Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Askep Pasien Dengan Buerger Disease

Buerger disease yang juga dikenal sebagai tromboangitis obliterans adalah kondisi oklusif inflamatorik dan non-ateromatosa yang menyebabkan lesi segmental dan akibatnya terjadi pembentukan trombus di arteri atau vena berukuran kecil dan sedang, mengakibatkan aliran darah ke kaki berkurang. Kondisi ini bisa menimbulkan ulserasi dan, akhirnya, gangren. Pada tulisan ini Repro Note akan merangkum mengenai askep Buerger disease mulai dari konsep medik sampai intervensi keperawatan yang bisa dilaksanakan.

Tujuan

  • Memahami definisi, penyebab, epidemiologi, dan tanda gejala pada buerger disease
  • Memahami pemeriksaan, penatalaksanaan, dan pencegahan buerger disease
  • Mengidentifikasi masalah keperawatan tang bisa muncul pada askep buerger disease
  • Melaksanakan intervensi keperawatan pada askep buerger disease
  • Memahami evaluasi keperawatan pada askep buerger disease
  • Melakukan edukasi pasien pada askep buerger disease

Askep Pasien Dengan Buerger Disease
Foto by.Onthelist From: wikimedia.org

Konsep Medik dan Askep Buerger Disease

Pendahuluan

Buerger disease yang juga dikenal sebagai thromboangiitis obliterans (TAO) adalah penyakit yang bersifat progresif, non aterosklerotik, segmental, dan merupakan penyakit inflamasi yang paling sering mempengaruhi arteri kecil dan menengah pada ekstremitas atas dan bawah.

Awalnya dijelaskan oleh von Winiwarter pada tahun 1879, meskipun eponim diberikan kepada Leo Buerger yang menerbitkan temuan patologis yang luas dari anggota badan yang diamputasi padai pasien yang menderita buerger disease  pada tahun 1908.

Rentang usia khas untuk terjadinya buerger disease adalah 20 hingga 50 tahun, dan gangguan ini lebih sering ditemukan. pada pria yang merokok. Flebitis superfisial yang bermigrasi dapat terjadi pada hingga 16% pasien dan menunjukkan respon inflamasi sistemik.

Biasanya, pada tahap awal pasien datang dengan klaudikasio kaki, tungkai, lengan, atau tangan yang mungkin disalahartikan sebagai masalah sendi atau neuromuskular. Perkembangan penyakit menyebabkan klaudikasio betis, dan akhirnya, nyeri iskemik dan ulserasi pada jari kaki, atau jari tangan. yang juga disebut fenomena Raynaud.

Epidemiologi

Prevalensi Buerger disease telah berkurang selama 5 tahun terakhir karena penurunan kebiasaan merokok dan kepatuhan terhadap kriteria diagnostik yang lebih ketat. Insiden tertinggi terjadi pada orang Yahudi Israel keturunan Ashkenazi dan penduduk asli keturunan India, Korea, dan Jepang.

Penyakit lebih jarang pada subjek keturunan Eropa utara. Kematian akibat TAO tidak biasa, tetapi morbiditasnya substansial. Ketika pasien yang terkena terus merokok, 43% membutuhkan 1 atau lebih amputasi dalam 7,6 tahun.

Pada tahun 1947, di Amerika Serikat terdapat 104 kasus per 100.000 penduduk. Seiring waktu, prevalensi telah berkurang menjadi sekitar 12,6-20 kasus per 100.000 penduduk.

Sebagian besar penderita penyakit Buerger berusia 20-45 tahun dan  lebih sering terjadi pada pria dengan rasio pria-wanita 3:1; namun peningkatan kasus di kalangan wanita sedang diamati, yang dapat dikaitkan dengan tren yang berkembang dari merokok pada wanita.

Penyebab

Penyebabnya tidak diketahui, meski merokok merupakan faktor risiko utama. Mekanismenya mungkin melibatkan hipersensitivitas atau angiitis toksik.

Menurut teori lain, tromboangiitis obliterans mungkin merupakan kelainan autoimun yang disebabkan oleh sensitivitas yang dimediasi sel terhadap kolagen manusia tipe I dan III, yang merupakan penyusun pembuluh darah.

Gangguan vasorelaksasi yang bergantung pada endotel dan peningkatan titer antibodi sel anti-endotel. Hubungan genetik mungkin ada karena subjek yang terkena memiliki peningkatan prevalensi antigen leukosit manusia (HLA)-A9, HLA-B5, dan HLA-54.

Patofisiologi

Secara patologis pada Buerger disease, trombosis terjadi pada arteri dan vena kecil hingga sedang yang terkait dengan agregasi leukosit polimorfonuklear padat, mikroabses, dan sel raksasa berinti banyak.

Fase kronis penyakit menunjukkan penurunan hiperselularitas dan rekanalisasi lumen pembuluh darah. Lesi stadium akhir menunjukkan trombus terorganisir dan fibrosis pembuluh darah.

Meskipun penyakit ini umum di Asia, laki-laki Amerika Utara tampaknya tidak memiliki kecenderungan tertentu, karena diagnosis dibuat pada kurang dari 1% pasien dengan iskemia ekstremitas berat.

Berbeda dengan aterosklerosis, yang melibatkan intima dan media, Buerger disease  dimanifestasikan oleh infiltrasi sel-sel bundar di ketiga lapisan dinding arteri. Pasien dengan Buerger disease mungkin memiliki imunitas seluler spesifik terhadap antigen arteri, antibodi anti-arteri humoral spesifik, sirkulasi yang meningkat, dan kompleks imun, tetapi diagnosis yang tepat hanya dapat dibuat dengan histologi jaringan.

Tanda dan gejala

Pasien dengan penyakit Buerger biasanya datang dengan tanda dan gejala iskemik pada distribusi arteri distal pada ekstremitas atas atau bawah.

Manifestasi klinis bisa meliputi klaudikasio di lengkungan kaki serta betis. Ini juga disebut fenomena Raynaud atau livedo reticularis yang muncul sebagai nyeri di tangan, kaki, dan jari saat istirahat.

Burger disease biasanya dimulai pada ekstremitas distal, tetapi seiring perkembangan penyakit hal itu akan mempengaruhi pembuluh darah proksimal. Tes Allen dilakukan untuk menguji sejauh mana penyakit awal.

Tromboflebitis superfisial mempersulit hampir setengah dari semua kasus Buerger disease. Karena keterlibatan neurologis terkait, parestesia dari bagian akral dari ekstremitas atas dan bawah sering terjadi.

Pemeriksaan Diagnostik

Pemeriksaan Laboratorium

Tidak ada pemeriksaan laboratorium khusus yang tersedia untuk mengkonfirmasi diagnosis Buerger disease. Serologi komprehensif harus diselesaikan untuk menyingkirkan penyebab lain dari iskemik termasuk keadaan trombofilik, diabetes, dan penyakit autoimun.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa tingkat antibodi anticardiolipin dapat menjadi prediktor usia timbulnya penyakit serta risiko amputasi.

Pemeriksaan Radiografi

Temuan arteriografi klasik termasuk oklusi segmental nonaterosklerotik pada arteri kecil dan menengah misalnya, tibioperoneal, radioulnar, palmoplantar, dan arteri digital.

Arteriografi dapat menunjukkan karakteristik "pig-tailing" atau "corkscrewing" dari arteri yang mewakili arteri kolateral kecil di sekitar oklusi terkait. Ekokardiografi harus dilakukan untuk menyingkirkan sumber emboli proksimal.

Pemeriksaan Histologi

Fase Akut: Respon inflamasi awal menyebabkan infiltrasi neutrofil dan pembentukan granulomatosa yang mengakibatkan oklusi pembuluh darah oleh trombus inflamasi dengan relatif sedikitnya dinding pembuluh darah.

Fase Subakut: Setelah inflamasi awal, trombus terbentuk dengan perlekatan platelet yang berlanjut.

Fase Kronis: Mediator inflamasi tidak lagi ada, dan trombus terorganisir dan fibrosis vaskular menyumbat pembuluh darah. Fase kronis mungkin menyerupai penyakit aterosklerotik serta vaskulitis lainnya, namun buerger disease dapat dibedakan melalui pemeliharaan lamina elastis internal.

Penatalaksanaan

Sangat penting untuk berhenti merokok segera, atau gejala akan terus memburuk. Amputasi kemungkinan besar akan menjadi perlu.

Menghindari paparan dingin, yang menyebabkan pembuluh darah menyempit (mengerut) sangat membantu.

Menghindari obat-obatan tertentu juga membantu. Obat yang harus dihindari termasuk yang menyebabkan penyempitan pembuluh darah (seperti efedrin, pseudoefedrin, atau fenilefrin, yang merupakan komponen dari beberapa penyumbatan sinus dan pengobatan flu), dan yang meningkatkan kecenderungan pembekuan darah (seperti estrogen dalam pengendalian kelahiran pil atau terapi penggantian hormon).

Penting untuk mencegah cedera pada kaki atau lengan yang terkena. Orang harus berhati-hati untuk menghindari luka bakar dan cedera akibat operasi dingin atau kecil (seperti pemangkasan kapalan). Jagung dan kapalan harus dirawat oleh ahli penyakit kaki. Mengenakan sepatu yang pas dan memiliki ruang jari yang lebar dapat membantu mencegah cedera pada kaki.

Obat-obatan, seperti iloprost, dapat membantu mencegah amputasi pada orang yang berhenti merokok tetapi masih memiliki penyumbatan arteri. Obat lain, seperti pentoxifylline, dapat dicoba untuk membantu membuka pembuluh darah tetapi mungkin tidak terlalu efektif.

Pembedahan dapat dilakukan untuk memotong saraf tertentu di dekatnya (prosedur yang disebut simpatektomi) dan mencegah penyempitan pembuluh darah. Prosedur ini jarang dilakukan karena biasanya memperbaiki aliran darah hanya untuk sementara.

Asuhan Keperawatan

Intervensi Keperawatan pada buerger disease antara lain:

  • Dengan kuat, dorong pasien berhenti merokok secara permanen untuk mempertinggi keefektifan penanganan. Bila perlu sarankan ia bergabung dengan kelompok penolong-diri sendiri untuk mempermudah prosesnya.
  • Ingatkan pasien untuk menghindari faktor pemercepat, misalnya stres emosional, paparan cuaca ekstrem, dan trauma.
  • Ajari pasien cara merawat kaki dengan benar. 
  • Tunjukkan padanya cara memeriksa kakinya setiap hari untuk melihat adanya luka lecet, abrasi, dan tanda dan gejalakerusakan kulit, misalnya kulit memerah dan rasa sakit. Ingatkan ia untuk segera mencari penanganan medis jika ia  mengalami trauma apa pun.
  • Jika pasien telah diamputasi, kaji kebutuhan rehabilitatifnya, terutama yang berkaitan dengan perubahan citra tubuh. Sarankan ia mengunjungi terapis fisik, terapis okupasional, dan agensi layanan sosial seperlunya.

Referensi:

Arkkila P. E. 2006. Thromboangiitis obliterans (Buerger's disease). Orphanet journal of rare diseases, 1, 14. https://doi.org/10.1186/1750-1172-1-14

April Kahn. 2017. Buerger's Disease. Health Line. https://www.healthline.com/health/thromboangiitis-obliterans.

NurseStudy.Net. n.d. Buerger’s Disease NCLEX Nursing Review. https://nursestudy.net/buergers-disease-nursing-diagnosis/

Koon K.Teo. 2019. Thromboangiitis Obliterans (Buerger Disease).McMaster University Canada. MSD Manual.

Qaja E, Muco E, Hashmi MF. 2022. Buerger Disease. Treasure Island (FL): StatPearls Publishing. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK430858/

Marthilda Suprayitna, Ners., M.Kep
Marthilda Suprayitna, Ners., M.Kep Praktisi dan Dosen Keperawatan di Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Yarsi Mataram

Posting Komentar untuk "Askep Pasien Dengan Buerger Disease"