Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Intervensi Asuhan Keperawatan Pada Botulisme

Botulisme adalah keracunan yang disebabkan oleh toksin Clostridium botulinum dan yang memengaruhi saraf tepi. Botulisme dapat terjadi tanpa infeksi jika toksin tertelan, disuntikkan, atau terhirup. Gejala kelumpuhan saraf kranial simetris disertai kelemahan turun simetris dan paralisis lembek tanpa defisit sensorik. Diagnosis klinis dan identifikasi toksin di laboratorium. Pengobatannya dengan dukungan dan antitoksin.

Clostridium botulinum merupakan salah satu spesies clostridia penyebab penyakit pada manusia. Botulisme adalah kelainan langka yang mengancam jiwa yang terjadi ketika toksin botulinum menyebar secara hematogen dalam darah  dan mengganggu pelepasan asetilkolin pada ujung saraf perifer secara permanen. Botulisme adalah keadaan darurat medis dan membutuhkan penanganan segera.

Intervensi Keperawatan Botulisme
Foto by. Momofbear from: wikimedia.org

Botulisme dapat terjadi ketika neurotoksin diuraikan secara in vivo oleh Clostridium botulinum atau ketika neurotoksin yang terbentuk sebelumnya diperoleh dari sumber eksternal.

Penyebab 

Elaborasi in vivo menyebabkan bentuk-bentuk berikut:

  • Botulisme luka
  • Botulisme bayi (merupakan bentuk paling umum)
  • Botulisme enterik dewasa (jarang)
  • Dalam botulisme luka, neurotoxin diuraikan di jaringan yang terinfeksi.

Pada botulisme bayi dan botulisme enterik dewasa, spora tertelan dan neurotoksin diuraikan di saluran pencernaan. Dalam botulisme yang ditularkan melalui makanan, racun saraf yang diproduksi dalam makanan yang terkontaminasi dimakan.

Spora C. botulinum sangat tahan panas dan dapat bertahan dalam perebusan selama beberapa jam pada suhu 100 ° C. Namun, paparan panas lembab pada 120 ° C selama 30 menit membunuh spora. Racun mudah dihancurkan oleh panas, dengan memasak makanan pada suhu 80 ° C selama 30 menit melindungi dari botulisme. 

Tanda dan Gejala

Tanda dan gejala botulisme antara lain:

  • Mulut kering
  • Penglihatan kabur atau ganda
  • Kelopak mata terkulai
  • Ucapan cadel
  • Disfagia
  • Refleks cahaya pupil berkurang atau hilang sama sekali. 
  • Disfagia dapat menyebabkan pneumonia aspirasi. Gejala neurologis ini bersifat bilateral dan simetris, dimulai dengan saraf kranial dan diikuti oleh kelemahan atau kelumpuhan.

  • Tidak ada gangguan sensorik, dan sensorium biasanya tetap bersih.
  • Otot pernapasan dan ekstremitas semakin melemah. 
  • Tidak ada demam, denyut nadi tetap normal atau lambat kecuali terjadi infeksi yang menyertai. 
  • Sembelit sering terjadi setelah gangguan neurologis muncul.

Komplikasi utama botulisme termasuk

  • Kegagalan pernafasan yang disebabkan oleh kelumpuhan diafragma
  • Infeksi paru dan nosokomial lainnya
  • Botulisme yang ditularkan melalui makanan
  • Gejala mulai tiba-tiba, biasanya 18 hingga 36 jam setelah racun tertelan, meskipun masa inkubasi dapat bervariasi dari 4 jam hingga 8 hari. 
  • Mual muntah, kram perut, dan diare sering kali mendahului gejala neurologis.

Botulisme luka

Gejala neurologis muncul, seperti pada botulisme yang ditularkan melalui makanan, tetapi tidak ada gejala gastrointestinal atau bukti yang menunjukkan bahwa makanan sebagai penyebabnya. Riwayat cedera traumatis atau luka tusuk yang dalam terutama jika karena suntikan obat-obatan terlarang dalam 2 minggu sebelumnya.

Pencarian menyeluruh harus dilakukan untuk mencari kerusakan pada kulit dan abses kulit yang disebabkan oleh injeksi obat-obatan terlarang sendiri 

Uji diagnostik 

Tes toksin

Terkadang elektromiografi

Dalam botulisme yang ditularkan melalui makanan, pola gangguan neuromuskuler dan konsumsi sumber makanan kemungkinan merupakan petunjuk diagnostik yang penting. Presentasi simultan dari setidaknya 2 pasien yang makan makanan yang sama menyederhanakan diagnosis, yang dikonfirmasi dengan menemukan toksin Clostridium botulinum dalam serum atau tinja. Menemukan racun Clostridium botulinum dalam makanan yang dicurigai untuk mengidentifikasi sumbernya.

Pada botulisme luka, menemukan toksin dalam serum atau mengisolasi organisme Clostridium botulinum pada kultur luka secara anaerobik menegaskan diagnosis botulisme.

Penanganan 

  • Perawatan suportif
  • Equine heptavalent antitoxin

Siapapun yang diketahui atau diperkirakan telah terpapar makanan yang terkontaminasi harus diamati dengan cermat. Pemberian arang aktif (Charcoal) mungkin bisa membantu. Pasien dengan gejala yang signifikan sering mengalami gangguan refleks jalan napas, jadi jika digunakan arang, harus diberikan melalui selang lambung, dan jalan napas harus dilindungi dengan selang endotrakeal.

  • Ancaman terbesar bagi kehidupan adalah gangguan pernapasan dan komplikasinya.
  • Intubasi nasogastrik adalah metode makanan yang disukai karena  menyederhanakan pengelolaan kalori dan cairan
  • Merangsang peristaltik usus (yang menghilangkan C. botulinum dari usus)
  • Memungkinkan penggunaan ASI pada bayi
  • Menghindari potensi komplikasi infeksi dan vaskular yang melekat pada makanan IV
  • Pasien dengan botulisme luka memerlukan debridemen luka dan antibiotik parenteral seperti penisilin atau metronidazol. 

Intervensi AsuhanKeperawatan

Intervensi Asuhan keperawatan Untuk mencegah botulisme :

  • Minta pasien mengenal teknik yang tepat dalam memproses dan menyimpan makanan. 
  • Ingatkan pasien untuk menghindari makanan dari kaleng yang menggembung (walau rasanya seenak apa pun) atau makanan yang berbau aneh, dan untuk mensterilkan peralatan makan (dengan cara mendidihkan) yang bersentuhan dengan makanan yang mungkin terkontaminasi dengan toksin botulisme. Ingat: Tercernanya makanan semacam itu, sekecil apa pun, bisa berakibat fatal. 

Jika Anda menduga makanan yang terkontaminasi telah tercerna :

  • Dapatkan riwayat saksama mengenai asupan makanan ke tubuh pasien selama beberapa hari terakhir. Periksa apakah anggota lain dalam keluarganya menunjukkan gejala yang mirip dan memiliki riwayat makanan yang hampir sama. 
  • Secara teliti, Ilhat adakah tanda neurologis abnormal pada pasien. Jika ia pulang, minta keluarganya melihat adakah tanda yang diperlihatkan pasien, misalnya menjadi lemah, pandangan kabur, dan berbicara dengan nada mencerca, dan minta mereka segera membawa ia kembali ke fasilitas medis jika tanda-tanda tersebut muncul. 
  • Jika pasien mengkonsumi makanan terkontaminasi dalam beberapa jam terakhir, minta ia memaksakan muntah, lakukan lavase gastrik, dan beri ia enema tinggi untuk membersihkan toksin apa pun yang belum diabsorbsi dari usus. 

Jika muncul tanda dan gejala botulisme : 

  • Bawa pasien ke unit perawatan intensif, dan pantau fungsi kardiak dan respiratoriknya secara teliti. 
  • Beri antitoksin botulinum seperlunya untuk menetralkan toksin apa pun yang bersirkulasi. Sebelum memberi antitoksin, cari riwayat akurat dari pasien tentang alerginya, terutama pada kuda, dan lakukan uji kulit. 
  • Ambil sampel serum untuk mengidentifikasi toksin sebelum memberi antitoksin. 
  • Setelah memberi antitoksin, lihat adakah anafilaksis atau hipersensitivitas lain dan penyakit serum. Sediakan selalu epinefrin 1:1.000 (untuk pemberian subkutaneus) dan peralatan jalan napas darurat. •
  • Secara saksama, lihat dan catat fungsi neurologis, termasuk status motorik bilateral (antara lain refleks dan kemampuan menggerakkan lengan dan kaki). 
  • Beri cairan I.V. seperlunya. Seringkali balikkan tubuh pasien, dan minta ia melakukan latihan bernapas dalam. la mungkin membutuhkan bantuan respirasi. 
  • Pasien tidak perlu diisolasi. 
  • Karena kadang-kadang botulisme berakibat fatal, teruslah memberi informasi mengenai rangkaian penyakit pada pasien dan keluarganya.
  • Segera beritahu petugas kesehatan publik lokal mengenai semua kasus botufisme. 


Sumber:

  1. Larry M.Bush and Maria T.Varquez. 2019. Botulism. Charles E.Schmidth College of Medicine. Wellington Regional Medical Center. Published: MSD Manual Proffesional Version.
  2. Pamela.C.A.et.al.2008. Nursing: Understanding Disease. Lippincott William & Wilkins : Norristown Road.
Elisa Oktaviana, Ners M.Kep
Elisa Oktaviana, Ners M.Kep Praktisi dan Dosen di Program Studi S1 Keperawaatan Stikes Yarsi Mataram.

Posting Komentar untuk "Intervensi Asuhan Keperawatan Pada Botulisme"