Widget HTML #1

Mengenal Profesi Perawat: Perkembangan, Definisi, dan Pendidikan Keperawatan

Keperawatan adalah profesi yang berfokus pada membantu individu, keluarga, dan masyarakat untuk mencapai, memulihkan, dan mempertahankan status kesehatan yang optimal sejak lahir hingga usia lanjut. Keperawatan adalah perpaduan antara ilmu pengetahuan dan seni. 

Mengenal Profesi Keperawatan

Ilmu keperawatan adalah dasar pengetahuan untuk perawatan yang diberikan dan penerapan dari pengetahuan tersebut untuk membantu orang lain mencapai kesehatan dan kualitas hidup yang maksimal.

Perkembangan Keperawatan dari Masa ke Masa

Perkembangan Keperawatan Periode Peradaban Awal hingga Abad ke-16

Sebagian besar peradaban awal percaya bahwa penyakit memiliki penyebab supernatural. Teori animisme berusaha menjelaskan penyebab perubahan misterius pada fungsi tubuh. Teori ini didasarkan pada keyakinan bahwa segala sesuatu di alam ini hidup dengan kekuatan yang tidak terlihat. Roh-roh baik akan membawa kesehatan sedangkan roh-roh jahat membawa penyakit dan kematian. 

Dalam memberikan perawatan, peran dokter dan perawat terpisah dan berbeda. Tabib adalah dukun yang mengobati penyakit dengan cara merapal mantra, membangkitkan rasa takut, atau mengeluarkan roh jahat (Dolan, Fitzpatrick, & Herrmann, 1983). Perawat biasanya adalah ibu yang merawat keluarganya selama sakit dengan memberikan perawatan fisik dan pengobatan herbal. Peran perawat inilah yang terus berlanjut hingga saat ini.

Seiring berkembangnya peradaban, kuil-kuil menjadi pusat perawatan medis karena adanya kepercayaan bahwa penyakit disebabkan oleh dosa dan ketidaksenangan para dewa. Para pendeta sangat dihormati sebagai dokter sedangkan di beberapa masyarakat, perawat dipandang sebagai pesuruh yang melakukan tugas-tugas kasar berdasarkan perintah pendeta-tabib. 

Definisi Keperawatan

Pada periode Kristen awal, keperawatan mulai memiliki peran formal dan lebih jelas. Dipimpin oleh gagasan bahwa cinta dan kepedulian terhadap orang lain itu penting, para wanita yang disebut diakones melakukan kunjungan terorganisir pertama kali kepada orang sakit, dan anggota ordo religius pria memberikan perawatan dan menguburkan orang mati. Ordo keperawatan pria dan wanita didirikan selama Perang Salib (abad ke-11 hingga ke-13). 

Rumah sakit dibangun untuk sejumlah besar peziarah yang membutuhkan perawatan kesehatan dan keperawatan menjadi panggilan yang dihormati. Meskipun Abad Pertengahan awal berakhir dengan kekacauan, keperawatan telah mengembangkan tujuan, arah, dan kepemimpinan. 

Pada awal abad ke-16, banyak masyarakat Barat berubah dari orientasi religius menjadi orientasi perang, eksplorasi, dan perluasan pengetahuan. Banyak biara dan biara ditutup, sehingga menyebabkan kekurangan orang untuk merawat orang sakit. 

Untuk memenuhi kebutuhan ini, para wanita yang telah melakukan kejahatan direkrut menjadi perawat sebagai pengganti hukuman penjara. Selain memiliki reputasi yang buruk, para perawat menerima bayaran yang rendah dan bekerja berjam-jam dalam kondisi yang tidak menguntungkan.

Florence Nightingale dan Kelahiran Keperawatan Modern

Dari pertengahan abad ke-18 hingga abad ke-19, reformasi sosial mengubah peran perawat dan wanita secara umum. Pada masa inilah keperawatan yang kita kenal sekarang dimulai. Florence Nightingale lahir pada tahun 1820 dari keluarga kaya, ia dibesarkan di Inggris, berpendidikan tinggi, dan sering bepergian.

Meskipun mendapat tentangan keras dari keluarganya, Nightingale mulai berlatih sebagai perawat pada usia 31 tahun. Pecahnya Perang Krimea dan permintaan dari Inggris untuk mengatur asuhan keperawatan di rumah sakit militer di Turki memberikan kesempatan bagi Nightingale untuk berprestasi (Kalisch & Kalisch, 2004). 

Ketika ia berhasil mengatasi kesulitan tersebut, Nightingale menghapus prasangka terhadap perempuan dan meningkatkan status perawat. Setelah perang, ia kembali ke Inggris di mana ia mendirikan sekolah perawat dan menulis buku-buku tentang kesehatan dan pendidikan perawat. Kontribusi Florence Nightingale meliputi:

  • Mengidentifikasi kebutuhan pribadi pasien dan peran perawat dalam memenuhi kebutuhan tersebut
  • Menetapkan standar untuk manajemen rumah sakit
  • Membangun pendidikan keperawatan
  • Mengenalkan dua komponen keperawatan: kesehatan dan penyakit
  • Meyakinkan bahwa keperawatan terpisah dan berbeda dari kedokteran
  • Menjelaskan bahwa nutrisi penting bagi kesehatan
  • Melembagakan terapi okupasi dan rekreasi untuk orang sakit
  • Menekankan perlunya pendidikan berkelanjutan bagi para perawat
  • Mempertahankan catatan yang akurat, yang dikenal sebagai awal dari penelitian keperawatan

Florence Nightingale mengangkat status keperawatan menjadi pekerjaan yang dihormati, meningkatkan kualitas asuhan keperawatan dan mendirikan pendidikan keperawatan modern. 

Perkembangan Keperawatan dari Abad 19 hingga 21

Karya Florence Nightingale yang diberikan kepada korban perang selama Perang Saudara memusatkan perhatian pada kebutuhan akan perawat yang terdidik di Amerika Serikat. Sekolah-sekolah keperawatan yang didirikan terfiliasi dengan rumah sakit, tetapi lebih bersifat pelatihan seperti magang daripada proses pendidikan yang terstruktur. 

Rumah sakit melihat keuntungan ekonomi dengan memiliki sekolah sendiri dan sebagian besar sekolah yang terafiliasi dengan rumah sakit diorganisir untuk menyediakan staf yang lebih mudah dikontrol dan lebih murah bagi rumah sakit tersebut. Hal ini mengakibatkan kurangnya pedoman yang jelas mengenai penilaian pelayanan keperawatan dan pendidikan keperawatan. 

Sebagai mahasiswa dan sebagai lulusan, perawat berada di bawah kendali administrator dan dokter rumah sakit tersebut. Kurangnya standar pendidikan, dominasi laki-laki dalam perawatan kesehatan, dan keyakinan yang meluas di era Victoria bahwa perempuan bergantung pada laki-laki secara bersama-sama berkontribusi pada lambatnya kemajuan menuju profesionalisme dalam keperawatan (Kalisch & Kalisch, 2004).

Perang Dunia II memiliki dampak yang sangat besar terhadap keperawatan. Untuk pertama kalinya, sejumlah besar perempuan bekerja di luar rumah, Mereka menjadi lebih mandiri. Perubahan-perubahan pada peran wanita di masyarakat ini menyebabkan peningkatan kebutuhan pendidikan. 

Perang sendiri telah menciptakan kebutuhan akan lebih banyak tenaga perawat dan percepatan pengetahuan dalam bidang kedokteran dan teknologi yang memperluas peran perawat. Setelah Perang Dunia II, upaya-upaya diarahkan untuk meningkatkan pendidikan keperawatan. Sekolah-sekolah keperawatan didasarkan pada proses pendidikan terstruktur dan terstandar semakin berkembang di lingkungan universitas dan perguruan tinggi.

Keperawatan telah meluas di semua bidang, termasuk praktik di berbagai tatanan pelayanan kesehatan, pengembangan badan pengetahuan khusus, pelaksanaan dan publikasi penelitian keperawatan, dan pengakuan atas peran keperawatan dalam meningkatkan kesehatan. Peningkatan pengetahuan keperawatan sebagai dasar untuk praktik berbasis bukti (EBNP) telah mendorong pertumbuhan keperawatan sebagai disiplin profesional tersendiri.

Definisi Keperawatan

Kata perawat berasal dari kata Latin nutrix, yang berarti "memberi makan". Sebagian besar definisi keperawatan menggambarkan perawat sebagai orang yang memberi makan, memnuhi kebutuhan, melindungi, serta yang dipersiapkan untuk merawat orang yang sakit, terluka, dan lanjut usia. Namun, dengan meluasnya peran dan fungsi perawat dalam masyarakat saat ini, satu definisi saja mungkin terlalu terbatas.

Menurut International Council of Nurses-ICN (2002), definisi Keperawatan mencakup perawatan otonom dan kolaboratif individu dari segala usia, keluarga, kelompok, dan komunitas dalam kondisi sakit atau sehat dan dalam semua tatanan pelayanan kesehatan. 

Keperawatan mencakup promosi kesehatan, pencegahan penyakit, dan perawatan orang yang sakit, cacat, dan menjelang ajal. Advokasi, promosi lingkungan yang aman, penelitian, partisipasi dalam membentuk kebijakan kesehatan dan manajemen pasien dan sistem kesehatan, serta pendidikan juga merupakan peran utama keperawatan.

American Nurses Association (ANA) menjelaskan nilai-nilai dan tanggung jawab sosial keperawatan, memberikan definisi dan ruang lingkup praktik keperawatan, membahas basis pengetahuan keperawatan, dan menjelaskan metode-metode yang digunakan untuk mengatur keperawatan dalam Nursing's Social Policy Statement (2003). 

Dalam definisi tersebut, perawat berfokus pada pengalaman dan respons manusia terhadap kelahiran, kesehatan, penyakit, dan kematian dalam konteks individu, keluarga, kelompok, dan masyarakat. Basis pengetahuan untuk praktik keperawatan meliputi diagnosis, intervensi, dan evaluasi hasil dari rencana perawatan yang telah ditetapkan. 

Selain itu, perawat mengintegrasikan data objektif dengan pengetahuan yang diperoleh dari pemahaman tentang pengalaman subjektif pasien atau kelompok, menerapkan pengetahuan ilmiah dalam proses keperawatan, dan memberikan hubungan kepedulian yang memfasilitasi kesehatan dan penyembuhan.

Fokus utama dalam semua definisi keperawatan adalah pasien yang mencakup dimensi fisik, emosional, sosial, dan spiritual orang tersebut. Keperawatan tidak lagi dianggap hanya berkaitan dengan perawatan penyakit. Konsep dan definisi keperawatan telah berkembang untuk mencakup pencegahan penyakit dan promosi serta pemeliharaan kesehatan bagi individu, keluarga, dan masyarakat.

Tujuan Keperawatan

Empat tujuan umum praktik keperawatan dapat diidentifikasi dalam definisi keperawatan:

  • Mempromosikan Kesehatan
  • Mencegah penyakit
  • Memulihkan kesehatan
  • Membantu Mengatasi kecacatan atau kematian

Untuk mencapai tujuan-tujuan tersebut, perawat menggunakan pengetahuan, keterampilan, dan pemikiran kritis untuk memberikan asuhan keperawatan dalam berbagai peran keperawatan. Perawat menggunakan empat kompetensi penting: keterampilan kognitif, teknis, interpersonal, dan etika/hukum untuk memberikan asuhan keperawatan yang aman. 

Tujuan Keperawatan

Perawat secara kognitif berpikir tentang sifat dari berbagai hal secara memadai untuk "memahami" dunia mereka dan memahami secara konseptual apa yang diperlukan untuk mencapai tujuan tersebut. Perawat yang terdidik secara kognitif mampu melakukan hal-hal berikut ini:

  • Memberikan alasan ilmiah untuk rencana perawatan berdasarkan ilmu pengetahuan meliputi ilmu keperawatan dan ilmu kedokteran, ilmu-ilmu dasar seperti kimia, mikrobiologi, anatomi, fisiologi, psikologi, sosiologi, dan antropologi.
  • Memilih intervensi keperawatan yang paling mungkin memberikan hasil yang diinginkan
  • Menggunakan pemikiran kritis untuk memecahkan masalah secara kreatif

Perawat yang terampil secara teknis mampu menggunakan peralatan dengan baik untuk mencapai hasil yang diinginkan. Keterampilan teknis melibatkan segala sesuatu mulai dari ketangkasan manual dan koordinasi yang baik hingga kemampuan untuk memecahkan masalah ketika peralatan mengalami kerusakan, berdasarkan pemahaman tentang cara kerja teknis peralatan tersebut. 

Perawat secara teknis dapat melakukan hal-hal berikut ini:

  • Menggunakan peralatan teknis dengan kompetensi yang memadai untuk mencapai tujuan perawatan 
  • Secara kreatif menyesuaikan peralatan dan prosedur teknis dengan kebutuhan masing-masing pasien dalam berbagai situasi

Perawat secara interpersonal membangun dan memelihara hubungan yang memfasilitasi pencapaian tujuan yang bernilai sekaligus menegaskan nilai orang-orang yang ada dalam hubungan tersebut. 

Perawat dalam hubungan interpersonal dapat melakukan hal-hal berikut:

  • Menggunakan interaksi dengan pasien, orang lain yang signifikan, dan kolega untuk menegaskan nilai mereka
  • Memunculkan kekuatan dan kemampuan pribadi pasien dan orang lain yang signifikan untuk mencapai tujuan kesehatan
  • Memberikan pengetahuan kepada tim tentang tujuan dan harapan pasien
  • Bekerja secara kolaboratif dengan anggota tim kesehatan lainnya sebagai kolega yang dihormati dan kredibel untuk mencapai tujuan

Perawat secara etis dan legal berperilaku dengan cara yang konsisten dengan kode moral pribadi dan tanggung jawab peran profesional mereka. Perawat dalam kompetensi etis/hukum dapat mencapai hal-hal berikut ini:

  • Dipercaya untuk bertindak dengan cara-cara yang mengutamakan kepentingan pasien
  • Bertanggung jawab atas praktik mereka kepada diri mereka sendiri, pasien yang mereka layani, tim kesehatan lain dan masyarakat
  • Bertindak sebagai advokat pasien
  • Menengahi konflik etis di antara pasien, tim kesehatan, dan pihak-pihak lain yang berkepentingan
  • Mempraktikkan keperawatan sesuai dengan prinsip-prinsip kode etik profesional dan standar praktik
  • Menggunakan perlindungan hukum yang mengurangi risiko litigasi

Peran utama perawat sebagai pemberi asuhan keperawatan melalui bentuk dan substansi oleh peran-peran yang saling terkait sebagai komunikator, edukator, konselor, pemimpin, peneliti, advokat, dan kolaborator. 

Mempromosikan Kesehatan

Kesehatan adalah kondisi kesehatan yang optimal atau kesejahteraan seseorang mencakup komponen fisik, sosial, dan mental dan bukan hanya ketiadaan penyakit atau kelemahan. Kesehatan sering kali merupakan kondisi subjektif, seseorang mungkin didiagnosis secara medis dengan suatu penyakit tetapi masih menganggap dirinya sehat. 

Kesejahteraan, sebuah istilah yang sering dikaitkan dengan kesehatan adalah keadaan aktif menjadi sehat dengan menjalani gaya hidup yang mempromosikan kesehatan fisik, mental, dan emosional yang baik. 

Perawat mempromosikan kesehatan dengan mengidentifikasi, menganalisis, dan memaksimalkan kekuatan individu setiap pasien sebagai komponen untuk mencegah penyakit, memulihkan kesehatan, dan memfasilitasi mengatasi kecacatan atau kematian.

Promosi kesehatan dimotivasi oleh keinginan untuk meningkatkan kesejahteraan dan potensi kesehatan seseorang (Pender, Murdaugh, & Parsons, 2006). Tingkat kesehatan seseorang dipengaruhi oleh berbagai faktor yang saling terkait yang dapat meningkatkan kesehatan atau meningkatkan risiko penyakit. 

Faktor-faktor ini mencakup genetik, kemampuan kognitif, tingkat pendidikan, ras dan etnis, budaya, usia dan jenis kelamin, tingkat perkembangan, gaya hidup, lingkungan, dan status sosial ekonomi. Tingkat kesehatan atau kebugaran juga sangat dipengaruhi oleh apa yang disebut "literasi kesehatan". 

Literasi kesehatan adalah kemampuan pasien untuk mendapatkan, memproses, dan memahami informasi dasar yang diperlukan untuk membuat keputusan yang tepat tentang kesehatan. 

Healthy People 2010 juga menetapkan pedoman promosi kesehatan untuk negara secara keseluruhan. Pedoman ini difokuskan untuk mencapai tujuan utama yaitu untuk meningkatkan kualitas kesehatan, usia harapan hidup, dan untuk menghilangkan kesenjangan kesehatan. Pedoman ini berisi 10 Indikator Kesehatan Utama yang digunakan untuk mengukur kesehatan bangsa dalam kurun waktu 10 tahun.

Promosi kesehatan adalah kerangka kerja untuk kegiatan keperawatan. Perawat mempertimbangkan kesadaran diri pasien, kesadaran kesehatan, dan penggunaan sumber daya saat memberikan perawatan. Melalui pengetahuan dan keterampilan, perawat melakukan hal-hal berikut:

  • Memfasilitasi keputusan tentang gaya hidup yang meningkatkan kualitas hidup dan mendorong penerimaan tanggung jawab atas kesehatannya sendiri
  • Meningkatkan kesadaran kesehatan dengan membantu pemahaman bahwa kesehatan lebih dari sekadar tidak sakit dan dengan mengajarkan bahwa perilaku dan faktor tertentu dapat berkontribusi terhadap atau mengurangi kesehatan
  • Mengajarkan kegiatan perawatan diri untuk memaksimalkan pencapaian tujuan yang realistis dan dapat dijangkau
  • Mendorong promosi kesehatan dengan memberikan informasi dan rujukan

Pencegahan Penyakit

Tujuan dari kegiatan pencegahan penyakit adalah untuk mengurangi risiko penyakit, mempromosikan kebiasaan kesehatan yang baik, dan mempertahankan fungsi yang optimal. Motivasi pencegahan penyakit adalah untuk menghindari, deteksi dini penyakit untuk mempertahankan fungsi dalam batasan penyakit (Pender et al., 2006). Kegiatan-kegiatan tersebut meliputi hal-hal berikut:

  • Program pendidikan seperti perawatan prenatal untuk ibu hamil, program berhenti merokok, dan pengurangan stres
  • Program dan sumber daya masyarakat yang mendorong gaya hidup sehat, seperti kelas senam aerobik, dan program kebugaran jasmani
  • Literatur, televisi, radio, atau informasi Internet tentang diet sehat, olahraga teratur, dan pentingnya pola hidup yang sehat.
  • Pemeriksaan kesehatan di berbagai jenjang faskes, klinik, dan lingkungan masyarakat yang mengidentifikasi potensi dan risiko penyakit

Pemulihan Kesehatan

Kegiatan untuk memulihkan kesehatan mencakup kegiatan yang berfokus pada individu yang menderita penyakit dan berkisar dari deteksi dini penyakit hingga rehabilitasi dan pengajaran selama masa pemulihan. Kegiatan-kegiatan tersebut meliputi hal-hal berikut:

  • Memantau tanda atau gejala penyakit untuk menjaga rencana perawatan tetap responsif terhadap perubahan status pasien
  • Merujuk adanya temuan abnormal ke penyedia layanan kesehatan lain yang sesuai
  • Memberikan perawatan langsung kepada pasien seperti perawatan fisik, memberikan obat, dan melaksanakan prosedur perawatan tertentu.
  • Berkolaborasi dengan tenaga kesehatan lain dalam memberikan perawatan
  • Merencanakan, mengedukasi, dan melaksanakan rehabilitasi untuk penyakit seperti serangan jantung, radang sendi, dan stroke
  • Bekerja dalam program kesehatan mental dan ketergantungan obat-obatan

Memfasilitasi Penanganan Kecacatan dan Kematian

Meskipun tujuan utama perawatan kesehatan adalah meningkatkan, mempertahankan, dan memulihkan kesehatan, namun tujuan ini tidak selalu tercapai. Perawat juga memfasilitasi pasien dan keluarga dalam menghadapi perubahan fungsi, krisis kehidupan, dan kematian. 

Perubahan fungsi menurunkan kemampuan seseorang untuk melakukan aktivitas kehidupan sehari-hari dan peran yang diharapkan. Perawat memfasilitasi fungsi yang optimal dengan memaksimalkan kekuatan dan potensi seseorang, melalui pengajaran, dan melalui rujukan ke sistem dukungan masyarakat.

Perawat memberikan perawatan kepada pasien dan keluarga selama perawatan menjelang ajal di rumah sakit, fasilitas perawatan jangka panjang, dan dirumah. Perawat aktif dalam program untuk membantu pasien dan keluarga mereka dalam mempersiapkan diri menghadapi kematian dan hidup senyaman mungkin sampai kematian tersebut.

Keperawatan Sebagai Profesi

Seiring dengan berkembangnya definisi keperawatan yang menggambarkan dengan lebih jelas peran dan tindakan perawat, perhatian terhadap keperawatan sebagai sebuah disiplin ilmu yang profesional semakin meningkat. 

Keperawatan menggunakan pengetahuan yang sudah ada dan pengetahuan baru untuk memecahkan masalah secara kreatif dan memenuhi kebutuhan manusia dalam batas-batas yang selalu berubah. Keperawatan semakin diakui sebagai sebuah profesi yang didasarkan pada kriteria berikut ini:

  • Memiliki batang tubuh pengetahuan yang spesifik dan unik yang terdefinisi dengan baik
  • Orientasi pelayanan yang kuat
  • Otoritas yang diakui oleh kelompok profesional
  • Memiliki Kode etik
  • Memiliki Organisasi profesional yang menetapkan standar
  • Penelitian berkesinambungan
  • Adanya Otonomi

Keperawatan melibatkan keterampilan khusus dan penerapan pengetahuan berdasarkan pendidikan yang memiliki komponen teori dan praktik klinis. Keperawatan dipandu oleh standar yang ditetapkan oleh organisasi profesional dan kode etik yang telah ditetapkan. 

Keperawatan berfokus pada respons manusia terhadap masalah kesehatan aktual atau potensial. Keperawatan semakin diakui sebagai keilmuan dengan kualifikasi akademis, penelitian, dan publikasi khusus untuk profesi yang diterima dan dihormati secara luas. 

Selain itu, intervensi keperawatan difokuskan pada praktik berbasis bukti (EBNP) yaitu praktik yang didasarkan pada penelitian dan bukan intuisi.

Keperawatan telah berevolusi sepanjang sejarah dari layanan teknis menjadi proses yang berpusat pada orang yang memaksimalkan potensi dalam semua dimensi manusia. Hal ini merupakan proses pengembangan yang aktif, menggunakan pelajaran dari masa lalu untuk mendapatkan pengetahuan untuk praktik di masa sekarang dan masa depan.

Pendidikan Keperawatan

Pendidikan keperawatan terdiri dari beberapa jenis program yang berbeda yang mengarah pada lisensi atau kewenangan hukum untuk berpraktik sebagai perawat profesional. Mahasiswa dapat memilih untuk memasuki program keperawatan praktis dan menjadi perawat berlisensi (Licensed Practical Nurse-LPN), atau mereka dapat memasuki program diploma atau sarjana untuk mendapatkan lisensi sebagai Registered Nurse (RN). 

Pendidikan keperawatan juga bisa ditempuh secara berkelanjutan. Sebagai contoh LPN dapat menyelesaikan gelar diploma/sarjana dan menjadi RN. Ada juga program pasca sarjana yang menyediakan gelar RN ke gelar master kemudian dari gelar master ke PhD. 

Program keperawatan kejuruan didirikan untuk mengajarkan lulusan untuk memberikan asuhan keperawatan prosedural kepada pasien. Sekolah untuk program keperawatan terdapat pada berbagai tatanan pendidikan, seperti sekolah menengah, perguruan tinggi, dan lembaga independen. Sebagian besar program berdurasi 1-3 tahun, dibagi menjadi sepertiga jam di kelas dan dua pertiga jam di laboratorium klinis.

Setelah menyelesaikan program, lulusan dapat mengikuti Ujian Perawat vokasi untuk mendapatkan lisensi sebagai LPN. LPN bekerja di bawah arahan RN untuk memberikan perawatan langsung kepada pasien, dengan fokus pada pemenuhan kebutuhan dasar di rumah sakit, panti jompo, dan fasilitas kesehatan lainnya.

Diploma dan Sarjana

Tiga jenis program pendidikan yang mengarah pada lisensi sebagai RN: (1) diploma, (2) gelar associate, dan (3) program sarjana muda. Lulusan dari ketiga program tersebut mengikuti ujian NCLEX-RN. Meskipun ini adalah ujian nasional, ujian ini diselenggarakan oleh, dan perawat dilisensikan di negara bagian tempat ujian diambil dan lulus. 

Praktik keperawatan adalah ilegal kecuali jika seseorang memiliki lisensi yang memverifikasi penyelesaian program keperawatan yang terakreditasi dan telah lulus ujian lisensi. Perawat mendapatkan hak hukum untuk melakukan praktik keperawatan di negara bagian lain dengan mengajukan permohonan kepada dewan keperawatan negara bagian tersebut dan menerima lisensi. 

Sekolah keperawatan diploma merupakan program-program pertama yang didirikan untuk mendidik perawat, dan hingga tahun 1960-an merupakan sumber utama lulusan. Dalam beberapa tahun terakhir, jumlah program diploma telah berkurang secara signifikan.

Lulusan program diploma memiliki dasar yang kuat dalam ilmu biologi dan ilmu sosial, dengan penekanan kuat pada pengalaman klinis dalam perawatan pasien. 

Program sarjana keperawatan pertama kali didirikan di Amerika Serikat pada awal abad ke-20. Namun, jumlah program dan jumlah mahasiswa yang mendaftar tidak meningkat secara signifikan hingga tahun 1960-an. Sebagian besar lulusan menerima gelar Bachelor of Science in Nursing (BSN).

Rekomendasi dari organisasi keperawatan nasional yang menyarankan bahwa untuk praktik profesional sebaiknya dilakukan pada tingkat sarjana mendororng peningkatan jumlah program-program ini. 

Pendidikan Pascasarjana Keperawatan

Dua tingkat pendidikan pascasarjana dalam keperawatan adalah gelar magister dan doktor. Gelar magister mempersiapkan perawat praktik lanjut untuk institusi pendidikan, peran manajerial, sebagai spesialis klinis, dan di berbagai area praktik lanjut. 

Sebagian besar lulusan magister mendapatkan sertifikasi nasional di bidang spesialisasi mereka, misalnya sebagai praktisi perawat keluarga (FNPs). Perawat dengan gelar doktor berperan untuk kemajuan akademis dan manajemen organisasi. Mereka juga dipersiapkan untuk melakukan penelitian yang diperlukan untuk mengembangkan teori dan praktik keperawatan.

Organisasi Keperawatan 

Salah satu kriteria dari suatu profesi adalah adanya organisasi profesional yang menetapkan standar praktik dan pendidikan. Organisasi profesional keperawatan berfokus pada isu-isu terkini dalam keperawatan dan kesehatan, serta memengaruhi kebijakan dan legislasi kesehatan. 

Keuntungan menjadi bagian dari organisasi keperawatan profesional melibatkan jaringan dengan rekan-rekan, memiliki suara dalam legislasi yang memengaruhi keperawatan, dan tetap terkini dengan tren dan isu-isu dalam keperawatan.

Contoh Organisasi Keperawatan Internasional adalah International Council Of Nurses (ICN), yang didirikan pada tahun 1899 adalah organisasi internasional pertama bagi perempuan profesional. Dengan berbagi komitmen untuk menjaga standar tinggi dalam pelayanan dan pendidikan keperawatan, serta standar etika. 

Sedangkan Organisasi Keperawatan Nasional antara lain American Nurses Association (ANA), National League for Nursing (NLN), dan American Association of Colleges in Nursing (AACN). Di Indonesia sendiri terdapat organisasi Profesi keperawatan yaitu Persatuan Perawat Nasional Indoonesia (PPNI), sebagai organisasi yang menaungi selururuh tenaga keperawatan. 

Beberapa organisasi keperawatan dalam lingkup praktek khusus dan kepentingan khusus tersedia bagi para perawat. Organisasi-organisasi ini menyediakan informasi tentang bidang keperawatan tertentu, seringkali memiliki publikasi dalam bidang spesialisasi, dan mungkin terlibat dalam kegiatan sertifikasi. 

Proses Keperawatan

Keperawatan mengontrol dan menjamin prakteknya melalui standar praktek, undang-undang praktik perawat dan lisensi, serta penggunaan proses keperawatan

Ruang Lingkup dan Standar Praktek mendefinisikan aktivitas yang spesifik dan unik untuk keperawatan. Standar memungkinkan perawat menjalankan peran profesional, berfungsi sebagai perlindungan bagi perawat, pasien, dan lembaga tempat pelayanan kesehatan diberikan. 

Setiap perawat bertanggung jawab atas kualitas prakteknya sendiri dan bertanggung jawab untuk menggunakan standar ini guna menjamin praktik keperawatan yang aman, dan komprehensif. 

Pentingnya Pemikiran Kritis dan Proses Keperawatan terletak pada kemampuan perawat untuk menyelaraskan perawatan dengan kebutuhan pasien dan untuk beradaptasi dengan dinamikanya. Berfikir kritis melibatkan evaluasi mendalam, analisis, dan interpretasi informasi untuk mengambil keputusan yang informasional dan kontekstual mulai pengkajian, diagnosa, perencanaan, implementasi, dan evaluasi.

Referensi:

  • Lillis T, Lynn L. 2011. Fundamental of Nursing: The Art And Science Of Nursing Care. Seventh Edition. Philadelphia : Wolters Kluwer - Lippincott Wiliams & Wilkins.
  • American Nurses Association (ANA).2003. Nursing: Scope and standards of practice: Professional development. Washington, DC.
  • American Nurses Association (ANA). 2009. Considering nursing? Available http://www.nursingworld.org/EspeciallyForYou/ StudentNurses.aspx
  • Blais, K., Hayes, J., & Kozier, B. 2005. Professional nursing practice: Concepts and perspectives (5th ed.). Upper Saddle River, NJ: Pearson Prentice Hall.
  • D’Antonio, P. 2006. History for a practice profession. Nursing Inquiry, 13(4), 242–248.
  • Ellis, J., & Hartley, C. 2007. Nursing in today’s world: Challenges, issues, trends (9th ed.). Philadelphia: Lippincott Williams & Wilkins.
Ns.Radliyatul Fahmi, S.Kep
Ns.Radliyatul Fahmi, S.Kep Perawat Rumah Sakit Umum Daerah Provinsi Nusa Tenggara Barat