Widget HTML #1

Awal Mula Profesi Keperawatan

Keperawatan adalah ilmu dan seni yang membantu orang untuk belajar merawat diri sendiri dan dirawat oleh orang lain ketika mereka tidak mampu memenuhi kebutuhan mereka sendiri. Keperawatan telah berkembang dari metode merawat yang tidak terstruktur menjadi profesi ilmiah. 

Hasilnya adalah pergeseran dari kepercayaan mistis pada zaman primitif ke era "high-tech dan high-touch". Dengan menggunakan pengetahuan ilmiah dengan cara yang manusiawi, keperawatan menggabungkan keterampilan berpikir kritis dengan perilaku peduli.

Keperawatan membutuhkan keseimbangan yang halus antara mempromosikan kemandirian dan ketergantungan klien. Keperawatan tidak berfokus pada penyakit tetapi pada respons klien terhadap penyakit. 

Sejarah Keperawatan

Keperawatan mempromosikan kesehatan dan membantu klien mencapai tingkat kesejahteraan yang lebih tinggi. Aspek keperawatan ini juga mencakup membantu klien dengan penyakit terminal untuk menjaga kenyamanan dan martabat di tahap akhir hidup.

Untuk memahami perkembangan keperawatan, penting memiliki dasar pengetahuan sejarah tentang profesi ini. Dengan mempelajari sejarah keperawatan perawat lebih mampu memahami isu-isu terkini seperti otonomi keilmuan, organisasi profesi, kebutuhan dunia usaha, gaji, pendidikan, dan praktik mandiri. 

Awal Mula Profesi Keperawatan

Keperawatan telah berkembang seiring dengan perkembangan peradaban umat manusia. Istilah perawat berasal dari kata Latin "nutrix" atau "nutrio," yang berarti memberi makan. Manusia pada tahap awal menunjukkan pengetahuan mengenai nilai obat dari tanaman dan herba, serta penggunaan terapeutik air dan panas. 

Perawat pertama yang dicatat dalam sejarah adalah Deborah. Deborah yang disebut sebagai seorang perawat, menemani Rebekah ketika ia meninggalkan rumah untuk menikahi Ishak (Alkitab, Kej. 24). Pada tahun 2000 SM penggunaan perawat tercatat di naskah Babilonia dan Asyur.

Orang Yunani kuno membangun kuil untuk menghormati Hygiea atau dewi kesehatan. Kuil-kuil ini lebih seperti pusat kesehatan daripada rumah sakit karena mereka adalah lembaga keagamaan yang diperintah oleh para imam. Para wanita merawat mereka yang tinggal di kuil-kuil tersebut. Perawatan yang dilakukan oleh perempuan dilakukan di rumah.

Sejarah Keperawatan 2

Sekitar tahun 500 SM Sidrrtha Gautama yang kemudian dikenal sebagai Buddha lahir di India. Buddha mendirikan banyak ordo keagamaan yang kemudian mendukung Raja Asoka dalam pendirian rumah-rumah yang menyediakan perawatan. Perawatan dasar diberikan oleh perawat laki-laki.

Penyebaran agama Kristen memiliki pengaruh mendalam terhadap keperawatan. Para pengikut Yesus menyebarkan agama Kristen ke seluruh dunia, dan pria dan wanita yang berkomitmen untuk mencintai gereja serta orang miskin dan sakit mendedikasikan hidup mereka untuk merawat yang sakit.

Rumah sakit pertama didirikan di Kekaisaran Romawi Timur (Byzantium). Santo Yeremia bertanggung jawab, melalui salah satu muridnya Fabiola atas pengenalan rumah sakit di Barat. Rumah sakit di Barat pada dasarnya adalah lembaga keagamaan dan amal yang berada di biara dan biara. Para perawat tidak memiliki pelatihan formal dalam modalitas terapeutik dan menyumbangkan waktu mereka secara sukarela untuk merawat yang sakit.

Keruntuhan Kekaisaran Romawi pada tahun 476 Masehi membuka zaman Abad Pertengahan atau periode Abad Pertengahan (500–1450 Masehi) yang ditandai dengan pertumbuhan Gereja Kristen. Para penjelajah salib dan ordo keagamaan menjelajahi Eropa dan Timur Dekat dengan misi peradaban dan konversi.

Karena perjalanan mereka, perdagangan komersial berkembang pesat dan industri dikembangkan untuk memenuhi kebutuhan perdagangan di pasar dunia. Universitas didirikan, dan biara-biara memberikan dorongan dan kepemimpinan untuk restrukturisasi dunia Barat.

Rumah sakit di kota-kota besar Byzantium sebagian besar diisi oleh asisten pria yang dibayar dan perawat pria. Selama era medieval, rumah sakit ini didirikan terutama sebagai rumah bagi orang miskin dengan perawatan bagi yang sakit.

Praktik medis di Eropa Barat tetap tidak berubah secara dasar hingga abad ke 11-12, ketika pendidikan medis formal bagi dokter diperlukan di lingkungan universitas. Meskipun tidak ada cukup dokter untuk merawat semua orang sakit, para perawat tidak diharuskan untuk menerima pelatihan formal. Perawat dominan dalam pelayanan di Byzantium adalah pria.

Selama Renaisans (1400–1550 Masehi) dimana minat dalam seni dan ilmu muncul, juga adalah waktu eksplorasi geografis oleh orang Eropa. 

Revolusi Industri memperkenalkan teknologi yang mengarah pada perkembangan pabrik, namun kondisi pekerja pabrik sangat memprihatinkan. Jam kerja panjang, pekerjaan yang melelahkan, dan kondisi yang tidak aman terjadi di tempat kerja. Status kesehatan pekerja pabrik hanya mendapat sedikit perhatian.

Saat sekolah kedokteran didirikan seperti termasuk Royal College of Surgeons di London pada tahun 1800. Di Prancis, pria yang menjadi tukang cukur juga berfungsi sebagai ahli bedah dengan melakukan prosedur seperti penyedotan darah, memberikan klisma, dan mencabut gigi. 

Sampai akhir abad kedelapan belas, belum ada standar untuk perawat yang bekerja di rumah sakit. Pada awal hingga pertengahan abad ke-19, keperawatan dianggap tidak pantas untuk perempuan meskipun beberapa rumah sakit mengandalkan perempuan untuk merapikan tempat tidur dan menjaga kebersihan.

Pengaruh Keagamaan

Pengaruh kuat agama terhadap perkembangan keperawatan dimulai di India (800–600 SM) dan berkembang di Yunani dan Irlandia pada 3 SM. Perang Salib pada era medieval mengarah pada pembentukan tiga ordo militer utama yaitu Kesatria Santo Yohanes, Kesatria Teutonik, dan Kesatria Lazarus. 

Ordo militer ini merawat rekan-rekan yang terluka dan mendirikan rumah sakit. Kesatria Santo Yohanes, yang juga disebut Kesatria Rumah Sakit, masih memiliki organisasi yang aktif di Inggris hingga hari ini. Karena keterlibatannya dalam Palang Merah Internasional, lambang ordo mereka diadopsi untuk digunakan oleh Palang Merah. 

Kesatria Teutonik didirikan pada awal abad ke-12 pada rumah sakit Jerman di Yerusalem, hanya pria yang dapat menjadi anggota penuh ordo, meskipun wanita diberikan status sebagai sister. Kesatria Lazarus didirikan untuk merawat penderita kusta di Yerusalem, ketika penyakit kusta mulai mereda ordo ini diambil alih oleh Kesatria Santo Yohanes.

Pada tahun 1836, Theodor Fleidner menghidupkan kembali protokol Gereja Diakones untuk merawat pasien di rumah sakit yang ia dirikan. Diakones di Kaiserwerth ini menjadi terkenal karena mereka adalah satu-satunya yang secara resmi dilatih dalam keperawatan. Pastor Fleidner memiliki pengaruh yang mendalam terhadap keperawatan karena Florence Nightingale menerima pelatihan perawatnya di Institut Kaiserwerth.

Nursing Sisters of the Holy Cross didirikan di LeMans Prancis, oleh Pastor Bassil Moreau pada tahun 1841. Pastor Sorin membawa empat suster ke Notre Dame di South Bend Indiana pada tahun 1841. Pada tahun 1844, suster-suster ini mendirikan Akademi St. Mary di Bertrand Michigan. Pada tahun 1855, sekolah tersebut dipindahkan ke Notre Dame dan dikenal sebagai Saint Mary's College, yang berpengaruh pada peran berkembangnya perawat perempuan.

Tuntutan Perang

Secara historis, permintaan terhadap perawat meningkat selama masa perang. Selama Perang Krim (1854–1856), para suster perawat memberikan perawatan kepada tentara Prancis dan Rusia, tetapi tidak ada layanan terorganisir untuk merawat tentara Inggris yang terluka dan sakit. 

Ketika rakyat Inggris mengetahui tentang perawatan buruk terhadap tentara mereka, itu memicu protes publik. Menteri Perang Sir Sidney Herbert, menghubungi Florence Nightingale untuk bantuan. Nightingale dan para rekannya ditugaskan di rumah sakit barak di Scutari Turki. Dengan menggunakan tunjangan pribadinya, Nightingale membeli perlengkapan yang diperlukan, melakukan perubahan dan dalam waktu 6 bulan menurunkan tingkat kematian dari 50%–60% menjadi 2%.

Kebutuhan Amerika akan perawat meningkat secara dramatis selama Perang Saudara (1861–1865). Suster-suster Holy Cross adalah yang pertama merespons kebutuhan perawat selama perang tersebut. Menjawab permintaan gubernur Indiana, 12 suster mulai merawat tentara yang terluka. Pada akhir perang, 80 suster telah merawat tentara di Illinois, Missouri, Kentucky, dan Tennessee.

Selama Perang Saudara, perawatan disediakan oleh Sisters of Mercy, Daughters of Charity, Dominican Sisters, dan Franciscan Sisters of the Poor. Para suster dipengaruhi oleh peran yang diberikan kepada perempuan selama abad kesembilan belas. Meskipun tunduk pada otoritas, mereka bersedia mengambil risiko ketika hak asasi manusia terancam. Wanita-wanita ini secara sukarela merawat tentara dari kedua pasukan Persatuan dan Konfederasi. Para wanita ini melakukan berbagai tugas, termasuk pelaksanaan kondisi sanitasi di rumah sakit lapangan.

Beberapa individu diakui atas kontribusi keperawatan mereka selama Perang Saudara: Clara Barton, Dorothea Dix, Harriet Tubman, dan Sojourner Truth. Clara Barton, seorang guru yang menjadi sukarelawan sebagai perawat selama perang disebut sebagai 'Malaikat Medan Perang' karena memberikan perawatan di rumah sakit lapangan. 

Pada tahun 1881, Clara Barton mendirikan American Association of the Red Cross dan menjabat sebagai presidennya yang pertama. Dorothea Dix (1802–1887), agen perubahan dalam reformasi pemerintah untuk kemanusiaan di rumah sakit jiwa, menjadi sukarelawan sebagai perawat ketika Perang Saudara dimulai dan diangkat sebagai Superintendent of Women Nurses untuk semua rumah sakit militer, Korps Perawat Angkatan Darat AS pertama.

Harriet Tubman (1820–1913) selama Perang Saudara bertugas sebagai perawat untuk masyarakatnya. Sojourner Truth (1797–1883) pengkhotbah dan pembela hak-hak perempuan menjadi perawat selama Perang Saudara dan setelah perang untuk Freedmen’s Relief Association.

Setelah Perang Saudara, pelatihan perawat di Amerika Serikat dan Kanada mulai menggunakan kurikulum yang diambil dari Sekolah Nightingale. Program keperawatan pertama di Kanada, St. Catherine’s di Ontario, didirikan pada tahun 1874.

Perang kembali muncul dalam gambaran. Korban Perang Dunia II (1939–1945) menciptakan kekurangan perawat yang parah. Korps Perawat Kadet didirikan selama Perang Dunia II untuk menyediakan perawat tambahan untuk memenuhi kebutuhan militer dan sipil. Pelatihan perawat ini lebih singkat daripada pendidikan sipil yang biasanya selama 3 tahun. Selama periode ini, pekerja tambahan seperti perawat praktis berlisensi diciptakan untuk bekerja di bawah pengawasan perawat terdaftar.

Selama perang awal, perawat seringkali menemukan diri mereka di garis depan memberikan perawatan fisik dan spiritual kepada tentara yang terluka dengan persediaan dan obat-obatan yang terbatas. Perawat akan memberikan tekanan untuk menghentikan pendarahan, meyakinkan tentara bahwa seseorang akan tetap berada di sisinya, berdoa bersama tentara, atau menulis surat untuk tentara. 

Florence Nightingale (1820–1910)

Florence Nightingale dianggap sebagai pendiri keperawatan modern. Ia tumbuh besar dalam keluarga kelas atas yang kaya di Inggris pada pertengahan abad ke-19. Berbeda dengan wanita muda lain di zamannya, Nightingale menerima pendidikan menyeluruh yang mencakup bahasa Yunani, Latin, sejarah, matematika, dan filsafat. Ia selalu tertarik untuk membantu dan merawat orang sakit. 

Florence Nigt Tingale

Setelah menyelesaikan kursus tiga bulan di Institut Kaiserwerth, Nightingale aktif dalam mereformasi perawatan kesehatan. Perang Inggris di Crimea membuka kesempatan bagi Nightingale untuk lebih mengembangkan kesadaran masyarakat akan kebutuhan perawat terdidik. Penerapan prinsip-prinsipnya dalam bidang praktik keperawatan dan modifikasi lingkungan menyebabkan penurunan tingkat morbiditas dan mortalitas selama perang.

Nightingale membentuk masa depan pendidikan keperawatan sebagai hasil dari pengalamannya dalam melatih perawat merawat prajurit Inggris. Pada tahun 1860, ia membuka Sekolah Pelatihan Perawat di Rumah Sakit St. Thomas di London. Ini adalah sekolah perawat pertama yang menyediakan pengetahuan berbasis teori dan keterampilan klinis. 

Nightingale merevolusi bukan hanya persepsi masyarakat tentang keperawatan tetapi juga metode pendidikan perawat. Beberapa keyakinan baru tentang pendidikan keperawatan yang dimilikinya adalah:

  • Sebuah kerangka kerja holistik yang mencakup penyakit dan kesehatan
  • Kebutuhan akan dasar teoritis dalam praktik keperawatan
  • Pendidikan yang terstruktur sebagai dasar praktik keperawatan
  • Pentingnya menciptakan lingkungan yang mendukung penyembuhan
  • Kebutuhan akan batang tubuh ilmu pengetahuan keperawatan yang berbeda dari pengetahuan medis 
  • Nightingale memperkenalkan banyak konsep yang masih digunakan hingga hari ini, yaitu (1) memiliki metode sistematis dalam menilai klien, (2) menyelaraskan perawatan berdasarkan kebutuhan dan preferensi klien, dan (3) menjaga kerahasiaan.
  • Nightingale juga menegaskan pengaruh faktor lingkungan terhadap kesehatan, agar perawat menyediakan lingkungan bersih dengan udara segar dan cahaya untuk meningkatkan kualitas perawatan. 
  • Nightingale meyakini bahwa perawat seharusnya mendapatkan pendidikan formal dan berfungsi sebagai advokat klien.

Tokoh dan Pelopor Dalam Bidang Keperawatan

Pada tahun 1848 Konvensi Hak Wanita di Seneca Falls New York menandai awal dari ketidakpuasan sosial. Wanita tidak dianggap setara dengan pria, masyarakat tidak menghargai pendidikan untuk wanita, dan wanita tidak memiliki hak untuk memilih. 

Dengan hak pilih, bukan hanya hak-hak wanita yang dipertaruhkan tetapi juga profesi keperawatan sendiri akan menjadi maju. Pada pertengahan abad ke-19, lebih banyak wanita diterima di perguruan tinggi dan universitas, meskipun hanya sedikit program keperawatan berbasis universitas yang tersedia.

Keperawatan modern dibentuk oleh kontribusi banyak perawat luar biasa selama bertahun-tahun. Pembentukan keperawatan kesehatan masyarakat, penyediaan layanan kesehatan pedesaan, dan kemajuan pendidikan keperawatan terjadi sebagai hasil dari karya tokoh-tokoh perawat seperti dibawah ini.

Lillian Wald

Lillian Wald mengabdikan hidupnya memberikan asuhan keperawatan kepada populasi miskin. Pada tahun 1893, sebagai perawat kesehatan masyarakat pertama, ia mendirikan keperawatan kesehatan masyarakat dengan pendirian Layanan Henry Street Settlement di New York City. Wald adalah seorang reformis yang tak kenal lelah dengan berbagai program seperti:

  • Meningkatkan kondisi perumahan di daerah perumahan padat
  • Mendukung pendidikan untuk mereka yang memiliki tantangan mental
  • Mempromosikan pengesahan peraturan imigrasi yang lebih lunak
  • Memulai perubahan dalam hukum ketenagakerjaan anak dan mendirikan Biro Anak Departemen Tenaga Kerja AS
  • Selain memulai keperawatan kesehatan masyarakat, Wald juga mendirikan sekolah keperawatan.

Isabel Hampton Robb

Isabel Hampton Robb bertanggung jawab atas pendirian beberapa organisasi keperawatan seperti Superintendents Society pada tahun 1893 dan Nurses Associated Alumnae of the United States and Canada pada tahun 1896. Ia menyadari kebutuhan perawat untuk berpartisipasi dalam organisasi profesional guna membangun kesatuan dalam keperawatan. 

Robb berperan penting dalam mendirikan American Nurses Association (ANA) dan National League of Nursing Education. Robb juga merupakan pendukung awal hak-hak mahasiswa keperawatan. Ia mendesak untuk jam kerja yang lebih singkat dan menekankan peran mahasiswa keperawatan sebagai pelajar bukan karyawan.

Jane Delano

Selama Perang Dunia I, Jane Delano lulusan Bellevue School of Nursing dan mantan presiden ANA, mengambil salah satu sikap pertama yang menciptakan perpecahan di antara pemimpin keperawatan. Pada tahun 1912, Palang Merah menempatkan pembantu perawatan yang tidak terlatih di samping mereka untuk membantu korban perang. 

Dokter akan melatih pembantu dalam merawat orang sakit. Delano menentang rencana pendidikan pembantu tersebut karena melanggar standar pendidikan yang sudah ditetapkan oleh keperawatan. Sikap ini membuat Delano berhadapan dengan Annie Goodrich dan Adelaide Nutting. Palang Merah mengakui kemampuan kepemimpinan Delano dan menarik rencana pembantu tersebut. 

Delano aktif di Army Nurse Corps sampai ia mengundurkan diri dari posisinya di Angkatan Darat pada tahun 1912 untuk bekerja penuh waktu dengan Palang Merah. Ia meninggal selama pelayanan perang di Eropa.

Annie Goodrich

Annie Goodrich berpengaruh dalam isu keperawatan nasional dan internasional. Selama Perang Dunia I, pasokan perawat sipil sangat berkurang karena kebutuhan angkatan bersenjata akan perawat terlatih.

Goodrich mendorong pendirian sekolah pelatihan perawat militer, yang ia bayangkan sebagai model untuk sekolah keperawatan lainnya. Ia kemudian diangkat sebagai dekan Army School of Nursing. Sebagai pendukung program pendidikan keperawatan berbasis perguruan tinggi, Goodrich menjadi dekan pertama Yale University School of Nursing.

Adelaide Nutting

Adelaide Nutting adalah pendidik keperawatan dan sejarawan. Ia aktif memperjuangkan agar perawat dididik pada tingkat universitas dan menjadi perawat pertama yang diangkat menjadi profesor universitas. 

Pada tahun 1910, Nutting diangkat untuk memimpin Departemen Keperawatan dan Kesehatan yang baru didirikan di Teachers College, Columbia University, di New York City. Departemen ini didirikan untuk menyiapkan perawat untuk mengajar dan mengawasi di sekolah keperawatan, untuk administrasi di rumah sakit, dan untuk bekerja dalam aspek-aspek pencegahan dan sosial keperawatan.

Lavinia Dock

Seorang pemimpin berpengaruh dalam pendidikan keperawatan Amerika adalah Lavinia Dock, yang lulus dari Bellevue Training School for Nurses pada tahun 1886. Dalam praktik keperawatannya yang awal, ia bekerja di Henry Street Settlement House di New York City untuk memberikan layanan perawatan kunjungan kepada yang miskin. 

Dock menulis salah satu buku teks keperawatan pertama yaitu Materia Medica for Nurses. Dock menulis banyak buku lain dan menjadi editor pertama American Journal of Nursing (AJN). Dock adalah seorang aktivis politik yang pada tahun 1914 mendorong perawat bersatu ketika dokter menentang reformasi undang-undang ketenagakerjaan untuk melibatkan mahasiswa keperawatan.

Mary Breckinridge

Pada tahun 1925, Mary Breckinridge memperkenalkan sistem pelayanan kesehatan untuk Amerika. Ia menciptakan sistem terdesentralisasi untuk layanan perawatan keperawatan utama di Kentucky Appalachian Mountains. Sistem ini, Frontier Nursing Service, menurunkan tingkat kematian ibu di Leslie County, Kentucky, dari yang tertinggi di negara ini menjadi di bawah rata-rata nasional.

Martha Franklin

Martha Franklin adalah salah satu orang pertama yang memperjuangkan kesetaraan rasial dalam keperawatan. Ia adalah satu-satunya lulusan Amerika Afrika dari kelasnya di Women's Hospital Training School for Nurses di Philadelphia. 

Pada tahun 1908, Franklin mengorganisir National Association of Colored Graduate Nurses (NACGN), yang memperjuangkan agar perawat kulit hitam memenuhi standar yang sama dengan perawat lainnya untuk mencegah standar ganda berdasarkan ras. Pada tahun 1951, NACGN bergabung dengan ANA.

Amelia Greenwald

Amelia Greenwald adalah perintis keperawatan kesehatan masyarakat di tingkat internasional. Pada tahun 1908, ia masuk Touro Infirmary Training School for Nurses di New Orleans, Louisiana. Setelah lulus, Greenwald belajar keperawatan jiwa dan kesehatan masyarakat. Ia bertugas sebagai kepala perawat di beberapa rumah sakit lapangan selama Perang Dunia I. 

Pada tahun 1923, ia menerima tantangan untuk mendirikan sekolah keperawatan di Polandia. Ia menerima Polish Golden Cross of Merit atas kontribusinya terhadap kesejahteraan masyarakat. Greenwald menjadi pemacu bagi keperawatan kesehatan masyarakat internasional.

Mamie Hale

Pada tahun 1942, Mamie Hale dipekerjakan oleh Departemen Kesehatan Arkansas untuk meningkatkan program pendidikan untuk bidan (lihat Gambar 1-6 halaman 11). Hale, lulusan Tuskegee School of Nurse-Midwifery, mendapatkan dukungan dari bidan tua, perawat kesehatan masyarakat, dan dokter kandungan.

Melalui pendidikan, Hale mengurangi kepercayaan takhayul dan buta huruf bagi mereka yang berfungsi sebagai bidan. Upaya Hale menghasilkan peningkatan tingkat kematian baik ibu maupun bayi.

Mary Mahoney

Perawat profesional Afrika Amerika pertama di Amerika, Mary Mahoney, adalah seorang pemimpin keperawatan terkemuka yang mendorong penghormatan terhadap keberagaman budaya. Saat ini, ANA memberikan Penghargaan Mary Mahoney sebagai pengakuan bagi individu yang memberikan kontribusi signifikan untuk meningkatkan hubungan antara kelompok multikultural.

Harriet Neuton Phillips

Harriet Neuton Phillips adalah lulusan pertama yang dikenal dari Women's Hospital of Philadelphia. Sebuah kursus pelatihan enam bulan untuk perawat telah didirikan oleh Dr. Ann Preston pada tahun 1861. Meskipun tidak ada diploma resmi yang diberikan, perawat lulus bekerja di rumah sakit dan melakukan perawatan keperawatan pribadi di rumah-rumah. 

Dengan demikian, Harriet Phillips dapat mengklaim gelar perawat Amerika pertama yang menerima sertifikat pelatihan. Sebagai perintis dalam keperawatan masyarakat, ia bekerja dengan imigran Tiongkok di San Francisco dan dengan suku asli Amerika di Wisconsin.

Linda Richards

Pada tahun 1873, diploma pertama dari sekolah pelatihan perawat Amerika diberikan kepada Linda Richards. Richards mendirikan atau mengorganisir 10 sekolah pelatihan perawat berbasis rumah sakit. Ia memperkenalkan praktik menyimpan catatan perawat dan perintah dokter sebagai bagian dari rekam medis. 

Richards memulai praktik perawat mengenakan seragam. Sebagai kepala perawat pertama di Massachusetts General Hospital, ia menunjukkan bahwa perawat terlatih memberikan perawatan yang lebih baik daripada mereka yang tidak memiliki pendidikan keperawatan formal.

Margaret Sanger

Pada tahun 1912, Margaret Sanger, seorang perawat yang tinggal di New York City, menjadi prihatin dengan wanita yang memiliki terlalu banyak anak. Ia menciptakan frasa "pengontrolan kelahiran" dan mulai menulis tentang langkah-langkah kontrasepsi. Sanger berjuang untuk merevisi legislasi yang melarang penyebaran informasi tentang kontrasepsi.

Sanger tidak takut kontroversi dan menghabiskan 1 bulan di penjara karena mendistribusikan informasi tentang kontrol kelahiran. Sebagai seorang aktivis sejati, Sanger menjadikan kontrol kelahiran sebagai isu dan berjuang untuk hak-hak wanita miskin. Ia mendirikan American Birth Control League dan menjadi presiden pertama International Planned Parenthood Federation.

Adah Belle Thoms

Adah Belle Thoms adalah pejuang untuk hubungan yang lebih baik di antara orang-orang dari semua ras. Pada awal abad ke-20, ia menjadi direktur keperawatan sementara di Lincoln School for Nurses di New York ketika orang Amerika Afrika jarang memegang posisi tingkat tinggi. 

Thoms adalah salah satu yang pertama yang mengakui kesehatan masyarakat sebagai bidang keperawatan. Ia memperjuangkan hak yang sama bagi perawat kulit hitam di American Red Cross dan Army Nurse Corps.

Ns.Radliyatul Fahmi, S.Kep
Ns.Radliyatul Fahmi, S.Kep Perawat Rumah Sakit Umum Daerah Provinsi Nusa Tenggara Barat