bR7izkJOiKy1QUHnlV5rpCDjiDlVyiP6q1XpDxAH
Bookmark

Struktur Asesoris Kulit (Integumen)

Struktur asesoris kulit yang termasuk dalam sistem integumen antara lain rambut, kuku, kelenjar keringat, dan kelenjar sebaceous. Struktur ini secara embriologis berasal dari epidermis dan dapat meluas ke bawah melalui dermis hingga hipodermis.

Rambut

Rambut adalah filamen keratin yang tumbuh dari epidermis, terutama terbuat dari sel-sel mati yang terkeratinisasi. Helai rambut berasal dari penetrasi epidermal dari dermis yang disebut folikel rambut. 

Anatomi Rambut

Batang rambut adalah bagian rambut yang tidak melekat pada folikel, dan sebagian besar terlihat di permukaan kulit. Sisa rambut yang ada di folikel terletak di bawah permukaan kulit dan disebut sebagai akar rambut. 

Akar rambut yang berada di dalam dermis di buluh rambut, dan termasuk lapisan sel basal aktif mitosis yang disebut matriks rambut. matriks rambut mengelilingi papila yang terbuat dari jaringan ikat dan mengandung kapiler darah dan ujung saraf dari dermis.

Sama seperti lapisan basal epidermis membentuk lapisan epidermis yang terdorong ke permukaan saat kulit mati di permukaan luruh, sel-sel basal rambut membelah dan mendorong sel ke luar di akar dan batang rambut saat rambut tumbuh. 

Medula membentuk inti pusat rambut yang dikelilingi oleh korteks, lapisan sel terkompresi dan terkeratinisasi yang ditutupi oleh lapisan luar sel terkeratinisasi yang sangat keras yang dikenal sebagai kutikula, meskipun tidak semua rambut memiliki lapisan meduler.

Tekstur rambut baik lurus atau keriting ditentukan oleh bentuk dan struktur korteks dan medula. Bentuk dan struktur lapisan ini pada gilirannya ditentukan oleh bentuk folikel rambut. 

Pertumbuhan rambut dimulai dengan produksi keratinosit oleh sel-sel basal akar rambut. Saat sel-sel baru disimpan, batang rambut didorong melalui folikel ke permukaan. Keratinisasi selesai saat sel didorong ke permukaan kulit untuk membentuk batang rambut yang terlihat dari luar. 

Rambut luar benar-benar mati dan seluruhnya terdiri dari keratin. Karena alasan ini, rambut manusia bagian luar tidak memiliki sensasi. Selain itu, kita dapat memotong atau mencukur rambut tanpa merusak struktur rambut karena potongannya dangkal. 

Dinding folikel rambut terbuat dari tiga lapisan sel konsentris. Sel-sel selubung akar bagian dalam mengelilingi akar rambut yang tumbuh dan memanjang sampai ke batang rambut berasal dari sel basal matriks rambut. 

Distribusi dan Klasifikasi Rambut

Hampir seluruh permukaan tubuh dilapisi oleh rambut kecuali beberapa bagian seperti telapak tangan, telapak kaki dan daerah mukosa bibir serta genitalia eksterna. 

Sebagian besar adalah rambut vellus kecil yang tidak berwarna. Rambut yang terletak di beberapa area seperti kulit kepala, alis dan bulu mata lebih tebal, lebih panjang dan berpigmen dan disebut rambut terminal. Manusia memiliki sekitar 5 juta folikel rambut dan 100.000 di antaranya terletak di kulit kepala.

Secara umum rambut terminal ditemukan di kulit kepala, alis, dan bulu mata saat lahir, sedangkan bagian tubuh lainnya ditutupi dengan rambut vellus. Pada masa pubertas, beberapa rambut vellus yaitu janggut, kumis, aksila, dan area genital berdiferensiasi menjadi rambut terminal karena efek hormon androgen. 

Rambut diklasifikasikan menjadi tiga sub kelompok etnis utama yaitu Asia, Afrika dan Eropa. Namun dalam penelitian terbaru, klasifikasi ini diperluas menjadi delapan subkelompok utama dengan mempertimbangkan tiga parameter yaitu diameter kurva, indeks curl dan jumlah gelombang.

Proses klasifikasi juga mempertimbangkan komponen struktural folikel rambut, diameter batang rambut, kepadatan folikel rambut, dan volume infundibulum folikel. 

Pertumbuhan Rambut

Secara terus menerus, rambut tumbuh dan akhirnya rontok lalu digantikan oleh rambut baru. Proses ini terjadi dalam tiga fase yaitu:

Fase anagen, di mana sel membelah dengan cepat di akar rambut, mendorong batang rambut ke atas dan ke luar. Panjang fase ini diukur dalam tahun, biasanya dari 2-7 tahun. 

Fase katagen, Fase ini berlangsung hanya 2 - 3 minggu dan menandai transisi dari pertumbuhan aktif folikel rambut. 

Fase telogen, folikel rambut dalam keadaan diam dan tidak terjadi pertumbuhan baru. Pada akhir fase ini yang berlangsung sekitar 2-4 bulan, fase anagen lainnya dimulai. 

Sel-sel basal dalam matriks rambut kemudian menghasilkan folikel rambut baru, yang mendorong rambut lama keluar saat siklus pertumbuhan berulang. 

Rambut biasanya tumbuh dengan kecepatan 0,3 mm per hari selama fase anagen. Rata-rata, 50 helai rambut rontok dan diganti per hari. Kebotakan terjadi jika jumlah rambut yang rontok lebih banyak daripada yang diganti, dimana kondisi ini dapat terjadi karena perubahan hormonal, pola makan dan proses penuaan.

Persarafan dan Vaskularisasi Folikel Rambut

Saraf yang berhubungan dengan folikel rambut identik dengan jaringan saraf dermal termasuk sensorik aferen dan saraf simpatik otonom. Serabut saraf yang lebih kecil membentuk lapisan melingkar di sekitar area tonjolan folikel terminal dan area bulbus folikel velus. 

Terdapat beberapa jenis ujung saraf yang terkait dengan folikel rambut, yaitu ujung saraf bebas, ujung saraf lanset, sel Merkel dan sel darah pilo-Ruffini. 

Setiap ujung saraf merespons rangsangan yang berbeda. Ujung saraf bebas mengirimkan rasa sakit, ujung saraf lanset mendeteksi akselerasi, sel Merkel bertanggung jawab atas sensasi tekanan dan sel darah pilo-Ruffini mendeteksi ketegangan. 

Neuromediator dan neuropeptida terkait saraf perifollicular yaitu substansi P, peptida terkait gen kalsitonin mempengaruhi keratinosit folikuler dan siklus folikel rambut.

Vaskularisasi kulit disediakan oleh arteriol yang terkonsentrasi di bagian bawah folikel rambut dan membentuk jaringan pembuluh darah. Selama fase siklus rambut terjadi beberapa perubahan kepadatan vaskularisasi perifollicular karena upregulasi ekspresi faktor pertumbuhan endotel vaskular.

Imunologi Folikel Rambut

Imunologi rambut sangat menakjubkan dan rumit. Folikel rambut mewakili situs imun istimewa (IP) yang pada dasarnya didefinisikan sebagai lokasi di dalam tubuh dimana cangkok jaringan asing dapat bertahan untuk jangka waktu yang lebih lama tanpa penolakan kekebalan. 

Lingkungan kekebalan IP khusus ini diperlukan untuk mencegah reaksi kekebalan yang merusak di daerah kritis. Situs istimewa kekebalan lainnya termasuk ruang anterior mata, testis, otak dan plasenta. IP folikel rambut memiliki karakteristik unik yang berulang dalam pola siklik.

Sampai saat ini, IP folikel rambut dianggap terbatas pada daerah matriks selama fase anagen. Namun bukti menunjukan bahwa IP folikel rambut meluas ke daerah tonjolan dan hadir di tempat ini selama seluruh siklus rambut. Karena tonjolan mewakili ceruk sel induk folikel rambut, IP berkelanjutan di wilayah ini mungkin penting untuk kelangsungan hidup folikel.

IP folikel rambut terjadi selama anagen, dengan demikian IP folikel rambut terbatas pada epitel proksimal folikel rambut anagen. Selama anagen, melanogenesis diaktifkan di umbi rambut dan menunjukkan bahwa autoantigen melanosit folikel rambut memainkan peran kunci sebagai target kekebalan potensial.

IP folikel rambut dipertahankan oleh beberapa faktor antara lain:

  • Down Regulasi ekspresi MHC kelas I di proksimal ORS dan sel matriks.
  • Produksi lokal imunosupresan kuat seperti TGF-β1, IL-10 dan α-MSH.
  • Deteriorasi fungsional sel penyaji antigen.
  • Tidak adanya limfatik.
  • Pembentukan penghalang matriks ekstraseluler untuk menghambat pertukaran sel kekebalan.
  • Ekspresi kelas MHC non-klasik 1.
  • Ekspresi ligan fas.

Pigmentasi rambut

Rambut mendapatkan warnanya dari pigmen melanin yang diproduksi oleh melanosit di papila rambut. Warna rambut yang berbeda dihasilkan dari perbedaan jenis melanin yang ditentukan secara genetik. Seiring bertambahnya usia seseorang, produksi melanin menurun dan rambut cenderung kehilangan warna dan menjadi abu-abu atau putih.

Pigmentasi batang rambut memiliki banyak manfaat seperti perlindungan UV, termoregulasi, dan persepsi seksual. Selain itu, pigmen rambut melanin adalah penyerap radikal bebas yang kuat. Oleh karena itu, produksi melanin di dalam bola rambut anagen aktif dapat membantu menahan tekanan sel yang disebabkan oleh spesies oksigen reaktif.

Berbeda dengan melanogenesis terus menerus yang diamati pada melanosit epidermal, melanogenesis folikel adalah fenomena siklik. Proses ini dihentikan pada awal transisi anagen-catagen dan dimulai kembali dengan regulasi enzim kunci melanogenesis diikuti oleh apoptosis melanosit folikel rambut.

Melanosit folikel rambut dan prekursornya berada di matriks rambut dan di sepanjang selubung akar luar folikel rambut anagen. Namun, produksi pigmen rambut eumelanin (hitam) dan pheomelanin (kemerahan) hanya terjadi pada unit pigmen folikel rambut khusus, yang terletak di atas dan sekitar papila dermal selama anagen III-VI. 

Sintesis melanin dibuat dalam organel yang berhubungan dengan lisosom bernama melanosom. Dalam matriks pre kortikal, melanosom ini dipindahkan ke keratinosit batang rambut dan membentuk batang rambut berpigmen. Folikel rambut juga mengandung sel punca melanosit, yang terletak di tonjolan dan di rambut sekunder.

Kuku

Anatomi Kuku

Organ kuku merupakan komponen ujung terjauh yang merupakan alat yang sangat serbaguna yang melindungi ujung jari, berkontribusi pada sensasi taktil dengan bertindak sebagai kekuatan lawan bantalan ujung jari, dan membantu termoregulasi perifer melalui badan glomus di dasar kuku dan matriks. 

Anatomi Kuku

Karena bentuk dan fungsinya, kelainan kuku mengakibatkan masalah fungsional dan kosmetik. Struktur yang menentukan dan menghasilkan lempeng kuku meliputi matriks steril dan germinal, lipatan kuku proksimal, eponychium, paronychium, dan hyponychium. 

Secara kolektif, alas kuku (matriks steril), lipatan kuku, eponychium, paronychium, dan hyponychium disebut sebagai perionychium.

Lempeng kuku muncul dari lipatan kuku proksimal dan dibatasi di kedua sisinya oleh lipatan kuku lateral (paronychium). Lempeng kuku terdiri dari sel-sel skuamosa keras, terkeratinisasi, yang melekat secara longgar pada matriks germinal tetapi melekat kuat pada matriks steril. 

Lipatan kuku, aspek paling proksimal dari perionychium, terdiri dari atap dorsal dan dasar ventral. Ditemukan sekitar 15 mm distal ke sendi interphalangeal distal (DIP). 

Atap dorsal terletak di atas lantai ventral terletak di bawah kuku, tepat distal dari insersi tendon ekstensor. Lantai ventral adalah tempat matriks germinal dan bertanggung jawab atas 90% produksi kuku. 

Atap punggung lipatan kuku berperan dalam sel-sel yang memberi kilau pada kuku. Kulit proksimal kuku yang menutupi lipatan kuku adalah eponychium. Jaringan distal ke eponychium yang bersentuhan dengan kuku disebut kutikula.

Busur putih berbentuk setengah bulan yang memanjang dari proksimal ke distal pada kuku dikenal sebagai lunula. Lunula adalah batas distal dari matriks germinal. Perubahan warna yang khas ini disebabkan oleh persistensi inti sel kuku dalam matriks germinal inti tidak ada sehingga kuku transparan. 

Area alas kuku distal ke lunula adalah matriks steril. Lokasi ini adalah tempat produksi kuku sekunder dan melekat erat pada lempeng kuku dan periosteum phalanx distal.

Persimpangan terbentuk antara matriks steril dan kulit ujung jari di bawah tepi kuku. Daerah ini disebut sebagai hyponychium. Wilayah ini rentan terhadap kontaminasi dari interaksi lingkungan. 

Steker keratin bertindak sebagai penghalang mekanis untuk melindungi terhadap inokulasi Agen infeksi. Juga ditemukan di dalam sumbat keratin ini adalah leukosit polimorfonuklear dan limfosit yang berkontribusi sebagai penghalang imunologis .

Pasokan darah arteri ke perionychium berasal dari cabang terminal arteri digital palmar (volar) radialis dan ulnaris. Pembuluh ini berasal proksimal sendi metacarpophalangeal dari arteri digital palmar. Arteri palmar digital yang tepat bercabang proksimal ke sendi DIP dan mengeluarkan cabang yang berjalan dorsal memasok nutrisi lipatan kuku dan matriks proksimal. 

Pertumbuhan Kuku

Perkembangan matriks kuku dimulai pada minggu embrionik kesembilan dari anlagen kuku. Pada minggu ke 16, kuku janin sudah dapat diidentifikasi. 

Hampir 90% lempeng kuku diproduksi oleh bagian proksimal dari matriks germinal. Akibatnya, lebih banyak substansi pelat kuku diproduksi secara proksimal yang menyebabkan kelengkungan cembung alami kuku dari proksimal ke distal. 

Proyeksi ulnaris dan radial dari matriks memanjang secara proksimal untuk membentuk titik atau tanduk matriks. Tanduk lateral ini melekat pada ekspansi dorsal ligament lateral sendi interphalangeal distal (DIP).

Pertumbuhan kuku dipisahkan menjadi 3 area yaitu matriks germinal, matriks steril, dan atap dorsal lipatan kuku.

Pertumbuhan kuku diperkirakan 3-4 mm per bulan. Pertumbuhan lempeng kuku yang sempurna membutuhkan waktu sekitar 6 bulan. Faktor-faktor tertentu meningkatkan laju pertumbuhan seperti: jari yang lebih panjang, musim panas, dan usia.

Kelenjar Keringat

Saat tubuh menjadi hangat, kelenjar sudoriferus menghasilkan keringat untuk mendinginkan tubuh. Kelenjar keringat berkembang dari proyeksi epidermal ke dalam dermis dan diklasifikasikan sebagai kelenjar merokrin, yaitu sekresi dikeluarkan dengan eksositosis melalui saluran tanpa mempengaruhi sel-sel kelenjar. Terdapat dua jenis kelenjar keringat, masing-masing mengeluarkan produk yang sedikit berbeda.

Kelenjar Keringat Ekrin

Kelenjar keringat ekrin adalah jenis kelenjar yang menghasilkan keringat hipotonik untuk termoregulasi. Kelenjar ini ditemukan di seluruh permukaan kulit, tetapi banyak terdapat di telapak tangan, telapak kaki, dan dahi. 

Kelenjar Ekrin adalah kelenjar melingkar yang terletak jauh di dalam dermis dengan saluran naik ke pori-pori di permukaan kulit tempat keringat dilepaskan. Jenis keringat ini, yang dikeluarkan oleh eksositosis, bersifat hipotonik dan sebagian besar terdiri dari air, dengan sedikit garam, antibodi, sisa sisa metabolisme, dan dermcidin (peptida antimikroba).

Kelenjar ekrin adalah komponen utama termoregulasi pada manusia dan dengan demikian membantu mempertahankan homeostasis.

Kelenjar Keringat Apokrin

Kelenjar keringat apokrin biasanya dikaitkan dengan folikel rambut di daerah yang berbulu lebat, seperti ketiak dan daerah genital. 

Kelenjar keringat apokrin lebih besar dari kelenjar keringat eccrine dan terletak lebih dalam di dermis, kadang-kadang bahkan mencapai hipodermis dengan saluran yang biasanya bermuara ke dalam folikel rambut. 

Selain air dan garam, keringat apokrin mengandung senyawa organik yang membuat keringat lebih kental dan dapat mengalami pembusukan bakteri yang menimbulkan bau. 

Pelepasan keringat ini berada di bawah kendali saraf dan hormonal, dan berperan dalam respons feromon manusia yang kurang dipahami. 

Sebagian besar antiperspiran komersial menggunakan senyawa berbasis aluminium sebagai bahan aktif utamanya untuk menghentikan keringat. Ketika antiperspiran memasuki saluran kelenjar keringat, senyawa berbasis aluminium mengendap karena perubahan pH dan membentuk blok fisik di saluran tersebut,

Kelenjar Sebaceous

Kelenjar sebaceous adalah sejenis kelenjar minyak yang ditemukan di seluruh tubuh dan membantu melumasi dan membuat kulit dan rambut tahan air. Sebagian besar kelenjar sebaceous berhubungan dengan folikel rambut. 

Kelenjar sebasea menghasilkan dan mengeluarkan sebum yang terdiri dari campuran lipid ke permukaan kulit sehingga secara alami melumasi lapisan sel keratin yang kering dan mati dari stratum korneum dan menjaganya agar tetap lentur. 

Asam lemak sebum juga memiliki sifat antibakteri dan mencegah kehilangan air dari kulit di lingkungan dengan kelembaban rendah. Sekresi sebum dirangsang oleh hormon, banyak di antaranya tidak menjadi aktif sampai pubertas. Dengan demikian, kelenjar sebaceous relatif tidak aktif selama masa kanak-kanak.

Sumber:

  • Benjamin Z Philips MD. Nail Anatomy. Medscape. Emedicine
  • Erdoğan B .2017. Anatomy and Physiology of Hair. Hair and Scalp Disorders. InTech. DOI: 10.5772/67269.
  • Lumen Leaning. n.d. Accessory Structure Of The Skin. Anatomy and Physiology I