Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Reaksi Anafilaksis, Alergi Yang Bisa Membahayakan Nyawa

Anafilaksis adalah keadaan darurat medis yang umum dan berpotensi mengancam jiwa, merupakan  reaksi alergi yang berkembang  cepat dan multi-sistem. Tanpa penanganan yang tepat, reaksi anafilaksis sering berakibat fatal karena perkembangannya bisa menyebabkan kolaps pernapasan.

Reaksi Anafilaksis
Gambar by Mikael Häggström from: wikimedia.org

Reaksi Anafilaksis, Dari Definisi Sampai Penanganan

Definisi

Anafilaksis adalah gangguan hipersensitivitas akut yang mengancam jiwa, yang didefinisikan sebagai reaksi alergi multi-sistemik umum yang berkembang cepat. Reaksi anafilaksis merupakan  respons yang dimediasi IgE, Presentasi fisik anafilaksis mulai dari kemerahan ringan pada kulit dan pruritis hingga gejala pernapasan yang parah.

Reaksi anafilaksis adalah reaksi alergi yang tiba-tiba , bersifat sistemik, berpotensi parah, dan mengancam jiwa. Reaksi anafilaksis sering dimulai dengan perasaan tidak nyaman lalu diikuti dengan sensasi kesemutan dan pusing. 

Pada tahap selanjutnya gejala akan semakin parah seperti gatal-gatal, bengkak, mengi dan kesulitan bernapas, pingsan, dan gejala alergi lainnya. Reaksi ini dapat dengan cepat mengancam nyawa dan membutuhkan perawatan darurat segera.

Seperti reaksi alergi lainnya, reaksi anafilaksis biasanya tidak terjadi setelah paparan pertama terhadap alergen (zat yang memicu reaksi alergi),  tetapi dapat terjadi setelah seseorang terpapar alergen lagi untuk kedua kalinya.

Namun, banyak orang tidak mengingat paparan  pertama.  Jenis Alergen apa pun yang menyebabkan reaksi anafilaksis pada seseorang,  kemungkinan besar menyebabkan reaksi tersebut saat orang tersebut terpapar lagi.

Epidemiologi

Epidemiologi reaksi anafilaksis secara global diperkirakan mencapai  1% - 3%, dengan perkiraan prevalensi yang  terus meningkat. Reaksi dapat terjadi pada semua kelompok umur, dan paling sering terjadi pada populasi usia muda dan negara maju.

Insiden anafilaksis tampaknya tidak bervariasi secara signifikan antar negara. Dua penelitian Eropa mendeteksi insiden tahunan rata-rata 3,2 kasus syok anafilaksis per 100.000 orang/tahun di Denmark, 9,8 kasus anafilaksis di luar rumah sakit per 100.000 orang-tahun di Munich, Jerman. Sedangkan prevalensi di Eropa berkisar antara 1-3 kasus per 10.000.

Simons meneliti tingkat resep epinefrin untuk populasi 1,15 juta pasien di Manitoba, Kanada, dan menemukan bahwa 0,95% dari populasi ini diberi resep epinefrin. Moneret-Vautrin et al meninjau literatur yang diterbitkan dan menyatakan bahwa anafilaksis parah mempengaruhi setidaknya 1-3 orang per 10.000 penduduk.

Anafilaksis dapat terjadi pada semua usia. Dalam penelitian Rochester, usia rata-rata adalah 29,3 tahun dengan kisaran 0,8 hingga 78,2 tahun. Angka spesifik usia tertinggi untuk usia 0-19 tahun dengan 70 kasus per 100.000 orang/tahun.

Sedangkan penelitian Memphis memiliki rentang usia 1-79 tahun, dengan rata-rata usia 37 tahun. Simons dan rekan mencatat frekuensi tertinggi resep epinefrin untuk anak laki-laki berusia 12-17 bulan (5,3%).  

Alergi makanan yang parah lebih sering terjadi pada anak-anak daripada orang dewasa. Namun, frekuensi pada orang dewasa mungkin meningkat, karena alergi makanan yang parah sering berlanjut hingga dewasa.

Reaksi anafilaksis terhadap media radiokontras, sengatan serangga, dan anestesi telah dilaporkan lebih sering terjadi pada orang dewasa daripada pada anak-anak.

Penyebab

Penyebab reaksi anafilaksis yang umum antara lain paparan obat, makanan, atau sengatan serangga tertentu. Suntikan imunoterapi yang ditujukan untuk meningkatkan respons alergi secara keseluruhan dapat menyebabkan reaksi akut.  Kadang-kadang agen penyebab tidak teridentifikasi, reaksi ini disebut  sebagai anafilaksis idiopatik.

Reaksi anafilaksis paling sering disebabkan oleh hal-hal berikut berikut ini, antara lain :

Obat-obatan, terutama golongan antibiotik seperti  penisilin.

Sengatan serangga atau hewan lain

Makanan tertentu seperti telur, seafood, dan kacang-kacangan

Getah pohon tertentu

Zat lain yang menjadi alergen untuk orang tertentu.

Patofisiologi

Anafilaksis biasanya merupakan reaksi hipersensitivitas yang dimediasi IgE (tipe 1) yang melibatkan pelepasan banyak mediator kimia dari degranulasi basofil dan sel mast setelah pajanan ulang terhadap antigen spesifik.

Imunoglobulin E (IgE) dan agregasi yang dihasilkan dari reseptor afinitas tinggi menginduksi pelepasan mediator kimia yang tersimpan secara cepat. Mediator kimia ini antara lain histamin, tryptase, carboxypeptidase A, dan proteoglikan.

Melalui aktivasi fosfolipase A, siklooksigenase, dan lipoksigenase, mereka kemudian membentuk metabolit asam arakidonat seperti leukotrien, prostaglandin, dan faktor pengaktif trombosit. Respon inflamasi kemudian dimediasi oleh TNF-alpha, baik sebagai reaktan fase awal dan fase akhir.

Secara patofisiologi, peran dari masing-masing mediator kimia tersebut adalah:

  • Histamin meningkatkan permeabilitas vaskular dan vasodilatasi yang menyebabkan hipoperfusi jaringan. Tubuh merespon perubahan ini dengan meningkatkan denyut jantung dan kontraksi jantung.
  • Prostaglandin D berfungsi sebagai bronkokonstriktor, dengan penyempitan pembuluh darah jantung dan paru secara simultan. Ini juga mempotensiasi vasodilatasi perifer sehingga berkontribusi pada hipo-perfusi organ vital.
  • Leukotrien menambah bronkokonstriksi, permeabilitas vaskular, dan menginduksi remodeling jalan napas.
  • Faktor aktivasi trombosit juga bertindak sebagai bronkokonstriktor dan meningkatkan permeabilitas pembuluh darah.
  • TNF-alpha mengaktifkan neutrofil sebagai bagian dari leukositosis respon stres dan meningkatkan sintesis kemokin.

Gejala Anafilaksis

Gejala reaksi anafilaksis biasanya dimulai dalam 15 menit setelah terpapar alergen. Gejala berkisar dari ringan hingga parah, tetapi setiap orang biasanya memiliki gejala yang sama setiap saat. 

Gejala yang biasanya muncul antara lain :

  • Jantung berdetak dengan cepat
  • Merasa tidak nyaman dan gelisah
  • Tekanan darah bisa turun atau hipotensi, menyebabkan pingsan  dan bisa menjadi sangat rendah yang menyebabkan syok.
  • Gejala lain seperti pusing, gatal dan kulit memerah, batuk, pilek, bersin  dan pembengkakan jaringan di bawah kulit (angioedema).
  • Bisa mengalami kesulitan bernafas dan mengi yang terjadi akibat tenggorokan atau jalan nafas  menyempit atau menjadi bengkak.
  • Bisa mengalami mual, muntah, kram perut, dan diare.

Tanda dan Gejala klinis sering dimulai sebagai reaksi alergi ringan. Gejala utama tergantung pada cara dan jenis paparan antigen penyebab. Sementara gejala kulit seperti  pruritus dan urtikaria sering terjadi atau tidak muncul sampai setelah gejala pernapasan terjadi

Rasa penuh di tenggorokan, tenggorokan kering , atau kesulitan bernapas juga merupakan gejala anafilaksis yang harus ditangani secara agresif. Gejala pernapasan lainnya seperti suara serak, mengi, dan stridor. Jika salah satu dari gejala ini muncul, pengobatan cepat harus dimulai dengan epinefrin intramuskular.

Reaksi anafilaksis paling sering merupakan kondisi yang berkembang cepat, biasanya dalam satu jam setelah terpapar. Kira-kira setengah dari kematian terkait anafilaksis terjadi dalam satu jam pertama ini. oleh karena itu, jam pertama setelah timbulnya gejala awal adalah yang paling penting untuk pengobatan.

Penting untuk dicatat bahwa semakin cepat timbulnya dan perkembangan gejala, semakin parah proses penyakitnya. Morbiditas dan mortalitas paling sering berhubungan dengan gangguan jalan napas dan syok distributif. Identifikasi dini dan pengobatan agresif sangat penting untuk mengurangi risiko yang timbul.


Diagnosa

Sebagian besar kematian anafilaksis terjadi dalam satu jam pertama setelah paparan antigen, sehingga identifikasi dan tindakan yang cepat sangat penting.

Pertimbangan untuk anafilaksis sesuai dengan adanya 2 atau lebih sistem yang terlibat, bahkan tanpa adanya keterlibatan jalan napas atau hipotensi. Sebuah kriteria konsensus telah dibangun untuk meningkatkan kemudahan pengenalan klinis dan pengobatan serta mencegah risiko peningkatan keparahan pasien.

Kriteria Klinis untuk Anafilaksis

Paparan antigen yang tidak diketahui namun timbul reaksi cepat pada kulit seperti urtikaria atau gejala kulit dan lapisan mukosa lainnya, yang berhubungan dengan salah satu dari hal berikut ini:

  • Gejala pernapasan seperti dispnea, mengi, stridor, hipoksemia, ketidakmampuan untuk mempertahankan patensi, batuk terus-menerus.
  • Hipotensi (sistolik kurang dari 90 mm Hg atau penurunan lebih dari 30% dari nilai normal)
  • Tanda atau gejala disfungsi organ akhir, misalnya, hipotonia, sinkop, inkontinensia

Kemungkinan paparan antigen dan gejala yang melibatkan 2  sistem tubuh berikut:

  • Gejala integumen: Kulit atau lapisan mukosa (ruam, pruritus, eritema, gatal-gatal, pembengkakan pada wajah, bibir, lidah, atau uvula)
  • Gejala pernapasan: Dispnea, mengi, stridor, hipoksemia, ketidakmampuan untuk mempertahankan patensi; batuk terus-menerus dan/atau membersihkan tenggorokan bisa menjadi gejala yang digembar-gemborkan
  • Hipotensi: Sistolik kurang dari 90 mm Hg atau penurunan lebih dari 30% dari nilai standar
  • Gejala gastrointestinal: Kram atau muntah yang menyakitkan terus-menerus

Pengobatan

Triase

Triase setiap reaksi alergi dengan urgensi karena mereka berisiko mengalami perburukan yang cepat dengan berkembangnya reaksi anafilaksis.

Jalan Nafas

Manajemen jalan napas adalah yang terpenting. Periksa pasien secara menyeluruh untuk patensi jalan napas atau indikasi dan potensi  penyumbatan jalan napas mungkin muncul.

Edema perioral, stridor, dan angioedema adalah risiko yang sangat tinggi, dan mempertahankan patensi jalan napas definitif sangat penting. Keterlambatan identifikasi  dapat mengurangi kemungkinan keberhasilan intubasi karena pembengkakan biasanya terus terjadi.

Dekontaminasi

Setelah jalan napas diamankan, dekontaminasi agen penyebab jika diketahui adalah prioritas berikutnya untuk mencegah paparan lanjutan dan perburukan klinis.

Bersihkan semua penyengat jika ada. Jangan mencoba bilas lambung jika tertelan karena ini mungkin tidak efektif dan menunda pengobatan.

Epinefrin

Epinefrin diberikan melalui injeksi intramuskular dan dengan dosis 0,3-0,5 mL epinefrin konsentrasi 1:1.000. Dosis anak adalah 0,01 mg/kg atau 0,15 mg intramuskular (IM). Sedangkan jika epinefrin akan diberikan intravena (IV), konsentrasi yang dibutuhkan adalah 1:10.000.

Beberapa hasil penelitian menunjukkan bahwa petugas sering menunggu terlalu lama sebelum memberikan epinefrin, padahal efineprin  adalah pilhan pengobatan dengan manfaat yang cepat dan jauh lebih besar dibandingkan dengan risiko yang timbul jika menunda pemberiannya.

Resusitasi Cairan IV

Anafilaksis menginduksi syok distributif yang biasanya responsif terhadap resusitasi cairan dan epinefrin. Satu sampai 2 L atau 10 sampai 20 mL/kg bolus kristaloid isotonik harus diberikan untuk hipotensi yang yang terjadi.

Terapi tambahan

Seringkali ketika anafilaksis didiagnosis, pemberian obat tambahan seperti steroid, antihistamin, bronkodilator inhalasi, dan vasopresor. Glukagon juga dapat digunakan jika diindikasikan.

Obat obatan ini dapat membantu dalam penanganan anafilaksis awal atau membantu dalam pencegahan kekambuhan dan reaksi bifasik.

Pencegahan

Menghindari alergen adalah cara pencegahan reaksi anafilaksis yang terbaik. Orang yang alergi terhadap alergen tertentu yang tidak dapat dihindari seperti sengatan serangga  dapatmencoba imunoterapi alergen jangka panjang.

Orang yang mengalami reaksi ini harus selalu membawa jarum suntik epinefrin yang disuntikkan sendiri. Jika mereka menemukan pemicu seperti  disengat serangga atau jika mulai menunjukkan gejala anafilaksis, mereka harus segera menyuntik sendiri.

Biasanya perawatan ini menghentikan reaksinya untuk sementara. Meskipun demikian, setelah reaksi alergi, orang tersebut harus pergi ke unit gawat darurat rumah sakit, agar dapat dipantau secara ketat dan pengobatan dapat disesuaikan sesuai kebutuhan.

Jika memungkinkan, pada orang-orang dengan alergi sebaiknya memakai gelang peringatan medis yang berisi daftar alergi mereka.

Referensi

  1. McLendon K, Sternard BT. 2021. Anaphylaxis. StatPearls Publishing. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/ books/ NBK482124/
  2. Peter J. Delves. 2020. Anaphylactic Reaction (Anaphylaxis). University College London. MSD Manual Consumer Version.
  3. Richard F Lockey. 2019. Anaphylaxis: Synopsis. World Allergy.org. https://www.worldallergy.org/ education-and-programs/ education/ allergic-disease-resource-center/ professionals/ anaphylaxis-synopsis
  4. S Sharahraz Mustafa. 2018. Anaphylaxis. Med Scape. https://emedicine.medscape.com/ article/ 135065-overview
  5. April Kahn. 2018. Anaphylaxis. Health Line
  6. Carol DerSarkissian.2020. Allergies and Anaphylaxis. Web MD

Ns. Zul Hendry, M.Kep
Ns. Zul Hendry, M.Kep Dosen Program Studi Keperawatan di Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Yarsi Mataram