Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Intervensi Asuhan Keperawatan Pada Kandidiasis

Kandidiasis adalah infeksi kulit dan selaput lendir oleh spesies Candida, paling sering Candida albicans. Infeksi dapat terjadi di mana saja dan paling sering terjadi pada lipatan kulit, alat kelamin, kutikula, dan mukosa mulut. 

Gejala dan tanda berbeda-beda di setiap tempat. Diagnosis ditegakkan berdasarkan gambaran klinis atau kerokan kulit basah kalium hidroksida.

Kebanyakan infeksi kandida terjadi pada kulit dan selaput lendir, tetapi kandidiasis invasif sering terjadi pada pasien yang mengalami penurunan sistem imun dan dapat mengancam nyawa. 

Keperawatan Kandidiasis
Photo by.James Heilman, MD from: wikimedia.org

Penyebab 

Jamur yang berpotensi patogen termasuk dermatofita. Candida adalah sekelompok sekitar 150 spesies. Candida albicans bertanggung merupakan penyebab sekitar 70 sampai 80% dari semua infeksi kandida. Spesies penting lainnya termasuk Candida glabrata, Candida tropicalis, Candida krusei, dan Candida dubliniensis.

Candida adalah jamur yang ada di mana-mana yang tidak berbahaya pada kulit jika dalam kondisi normal. Namun bisa menimbulkan masalah jika kondisi lingkungan mendukung pertumbuhan seperti gangguan imunitas, kelembapan tinggi, dan kurangnya higiene.

Faktor risiko kandidiasis meliputi:

  • Cuaca panas
  • Pakaian yang ketat dan lembab
  • Kebersihan yang buruk
  • Jarang mengganti popok atau pakaian dalam pada anak-anak dan pasien yang lebih tua
  • Flora yang berubah akibat terapi antibiotik
  • Penyakit inflamasi seperti psoriasis yang terjadi pada lipatan kulit
  • Imunosupresi akibat kortikosteroid dan obat imunosupresif, kehamilan, diabetes, endokrinopati lain seperti penyakit Cushing, hipoadrenalisme, hipotiroidisme, dan HIV / AIDS.

Kandidiasis paling sering terjadi di daerah intertriginous seperti ketiak, selangkangan, dan lipatan gluteal (misalnya, ruam popok), pada glans penis, dan di bawah payudara. Kandidiasis vulvovaginal sering terjadi pada wanita. 

Infeksi kandida pada kuku dapat berkembang setelah manikur yang tidak dilakukan dengan benar dan pada pekerja dapur dan orang lain yang tangannya terus-menerus terpapar air. Pada orang gemuk, infeksi kandida dapat terjadi di bawah pannus (lipatan perut). Kandidiasis orofaringeal adalah tanda umum dari imunosupresi lokal atau sistemik.

Tanda dan gejala 

  • Infeksi kandida pada kuku dapat memengaruhi lempeng kuku, tepi kuku, atau keduanya. Infeksi kandida sering menjadi penyebab paronikia kronis, yang bermanifestasi sebagai pembengkakan periungual merah yang menyakitkan. Infeksi subungual ditandai dengan pemisahan distal dari satu atau beberapa kuku (onikolisis) dengan perubahan warna putih atau kuning pada area subungual.
  • Kandidiasis orofaringeal menyebabkan plak putih pada selaput lendir mulut yang bisa berdarah saat dikerok.
  • Perl├Ęche adalah kandidiasis di sudut mulut, yang menyebabkan retakan dan retakan kecil. Biasanya berasal dari menjilati bibir kronis, mengisap jempol, gigi palsu yang tidak pas, atau kondisi lain yang membuat sudut mulut cukup lembab sehingga jamur bisa tumbuh.
  • Kandidiasis mukokutan kronis ditandai dengan plak merah, pustular, berkerak, dan menebal yang menyerupai psoriasis, terutama di hidung dan dahi, dan selalu dikaitkan dengan kandidiasis oral kronis. 

Uji diagnostik 

  • Pemeriksaan klinis
  • Tumpukan basah kalium hidroksida
  • Diagnosis kandidiasis mukokutan didasarkan pada tampilan klinis dan identifikasi jamur dan pseudohyphae pada kerokan basah kalium hidroksida dari lesi. 

Penanganan 

  • Infeksi intertriginous diobati dengan agen pengering sesuai kebutuhan (misalnya, kompres larutan Burow diterapkan selama 15 sampai 20 menit untuk lesi) dan antijamur topikal. 
  • Formulasi bubuk juga membantu (mis., Bubuk mikonazol 2 kali sehari selama 2 hingga 3 minggu). 
  • Flukonazol 150 mg per oral sekali / minggu selama 2 sampai 4 minggu dapat digunakan untuk kandidiasis intertriginous ekstensif. Agen antijamur topikal dapat digunakan pada waktu yang bersamaan.
  • Ruam popok kandida diobati dengan penggantian popok yang lebih sering, penggunaan popok sekali pakai penyerap super atau ultra, dan krim imidazol 2 kali sehari. 
  • Nistatin oral adalah pilihan untuk bayi dengan kandidiasis orofaringeal yang hidup berdampingan; 1 mL suspensi (100.000 unit / mL) ditempatkan di setiap kantong bukal 4 kali sehari.
  • Paronikia kandida diobati dengan melindungi area dari basah dan memberikan antijamur topikal atau oral. Infeksi ini seringkali resisten terhadap pengobatan. Timol 4% dalam alkohol yang dioleskan ke area yang terkena 2 kali sehari seringkali membantu.
  • Kandidiasis oral dapat diobati dengan melarutkan 1 troche klotrimazol 10 mg di mulut 4 sampai 5 kali sehari selama 14 hari. Pilihan lain adalah suspensi oral nistatin (4 hingga 6 mL larutan 100.000 unit / mL) yang ditahan di mulut selama mungkin dan kemudian ditelan atau dikeluarkan 3 hingga 4 kali sehari, dilanjutkan selama 7 hingga 14 hari setelah gejala dan tanda. telah diselesaikan. 
  • Antijamur sistemik juga dapat digunakan (misalnya, flukonazol 200 mg secara oral pada hari pertama, kemudian 100 mg secara oral sekali sehari selama 2 sampai 3 minggu setelahnya.
  • Kandidiasis mukokutan kronis membutuhkan pengobatan antijamur oral jangka panjang dengan flukonazol oral. 

Intervensi Asuhan Keperawatan

Intervensi Asuhan Keperawatan pada Kandidiasis antara lain:

  • Jika pasien diberi larutan nystatin, minta ia mengumurkannya dalam mulut selama beberapa menit sebelum menelannya. 
  • Jika pasien merupakan bayi penderita thrush, seka nystatin di mukosa oral. 
  • Beri pasien pencuci mulut yang tidak  menyebabkan iritasi untuk mengencerkan sekresi yang sangat kental dan sikat gigi lembut. 
  • Redakan ketidaknyamanan mulut dengan anestetik topikal yang diberikan, misalnya lidocaine, setidaknya 1 jam sebelum makan. Waspadai bahwa obat ini bisa menekan refleks gag dan menyebabkan aspirasi.
  • Jika pasien menderita disfagia parah, beri ia makanan lunak. Jika ia menderita disfagia ringan, minta ia mengunyah makanan dengan kuat, dan pastikan ia tidak tersedak. 
  • Jika pasien mengalami obesitas, gunakan tepung jagung atau bantalan kering di area intertriginosa untuk mencegah iritasi. 
  • Kaji penyebab mendasar pada pasien kandidiasis, misalnya diabetes melitus. 
  • Jika pasien diberi amphotencin B untuk kandidiasis sistemik, ia bisa menggigil, demam, anoreksia, mual, dan muntah parah. Beri asetaminofen (Tylenol), antihistamin, atau antiemetik untuk membantu meringankan reaksi merugikan. 
  • Jika ginjal pasien terlibat, secara saksama pantau asupan dan output dan urin untuk melihat adakah darah dan protein. 
  • Periksa pasien berisiko-tinggi setiap hari, terutama pasien yang diberi antibiotik, untuk melihat adakah area berpetak, iritasi, sakit tenggorokan, pendarahan mulut atau gusi, atau tanda dan gejala superinfeksi lain. Periksa adakah keluaran dari vagina, dan catat warna dan banyaknya. 
  • Dorong pasien yang kehamilannya memasuki trimester ketiga menjalani pemeriksaan kandidiasis vaginal agar anaknya terlindungi dari infeksi saat lahir. 


Referensi:

  1. Denise M.Argon. 2020. Candidiasis (Mucocutaneus). Dartmount Hitchock Medical Center. MSD Manual Proffesional Edition
  2. Pamela.C.A.et.al.2008. Nursing: Understanding Disease. Lippincott William & Wilkins : Norristown Road
Marthilda Suprayitna, Ners., M.Kep
Marthilda Suprayitna, Ners., M.Kep Praktisi dan Dosen Keperawatan di Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Yarsi Mataram

Posting Komentar untuk "Intervensi Asuhan Keperawatan Pada Kandidiasis"