Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Askep Abortus Inkomplit Sdki Slki Siki

Abortus inkomplit adalah hilangnya sebagian hasil konsepsi dalam 20 minggu pertama, biasanya ditandai dengan perdarahan vagina sedang sampai berat disertai nyeri perut bagian bawah atau panggul. Pada tulisan ini Repro Note akan merangkum mengenai Konsep dasar medik dan Askep Abortus Inkomplit menggunakan pendekatan Sdki Slki Siki.

Tujuan

  • Memahami gambaran umum, epidemiologi, penyebab, serta tanda dan gejala abortus inkomplit
  • Memahami pemeriksaan dan penatalaksanaan pada pasien dengan abortus inkomplit abortus inkomplit
  • Merumuskan diagnosa dan masalah keperawatan pada askep abortus inkomplit dengan pendekatan Sdki
  • Merumuskan luaran dan kriteria hasil pada askep abortus inkomplit menggunakan pendekatan Slki
  • Melaksanakan intervensi keperawatan pada askep abortus inkomplit menggunakan pendekatan siki
  • Melakukan edukasi pasien dan keluarga pada askep abortus inkomplit
Askep Abortus Inkomplit Sdki Slki Siki
Image by Dr. Vilas Gayakwad on wikimedia.org

Konsep Medik dan Askep Abortus Inkomplit

Pendahuluan

Abortus atau keguguran adalah kondisi dimana kehamilan berakhir dengan sendirinya sebelum usia kehamilan 20 minggu atau sebelum janin dapat hidup. Abortus merupakan kejadian yang cukup umum terjadi, terhitung hingga 25% dari kehamilan yang diketahui. Banyak kasus tidak tercatat karena beberapa wanita bahkan tidak menyadari kondisi mereka dan mengira keguguran sebagai periode menstruasi normal.

Seringkali ketika abortus terjadi, tubuh wanita dapat sepenuhnya mengeluarkan produk kehamilan dengan sendirinya. Abortus inkomplit terjadi ketika beberapa produk konsepsi tetap berada di dalam rahim, menyebabkan pendarahan dan nyeri hebat. 

Abortus inkomplit sendiri secara terminologis didefinisikan sebagai adanya ostium serviks yang terbuka dan perdarahan, dimana semua produk konsepsi belum dikeluarkan dari uterus, atau produk yang dikeluarkan tidak sesuai dengan perkiraan durasi kehamilan.

Aborsi inkomplit merupakan  subtipe dari aborsi spontan, yang digambarkan sebagai hilangnya sebagian produk konsepsi dalam 20 minggu pertama kehamilan. Pasien biasanya datang dengan perdarahan pervaginam dengan perut bagian bawah atau panggul yang mengalami nyeri dan kram. 

Insiden keseluruhan abortus spontan adalah 10 - 15%,  yang terjadi pada periode awal <12 minggu, dan akhir > 13 minggu. Penyebab abortus biasanya tidak diketahui tetapi paling sering dikaitkan dengan kelainan kromosom janin dan sisanya karena etiologi dan faktor risiko yang dapat dimodifikasi. 

Komplikasi jarang terjadi tetapi bisa serius seperti sepsis dari produk konsepsi yang tertahan, syok hemoragik, dan ruptur uteri. Prognosis untuk pasien abortus inkomplit umumnya baik dengan pemeriksaan yang tepat, tindak lanjut obstetrik yang ketat, dan pendidikan pasien.

Epidemiologi

Abortus inkomplit terjadi pada wanita yang hamil <20 minggu, lebih sering terjadi pada wanita dengan usia ibu lanjut dan wanita dengan status sosial ekonomi rendah, atau mereka yang terlibat dalam perilaku berisiko. 

Wanita di negara-negara dunia ketiga atau mereka yang tinggal di daerah dengan akses kesehatan yang buruk juga berisiko lebih tinggi mengalami abortus inkomplit.

Wanita yang telah didiagnosis dengan mola hidatidosa, biasanya berusia 15 sampai 20 tahun, memiliki kemungkinan 13% untuk mengalami abortus inkomplit. Tidak ada data statistik pasti di seluruh dunia karena legalisasi aborsi di banyak negara dan kurangnya pelaporan kasus di negara-negara berkembang.

Penyebab dan Faktor Resiko

Penyebab umum yang tidak bisa dicegah adalah kelainan kromosom dimana kejadiannya mencapai 50% kasus. Kasus lain disebabkan oleh etiologi yang dapat dimodifikasi dan faktor risiko terkait seperti usia, penyakit ibu, kekurangan atau kelebihan berat badan, uterus abnormal, paparan teratogen, dan infeksi. Akibatnya, beberapa etiologi atau faktor risiko dapat menyebabkan anomali kongenital dan mencetuskan abortus inkomplit.

Kasus lain yang dilaporkan berasal dari aborsi medis atau ilegal elektif sebelumnya, perawatan prenatal yang buruk atau tidak ada sama sekali, dan trauma perut bagian bawah atau panggul.

Beberapa faktor risiko lainnya  yang terkait dengan abortus inkomplit antara lain:

  • Bentuk rahim tidak normal
  • Amniosentesis
  • Penyakit jantung bawaan
  • Paparan terhadap bahaya lingkungan dan tempat kerja seperti radiasi tingkat tinggi atau agen beracun
  • Ketidakteraturan hormonal
  • Gangguan sistem kekebalan tubuh
  • Implantasi sel telur yang telah dibuahi secara tidak benar di lapisan rahim
  • Serviks yang tidak kompeten
  • Penyakit ginjal
  • Faktor gaya hidup seperti kebiasaan merokok, minum alkohol, atau menggunakan narkoba
  • Usia ibu dan ayah
  • Riwayat keguguran sebelumnya

Tanda dan Gejala

  • Gejala utama abortus inkomplit  mirip dengan jenis keguguran lainnya, antara lain:
  • Nyeri atau sakit punggung
  • Sakit perut atau kram pada panggul atau perut bagian bawah
  • Hilangnya gejala awal kehamilan seperti morning sickness atau nyeri payudara
  • Perdarahan pervagina

Pemeriksaan

Riwayat lengkap dari etiologi dan faktor risiko yang dapat dimodifikasi merupakan komponen penting untuk dikaji. Pastikan tentang perawatan prenatal dan tanggal siklus menstruasi terakhir dan hitung tanggal perkiraan persalinan. 

Hal Ini sangat penting karena semakin lama usia kehamilan, semakin banyak komplikasi yang mungkin berkembang, dan intervensi mungkin lebih bersifat pembedahan daripada perawatan kehamilan atau medis. 

Kaji jumlah perdarahan dan evaluasi untuk perdarahan yang sedang berlangsung, serta jika ada jaringan atau gumpalan yang mengikutinya.

kontraksi dan Kram biasanya berirama mirip dengan persalinan tetapi dengan intensitas yang lebih kecil. Dapatkan dan pantau tanda-tanda vital sesering mungkin untuk tanda-tanda awal syok akibat kehilangan darah. 

Adanya demam menunjukan kemungkinan adanya infeksi dan kemungkinan aborsi septik, sehingga memerlukan intervensi segera. 

Abortus inkomplit biasanya muncul dengan perdarahan vagina sedang sampai berat dan sering disertai dengan nyeri perut bagian bawah dan panggul suprapubik, yang dapat menjalar ke punggung bawah, bokong, genetalia, dan perineum.

Pada hampir semua kasus, pemeriksaan panggul akan memperlihatkan os serviks yang terbuka dengan hasil konsepsi yang mudah terlihat. Namun, dalam kasus yang jarang terjadi, os serviks tertutup tetapi mungkin masih ada beberapa fragmen konsepsi yang terlihat. 

Syok dapat terjadi jika terlalu banyak stimulasi vagal pada serviks yang disebabkan oleh pengeluaran hasil konsepsi yang tidak lengkap. Kondisi ini dapat muncul ditandai dengan bradikardi dan hipotensi yang tidak merespon cairan IV. 

Pemeriksaan kasar produk konsepsi yang keluar pada abortus inkomplit harus dilakukan dan dikirim untuk pemeriksaan histopatologi.

Evaluasi Diagnostik

Metode yang ideal untuk mendiagnosis abortus inkomplit adalah dengan pemeriksaan kadar human chorionic gonadotropin (hCG) kuantitatif dan ultrasound transvaginal atau transabdominal.

USG biasanya akan mengungkapkan adanya beberapa produk konsepsi di dalam rahim. Tingkat hCG akan rendah dan tidak akan ada detak jantung janin. Pemeriksaan bimanual biasanya akan mengungkapkan rahim yang besar tetapi lunak. 

Pemeriksaan Laboratorium lain yang perlu dilakukan antara lain hitung darah lengkap, jenis dan pencocokan silang, faktor Rh, dan profil koagulasi.

Penatalaksanaan

Sebagian wanita dengan abortus inkomplit akan mengeluarkan fragmen konsepsi mereka sendiri tanpa memerlukan perawatan medis atau bedah lebih lanjut.Namun dalam beberapa kasus, hidrasi IV dan obat pereda nyeri mungkin diperlukan. 

Jika pendarahannya parah, mungkin ada kebutuhan untuk pemberian transfusi darah. Pasien harus dirawat karena kehilangan darah yang berkelanjutan dan harus dipantau kemungkinan terjadinya syok serta kemungkinan evakuasi bedah.

Pada pasien dengan fragmen konsepsi pada ostium servikalis, Dokter dapat mengangkat fragmen dengan forsep untuk membantu memulai proses hemostasis, memfasilitasi kontraksi uterus, dan mengurangi stimulasi vagal sehingga mencegah syok.

Penting untuk diingat bahwa wanita yang Rh-negatif membutuhkan RhoGAM. Beberapa dokter kandungan biasanya menangani abortus inkomplit secara medis dengan oksitosin untuk membantu mengontrol perdarahan dan misoprostol untuk membantu rahim berkontraksi dan menyelesaikan proses aborsi. 

Manajemen bedah dengan dilatasi dan kuretase adalah modalitas pengobatan lain yang dapat digunakan tetapi biasanya diberikan kepada pasien yang tidak stabil.

Prognosis

Pasien dengan abortus inkomplit biasanya memiliki prognosis yang baik dan dapat dikelola dengan harapan dengan tingkat keberhasilan 82 - 96% tanpa konsekuensi kesuburan di masa depan. 

Tidak ada perbedaan besar dalam manajemen medis versus manajemen kehamilan dari abortus inkomplit ketika usia kehamilan kurang dari 12 minggu. Menghindari operasi juga terbukti bermanfaat karena efek sampingnya lebih sedikit.

Abortus Inkomplit setelah 12 minggu memiliki 3,4% peningkatan risiko hasil yang tidak menguntungkan, seperti peningkatan risiko kematian ibu, operasi besar, atau infertilitas. Hal ini mungkin terjadi akibat peningkatan ukuran janin, suplai darah, dan ukuran rahim. 

Setelah 14 minggu kehamilan, terdapat peningkatan risiko kematian ibu dan komplikasi serius lebih lanjut. 

Faktor risiko lain untuk prognosis yang buruk adalah keterlambatan waktu untuk mencari pengobatan, yang dapat dilihat di masyarakat pedesaan dan miskin di mana layanan kesehatan masih jarang.

Komplikasi

Komplikasi abortus inkomplit yang sering terjadi adalah perdarahan parah atau sepsis dari aborsi septik tidak lengkap. Penatalaksanaan pembedahan segera diindikasikan bila pasien tidak stabil. 

Penting juga untuk menyingkirkan kemungkinan kehamilan ektopik, yang ditandai dengan perdarahan pervaginam dan nyeri perut bagian bawah atau panggul. Terdapat beberapa komplikasi lain yang dapat timbul setelah penanganan abortus inkomplit antara lain ruptur uteri, perforasi uterus, histerektomi lanjutan, infeksi panggul, kerusakan serviks, infertilitas, dan efek psikologis.

Pasien bisa mengalami komplikasi berupa berbagai bentuk syok, seperti syok hemoragik, septik, dan serviks. Infeksi sekunder akibat sisa produk konsepsi dapat disebabkan oleh berbagai bakteri seperti streptokokus grup B, B. fragilis, dan E. coli.

Asuhan Keperawatan

Diagnosa, Luaran dan Intervensi Keperawatan Sdki Slki Siki

1. Risiko Perdarahan (D.0012)

Luaran: Tingkat perdarahan menurun (L.02017)

  • Kelembaban membran mukosa meningkat
  • Kelembaban kulit meningkat
  • Kognitif meningkat
  • Hemoglobin membaik
  • Hematokrit membaik
  • Tekanan darah membaik
  • Denyut nadi apikal membaik
  • Suhu tubuh membaik

Intervensi keperawatan: Pencegahan perdarahan (I.02067)

  • Monitor tanda dan gejala perdarahan
  • Monitor nilai hematokrit/hemoglobin sebelum dan setelah kehilangan darah
  • Monitor tanda-tanda vital ortostatik
  • Monitor koagulasi (mis. Prothrombin time (TM), partial thromboplastin time (PTT), fibrinogen, degradasi fibrin dan atau platelet)
  • Pertahankan bedrest selama perdarahan
  • Batasi tindakan invasif, jika perlu
  • Gunakan kasur pencegah dekubitus
  • Hindari pengukuran suhu rektal
  • Jelaskan tanda dan gejala perdarahan
  • Anjurkan menggunakan kaus kaki saat ambulasi
  • Anjurkan meningkatkan asupan cairan untuk menghindari konstipasi
  • Anjurkan menghindari aspirin atau antikoagulan
  • Anjurkan meningkatkan asupan makan dan vitamin K
  • Anjurkan segera melapor jika terjadi perdarahan
  • Kolaborasi pemberian obat dan mengontrol perdarahan, jika perlu
  • Kolaborasi pemberian produk darah, jika perlu
  • Kolaborasi pemberian pelunak tinja, jika perlu

2. Risiko Syok  (D.0036)

Luaran: Tingkat Syok Menurun (L.03032)

  • Kekuatan nadi meningkat
  • output urine meningkat
  • tingkat kesadaran meningkat
  • saturasi oksigen meningkat
  • Akral dingin menurun
  • Pucat menurun
  • Haus menurun
  • Konfusi menurun
  • Letargi menurun
  • Asidosis metabolik menurun
  • Mean arterial pressure membaik
  • Tekanan darah sistolik membaik
  • Tekanan darah diastolik membaik
  • Tekanan nadi membaik
  • Pengisian kapiler membaik
  • Frekuensi nadi membaik
  • Frekuensi napas membaik
Intervensi Keperawatan: Manajemen syok [I.02048]

  • Monitor status kardiopulmonal  (frekuensi dan kekuatan nadi, frekuensi napas, TD, MAP)  
  • Monitor status oksigenasi (oksimetri nadi, AGD)
  • Monitor status cairan (masukan dan haluaran,  turgor kulit, CRT)
  • Monitor tingkat kesadaran dan respon pupil
  • Periksa seluruh permukaan tubuh terhadap adanya DOTS  (deformity/deformitas, open wound/luka terbuka,  tenderness/nyeri tekan, swelling/bengkak)
  • Pertahankan jalan napas paten
  • Berikan oksigen untuk mempertahankan  saturasi oksigen >94%
  • Persiapkan Intubasi dan ventilasi mekanis, jika perlu
  • Berikan posisi syok (modified Trendelenburg)
  • Pasang jalur IV Pasang kateter urine untuk menilai produksi urine
  • Pasang selang nasogastrik untuk dekompresi lambung
  • Kolaborasi pemberian infus cairan, kristaloid 1 – 2 L pada dewasa
  • Kolaborasi pemberian infus cairan kristaloid 20 mL/kgBB pada anak
  • Kolaborasi pemberian transfusi darah, jika perlu

3. Nyeri Akut (D.0077)

Luaran: Tingkat nyeri menurun (L.08066)

  • Keluhan nyeri menurun
  • Meringis menurun
  • Sikap protektif menurun
  • Gelisah dan kesulitan tidur menurun
  • Anoreksia, mual, muntah menurun
  • Ketegangan otot dan pupil dilatasi menurun
  • Pola napas dan tekanan darah membaik

Intervensi Keperawatan:

a. Manajemen Nyeri (I.08238)

  • Identifikasi lokasi, karakteristik, durasi, frekuensi, kualitas, intensitas nyeri
  • Identifikasi skala nyeri
  • Identifikasi respon nyeri non verbal
  • Identifikasi faktor yang memperberat dan memperingan nyeri
  • Identifikasi pengetahuan dan keyakinan tentang nyeri
  • Identifikasi pengaruh budaya terhadap respon nyeri
  • Identifikasi pengaruh nyeri pada kualitas hidup
  • Monitor keberhasilan terapi komplementer yang sudah diberikan
  • Monitor efek samping penggunaan analgetik
  • Berikan teknik non farmakologis untuk mengurangi rasa nyeri (mis. TENS, hypnosis, akupresur, terapi musik, biofeedback, terapi pijat, aromaterapi, teknik imajinasi terbimbing, kompres hangat/dingin, terapi bermain)
  • Kontrol lingkungan yang memperberat rasa nyeri (mis. Suhu ruangan, pencahayaan, kebisingan)
  • Fasilitasi istirahat dan tidur
  • Pertimbangkan jenis dan sumber nyeri dalam pemilihan strategi meredakan nyeri
  • Jelaskan penyebab, periode, dan pemicu nyeri
  • Jelaskan strategi meredakan nyeri
  • Anjurkan memonitor nyeri secara mandiri
  • Anjurkan menggunakan analgetik secara tepat
  • Ajarkan teknik non farmakologis untuk mengurangi rasa nyeri
  • Kolaborasi pemberian analgetik, jika perlu

b. Pemberian Analgetik (I.08243)

  • Identifikasi karakteristik nyeri (mis. Pencetus, pereda, kualitas, lokasi, intensitas, frekuensi, durasi)
  • Identifikasi riwayat alergi obat
  • Identifikasi kesesuaian jenis analgesik (mis. Narkotika, non-narkotika, atau NSAID) dengan tingkat keparahan nyeri
  • Monitor tanda-tanda vital sebelum dan sesudah pemberian analgesik
  • Monitor efektivitas analgesik
  • Diskusikan jenis analgesik yang disukai untuk mencapai analgesia optimal, jika perlu
  • Pertimbangkan penggunaan infus kontinu, atau bolus opioid untuk mempertahankan kadar dalam serum
  • Tetapkan target efektifitas analgesic untuk mengoptimalkan respon pasien
  • Dokumentasikan respon terhadap efek analgesic dan efek yang tidak diinginkan
  • Jelaskan efek terapi dan efek samping obat
  • Kolaborasi pemberian dosis dan jenis analgesik, sesuai indikasi

4. Berduka (D.0081)

Luaran: Tingkat berduka membaik/Memenima kehilangan (L.09094)

  • Verbalisasi menerima kehilangan meningkat
  • Verbalisasi harapan meningkat
  • Verbalisasi perasaan berguna meningkat
  • Verbalisasi perasaan sedih menurun
  • Verbalisasi perasaan bersalah atau menyalahkan orang lain menurun
  • Menangis, fobia, marah, panik menurun
  • Pola tidur, konsentrasi dan imunitas membaik

Intervensi Keperawatan: Dukungan Proses Berduka

  • Identifikasi kehilangan yang dihadapi
  • Identifikasi proses berduka yang alami
  • Identifikasi reaksi awal terhadap kehilangan
  • Tunjukkan sikap menerima dan empati
  • Motivasi agar mau mengungkapkan perasaan kehilangan
  • Motivasi untuk menguatkan dukungan keluarga atau orang terdekat
  • Fasilitasi melakukan kebiasaan sesuai dengan budaya, agama dan norma sosial
  • Fasilitasi mengekspresikan perasaan dengan cara yang nyaman (mis.membaca buku,menulis,menggambar atau bermain)
  • Diskusikan strategi koping yang dapat digunakan
  • Jelaskan kepada pasien dan keluarga bahwa sikap mengingkari, marah, tawar menawar, depresi dan menerima adalah wajar dalam menghadapi kehilangan
  • Anjurkan mengidentifikasi ketakutan terbesar pada kehilangan
  • Anjurkan mengekspresikan perasaan tentang kehilangan
  • Ajarkan melewati proses berduka secara bertahap

5. Risiko Infeksi (D.0142)

Luaran : Tingkat Infeksi Menurun (L.14137)

  • Kebersihan dan nafsu makan meningkat
  • Demam menurun
  • Periode malaise menurun
  • Kadar sel darah putih membaik

Intervensi Keperawatan: Pencegahan Infeksi (I.14137)

  • Monitor tanda dan gejala infeksi lokal dan sistemik
  • Batasi jumlah pengunjung
  • Berikan perawatan kulit pada daerah edema
  • Cuci tangan sebelum dan sesudah kontak dengan pasien dan lingkungan pasien
  • Pertahankan teknik aseptik pada pasien beresiko tinggi
  • Jelaskan tanda dan gejala infeksi

Referensi:

Ashley Redinger, Nguyen H. 2021. Incomplete Abortions. Treasure Island (FL): StatPearls Publishing. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK559071/

Docdoc. 2020. What is Incomplete Miscarriage: Symptoms, Causes, Diagnosis, and Treatment. https://www.docdoc.com/medical-information/conditions/incomplete-miscarriage

Krissi Danielsson. 2020. What Is Incomplete Miscarriage. Verywell Family. https://www.verywellfamily.com/incomplete-miscarriage-2371228

PPNI, 2017.  Standart Diagnosis Keperawatan Indonesia (SDKI) edisi 1 cetakan II. DPP PPNI. Jakarta

PPNI, 2018.  Standart Intervensi Keperawatan Indonesia (SIKI) edisi 1 cetakan II. DPP PPNI. Jakarta

PPNI, 2019.  Standart Luaran Keperawatan Indonesia (SLKI) edisi 1 cetakan II. DPP PPNI. Jakarta

WHO. 2022. Abortion Care Guideline: Incomplete Abortion Management. Available from: https://srhr.org/abortioncare/chapter-3/post-abortion-3-5/incomplete-abortion-management-recommendations-35-38-3-5-2/

Ida Radliyatul Fahmi, S.Kep., Ners
Ida Radliyatul Fahmi, S.Kep., Ners Perawat Rumah Sakit Umum Daerah Provinsi Nusa Tenggara Barat

Posting Komentar untuk "Askep Abortus Inkomplit Sdki Slki Siki"