Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Intervensi Asuhan Keperawatan Pada Purpura Alergis

Purpura alergis juga disebut Henoch-Schonlein purpura, dinamai menurut dua dokter Jerman yang pertama kali mengenali dan mendeskripsikannya pada tahun 1880-an. Purpura alergis juga disebut sebagai purpura anafilaktoid atau purpura vaskular.

Purpura alergia atau Allergic Purpura (AP) adalah suatu bentuk vaskulitis atau radang pembuluh darah. Penyakit ini ditandai dengan peradangan pada pembuluh arteri kecil atau kapiler di kulit, ginjal, dan saluran usus. Gejala berupa ruam kulit berbintik ungu, sakit perut, gangguan pencernaan, dan radang sendi, bengkak, dan nyeri

Meskipun penyebab pasti penyakit ini tidak diketahui, penyakit ini sering berkembang setelah infeksi virus atau bakteri baru-baru ini pada saluran pernapasan dan merupakan reaksi abnormal sistem kekebalan terhadap infeksi tersebut.

Purpura alergis dapat terjadi secara tiba-tiba, atau berkembang perlahan selama beberapa minggu. Ruam khas dimulai sebagai area kemerahan dan gatal-gatal kecil, yang dapat berkembang di mana saja di tubuh, terutama di kaki dan bokong. 

Foto by Ajd52 from wikimedia.org

Ruam ini disebabkan oleh kapiler yang meradang dan pecah, menyebabkan sejumlah kecil darah menumpuk di jaringan sekitarnya. Seiring waktu, ruam berubah warna dari merah menjadi warna ungu seperti memar. Setiap bercak akan berlangsung sekitar lima hari, dan ruam dapat muncul kembali beberapa kali. Ruam kulit adalah gejala purpura alergis yang paling jelas tetapi bukan yang paling serius, untuk persendian, saluran pencernaan, dan ginjal juga mungkin terpengaruh.

Komplikasi yang paling serius adalah peradangan ginjal (nefritis), yang terjadi pada hampir setengah dari penderita. Gejala berupa darah dan protein dalam urin. Kebanyakan anak yang ginjalnya terpengaruh pulih sepenuhnya, tetapi sekitar 10 persen kemudian mengembangkan penyakit ginjal kronis yang lebih serius. Pada 80 persen penderita ginjal, penyakit ginjal berkembang dalam empat minggu pertama penyakit.

Anak-anak di bawah tiga tahun memiliki perjalanan penyakit yang lebih pendek dan lebih ringan dengan kekambuhan yang lebih sedikit. Anak-anak yang lebih besar cenderung mengalami gejala yang lebih serius.

Penyebab 

Purpura alergi disebabkan oleh reaksi ikatan antibodi dengan protein asing, yang disebut antigen. Dalam beberapa kasus, kompleks antigen-antibodi menjadi terlalu besar untuk tetap tersuspensi dalam aliran darah. Ketika ini terjadi, mereka mengendap dan bersarang di kapiler, yang dapat menyebabkan kapiler pecah dan mengakibatkan perdarahan lokal.

Sumber antigen yang menyebabkan Purpura alergis tidak diketahui. Antigen dapat disebabkan oleh infeksi bakteri atau virus, karena lebih dari 75 persen anak dengan purpura alergi melaporkan telah mengalami infeksi tenggorokan, saluran pernapasan bagian atas, atau sistem gastrointestinal beberapa minggu sebelum timbulnya. 

Purpura alergi juga dapat disebabkan oleh alergen, yang merupakan zat tidak berbahaya yang merangsang reaksi kekebalan. Alergen obat yang dapat menyebabkan AP termasuk penisilin, ampisilin, eritromisin, dan kina. Vaksin yang mungkin terkait dengan purpura alergi adalah vaksin untuk tifus, campak, kolera, dan demam kuning. Alergen makanan, paparan dingin, dan gigitan serangga juga dikaitkan dengan penyakit ini. 

Tanda dan gejala 

Timbulnya purpura alergis dapat diawali dengan sakit kepala, demam, dan kehilangan nafsu makan. Kebanyakan anak pertama kali mengalami ruam kulit yang gatal. Ruamnya berwarna merah, datar atau menonjol, dan mungkin kecil dan seperti bintik-bintik. 

Ruamnya juga bisa lebih besar, menyerupai memar, menjadi ungu dan kemudian berwarna karat selama sehari, dan memudar setelah beberapa minggu. Ruam paling sering terjadi di bokong, perut, dan ekstremitas bawah. 

Nyeri sendi dan bengkak sering terjadi, terutama di lutut dan pergelangan kaki. Nyeri perut terjadi pada hampir semua anak, bersamaan dengan darah di tinja. Sekitar setengah dari semua anak yang terkena menunjukkan darah dalam urin, volume urin rendah, atau tanda-tanda keterlibatan ginjal lainnya. 

Gagal ginjal dapat terjadi karena obstruksi kapiler yang meluas pada struktur penyaringan yang disebut glomeruli. Gagal ginjal terjadi pada sekitar 2–5 persen dari semua anak yang terkena dan pada 15 persen dari mereka dengan peningkatan darah atau protein dalam urin.

Uji diagnostik 

Diagnosis AP didasarkan pada gejala dan perkembangannya, riwayat medis yang cermat, dan tes darah dan urin. Sinar X atau CT Scan dapat dilakukan untuk menilai komplikasi pada usus atau organ internal lainnya. Dalam beberapa kasus, biopsi ginjal mungkin berguna untuk menentukan sejauh mana keterlibatan ginjal.

Penanganan 

Meskipun Purpura alergis umumnya merupakan penyakit ringan yang sembuh secara spontan, penyakit ini dapat menyebabkan masalah serius pada ginjal dan usus. Ruam bisa sangat menonjol, terutama di ekstremitas bawah.

Perawatan Purpura alergi diarahkan ke area yang terkena paling signifikan. Nyeri sendi dapat diredakan dengan obat anti inflamasi seperti aspirin atau ibuprofen (Motrin). Beberapa pasien mungkin memerlukan obat kortison, seperti prednison atau prednisolon, terutama yang menderita sakit perut atau penyakit ginjal yang parah.

Dengan penyakit ginjal yang lebih parah, keterlibatan yang disebut glomerulonefritis atau nefritis, siklofosfamid (Cytoxan), azathioprine (Imuran), atau mycophenolate mofetil (Cellcept) telah digunakan untuk menekan sistem kekebalan. Infeksi, jika ada, membutuhkan antibiotik. 


Intervensi Asuhan Keperawatan  

Adapun intervensi asuhan keperawatan pada purpura alergis antara lain:

  • Dorong pasien mempertahankan diet eliminasi untuk membantu mengetahui makanan alergenik khusus sehingga makanan itu bisa dieliminasi dari dietnya. 
  • Pantau lesi kulit dan kaji tingkat nyeri. Jika perlu, beri analgesik. 
  • Secara saksama, lihat adakah komplikasi: pendarahan traktus Gastrointestinal, edema, mual, muntah, sakit kepala, hipertensi (disertai nefritis), rigiditas dan pelunakan abdominal, dan tidak ada tinja. 
  • Bantu pasien melakukan latihan jangkauan-pergerakan pasif atau aktif jika ia harus berbaring di ranjang. 
  • Setelah stadium akut, beri tahu pasien mengenai perlunya segera memberitahu praktisinya, jika gejala kembali muncul dan minta ia kembali menjalani urinanalisis sesuai jadwal. 


Sumber:

  1. Encyclopedia of Children’s Health. Allergic Purpura
  2. William C.Shield Jr. Henoch-Schonlein Purpura (HSP) or Anaphylactoid Purpura. Medicine Net
  3. Nursing. Seri Untuk Keunggulan Klinis (2011). Menafsirkan Tanda dan Gejala Penyakit. Jakarta: PT Indeks

Elisa Oktaviana, Ners M.Kep
Elisa Oktaviana, Ners M.Kep Praktisi dan Dosen di Program Studi S1 Keperawaatan Stikes Yarsi Mataram.

Posting Komentar untuk "Intervensi Asuhan Keperawatan Pada Purpura Alergis"