Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Askep Pasien Dengan Tumor Hipofisis

Tumor hipofisis adalah pertumbuhan abnormal yang berkembang di kelenjar pituitari, yang bisa berdampak pada ketidak normalan produksi hormon tubuh baik peningkatan atupun penurunan. Pada tulisan ini, Repro Note akan merangkum mengenai konsep medik dan askep tumor hipofisis mulai dari gambaran umum sampai intervensi keperawatan yang bisa dilakukan.

Tujuan

  • Memahami definisi, epidemiologi, penyebab, serta tanda dan gejala yang muncul pada pasien dengan tumor hipofisis
  • Memahami pemeriksaan, komplikasi, dan penatalaksanaan pada pasien dengan tumor hipofisis
  • Memahami masalah keperawatan yang sering muncul pada askep tumor hipofisis
  • Melaksanakan intervensi keperawatan pada askep tumor hipofisis
  • Melakukan evaluasi pasien pada askep tumor hipofisis
  • Melakukan edukasi pasien pada askep tumor hipofisis

Askep Pasien Dengan Tumor Hipofisis
Image by BruceBlaus on wikimedia.org

Konsep medik dan Askep Tumor Hipofisis

Pendahuluan

Kelenjar hipofisis atau pituitari juga dikenal sebagai kelenjar utama tubuh karena mengatur keseimbangan hormonal. Letak kelenjar hipofisis berada di sella tursika posterior sinus sfenoid. Kelenjar hipofisis dibagi menjadi hipofisis anterior yang terdiri dari jaringan kelenjar dan hipofisis posterior, yang terdiri dari jaringan saraf.

Kelenjar pituitari terhubung ke hipotalamus melalui tangkai hipofisis, yang terdiri dari sirkulasi portal untuk hipofisis anterior dan koneksi neuronal untuk hipofisis posterior. Kelenjar hipofisis anterior diatur oleh hormon yang disekresikan oleh hipotalamus, sedangkan hormon hipofisis posterior diproduksi oleh hipotalamus itu sendiri dan kemudian disimpan di hipofisis posterior untuk dilepaskan.

Terdapat enam hormon yang diproduksi dan disekresikan oleh hipofisis anterior yaitu hormon luteinizing (LH), hormon perangsang folikel (FSH), hormon adrenokortikotropik (ACTH), prolaktin, hormon perangsang tiroid (TSH), dan hormon pertumbuhan (GH). Sedangkan hormon yang disimpan di hipofisis posterior adalah oksitosin dan hormon antidiuretik (ADH).

Pelepasan LH dan FSH dikendalikan oleh gonadotropin-releasing hormone (GnRH) dari hipotalamus, sedangkan sekresi hormon ACTH dikendalikan oleh pelepasan corticotropin-releasing hormone (CRH) yang juga berasal dari hipotalamus.

TSH dilepaskan setelah dirangsang oleh thyrotropin-releasing hormone (TRH) dari hipotalamus. Selain itu, hormon hipotalamus yang mengontrol pelepasan GH yang diatur oleh dua hormon, antara lain  hormon pelepas hormon pertumbuhan (GHRH) yang merangsang pelepasan dan somatostatin yang menghambat pelepasan GH. Pelepasan prolaktin dihambat oleh pelepasan dopamin dari hipotalamus.

Pierre Marie, seorang ahli saraf Prancis di Rumah Sakit Salpetriere Paris adalah orang pertama yang menggambarkan penyakit yang melibatkan kelenjar hipofisis. Pada tahun 1886, ia mempelajari 2 pasien dengan temuan klinis apa yang disebut akromegali dan mendalilkan bahwa kelenjar pituitari terlibat dalam patogenesis.

Tumor hipofisis merupakan 10-15% dari semua tumor intrakranial yang didiagnosis dan  90% di antaranya adalah adenoma. Dalam sebuah penelitian tentang diagnosis dan prosedur tumor hipofisis dari tahun 1993 hingga 2011, mereka menemukan bahwa diagnosis dan reseksi tumor hipofisis telah berkembang secara signifikan selama 20 tahun terakhir.

Epidemiologi

Tumor hipofisis mewakili antara 10% dan 15% dari semua tumor intrakranial, dimana tumor hipofisis insidental ditemukan pada sekitar 10% otopsi. Insiden akromegali adalah sekitar 3 per juta. Akromegali tidak memiliki predileksi jenis kelamin.

Tingkat kematian yang berhubungan dengan tumor hipofisis rendah. Kemajuan dalam manajemen medis dan bedah dari lesi ini dan ketersediaan terapi penggantian hormonal telah berkontribusi pada keberhasilan manajemen penatalaksanaan pasien.

Apoplexy hipofisis bisa menjadi komplikasi yang mematikan, dan morbiditas yang terkait dengan makroadenoma bisa meliputi kehilangan penglihatan permanen, oftalmoplegia, dan komplikasi neurologis lainnya.

Pada tumor hipofisis, Kelainan endokrin biasanya dapat dikoreksi, namun kerusakan pada banyak sistem organ sebagai akibat dari defisiensi yang sudah berlangsung lama tidak dapat diperbaiki.

Terkait jenis kelamin, prolaktinoma simtomatik lebih sering ditemukan pada wanita. Demikian juga dengan penyakit Cushing juga lebih sering terjadi pada wanita dengan rasio wanita-pria 3:1.

Terkait usia, kebanyakan tumor hipofisis terjadi pada orang dewasa muda, tetapi bisa juga  pada remaja dan orang tua. Akromegali biasanya terlihat pada dekade keempat dan kelima kehidupan.

Penyebab

Penyebab pasti dari tumor kelenjar pituitari tidak diketahui tetapi kemungkinan besar terjadi karena perubahan atau kelainan genetik. Beberapa kondisi keturunan juga terkait dengan peningkatan risiko tumor hipofisis, misalnya sindrom multiple endokrin neoplasias (MEN)-1 sering dikaitkan dengan kelainan kelenjar pituitari, termasuk adenoma hipofisis.

Penyebab lain mungkin termasuk mutasi gen yang didapat secara non-herediter seperti mutasi gen AIP dan GNAS1. Tidak ada perubahan lingkungan atau gaya hidup yang dikaitkan sebagai penyebab tumor langka ini, jadi tidak ada rekomendasi mengenai hal yang dapat dicegah saat ini.

Patofisiologi

Beberapa kelainan onkogen mungkin terlibat dalam tumorigenesis hipofisis. Abnormalitas protein-G, mutasi gen ras, delesi gen p53, dan hubungan tumor hipofisis dengan sindrom neoplasia endokrin multipel telah dijelaskan dan terlibat dalam perkembangan adenoma di kelenjar hipofisis.

Gen-1 pengubah tumor hipofisis (PTTG-1) adalah onkogen yang baru ditemukan yang berfungsi sebagai penanda tingkat keganasan pada beberapa keganasan endokrin. Gen ini diketahui mengatur proses mitosis seluler dan ekspresi paksa gen ini menginduksi pembentukan tumor pada tikus. PTTG-1 diekspresikan secara berlebihan pada tumor hipofisis.

Hal terbaru menunjukkan bahwa tumorigenesis hipofisis lebih heterogen daripada yang diperkirakan sebelumnya. Adenoma nonfungsional berhubungan dengan hipermetilasi prolaktinoma p16, dan tumor yang mensekresi kortikotropin mengekspresikan galectin-3 (Gal-3), sebuah gen yang terlibat dalam pertumbuhan sel dan apoptosis.

Penghambatan Gal-3 dapat berfungsi sebagai target terapi molekuler. Mutasi gen protein interaksi hidrokarbon aril (AIP) mungkin ada dalam beberapa kasus gigantisme familial dan akromegali, serta jenis tumor hipofisis lainnya.

Sebagian besar tumor ini jinak, tetapi faktor-faktor tertentu yang terlibat dalam genesis tumor dapat menentukan tingkat pertumbuhan dan agresivitasnya. Misalnya, kehadiran p53 berkorelasi dengan perilaku tumor yang lebih agresif.

Manifestasi klinis disebabkan oleh efek lokal dari massa dan manifestasi endokrin yang jauh yang dapat mempengaruhi berbagai sistem organ. Efek ini disebabkan oleh kekurangan atau kelebihan hormon perangsang yang diberikan pada organ target.

Adenoma hipofisis dengan beberapa pengecualian, tidak berada di bawah kendali faktor hipotalamus.

Penjelasan untuk perkembangan defek lapang pandang bitemporal yang berhubungan dengan tumor hipofisis telah menjadi topik yang menarik.

Tanda dan gejala

Tanda dan gejala yang muncul pada tumor hipofisis bervariasi tetapi sebagian besar diklasifikasikan menjadi tiga kelompok yaitu gejala neurologis, temuan pada pencitraan, atau ketidakseimbangan hormon.

Pada pencitraan atau patologi kasar, tumor hipofisis dapat diklasifikasikan menurut ukurannya sebagai makroadenoma bila lebih besar dari 1 sentimeter atau mikroadenoma bila kurang dari 1 sentimeter.

Gejala tumor hipofisis bervariasi tergantung pada ukuran dan lokasi tumor. Tumor sekretori yang berfungsi dapat memiliki jumlah gejala yang bervariasi bila dibandingkan dengan tumor pada area yang tidak berfungsi. Besar dan kecilnya ukuran tumor juga menentukan variasi gejala yang muncul.

Gejala umum untuk semua makroadenoma terlepas dari jenis hormon yang disekresikan adalah cacat bidang visual. Saat adenoma tumbuh membesar akan mengganggu kiasma optikum dan menyebabkan defek lapang pandang patognomik. Penglihatan yang berkurang bisa unilateral atau bilateral dan paling sering muncul sebagai defek lapang pandang bitemporal.

Manifestasi neurologis umum lainnya yaitu sakit kepala, fenomena Parinaud, rinore cairan serebrospinal, diplopia, dan apoplexy hipofisis. Gejala neurologis jarang muncul secara mandiri. Anamnesis yang diperoleh dengan cermat akan menambah dan memfasilitasi tidak hanya diagnosis tetapi juga patologinya.

Hormon yang paling umum dari defisiensi ini terkait dengan defisiensi gonadotropin. Kekurangan GnRH menyebabkan hipogonadisme. Sebaliknya, tumor hipofisis hipersekresi yang paling umum adalah prolaktinoma. Khusus untuk gejala prolaktinoma adalah amenore, galaktorea pada wanita, dan DE pada pria.

Akromegali adalah kondisi patologis yang berhubungan dengan kelebihan hormon pertumbuhan. Kondisi yang berhubungan dengan akromegali termasuk gigantisme, peningkatan keringat, dan sering sakit kepala.

Kekurangan GH pada anak-anak dapat menyebabkan dwarfisme dan pada orang dewasa dapat menyebabkan gejala kelelahan dan atrofi otot lainnya. Pemeriksaan kunjungan anak sehat secara rutin dapat mendeteksi kurangnya pertumbuhan progresif pada anak-anak pada usia yang sesuai yang sering mengarah pada diagnosis dini tumor hipofisis.

Kelebihan ADH akan menyebabkan sindrom sekresi ADH yang tidak tepat (SIADH), menyebabkan gejala kelemahan umum dan pusing pada kebanyakan pasien dan bisa parah menyebabkan status epileptikus. Sementara produksi ADH yang tidak memadai dapat menyebabkan gejala diabetes insipidus sentral, yang meliputi poliuria dan mulut kering.

Sindrom Cushing disebabkan oleh kelebihan ACTH, menyebabkan beberapa manifestasi yang berbeda. Mudah memar, kelemahan otot, penambahan berat badan yang cepat, dan jerawat adalah gejala awal yang umum dari kondisi ini.

Manifestasi patologis terkait tiroid sangat jarang tetapi dapat mencakup gejala hipotiroidisme atau hipertiroid. Tidak ada cukup data yang diteliti untuk mengetahui prevalensi penyakit atau perjalanan penyakit yang spesifik untuk adenoma hipofisis dan korelasinya.

Kekurangan ACTH sering bermanifestasi dalam gejala kelemahan, mual, muntah, dan penurunan berat badan. ACTH dapat mempengaruhi banyak sistem regulasi neurohormonal lain dalam tubuh dan dapat muncul dalam berbagai bentuk konstelasi gejala.

Defisiensi GnRH dapat menyebabkan amenore pada wanita, dan DE serta hilangnya libido pada pria dewasa. Kekurangan GnRH sering terlewatkan di masa kanak-kanak karena kurangnya gejala, baru menjadi lebih jelas saat pubertas dan tahun-tahun berikutnya dengan kurangnya perkembangan yang sesuai.

Pemeriksaan Diagnostik

  • Magnetic resonance imaging (MRI), computed tomography (CT) scan, atau sinar-X tengkorak disertai tomografi menunjukkan pembesaran sella turcica atau erosi lantainya jika sekresi hormon pertumbuhan meningkat melebihi hormon lain.
  • Sinar-X menunjukkan pembesaran sinus paranasal mandibula, penebalan tulang kranial, dan gigi terpisah.
  • MRI dan CT scan menunjukkan lokasi dan ukuran adenoma.
  • Angiografi karotid menunjukkan perpindahan arteri karotid serebral anterior dan internal jika gumpalan tumor membesar.Uji ini juga menyingkirkan aneurisma intraserebral.
  • Analisis cairan serebrospinal (cerebrospinal fluid — CSF) bisa menunjukkan kenaikan kadar protein.
  • Uji fungsi endokrin bisa menyumbang informasi yang berguna, tetapi hasilnya seringkali rancu dan tidak memberikan kesimpulan.

Penatalaksanaan

  • Pilihan pembedahan meliputi pembuangan transfrontal tumor besar yang menimpa aparatus optik dan reseksi transfenoidal untuk tumor yang lebih kecil dan hanya ada di fossa pituitari.
  • Radiasi merupakan penanganan utama bagi tumor kecil dan nonsekretorik yang tidak meluas ke luar sella turcica dan bagi pasien yang memiliki risiko buruk setelah operasi; kecuali itu, radiasi merupakan pelengkap pembedahan.
  • Penanganan postoperatif meliputi penggantian hormon dengan kortikosteroid, hormon tiroid dan seks; koreksi ketidakseimbangan elektrolit; dan terapi insulin seperlunya.
  • Terapi obat lain bisa meliputi bromocriptine (Parlodel), yaitu derivatif ergot yang menyusutkan tumor pensekresi protaktin dan tumor pensekresi hormon pertumbuhan.
  • Obat anatiserotonin bisa menurunkan kenaikan kadar kortikosteroid pada pasien yang menderita sindrom Cushing.
  • Radioterapi adjuvan digunakan jika pasien hanya bisa menjalani pembuangan tumor secara parsial.
  • Kriohipofisektomi (membekukan area dengan pemeriksa yang dilakukan melalui rute transfenoidal) merupakan alternatif pembedahan diseksi tumor yang menjanjikan.

Asuhan Keperawatan

Perawat yang merawat pasien dengan tumor hipofisis harus menyadari tanda dan gejala penyakit, potensi efek samping, komplikasi pengobatan, ntervensi perawatan untuk mencegah komplikasi ini dan untuk memecahkan masalah ketika muncul.

Pengkajian

Usia, jenis kelamin, riwayat diri, riwayat keluarga, peran individu dan sosial, persepsi diri tentang status kesehatan, alasan datang ke institusi perawatan kesehatan, keluhan utama, bagaimana dan kapan tanda dan gejala penyakit mulai dan berkembang, tingkat keparahan temuan, gejala yang mempengaruhi aktivitas harian individu, penyakit yang ada, obat-obatan, merokok dan penggunaan alkohol harus ditanyakan.

Hipertensi, penambahan berat badan, obesitas, dan gangguan emosional dapat diamati pada penyakit Cushing, seperti hirsutisme, kegemukan, lemak perut dan akumulasi lemak daerah supraklavikula, ekimosis, dan peningkatan kadar glukosa darah.

Akromegali ditandai dengan ruam pada wajah, celah antar gigi yang terbuka, ekstremitas yang memanjang, keringat berlebih, gangguan tidur, mendengkur, penurunan libido, ketidakteraturan menstruasi, disfungsi ereksi, sakit kepala, penambahan berat badan, dan gangguan emosional.

Gejala seperti amenore, galaktorea, kehilangan libido, disfungsi ereksi, infertilitas, dan ginekomastia umum terjadi pada prolaktinoma.

Hipopituitarisme dapat menyebabkan gambaran klinis yang mempengaruhi kualitas hidup yang dapat berkembang dari kelelahan, kelemahan, kehilangan nafsu makan, penurunan berat badan, mual, muntah, sakit perut, sembelit, hipoglikemia, penurunan kekuatan otot, gangguan termogenesis dan hipotensi, hingga kehilangan kesadaran.  

Tumor yang tidak mensekresi hormon biasanya berukuran besar dan bermanifestasi dengan sakit kepala dan gangguan penglihatan karena kompresi pada kiasma optikum, hipotalamus, dan struktur perifer.

Dalam proses diagnostik tumor hipofisis, pengukuran kadar serum hormon hipofisis dalam sampel darah yang diambil antara pukul 08:00-09: 00, memberikan gambaran tentang peningkatan atau penurunan kadar hormon dalam serum.

Selanjutnya, tes induksi atau supresi dilakukan untuk mendiagnosis gangguan endokrin. Magnetic resonance imaging (MRI) digunakan untuk evaluasi radiologi. Selain penilaian tersebut, pasien harus menjalani pemeriksaan oftalmologi mencakup bidang visual, pemeriksaan retina dan penilaian ketajaman visual.

Masalah Keperawatan

  • Nyeri akut: Disebabkan oleh peningkatan tekanan intrakranial akibat tumor hipofisis dan berhubungan dengan intervensi bedah.
  • Risiko Konfusi Akut :Terkait dengan Hipernatremia atau Hiponatremia Akibat Diabetes Insipidus dan Sindrom ADH setelah Hipopituitarisme dan Bedah Hipofisis.
  • Risiko Pendarahan (Pendarahan Hidung) : Terkait dengan Bedah Hipofisis terutama dengan Pendekatan Endoskopi Endonasal Transsphenoidal
  • Defisit Pengetahuan : Tentang proses penyakit, cara dan hasil pengobatan, pemulangan dan perawatan di rumah.
  • Risiko Aspirasi : Terkait dengan Bedah Hipofisis.
  • Nausea : Terkait dengan hipopituitarisme karena kompresi tumor besar, efek anestesi setelah operasi hipofisis, dan penurunan keseimbangan elektrolit (hiponatremia).
  • Resiko Konstipasi : Terkait dengan penurunan laju metabolisme dan imobilisasi setelah operasi.
  • Risiko Ketidakseimbangan Elektrolit: Terkait dengan Diabetes Insipidus dan sindrom sekresi ADH yang tidak tepat setelah Bedah Hipofisis.
  • Risiko Kerusakan Integritas Kulit :Terkait dengan Perubahan kadar Hormon, Berkeringat dan Imobilitas setelah Intervensi Bedah.
  • Risiko Ketidakseimbangan Suhu Tubuh: Terkait dengan peningkatan tekanan intrakranial karena tumor hipofisis dan gangguan termogenesis.

Intervensi Keperawatan

  • Dapatkan riwayat kesehatan komprehensif dan kajian fisik untuk menentukan serangan disfungsi neurologis dan endokrin dan sediakan data mendasar untuk perbandingan selanjutnya.
  • Pastikan pasien dan keluarganya paham bahwa pasien memerlukan evaluasi dan mungkin penggantian hormon seumur hidup.
  • Yakinkan pasien bahwa beberapa tanda dan gejala fisik dan tingkah laku yang membuat stres dan disebabkan oleh disfungsi pituitari (misalnya  DE, infertilitas, rambut rontok, dan kelabilan emosional) akan hilang jika ditangani.
  • Sediakan lingkungan yang aman dan bebas kekacauan bagi pasien yang mengalami kerusakan visual atau menderita akromegali. Yakinkan ia bahwa penglihatannya bisa sembuh.
  • Tempatkan pasien yang telah menjalani hipofisektomi supratentorial atau transsfenoidal pada ranjang yang kepalanya dinaikkan sekitar 30 derajat untuk membantu drainase venosa dari kepala dan mengurangi edema serebral.
  • Tempatkan pasien di sisi tubuhnya untuk mengalirkan drainase dan mencegah aspirasi.
  • Pasien yang telah menjalani pembedahan trassferoidal tidak boleh membuang ingus dari hidungnya.
  • Lihat adakah drainase CSF dari hidung. Pantau adakah tanda dan gejala infeksi dari traktus respiratorik atas yang terkontaminasi.
  • Pastikan pasien paham bahwa ia akan kehilangan indera penciumannya.
  • Secara teratur, bandingkan status postoperatif pasien dengan kajian mendasar Anda.
  • Pantau asupan dan output untuk mendeteksi ketidakseimbangan cairan.
  • Sebelum pasien pulang, minta ia memakai gelang atau kalung identifikasi medis yang mengidentifikasi defisiensi hormon dan penanganannya yang tepat.


Referensi:

  1. Russ S, Anastasopoulou C, Shafiq I. 2021. Pituitary Adenoma. Treasure Island (FL): StatPearls Publishing. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK554451/
  2. Butt WS, Srinivasan VN. 2022. Pituitary Cancer. Treasure Island (FL): StatPearls Publishing. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK559099/
  3. Jorge C Kattah MD. Pituitary Tumors. Med Scape Emedicine. https://emedicine.medscape.com/article/1157189-overview
  4. Erden Meliko─člu S, Ozakgul A, Kaya H. 2018. Nursing Care an Individual With Pituitary Tumor. The Journal of Neurological and Neurosurgical Nursing. eISSN 2299-0321   ISSN 2084-8021   www.jnnn.pl. DOI: 10.15225/PNN.2018.7.2.6 
  5. Nursing. Seri Untuk Keunggulan Klinis (2011). Menafsirkan Tanda dan Gejala Penyakit. Jakarta: PT Indeks

Zul Hendry , Ners., M.Kep
Zul Hendry , Ners., M.Kep Dosen Program Studi Keperawatan di Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Yarsi Mataram

Posting Komentar untuk "Askep Pasien Dengan Tumor Hipofisis"