi ketika alveoli dari seluruh lobus diisi oleh tumor misalnya, karsinoma sel bronkioalveolar yang mengakibatkan hilangnya volume.

Penyebab

Penyebab utama atelektasis akut atau kronis adalah obstruksi bronkus oleh hal-hal berikut, antara lain:

  • Sumbatan oleh dahak
  • Benda asing
  • Tumor endobronkial
  • Tumor kelenjar getah bening atau aneurisma yang menekan bronkus dan distorsi bronkus
  • Kompresi paru eksternal oleh cairan pleura atau udara yaitu, efusi pleura,atau  pneumotoraks
  • Abnormalitas produksi surfaktan berkontribusi pada ketidakstabilan alveolar dan dapat menyebabkan atelektasis. Kelainan ini biasanya terjadi dengan toksisitas oksigen dan ARDS.

Kondisi yang dapat meningkatkan risiko mengembangkan atelektasis antara lain merokok, obesitas, sleep apnea, atau penyakit paru-paru seperti asma bronkial, penyakit paru obstruktif kronik, atau cystic fibrosis.

Atelektasis resorptif disebabkan oleh hal-hal berikut, antara lain:

  • Karsinoma bronkogenik
  • Obstruksi bronkial dari neoplasma metastatik misalnya kanker payudara, kanker tiroid, hipernefroma, dan melanoma.
  • Etiologi inflamasi seperti tuberculosis dan infeksi jamur
  • Benda asing
  • Sumbatan akibat lendir
  • Malposisi tabung endotrakeal
  • Kompresi ekstrinsik jalan napas oleh neoplasma, limfadenopati, aneurisma aorta, atau pembesaran jantung

Relaksasi atelektasis disebabkan oleh hal-hal berikut, antara lain:

  • Efusi pleura
  • Pneumotoraks
  • Bula emfisematous besar
  • Atelektasis kompresi dapat disebabkan oleh hal-hal berikut, antara lain:
  • Massa dinding dada, pleura, atau intraparenkim
  • Kumpulan cairan pleura yang terlokalisir

Atelektasis perekatan disebabkan oleh hal-hal berikut, antara lain:

  • Penyakit membran hialin
  • Sindrom kesulitan pernapasan akut
  • Menghirup asap
  • Operasi bypass jantung
  • Uremia
  • Pernapasan dangkal yang berkepanjangan

Atelektasis sikatrisasi disebabkan oleh hal-hal berikut, antara lain:

  • Fibrosis paru idiopatik
  • TBC kronis
  • Infeksi jamur
  • Fibrosis radiasi

Sindrom lobus tengah kanan yang juga dikenal sebagai sindrom Brock mengacu pada kolaps lobus tengah kanan berulang akibat penyakit saluran napas, infeksi, atau kombinasi keduanya.

Bronkus lobus tengah kanan panjang dan tipis, memiliki drainase atau pembersihan paling buruk dari semua lobus paru, yang dapat mengakibatkan retensi lendir, dan lebih rentan terhadap kompresi ekstrinsik oleh sistem limfatik.

Individu dengan sindrom lobus tengah sering asimtomatik, meskipun beberapa hadir dengan batuk produktif berulang dan riwayat pneumonia sisi kanan.

Patofisiologi

Mekanisme terjadinya atelektasis adalah karena salah satu dari tiga proses, yaitu kompresi jaringan paru (atelektasis kompresif), penyerapan udara alveolar (atelektasis resorptif), atau gangguan produksi dan fungsi surfaktan paru.

Atelektasis kompresi merupakan akibat sekunder dari peningkatan tekanan yang diberikan pada paru-paru yang menyebabkan alveolus kolaps. Dengan kata lain, ada penurunan gradien tekanan transmural (gradien tekanan transmural = tekanan alveolar - tekanan intrapleural) melintasi alveolus yang mengakibatkan kolaps alveolar.

Pada pasien yang sadar dengan ventilasi spontan, perjalanan caudad diafragma selama kontraksi menyebabkan penurunan tekanan intrapleural dan tekanan alveolar berikutnya. Penurunan tekanan memungkinkan pergerakan pasif udara ke paru-paru.

Proses ini dihambat oleh anestesi umum karena relaksasi diafragma. Pasien berbaring terlentang memiliki perpindahan cephalad dari diafragma lebih lanjut menurunkan gradien tekanan transmural dan meningkatkan kemungkinan atelektasis.

Atelektasis adhesif seringkali merupakan akibat dari defisiensi atau disfungsi surfaktan seperti yang terlihat pada ARDS atau RDS pada neonatus prematur. Surfaktan berfungsi untuk menurunkan tegangan permukaan alveolus dan mencegah kolaps alveolus. Oleh karena itu, setiap perubahan pada produksi dan fungsi surfaktan sering bermanifestasi sebagai peningkatan tegangan permukaan alveoli yang menyebabkan ketidakstabilan dan kolaps.

Atelektasis sikatrisasi seringkali merupakan akibat dari jaringan parut parenkim paru, yang menyebabkan kontraksi paru. Proses yang menyebabkan atelektasis sikatrisasi antara lain tuberkulosis, fibrosis, dan proses paru destruktif kronis lainnya.

Relaksasi atelektasis melibatkan hilangnya kontak antara jaringan parietal dan visceral seperti yang terlihat pada pneumotoraks dan efusi pleura. Penggantian atelektasis adalah salah satu bentuk yang paling parah dan terjadi ketika semua alveoli di seluruh lobus digantikan oleh tumor. Ini biasanya terlihat pada karsinoma bronkioalveolar dan menyebabkan kolaps paru total.

Atelektasis obstruktif sering disebut sebagai atelektasis resorptif dan terjadi ketika udara alveolar diserap distal dari lesi obstruktif. Obstruksi baik sebagian atau seluruhnya menghambat ventilasi ke daerah tersebut. Akhirnya, semua gas di segmen itu akan diserap dan tanpa kembalinya ventilasi jalan napas akan kolaps.

Atelektasis resorpsi dapat menjadi sekunder untuk berbagai proses patologis, termasuk tumor intratoraks, sumbatan lendir, dan benda asing di jalan napas. Anak-anak sangat rentan terhadap atelektasis resorpsi dengan adanya benda asing yang diaspirasi karena mereka memiliki jalur ventilasi kolateral yang kurang berkembang.

Sebaliknya, orang dewasa dengan PPOK memiliki ventilasi kolateral ekstensif sekunder akibat kerusakan jalan napas, dan dengan demikian lebih kecil kemungkinannya untuk mengalami resorpsi atelektasis dengan adanya lesi obstruktif.

Penggunaan konsentrasi oksigen inspirasi tinggi (FiO2) selama induksi dan pemeliharaan anestesi umum juga berkontribusi terhadap atelektasis melalui atelektasis absorpsi. Udara ruangan adalah 79% nitrogen, dan nitrogen secara perlahan diserap ke dalam darah dan oleh karena itu membantu mempertahankan patensi alveolus. Sebaliknya, oksigen dengan cepat diserap ke dalam darah.

Atelektasis pascaoperasi biasanya terjadi dalam 72 jam setelah anestesi umum dan merupakan komplikasi pascaoperasi yang sering muncul.

Sindrom lobus tengah melibatkan atelektasis berulang atau tetap dari lobus tengah kanan dan lingula. Obstruksi bronkus ekstraluminal dan intraluminal dapat menyebabkan sindrom lobus tengah.

Pasien obesitas memiliki peningkatan insiden atelektasis karena penurunan FRC (kapasitas residual fungsional). Perkembangan atelektasis pada pasien hamil cenderung terjadi melalui mekanisme yang sama.

Tanda dan gejala

Atelektasis bisa tidak memiliki gejala, atau bisa mengalami salah satu dari yang berikut ini:

  • Batuk atau mengi
  • Kesulitan bernapas
  • Sakit dada
  • Bibir dan jari mengalami sianosis
  • Berkeringat banyak
  • Jantung berdetak lebih cepat dari yang seharusnya atau takikardi

Pemeriksaan Diagnostik

Atelektasis harus dicurigai pada pasien yang memiliki gejala pernafasan yang tidak dapat dijelaskan dan yang memiliki faktor risiko, terutama pembedahan besar baru-baru ini.

Atelektasis yang signifikan secara klinis, yang menyebabkan gejala, meningkatkan risiko komplikasi, atau sangat mempengaruhi fungsi paru umumnya terlihat pada rontgen dada. Temuan dapat mencakup kekeruhan paru dan atau hilangnya volume paru.

Jika penyebab atelektasis tidak jelas secara klinis misalnya, jika tidak menjalani pembedahan akhir-akhir ini, ada pneumonia yang terlihat pada rontgen dada atau diduga ada gangguan lain seperti emboli paru dan tumor. Maka tes lain, seperti bronkoskopi atau CT scan mungkin diperlukan.

Penatalaksanaan

  • Pemberian obat-obatan untuk mengencerkan secret sehingga lebih mudah batuk.
  • Pemberian obat-obatan yang melebarkan saluran nafas dan antibiotik untuk mengobati infeksi.
  • Pembedahan atau radiasi untuk mengangkat atau mengecilkan penyumbatan.
  • Clapping
  • Latihan nafas dalam dan batuk efektif
  • Latihan pernapasan dalam membantu meningkatkan fungsi paru-paru Anda dan mengurangi risiko atelektasis.
  • Spirometer insentif dapat digunakan setelah operasi untuk membantu Anda bernapas dalam dan perlahan.
  • Ubah posisi Anda untuk mendorong ekspansi paru-paru dan mengurangi risiko infeksi.
  • Minumlah cairan sesuai petunjuk untuk membantu mengencerkan lendir.

Asuhan Keperawatan

Intervensi Keperawatan pada atelektasi antara lain:

  • Dorong pasien yang telah menjalani pembedahan dan pasien lain yang berisiko-tInggi melakukan batuk dan bernapas dalam setiap 1 sampai 2 jam untuk mencegah atelektasis.
  • Untuk meminimalkan nyeri selama latihan batuk pada pasien yang telah menjalani pembedahan, tahan bantal dengan kuat di tempat insisi dan ajari pasien melakukan teknik ini. Secara lembut, seringkali posisikanlah kembali pasien tersebut, dan bantu ia berjalan sesegera mungkin.
  • Beri analgesik secukupnya untuk mengontrol nyeri.
  • Saat ventilasi mekanis, pertahankan volume tidal sebesar 10 sampai 15 rat/kg dari berat badan pasien untuk memastikan kecukupan ekspansi paru-paru.Sesuai ketentuan, gunakan mekanisme desahan pada ventilator untuk meningkatkan volume tidal secara intermiten pada tingkat 3 sampai 4 desahan per jam.
  • Lakukan spirometer insentif untuk mendorong inspirasi yang dalam melalui penguatan positif. Ajari pasien cara menggunakan spirometer, dan minta is menggunakannya tiap 1 sampai 2 jam.
  • Lembabkan udara yang dihirup dan cukupi asupan cairan untuk menggerakkan sekresi. Untuk membantu mengencerkan dan membersihkan sekresi, lakukan drainase postural dan perkusi dada.
  • Jika pasien sedang menggunakan intubasi atau tidak bisa diajak bekerja sama, lakukan pengisapan seperlunya. Gunakan sedatif dengan diskresi karena sedatif akan menekan respirasi dan reeks batuk, dan akan mendorong desahan.
  • Seringkali kajilah bunyi napas dan status ventilatorik, dan waspadai perubahan apa pun.
  • Ajari pasien cara melakukan perawatan respiratorik, termasuk drainase postural, batuk, dan bernapas dalam.
  • Bila perlu, dorong pasien berhenti merokok dan menurunkan berat badan atau keduanya. Sarankan ia mengunjungi kelompok pendukung yang tepat untuk meminta bantuan.
  • Beri keyakinan dan dukungan emosional karena pasien bisa merasa takut terhadap kapasitas bernapasnya yang terbatas.


Referensi:

Basak Coruh. 2019. Atelectasis. MSD Manual Professional Version. https://www.msdmanuals.com/professional/pulmonary-disorders/bronchiectasis-and-atelectasis/atelectasis

Drugs.com. 2021. Atelectasis. https://www.drugs.com/mcd/atelectasis

Grott K, Chauhan S, Dunlap JD, et al. 2021.  Atelectasis (Nursing). Treasure Island (FL): StatPearls Publishing. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK572133/

Tarun Madappa MD. 2020. Atelectasis. Med Scape. Emedicine. https://emedicine.medscape.com/article/296468-overview

Posting Komentar untuk "Askep Pasien Dengan Atelektasis"