Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Infeksi Saluran Pernapasan Atas Pada Anak dan Dewasa

Infeksi saluran pernapasan atas adalah penyakit yang paling sering menyerang manusia. Gejala utamanya adalah hidung tersumbat dan keluar cairan, bersin, sakit tenggorokan, dan batuk.

Kadang muncul demam bervariasi dan lebih sering terjadi pada anak-anak dibandingkan pada orang dewasa.

Terlepas dari sifat penyakit yang relatif ringan, Infeksi saluran pernapasan atas menyebabkan beban ekonomi yang besar pada masyarakat dalam hal pengobatan, kunjungan ke dokter dan penyedia layanan kesehatan lainnya.

Anak anak menderita rata-rata 6-8 dan orang dewasa 2-4 kali per tahun. Terjadinya Infeksi saluran pernapasan atas juga terkait dengan perubahan musim. Di negara-negara tropis, sebagian besar kasus terjadi selama musim hujan.

Infeksi Saluran Pernapasan Atas Pada Anak dan Dewasa

Infeksi Saluran Pernapasan Atas

Definisi

Infeksi Saluran Pernapasan atas adalah istilah umum untuk sekelompok penyakit heterogen yang disebabkan oleh berbagai agen penyebab yang mempengaruhi lapisan mukosa saluran pernapasan, sebagian besar disebabkan oleh virus.

Virus pernapasan menular dengan mudah melalui kontak langsung atau aerosol. Insiden ISPA tertinggi pada anak dengan kejadian 6-8 kali infeksi per tahun.

Gejala utama yang muncul adalah hidung tersumbat, keluar cairan, bersin, sakit tenggorokan, dan batuk. Demam terjadi secara bervariasi, paling sering pada anak-anak.

Infeksi saluran pernapasan atas akibat virus juga dapat menjadi predisposisi komplikasi bakteri. Pada anak-anak, komplikasi yang paling umum adalah otitis media akut (OMA). Insiden tertinggi OMA terjadi pada anak-anak antara usia 6 bulan dan 2 tahun. Pada usia 2 tahun, sekitar 70% anak telah mengalami setidaknya satu episode OMA.

Pada orang dewasa dan orang tua, komplikasi yang paling sering adalah sinusitis paranasal dan pneumonia. Sinusitis diperkirakan terjadi sebagai komplikasi pada 0,5-2% kasus Infeksi saluran pernapasan atas.

Pengobatan Infeksi Saluran Pernapasan atas terutama bersifat simtomatik karena antivirus spesifik hanya tersedia untuk virus influenza. Antibiotik tidak memiliki kemanjuran terhadap virus tetapi biasanya digunakan untuk mengobati otitis media akut dan sinusitis.

Kebanyakan Infeksi Saluran Pernapasan Atas adalah penyakit self-limited dengan durasi rata-rata 7-10 hari dan prognosis yang sangat baik. Tetapi kadang-kadang infeksi virus menyebar ke organ yang berdekatan, menimbulkan manifestasi klinis yang berbeda.

Penyebab

Infeksi Saluran Pernapasan Atas mungkin telah dialami umat manusia selama ribuan tahun, tetapi baru pada pertengahan abad terakhir virus terbukti sebagai agen etiologi penyakit ini.

Virus influenza A adalah virus pertama yang diisolasi pada tahun 1933. Sejak itu, penelitian intensif tentang etiologi  selama tahun 1950-an dan 1960-an mengarah pada penemuan beberapa kelompok virus pernapasan lainnya, misalnya, adenovirus, rhinovirus, virus parainfluenza, virus pernapasan syncytial, enterovirus, dan coronavirus.

Selama beberapa tahun terakhir, penerapan teknik molekuler untuk deteksi virus telah menghasilkan penemuan beberapa virus pernapasan yang belum diketahui sebelum era reaksi berantai polimerase (PCR), misalnya, metapneumovirus manusia dan coronavirus baru.

Meskipun etiologi virus Infeksi Saluran Pernapasan Atas saat ini dapat didokumentasikan di lebih dari 90% kasus dengan menggunakan teknik diagnostik modern, kemungkinan sejumlah virus yang menyebabkan penyakit pernapasan masih harus diidentifikasi.

Di antara semua virus pernapasan, rhinovirus adalah agen etiologi yang paling umum di Infeksi Saluran Pernapasan Atas. Pada tingkat tahunan, rhinovirus diperkirakan menyumbang sekitar 30-50% dari semua penyakit pernapasan.

Penelitian terbaru telah mengungkapkan bahwa setidaknya pada anak-anak peran relatif enterovirus lebih besar dari yang diketahui sebelumnya.

Otitis Media Akut umumnya dianggap sebagai komplikasi bakteri dari Infeksi Saluran Pernapasan Atas. Namun, bakteri patogen terutama Streptococcus pneumoniae, Haemophilus influenzae, atau Moraxella catarrhalis dapat diisolasi dari cairan telinga tengah hanya pada sekitar 70% kasus.

Penelitian intensif tentang etiologi Otitis Media Akut sejak tahun 1980-an telah menghasilkan bukti kuat untuk peran kunci virus dalam etiologinya. Dengan menggunakan teknik berbasis PCR, virus telah ditemukan di cairan telinga tengah pada sebagian besar anak-anak dengan Otitis Media Akut, dengan atau tanpa bakteri.

Patogen bakteri yang ditemukan pada sinusitis hampir sama dengan yang ditemukan pada OMA. Namun, ada bukti yang berkembang untuk peran penting virus juga dalam etiologi sinusitis. Rhinovirus RNA telah terdeteksi pada aspirasi sinus bahkan tanpa adanya bakteri. Rhinovirus juga telah dideteksi dengan hibridisasi in situ pada sel epitel sinus maksilaris pada pasien dewasa dengan sinusitis.

Patologi

Karena sejumlah besar virus berbeda yang menyebabkan Infeksi Saluran Pernapasan Atas, kemungkinan perubahan histopatologis selama berbagai infeksi virus akan sangat berbeda. Sebagai contoh, virus influenza diperkirakan memiliki efek sitopatik langsung yang luas pada epitel pernapasan, yang menyebabkan degenerasi sel epitel dan perubahan pseudometaplastik pada epitel.

Di sisi lain, selama infeksi rhinovirus, jumlah sel yang terinfeksi di epitel pernapasan bagian atas terbatas, dan tidak ada perubahan histopatologi yang terlihat pada spesimen biopsi hidung dari subjek yang terinfeksi rhinovirus.

Tidak adanya destruksi epitel selama infeksi rhinovirus penyebab Infeksi Saluran Pernapasan yang menunjukkan bahwa gejala klinis disebabkan oleh cedera epitelakibat virus, melainkan disebabkan oleh respon inflamasi dari pejamu itu sendiri.

Tanda dan Gejala

Pada Sebagian besar kasus, diagnosis Infeksi Saluran Pernapasan Atas sudah jelas dan kondisi ini biasanya didiagnosis sendiri. Diagnosis kadang-kadang mungkin tertunda pada bayi dan anak kecil, terutama bila demam merupakan gejala utama selama tahap awal penyakit.

Masa inkubasi sangat bervariasi di antara virus yang berbeda, mulai dari 12 jam hingga 7 hari. Penyakit khas dimulai dengan sakit tenggorokan yang segera disertai dengan hidung tersumbat, pilek, bersin, dan batuk.

Rasa sakit di tenggorokan sering hilang dengan cepat, sedangkan sekret hidung yang encer segera berubah menjadi lebih kental dan berwarna putih atau kehijauan. Biasanya keparahan gejala meningkat dengan cepat dan memuncak dalam 2-3 hari.

Durasi rata-rata Infeksi saluran pernapasan atas adalah 7-10 hari, tetapi pada sejumlah pasien beberapa gejala mungkin masih ada setelah 3 minggu.

Ketika Otitis media akut berkembang sebagai komplikasi, paling sering didiagnosis pada hari ke 3 atau 4 setelah timbulnya gejala pernapasan bagian atas. Sebagian besar gejala yang muncul terkait dengan OMA tumpang tindih secara signifikan dengan gejala Infeksi Saluran pernapasan atas itu sendiri.

Dalam praktik klinis, nyeri telinga adalah satu-satunya gejala yang dapat dianggap spesifik untuk OMA. Namun, nilai gejala ini dibatasi oleh fakta bahwa hampir separuh bayi dan anak kecil dengan OMA tidak mengalami sakit telinga atau mereka tidak dapat mengungkapkannya kepada orang tua mereka. Diagnosis akhir OMA memerlukan pemeriksaan membran timpani dengan otoskopi.


Patogenesis

Penularan virus paling sering terjadi melalui kontak langsung dengan sekret yang mengandung virus, diikuti dengan inokulasi di mukosa hidung anterior atau di mata. Rute penularan lainnya antara lain aerosol yang tertinggal di udara dan terkena langsung oleh aerosol dari orang yang terinfeksi.

Cara utama penularan serta mekanisme patogenetik terperinci berbeda di antara berbagai virus pernapasan. Misalnya, tempat utama replikasi virus influenza adalah di trakea, sedangkan replikasi rhinovirus dimulai terutama di nasofaring. Bukti penelitian saat ini tidak mendukung kepercayaan populer bahwa paparan lingkungan dingin memiliki peran dalam patogenesis.

Virus pernapasan masuk ke sel epitel dengan mengikat reseptor spesifik pada sel. Sekitar 90% serotipe rhinovirus menggunakan molekul adhesi antar sel-1 sebagai reseptornya. Replikasi virus dimulai dengan cepat di dalam sel, dan virus hasil replikasi dapat dideteksi dalam waktu 10 jam setelah inokulasi virus.

Namun, tidak semua infeksi menyebabkan timbulnya gejala klinis. Infeksi virus pada mukosa hidung hanya menyebabkan vasodilatasi dan peningkatan permeabilitas vaskular, yang pada gilirannya menyebabkan sumbatan dan sekret hidung yang merupakan gejala khas dari Infeksi Saluran Pernapasan Atas.

Stimulasi kolinergik menyebabkan peningkatan sekresi kelenjar lendir dan grjala bersin . Semakin banyak bukti bahwa gejala klinis pasien lebih banyak disebabkan oleh respon inflamasi host. Peningkatan kadar beberapa mediator inflamasi seperti interleukin (IL)-1, IL-6, IL-8, faktor nekrosis tumor, leukotrien, kinin, dan histamin, diatur saat aktivasi secara normal diekspresikan dan disekresikan sel T, telah ditemukan dalam sekret hidung dari pasien dengan Infeksi Saluran Pernapasan Atas.

Telah dilaporkan bahwa konsentrasi IL-6 dan IL-8 dalam sekret hidung berkorelasi dengan keparahan gejala. Mekanisme respon host selama infeksi virus pernapasan sangat rumit, terdiri dari berbagai faktor yang mempengaruhi satu sama lain pada periode tertentu, dan beberapa faktor penting masih terus diidentifikasi.

Infeksi virus pada nasofaring menyebabkan kongesti mukosa nasofaring. Kemacetan di dalam dan sekitar tuba eustachius menyebabkan disfungsi tuba, yang dianggap sebagai faktor terpenting dalam perkembangan Otitis Media Akuut.

Mediator inflamasi memainkan peran kunci dalam gangguan fungsi normal tuba eustachius meskipun virus tertentu seperti virus influenza juga dapat menyebabkan kerusakan langsung pada sel epitel di tuba eustachius.

Disfungsi tuba eustachius mengakibatkan pembentukan tekanan di rongga telinga tengah, penurunan drainase sekret telinga tengah ke nasofaring, dan hilangnya perlindungan telinga tengah dari sekresi nasofaring. Sehingga pada akhirnya menyebabkan invasi mikroba dan respon inflamasi di telinga tengah yang kemudian berkembang menjadi OMA.

Pengobatan

Pengobatan Infeksi saluran pernapasan atas sebagian besar bersifat simtomatik dan ditujukan untuk menghilangkan gejala penyakit.

  • Hidung tersumbat dapat dikurangi secara efektif dengan dekongestan yang diberikan secara intranasal atau oral.
  • Antihistamin generasi pertama mengurangi bersin dan sekret hidung.
  • Ipratropium yang diberikan secara lokal juga telah terbukti mengurangi sekret hidung.
  • Obat antiinflamasi nonsteroid mengurangi demam dan nyeri tenggorokan.
  • Obat batuk biasanya digunakan tetapi kemanjurannya belum terbukti secara meyakinkan. Meskipun kortikosteroid menjadi agen antiinflamasi yang kuat,
  • Perawatan antivirus khusus untuk virus pernapasan saat ini hanya tersedia untuk virus influenza (oseltamivir, zanamivir, amantadine, dan rimantadine). Sedangkan, obat antivirus untuk beberapa virus pernapasan lainnya (misalnya, RSV, rhinovirus, enterovirus) saat ini sedang dikembangkan.
  • Meskipun virus memainkan peran kunci, namun bakteri sering ditemukan dalam sampel cairan telinga tengah, sehingga jika terjadi OMA biasanya diobati dengan antibiotik.

Referensi :

  1. T Heikkinen and O Ruuskanen. 2006. Upper Respiratory Tract Infection. Turku University Hospital. Elsevier Ltd.
  2. Brenda L. Tesini. 2021. Overview of Viral Respiratory Tract Infection in Children. University of Rochester School of Medicine and Dentistry. MSD Manual Proffesional edition.
  3. Treanor JJ. 2002. Respiratory Infection. Washington, DC: ASM Press.
  4. Peter S Morris.2008. Upper Respiratory Tract Infections (Including Otitis Media). Pediatric Clinics. https://www.pediatric.theclinics.com/article/S0031-3955(08) 00195-8

      Zul Hendry , Ners., M.Kep
      Zul Hendry , Ners., M.Kep Dosen Program Studi Keperawatan di Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Yarsi Mataram

      Posting Komentar untuk "Infeksi Saluran Pernapasan Atas Pada Anak dan Dewasa"