Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Askep Pasien Dengan Abses Otak

Abses otak adalah zona nekrosis yang terlokalisir di dalam parenkim otak  atau berupa  kumpulan pus yang berkembang sebagai respons terhadap infeksi atau trauma. Kondisi ini bisa menjadi serius dan membahayakan nyawa.  Pada Tulisan ini, Repro Note akan merangkum mengenai Askep Abses otak meliputi konsep medik sampai intervensi keperawatan yang bisa dilakukan.

Tujuan

  • Memahami Definisi, epidemiologi, etiologi dan  patofisiologi abses otak
  • Memahami tanda gejala, pemeriksaan, dan penatalaksanaan abses otak
  • Mengidentifikasi masalah keperawatan yang sering timbul pada askep abses otak
  • Melaksanakan intervensi keperawatan pada askep abses otak
  • Melakukan edukasi pasien dan keluarga pada askep abses otak

Askep Pasien  Dengan Abses Otak
Image by Hellerhoff on wikimedia.org

Konsep Medik dan Askep Abses Otak

Pendahuluan

Abses otak adalah kumpulan nanah intraparenkim, yang dimulai sebagai area serebritis lokal di parenkim dan berkembang menjadi kumpulan nanah yang dikelilingi kapsul vaskularisasi. Meskipun terdapat banyak kemajuan dan terobosan dalam pencitraan saraf, teknik bedah saraf, anestesi, teknik isolasi mikrobiologis dan terapi antibiotik, abses otak bakteri tetap dapat berakibat fatal.

Perubahan epidemiologi dan spektrum klinis abses otak, faktor predisposisi dan patogenitas bakteri yang terlibat berkontribusi terhadap kematian akibat abses otak dalam tingkat yang berbeda.

Pembentukan abses intrakranial merupakan interaksi langsung antara virulensi mikroorganisme penyebab dan respon imun pejamu. Abses otak masih merupakan penyakit serius yang mengancam jiwa dan tetap menjadi entitas yang berpotensi fatal.

Abses otak dapat menyebabkan kecacatan serius atau bahkan kematian jika salah didiagnosis atau ditangani dengan tidak benar. Namun, munculnya teknik bedah saraf modern termasuk biopsi dan aspirasi otak stereotaktik, teknik kultur anaerobik yang lebih baik, antibiotik generasi baru, dan prosedur pencitraan neuroradiologis non-invasif modern telah merevolusi pengobatan dan hasil abses otak.

Pemberantasan infeksi adalah fokus utama yang terpenting. Keberhasilan pengobatan paling baik ketika agen etiologi diidentifikasi dan terapi antimikroba ditargetkan secara spesifik.

Patogen penyebab abses otak bakterial bervariasi menurut lokasi geografis, usia, kondisi medis dan pembedahan yang mendasari. Selama periode 10-15 tahun terakhir, kejadian abses otak otogenik telah berkurang sementara abses otak pasca operasi cenderung mengalami peningkatan.

Epidemiologi

Menurut penelitian, kejadian abses otak adalah sekitar 8% dari penyakit massa intrakranial di negara berkembang dan 1% sampai 2% di negara-negara Barat. Sekitar 1500 hingga 2500 kasus didiagnosis setiap tahun di Amerika Serikat.

Tingkat prevalensi abses otak telah meningkat dengan munculnya pandemi AIDS. Insiden abses otak jamur juga telah meningkat karena penggunaan antibiotik spektrum luas yang lebih tinggi dari dan agen imunosupresif seperti steroid.

Prevalensi tertinggi pada pria dewasa muda yang berusia kurang dari 30 tahun sementara, sedangkan pada anak paling sering terjadi pada anak-anak usia 4 sampai 7 tahun. Neonatus berada di urutan ketiga dalam kelompok berisiko tinggi.

Data menunjukkan bahwa abses otak lebih dominan pada laki-laki daripada perempuan dengan rasio laki-laki-perempuan bervariasi antara 2:1 dan 3:1.

Perbedaan geografis dan musiman tidak berdampak signifikan. Di negara berkembang dengan standar hidup yang buruk, abses otak menyumbang persentase yang  lebih tinggi  dari lesi intrakranial dibandingkan dengan negara maju.

Penyebab

Sebagian besar abses otak disebabkan oleh infeksi bakteri, jamur dan parasit pada beberapa bagian otak. Infeksi memasuki otak melalui tiga jalur utama, yaitu darah, organ terdekat seperti telinga, dan trauma atau proses pembedahan.

Ketika bakteri, jamur, atau parasit menginfeksi otak, akan terjadi peradangan dan pembengkakan. Dalam kasus ini, abses terdiri dari sel otak yang terinfeksi, sel darah putih (leukosit) baik yang masih aktif atau sudah mati, serta organisme penyebab infeksi.

Saat cairan dan sisa sel menumpuk, dinding atau membran berkembang di sekitar abses. Hal ini untuk membantu mengisolasi infeksi dan mencegahnya menyebar ke jaringan yang sehat.

Jika abses membengkak, maka akan menyebabkan peningkatan tekanan intrakranial.Karena sifat tulang tengkorak yang tidak fleksibel, maka peningkatan tekanan intrakranial ini juga berdampak ke jaringan sekitarnya. Termasuk bisa terjadi penyumbatan pembuluh darah yang berakibat kerusakan jaringan otak di area sekitar abses.

Patofisiologi

Abses otak disebabkan oleh peradangan intrakranial yang dilanjutkan dengan pembentukan abses pada tahap berikutnya. Lokasi intrakranial yang paling sering adalah frontal-temporal, frontal-parietal, parietal, serebelar, dan lobus oksipital.

Infeksi dapat memasuki kompartemen intrakranial secara langsung atau tidak langsung melalui 3 rjalur yaitu:

Penyebaran Langsung

Penyebaran langsung biasanya menyebabkan abses otak tunggal dan dapat terjadi dari daerah nekrotik osteomielitis di dinding posterior sinus frontalis, sinus sphenoid dan ethmoid, infeksi gigi mandibula, serta dari otitis media subakut dan kronis dan mastoiditis.

Rute langsung infeksi yang  masuk ke intrakranial juga lebih sering dikaitkan dengan infeksi otitis subakut dan kronis dan mastoiditis dibandingkan dengan sinusitis.

Otitis media dan mastoiditis subakut dan kronis umumnya menyebar ke lobus temporalis inferior dan serebelum. Sinus frontal atau ethmoid menyebar ke lobus frontal. Infeksi odontogenik dapat menyebar ke ruang intrakranial melalui ekstensi langsung atau rute hematogen. Infeksi odontogenik mandibula juga umumnya menyebar ke lobus frontal.

Frekuensi abses otak akibat infeksi telinga telah menurun di negara maju. Namun, abses yang memperumit sinusitis tidak berkurang frekuensinya. Penyebaran dari organ yang berdekatan dapat meluas ke berbagai tempat di sistem saraf pusat, menyebabkan trombosis sinus kavernosa, meningitis retrograde, abses epidural, subdural, dan otak.

Jaringan vena tanpa katup yang menghubungkan sistem vena intrakranial dan pembuluh darah mukosa sinus memberikan rute alternatif masuknya bakteri ke area intrakranial. Melalui proses ini ruang subdural dapat terinfeksi secara selektif, empiema subdural dapat terjadi tanpa bukti infeksi ekstradural atau osteomielitis.

Perluasan infeksi intrakranial melalui rute vena sering terjadi pada penyakit sinus paranasal, terutama pada eksaserbasi akut inflamasi kronis. Otitis media kronis dan mastoiditis umumnya menyebar ke lobus temporal inferior dan serebelum, menyebabkan infeksi sinus frontal atau etmoid dan infeksi gigi pada lobus frontal.

Trauma

Trauma yang menyebabkan fraktur tengkorak terbuka memungkinkan organisme untuk berkembang biak langsung di otak. Abses otak juga dapat terjadi sebagai komplikasi pembedahan intrakranial, dan akibat benda asing seperti peluru atau pecahan logam. Kadang-kadang abses otak dapat berkembang setelah trauma pada wajah. Abses otak juga  dapat terjadi beberapa bulan setelah operasi saraf.

Penyebaran Hematogen

Abses otak yang terjadi akibat infeksi yang masuk melalui jalur hematogen lebih sering multipel dan multilokulasi serta sering ditemukan pada distribusi arteri serebri media. Lobus yang paling sering terkena adalah fontal, temporal, parietal, serebelar, dan oksipital.

Penyebaran hematogen dikaitkan dengan penyakit jantung sianotik (kebanyakan pada anak-anak), malformasi arteriovenosa paru, endokarditis, infeksi paru kronis  seperti abses paru, empiema, bronkiektasis, infeksi kulit, infeksi perut dan panggul, neutropenia, transplantasi, dan  infeksi HIV.

Tanda dan Gejala

Sebagian besar manifestasi abses otak cenderung tidak spesifik, sehingga beresiko mengakibatkan keterlambatan dalam menegakkan diagnosis. Sebagian besar gejala adalah akibat langsung dari ukuran dan lokasi lesi atau posisi lesi yang menempati ruang intrakranial. Trias demam, sakit kepala, dan defisit neurologis fokal diamati pada kurang dari setengah pasien.

Tanda dan gejala yang umum muncul pada abses otak antara lain:

  • Sakit kepala: merupakan gejala medis yang paling umum.
  • Perubahan status mental: kelesuan yang berkembang menjadi koma merupakan indikasi edema serebral yang parah dan tanda prognostik yang buruk.
  • Defisit neurologis fokal :  terjadi beberapa hari sampai minggu setelah timbulnya sakit kepala.
  • Nyeri biasanya terlokalisasi di sisi abses, dan onsetnya bisa bertahap atau tiba-tiba. Rasa sakitnya paling parah dalam intensitas dan tidak berkurang dengan obat penghilang rasa sakit yang dijual bebas.
  • Demam
  • Kejang : dapat menjadi manifestasi pertama dari abses otak. Kejang grand mal sangat umum terjadi pada abses frontal.
  • Mual dan muntah: sebagian besar muncul akibat peningkatan tekanan intrakranial
  • Kaku Kuduk: paling sering dikaitkan dengan abses lobus oksipital atau abses yang bocor ke ventrikel lateral.
  • Defisit saraf kranial ketiga dan keenam.
  • Pecahnya abses biasanya disertai dengan sakit kepala yang memburuk secara tiba-tiba dan diikuti dengan munculnya tanda-tanda meningismus.

Pemeriksaan Diagnostik

  • Computed tomography (CT) scan untuk mengidentifikasi lokasi abses
  • Pemeriksaan cairan serebrospinal membantu memastikan infeksi. Fungsi lumbal tidak dilakukan karena dapat memicu herniasi transtentorial.
  • Biopsi stereotaktis yang dipandu CT Scan.
  • Pembiakan untuk mengidentifikasi organisme penyebab abses dan jenis antibiotik yang sesuai.
  • Sinar-X tengkorak.

Penatalaksanaan

  • Pemberian Antibiotik
  • Aspirasi stereotaktik yang dipandu CT atau drainase bedah
  • Penanganan lain selama fase akut untuk meringankan penyakit. seperti ventilasi mekanis, pemberian cairan 1.V. dengan diuretik dan glukokortikoid  untuk mengurangi peningkatan ICP dan edema serebral.
  • Anti konvulsan untuk mencegah kejang

Asuhan Keperawatan

Intervensi Keperawatan

  • Penderita abses otak akut membutuhkan pantauan perawatan intensif.
  • Seringkali nilailah status neurologis, terutama kognisi dan mentasi, bicara, dan fungsi sensorimotor dan saraf kranial.
  • Kenaikan awal pada ICP bisa dideteksi menggunakan pemeriksaan status mini-mental, Skala Koma Glasgow, dan Skala Stroke dari National Institutes of Health. Alat-alat yang sangat sensitif tersebut mempermudah menemukan perubahan neurologis awal dan bisa membantu menurunkan kenaikan ICP. Sekali naik, ICP menyebabkan pupil abnormal, tekanan respirasi, tekanan pupil melebar, dan takikardia atau bradikardia. Putaran kenaikan ICP mungkin tidak bisa diubah.
  • Nilai dan catat tanda vital setidaknya setiap jam.
  • Pantau asupan cairan dan output secara saksama karena kelebihan cairan dalam tubuh bisa turut menyebabkan edema serebral.
  • Jika diperlukan pembedahan, jelaskan prosedurnya pada pasien dan keluarganya, dan jawab pertanyaan-pertanyaan mereka.
  • Setelah operasi, seringkali lanjutkan kajian neurologis. Pantau tanda vital dan asupan dan output pasien.
  • Lihat adakah tanda dan gejala meningitis (antara lain rigiditas nukal, sakit kepala, menggigil, dan berkeringat), yang bisa mengancam sewaktu-waktu.
  • Seringkali gantilah pembalut pasien. Jangan pernah membiarkan pembalut lembab. Kuatkan pembalut, atau ganti bila perlu. Untuk membantu drainase dan mencegah abses berkumpul lagi, posisikan pasien di sisi yang dioperasi. Ukur drainase dari Hemovac atau atau jenis penyaluran lain seperti yang diperintahkan dokter bedah.
  • Jika pasien masih tidak sadar atau koma dalam waktu lama, lakukan perawatan kulit secara teliti untuk mencegah ulser yang menekan, dan posisikan ia untuk menjaga fungsi tubuhnya dan mencegah kontraktur.
  • Jika pasien perlu diisolasi karena adanya drainase postoperatif, pastikan ia dan keluarganya memahami alasannya.
  • Ambulasikan pasien sesegera mungkin untuk mencegah imobilitas dan untuk mendorong kemandiriannya.
  • Untuk mencegah abses otak, tekankan perlunya menangani otitis media, mastoiditis, abses dental, dan infeksi lain. Beri antibiotik profilaksis seperlunya setelah pasien mengalami fraktur tengkorak gabungan atau luka yang menembus kepala.


Referensi:

  • Alvis Miranda, H., Castellar-Leones, S. M., Elzain, M. A., & Moscote-Salazar, L. R. 2013. Brain abscess: Current management. Journal of neurosciences in rural practice, 4(Suppl 1), S67–S81. https://doi.org/10.4103/0976-3147.116472
  • Bokhari MR, Mesfin FB. 2021. Brain Abscess. Treasure Island (FL): StatPearls Publishing. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK441841/
  • Itzhak Brook MD. 2021. Brain Abscess. Med Scape Emedicine. https://reference.medscape.com/article/212946-overview
  • Muzumdar, D., Jhawar, S., & Goel, A. 2011. Brain abscess: An overview. International Journal of Surgery, 9(2), 136–144. doi:10.1016/j.ijsu.2010.11.005
  • Nursing. Seri Untuk Keunggulan Klinis. 2011. Menafsirkan Tanda dan Gejala Penyakit. Jakarta: PT Indeks

Ida Radliyatul Fahmi, S.Kep., Ners
Ida Radliyatul Fahmi, S.Kep., Ners Perawat Rumah Sakit Umum Daerah Provinsi Nusa Tenggara Barat

Posting Komentar untuk "Askep Pasien Dengan Abses Otak"